Terlampau Memuji Rasulullah SAW?

Terlampau Memuji Rasulullah SAW?
Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA NEGERI SEMBILAN
Utusan Malaysia, 15 February 2011

Sempena menyambut Mawlid al-Rasul SAW, kita tangguhkan sejenak siri perbahasan kita tentang tawassul dan memilih untuk memetik satu tajuk lain iaitu batas pujian terhadap Rasulullah SAW. Ini adalah kerana dalam keghairahan majoriti umat Islam memuji dan menjunjung Rasulullah SAW dalam menyambut Mawlid Baginda SAW, terdapat juga suara-suara yang menimbulkan salah-faham dengan mendakwa bahawa puji-pujian terhadap Rasulullah SAW adalah suatu yang melampau dan terpesong daripada ajaran Islam. Antara sandaran utama golongan ini ialah sabda Rasulullah S.A.W: “Janganlah kamu melampau-lampau memujiku sebagaimana kaum Nasrani melampau-lampau memuji Isa ibn Maryam.”

Sebahagian orang memahami sabda Nabi SAW di atas dengan makna melarang daripada memuji Baginda S.A.W. Mereka mengira perbuatan memuji Nabi SAW termasuk dalam perbuatan yang melampau dan sikap berlebihan yang tercela dalam agama, yang boleh mengakibatkan syirik. Mereka juga beranggapan, bahawa orang yang memuji Nabi Muhammad SAW, mengangkat kedudukan Baginda SAW melebihi daripada manusia yang lain, menyanjungnya dan menyifatkan Baginda SAW dengan apa saja yang membezakannya daripada manusia yang lain, bererti telah melakukan bid’ah dalam perkara agama dan menyanggahi Sunnah Penghulu segala Rasul SAW.

Ini adalah pemahaman yang salah dan buruk serta menunjukkan kecetekan pandangan orang yang menilai hadis tersebut. Maksud sebenar hadis ialah Nabi Muhammad SAW melarang memujinya secara keterlaluan sebagaimana yang dilakukan oleh kaum Nasrani terhadap Nabi Isa AS yang mengatakan bahawa Nabi Isa AS itu adalah anak Allah.

Adapun, orang yang memuji Nabi SAW dan menyifatkannya dengan sifat-sifat yang tidak terkeluar daripada hakikat kemanusiaan, di samping meyakini bahawa Baginda SAW adalah hamba Allah dan utusanNya, dan menjauhi keyakinan dan kepercayaan kaum Nasrani, maka sesungguhnya tidak disyaki lagi merupakan orang ini adalah yang paling sempurna tauhidnya.

Tepatlah madah Imam al-Busiri RH dalam qasidah Burdahnya yang menegaskan,

“Tinggalkan cara orang Nasrani (Kristian) dalam menyanjung Nabi mereka (Nabi Isa AS). Ertinya: Jangan katakan Muhammad SAW itu mempunyai sifat-sifat ketuhanan). Selepas itu, terserahlah kepadamu untuk memuji Baginda SAW sesuka hati mu; Kerana hakikatnya keagungan Rasulullah SAW itu tiada had baginya, sehingga mampu lidah mengungkapkannya secara sempurna;

Kemuncak pengetahuan mereka tentang diri Baginda SAW mereka hanya mampu mengatakan bahawa Baginda SAW itu adalah seorang manusia, yang sebenarnya merupakan semulia-mulia dikalangan makhluk Allah seluruhnya.”

Mana mungkin dikatakan bahawa memuji Baginda SAW itu salah sedangkan Allah SWT sendiri memuji NabiNya, melalui beberapa firmanNya termasuk: “Dan sesungguhnya engkau mempunyai akhlak yang sangat mulia.” (al-Qalam:4) Allah juga memerintahkan supaya umat manusia sentiasa beradab bersama Nabi SAW; sama ada ketika berbicara mahupun menjawab panggilannya. Allah berfirman: “Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengangkat suaramu melebihi suara Nabi.” (al-Hujuraat:2)

Allah SWT juga melarang kita daripada berurusan dan bergaul dengan Nabi SAW sebagaimana kita berurusan dan bergaul sesama manusia yang lain, atau memanggil Baginda SAW sebagaimana cara kita memanggil sesama kita. Allah SWT berfirman: “Janganlah kamu jadikan seruan atau panggilan Rasulullah di antara kamu seperti seruan atau panggilan sesama kamu.” (al-Nur:63). Tapi hari ini ada yang menyatakan bahawa menggelarkan Nabi SAW dengan “Sayyidina” itu sebagai salah dan melampau.

Mana mungkin memuji Nabi SAW itu sesat sedangkan para Sahabat RA yang mulia sering memuji Rasulullah SAW. Antara yang terdekepan dalam bab ini ialah Saidina Hassan bin Thabit RA sehingga telah diletakkan satu minbar khas baginya dalam Masjid Nabawi ketika zaman Nabi SAW lagi untuk memuji dan mempertahankan Baginda SAW. Maka antara syair Hassan ibn Thabit RA ialah:

“Wahai tiang tempat bersandar orang yang bersandar! Tempat berlindung orang yang berlindung kepadanya! Tempat meminta tolong orang yang kesusahan, dan penyelamat orang yang memohon penjagaan! Wahai makhluk pilihan Allah bagi makhlukNya! Maka Allah menganugerahkan kepadanya akhlak yang suci bersih; Engkau adalah Nabi dan sebaik-baik keturunan Adam. Wahai Nabi yang pemurah bagaikan limpahan lautan yang luas!”

Rasulullah SAW juga ada memuji dirinya sendiri agar kita semua tahu kadar kedudukan Baginda SAW seperti sabdanya :”Aku adalah sebaik-baik golongan kanan (yang beruntung mendapat nikmat syurga).”“Aku adalah sebaik-baik golongan yang lebih dahulu memasuki syurga.”“Aku adalah anak Adam yang paling bertaqwa dan mulia di sisi Allah, tidaklah aku bermegah-megah dengannya.” (Imam Tabrani dan al-Baihaqi di dalam al-Dala’il)

Pada kesempatan yang lain, Baginda S bersabda: “Aku adalah manusia yang paling mulia di antara manusia-manusia yang terawal dan terakhir dan tidaklah aku bermegah-megah dengannya.” (riwayat al-Tirmizi dan al-Darimi) Di dalam hadith lain pula Abu Sa’id berkata: Sabda Rasulullah SAW: “Aku adalah penghulu anak Adam pada hari Kiamat; dan tidaklah aku berbangga-bangga dengannya. Di tanganku terdapat Liwa’ al Hamdi (bendera yang dipuji); aku juga tidak bermegah-megah dengannya. Tidak ada seorang Nabi pun pada hari itu (Kiamat); baik Adam mahupun yang lain, kecuali semuanya berada di bawah naungan benderaku. Aku juga orang pertama yang dibongkarkan dari bumi dan tidaklah aku berbangga dengannya.” (Riwayat Imam al-Tirmizi)

Maka sempena Mawlid al-Rasul SAW 1432 Hijriyah ini marilah kita memurnikan kefahaman kita dengan menjauhi sangka buruk terhadap mereka yang memuji, menyanjung dan mengagungkan Nabi SAW. Sesungguhnya kemuliaan Nabi SAW itu begitu tinggi hingga terbuka ruang yang begitu luas untuk kita memuji dan mengungkapkan selawat dan salam ke atas Baginda SAW dengan secanggih yang kita mampu. Manakala batasannya pula adalah terhad dan sempit iaitu jangan sampai menafikan sifat asasi Nabi sebagai manusia dan hamba Allah SWT. Semoga Allah SWT mengizinkan kita tergolong di kalangan hamba-hambaNya yang sentiasa memuji dan berselawat ke atas kekasihNya, Nabi Muhammad SAW.
Posted by YSofakl.blogspot.com at 3:50 PM

Responses

  1. Alhamdulillah dgn ini sy dpt mngtahui serba sedikit mgenali maulid2,mg2 usha ini dpt dteruskan lg.

  2. ISTILAH HABAIB (YANG KATANYA SIH) KETURUNAN RASULULLAH KOK ADANYA HANYA DI INDONESIA DAN SEKITARNYA YAAA

    • ISTILAH HABIB/HABAIB (JAMAK) YG ARTINYA “YANG DICINATAI”
      PERTAMA KALI DIKENAL DI YAMAN.

      DAN ORANG2X ARAB YANG MENDAKWAHKAN ISLAM KE NEGERI2X: INDONESIA, MALAYSIA, BRUNEI, SINGAPORE, VIETNAM, THAILAND DAN PHILIPINA, BERASAL DARI YAMAN MAKA ISTILAH ITU DIPAKAI DI NEGERI2X TERSEBUT.

      DI NEGERI2X AFRIKA, ARABIA, TURKI, INDIA MEREKA DIKENAL DENGAN SEBUTAN “SAYYID (SYED)” ATAU “SYARIF.”

      SEBAGIAN ORANG MEMBEDAKAN:
      SAYYID ==> SILSILAH DARI KETURUNAN HUSEIN ra.
      SYARIF ==> SILSILAH DARI KETURUNAN HASAN ra.

      ANDA AKAN MENDAPATKAN KETERANGAN INI DARI FATWA MUFTI RESMI KERAJAAN SAUDI ARABIA SYEIKH ABDUL AZIZ BIN ABDULLAH BIN BAZ, DALAM MAJALAH “ALMADINAH” HALAMAN 9, NO.5692 TANGGAL 07 MUHARROM 1402 H/ 24 OKTOBER 1982 M.

      UNTUK KETERANGAN LEBIH DETAIL SILAHKAN DOWNLOAD EBOOK (PDF) “KEUTAMAAN KELUARGA ROSULULLAH” KARANGAN SEORANG ULAMA AHLUS SUNNAH DARI BOGOR-INDONESIA, KH. ABDULLAH BIN NUH RAHIMAHULLAH DARI LINK2X BERIKUT INI (JUGA ADA PENDAPAT2X IBNU TAIMIYAH DAN IBNUL QAYYIM AL JAUZI JUGA DALAM BENTUK PDF):

      http://www.4shared.com/office/2YinD3PN/KEUTAMAAN_KELUARGA_RASULULLAH.html

      http://www.4shared.com/office/boLKMU_z/PANDANGAN_IBN_TAIMIYAH_DAN_IBN.html

      JANGANLAH KITA MENIRU OLOK2X ORANG KAFIR YG MENGATAKAN ROSULULLAH saw “ABTAR” (TERPUTUS KETURUNANNYA) KETIKA KE 2 PUTRA ROSULULLAH saw WAFAT DI MAKKAH, KARENA MEREKA YANG BERKATA DEMIKIAN ITU YANG TERPUTUS SEBAGAIMANA FIRMAN ALLAH DALAM SURAT AL KAUTSAR AYAT 3:
      “SESUNGGUHNYA MEREKALAH YANG TERPUTUS” (108:3)
      DAN MASIH BANYAK LAGI HADITS2X SHOHIH YANG MENYATAKAN KETURUNAN BELIAU DARI AL HASAN ra. DAN AL HUSEIN ra.

      SEMUA ITU DAPAT AKHI BACA DI KEDUA BUKU TERSEBUT, JADI SILAHKAN DIDOWNLOAD DAN DIBACA SEMOGA MEMPEROLEH MANFAAT, AMIIN YA ROBBAL ALAMIN…

      NB: BUKU KH. ABDULLAH BIN NUH DIATAS DAPAT MEMATAHKAN ARGUMEN SYIAH SEPERTI YANG KAMI ALAMI DI SURABAYA-INDONESIA

  3. Orang yang tidak mau memuji Rasulullah Sallallahu Alaihiwasallam malah mencela Ummat yang memuji Rasulullah SAW adalah orang picik,tidak mau mengikuti para Salafus Shalih,tapi mengikuti orang-orang yang membuat dirinya Ulama ditahun tahun sekarang ini(tahun 1980an) yang mempunyai sifat dengki dan irihati kepada keagungan yang dianugrahi Allah Suhanahuwatala kepada Nabi akhirizzaman, Rasulullah Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam. Allahumma Sholli Wasallim Ala Sayyidina Muhammad, Wa’ala Alihi Wasahbihi Wasallam.

  4. Adanya orang yang mengaku sebagai nabi tidaklah mengherankan, akan tetapi adanya orang atau golongan yang menganggap Nabi Muhammad SAW adalah manusia biasa sebagaimana diri orang dari golongan tersebut sungguh telah menimbulkan banyak fitnah. Jangankan keturunan Beliau SAW, bahkan Beliau SAW sendiri dianggapnya sama saja dengan diri orang tersebut. Entah apa julukan yang pantas bagi orang tersebut.

  5. Subhanallah, rasulullah memang makhluk yang membuat kita TIDAK MUNGKING TIDAK memujinya, beliau tidak memberikan kesempatan untuk celaan masuk dalam dirinya, sehingga hanya pujian yang dapat masuk dalam setiap aspek dirinya. I love muhammad, there’s no people like you, one that I want you know.. I miss you muhammad, I hope I meet you in the next day. Amin

  6. SEMOGA SHALAWAT DAN SALAM YANG ABADI …KAPAN DAN DIMANAPUN ..SAMPAI KEHIDUPAN ALAM AKHIRAT KELAK YANG ABADI SELAMANYA. SENANTIASA TERCURAH KEPADA MANUSIA TERMULIA..SANG RASUL PEMBAWA KEMULIAAN DAN PEMILIK AKHLAQ TERAGUNG…NABI SERTA RASULULLAH TERAGUNG…SAYYIDUL WUJUD..KHAIRUL BARRIYAH (MAKHLUK TERAGUNG) SAYYIDINA WA MAULANA MUHAMMAD BIN ABDULLAH BIN ABDUL MUTHALIB… WA ALA ALIHI AJMA’IN.

  7. Allahumma shalli ‘ala sayyidina Muhammadin
    wa ‘ala ‘alihi wa shahbihi wa salim..
    SHOLAWATAN, TAHLILAN, YASINAN…. MAJU TERUS
    PARA PENCELA USAH DIGABRESS…………

  8. janganlah sesekali mencela Kanjeng Nabi…akan datang azabNYA cepat tau lanmbat

  9. Semoga allah selalu memberikan jalan kepada mereka yang belum faham

  10. Awas bahaya laten kaum wahabi…

  11. Allah ta’ala sendiri memuji akan kemuliaan Rasulullah dengan sabdanya wainnaka la’ala khuluqin adzim yang artinya sesungguhnya engkau wahai semulia mulia rasul memiliki akhlaq yang sangat mulia

  12. Allah ta’ala bersholawat kepada beliau Nabi Muhammad saw yang maksudnya memberikah Rahmat_Nya atas beliau Nabi Muhammad saw masa ya Qta sebagai umatnya beliau ga mau bersholawat kepadanya.
    padahal barang siapa besholawat sekali untuk beliau Nabi Muhammad saw Allah ta’ala memberi sepuluh kebaikan. apakah Qta ga mau akan kebaikan itu.

  13. semoga.para.pencela.itu.dipanjangkankan.umurnya.dan.hidupnya.penuh.kegelisahan.ya’rosulullah’sampaikan.permohonanku.pada.allah.swt.

  14. Sekarang orang banyak mengaku umat rasullollah SAW,tapi dia tidak shalat, saya khawatir Rasul tak mengakui sebagai ummatnya, mari kita kerjakan suruhnya dan jauhi larangannya serta perbanyak membaca salawat amein.

  15. Bacakanlah Sholawat seperti yang pernah di ajarkan Rasululloh SAW. Sipat-sipat Rasulullah sangatlah terpuji. Tapi yang maha terpuji adalah Allah SWT, maka Bacakanlah Sholawat untuk Rasulullah SAW dan Panjatkan pujian kepada Allah SWT.

  16. Subhanallah


Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 727 other followers

%d bloggers like this: