Posted by: Habib Ahmad | 4 Jun 2013

Fitnah akhir zaman..sedang berlaku

Dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhu berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan: “Ya Allah berilah keberkatan kepada negeri Syam kami, berilah keberkatan kepada negeri Yaman kami. Mereka berkata: “Pada Nejd kami Ya Rasulullah?!” Rasulullah berkata: “Ya Allah berilah keberkatan pada negeri Syam kami, berilah keberkatan pada negeri Yaman kami.” Mereka berkata: “Pada Nejd kami Ya Rasulullah?!” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata: Disana terdapat kegoyangan (aqidah) dan fitnah, serta disanalah terbitnya tanduk Syaitan.
(HR. Bukhari, kitab al-Fitan, bab Qulun Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam al-Fitnah min Qibal al-Masyriq, no: 7094)

Pengenalan Wahabi

Dari Sudut AQIDAH:

01. Gemar membahagikan-bahagikan tauhid kepada tiga bahagian iaitu Tauhid Rububiyah, Uluhiyah dan al-Asma Wa al-Sifat lantas menyamakan umat Islam kini dengan musyrikin Mekah.

02. Menyesatkan manhaj Asyairah dan Maturidiyah yang merupakan dua komponen utama dalam Ahli Sunnah Wal Jamaah.

03. Kritikal terhadap sisitem pengajian Sifat 20.

04. Gemar membahaskan ayat-ayat mutasyabihat dan membahaskan perihal istiwa Allah Taala, tangan Allah Taala, di mana Allah Taala dan lain-lain ayat mutasyabihat lagi lantas memahami ayat-ayat itu dengan zahir ayat dan mencerca mereka yang mantakwil ayat-ayat ini. Akhirnya mereka secara tidak sedar termasuk di dalam golongan Mujassimah dan Musyabbihat.

05. Sering meletakkan isu-isu fiqh dalam bab aqidah, seperti tawasul dan istighatsah lantas mensyirikkan dan mengkafirkan amalan-amalan yang tidak sehaluan dengan mereka. Juga mensyirikkan amalan yang tidak dipersetujui contohnya mambaca salawat syifa dan tafrijiah dll.

06. Mudah melafazkan kalimah syirik dan kufur terhadap amalan yang mereka tidak persetujui (Khawarij Moden).

07. Amat kritikal terhadap tasawuf serta tarikat dan mengatakan bahawa tasawuf dan tarikat diambil daripada ajaran falsafah Yunan, agama Buddha dan dll.

Dari Sudut FIQH fahaman wahabi:

01. Kritikal terhadap mazhab-mazhab fiqh dan menganggap sesiapa yang berpegang kepada satu mazhab adalah taksub dan jumud. Mereka akan menyarankan mengikut fiqh campuran atas corak pemahaman mereka dan menamakannya sebagai Fiqh Sunnah.

02. Membahagikan manusia kepada tiga golongan iaitu mujtahid, muttabi dan muqallid dan mencerca golongan muqallid. Bagi mereka hanya menyeru kepada mengikut seorang alim atau imam itu hanyalah dengan dalil walaupun pada hakikatnya mereka tidak memahami dalil tersebut.

03. Gemar membangkitkan isu-isu furuk yang sudah lama diperbahaskan oleh para ulama terdahulu seperti isu tahlil, talqin, qunut subuh, zikir berjamaah, zikir dengan bilangan tertentu, lafaz niat solat, ziarah makam para nabi dan ulama, sambutan maulidur rasul dll.

04. Perkataan bidaah sentiasa diulang-ulang pada perbuatan yang mereka tidak setuju. Bidaah di dalam agama bagi mereka hanyalah sesat dan akan menjerumuskan pembuatnya ke dalam neraka. Kata-kata Imam Syatibi pada pembahagian bidaah akan mereka ulang-ulangi. Menurut fahaman mereka pembahagian ulama lain pada bidaah hanyalah bidaah dari sudut bahasa.

05. Wahabi secara umumnya mengaitkan amalan-amalan tertentu kononnya sebagai rekaan dengan hawa nafsu atau kejahilan para ulama terdahulu manakala Wahabi di Malaysia cuba mengaitkan amalan yang mereka tidak persetujui hanyalah rekaan para ulama Nusantara.

06. Hanya berpegang kepada suatu pendapat dalam hukum hakam fiqh jika mempunyai dalil yang zahir dan amat gemar meminta dalil dari al-Quran dan al-Hadis seolah-olah mereka dapat membuat perbandingan sendiri kuat lemahnya sesuatu pendapat berdasarka dalil yang dijumpai.

Dari Sudut MANHAJ:

01. Berlebih-lebihan pada mengkritik mereka yang tidak sehaluan dengan mereka baik ulama terdahulu mahupun sekarang.

02. Menganggap bahawa hanya mereka sahajalah yang benar dan merekalah sahajalah pembawa manhaj salaf yang sebenar.

03. Bersikap keras kepala dan enggan menerima kebenaran walaupun dibentangkan beribu-ribu hujjah. Bagi golongan Wahabi dalil mereka yang menentang mereka semuanya lemah atau telah dijawab.

04. Amat gemar berdebat walau di kalangan masyarakat awam.

05. Terlalu fanatik kepada fahaman dan tokoh-tokoh yang mereka diiktiraf mereka seperti Muhammad Abdul Wahab, Abdul Aziz bin Baz, Nasir al-Albani, Muhammad Soleh al-Utsaimin, Soleh Fauzan dll.

06. Mudah mengatakan bahawa ulama terdahulu sebagai silap ataupun sesat dll.

07. Mendakwa mereka mengikut manhaj salafi pada urusan aqidah dan fiqh walaupun hakikatnya mereka amat jauh sekali dan tidak memahaminya.

08. Cuba untuk menyatukan semua pihak atas fahaman mereka lantas menyebabkan perpecahan umat.

09. Sebahagian mereka juga bersikap lemah lembut pada kuffar dan berkeras pada umat Islam.

10. Menyesatkan dan memfasiqkan sesiapa yang bercanggah dengan mereka serta melebelkan dengan pelbagai gelaran.

11. Seolah-olah menyamatarafkan hadis dhoif dengan hadis maudhuk lantas mendakwa mereka hanya mengikut hadis yang sahih selain kritikal terhadap penerimaan riwayat dan taasub dengan penerimaan atau penolakan Nasir al-Albani semata-mata.

12. Membuat khianat ilmiah samada pada penulisan atau pada pantahqiqan kitab-kitab lama terutamanya

Posted by: Habib Ahmad | 3 Jun 2013

Malaysia Mega Mawlid

Posted by: Habib Ahmad | 3 Jun 2013

Sahabat Nabi Yang Masih Hidup

Sahabat Nabi Yang Masih Hidup
580585_181298322030414_1333579995_n
TAHUKAH ANDA APAKAH POHON INI ?

✔ Inilah pohon yang memahami cinta buat Nabinya Muhammad SAW Pohon yang diberkati.

✔ Sehingga sekarang pokok ini masih hidup lagi di Jordan. Sebab itu ianya digelar “the only living sahabi” atau “sahabat Nabi yang masih hidup”.

Sedikit sejarah mengenainya…

✔ Ketika Rasulullah SAW keluar ke Syam bersama Maisarah -pekerja Sayyidatuna Khadijah ra- untuk berniaga, Baginda SAW pernah berteduh di bawah pohon ini sebelum sampai ke sana.

✔ Semasa Baginda SAW berteduh di bawahnya, dahan dan ranting² pohon ini bergerak menaungi Baginda SAW daripada cahaya matahari.

✔ Seorang paderi yang melihat kejadian ini datang bertemu Maisarah & menunjukkan kepadanya pohon tempat teduhan Rasulullah SAW itu dengan berkata: “Hanya seorang Nabi sahaja yang berteduh di bawah pohon ini.”


Pohon ini terletak di tengah padang pasir bernama Buqa’awiyya di negara Jordan. Dari segi geografi, ia berdekatan dengan kota Bosra di Syria. Sebagaimana kita tahu, Rasulullah S.A.W 2 kali tiba di Bosra

1. Ketika bersama bapa saudaranya Abi Talib sewaktu berumur 12 tahun & bertemu dengan Rahib Buhaira dan terserlah tanda kerasulan baginda di belakang bahu sepertimana tercatat dalam kitab injil tentang tanda kerasulan nabi akhir zaman. 2. kali kedua rasulullah ke bosra membawa barang dagangan saidatina khadijah. apa yg menarik..selepas dari tanah Tabuk hingga ke Bosra sejauh lebih 500km..kita tidak akan berjumpa dengan pokok seumpama di atas.

>>> Lihatlah sampai hari ini ia tetap subur walaupun berada di tengah² padang pasir yang kering kontang. Tiada tumbuhan hidup sepertinya. ALLAH menghidupkannya dengan kehendak-NYA jua, ALLAHU ALLAH.

✔ Dan di dalam foto ini juga, Habib Umar Benhafidz seorang daripada keturunan Rasulullah SAW menziarahi pohon di mana Datuknya – Rasulullah SAW pernah berada di situ.

SubhanAllah, Indahnya Ciptaan Allah

Posted by: Habib Ahmad | 3 Jun 2013

ULASAN AL-HABIB UMAR TENTANG BUDAYA CACI MAKI

Di hadapan kita ada tauladan; Rasulullah S.A.W. bersabda, “Seorang mukmin tidak melaknat, menuduh dan berkata keji. Aku tidak diutuskan sebagai pelaknat ataupun berteriak-teriak di pasar.”

Mereka (Ahlussunnah Wal Jamaah) bukan pencaci bukan pula pelaknat. Mereka bersama pengikut beliau dari kalangan ulama’ tidak ada di antara mereka pelaknat yang suka melaknat orang. Tidak juga pencaci, yang mencaci bahkan terhadap orang awam apalagi terhadap para ulama’, terlebih lagi para sabahat dan tabi’in. Mereka ladang penghargaan, dan penghormatan. Akhlak yang baik dan benar tidak ada caci maki sama sekali.

Nabi tidak diutus untuk mencaci dan memaki. Tidak pula seorang wali bertugas untuk mencaci atau memaki. Tidak pula berdiri hakikat ilmu dengan caci maki sama sekali. Tidak sama sekali! Tidaklah berdiri satu mazhab dengan caci maki kecuali mazhab iblis dan mazhab pengikut iblis di setiap waktu dan masa. Merekalah yang selalu mentradisikan (mewarisi) caci maki terhadap manusia, melaknat manusia, memancing emosi dan menanam kebencian di antara umat Islam. Adapun para Nabi, para ulama’ dan para wali, mereka menebar kasih, menebar persaudaraan, menebar akhlak, menebar kesucian hati, menebar sikap menghargai, selalu menempati batasan, mengekang hawa nafsu, bersikap sabar, dan menahan amarah. Inilah jalan yang ditempuh para Nabi, para wali, para ulama’ dan solihin.

Dipetik dari tausyiah beliau di Majlis Rasulullah Achmad Zein Al-Kaff Al-Bayyinat, Indonesia.

Posted by: Habib Ahmad | 3 Jun 2013

:TIDAK LOGIK LAGI DOKTOR LELAKI SAMBUT BAYI::

KEPALA BATAS: Ahli Jawatankuasa Fatwa Kerajaan Negeri Terengganu, Dr Zulkifli Mohammad Al-Bakri (gambar) menyarankan kepada Kerajaan Malaysia supaya mengasingkan tugasan perbidanan kepada golongan wanita sahaja.
Beliau menyatakan demikian ketika membentangkan kertas kerja bertajuk ‘Ubat-ubatan Dan Vaksin Yang Tidak Halal: Perbincangan Serta Fatwa Ulama Dalam Penggunaan Dan Pengurusannya’ di Konvensyen Perubatan Islam dan isu Fiqh Perubatan Peringkat Kebangsaan Tahun 2013 di Perbadanan Produktiviti Negara, di sini pagi tadi.
Kata beliau, sudah sampai masanya kerajaan menetapkan agar wanita yang bersalin disambut oleh doktor wanita sahaja bukan lelaki seperti yang berlaku di sesetengah hospital hari ini.

“Saya sarankan kepada Kerajaan Malaysia supaya buat perubahan besar dalam kaedah perbidanan agar tidak membenarkan doktor lelaki menyambut kelahiran bayi sebaliknya ianya diuruskan oleh doktor wanita,” ujarnya.
Beliau yang sering bersiaran di TV Hijrah turut bertanya kepada peserta konvensyen adakah tuan tidak rasa malu tubuh badan isteri anda dilihat oleh 8 orang doktor dan pembantu doktor dalam bilik bersalin.
Katanya lagi, tidak wajar kemajuan negara yang semakin canggih masalah tersebut tidak boleh diatasi lagi.
Lagipun sekarang ini, ujarnya tidak logik sebuah negara yang sudah lama merdeka tidak boleh mengubah perkara sedemikian kerana ia tidak memerlukan akta.
“Masa kini tidak logik lagi sekiranya masalah sambut bayi tidak boleh diberikan tugasan kepada doktor wanita sepenuhnya sebab doktor wanita dah ramai di bahagian perbidanan,” tegasnya.
Program anjuran Unit Hal Ehwal Islam Hospital Pulau Pinang dengan kerjasama Kelab Kebajikan dan Sukan Pejabat Kesihatan Daerah Seberang Perai Utara dan International Muslim Aid Malaysia (IMAM ) itu dirasmikan oleh Penolong Pengarah Kanan Perubatan Jabatan Kesihatan negeri, Dr Sabri Osman.
k.g.b

sumber HarakahDaily :
http://bm.harakahdaily.net/index.php/berita-utama/19615-tidak-logik-lagi-doktor-lelaki-sambut-bayi

Posted by: Habib Ahmad | 3 Jun 2013

Mengenai keadaan anak gadis pada hari ini

Berkata Al-Habib Ali Zainal Abidin Al-Jufri mengenai keadaan anak gadis pada hari ini:

“Bagaimanakah anak-anak gadis pada hari ini? Adakah wanita hari ini masih dalam sifat malu mereka atau mereka menanggalkan rasa malu mereka? Adakah idola mereka itu masih Saidatina Fatimah Az-Zahra, Saidatina Khadijah Al-Kubra dan Saidatina Aisyah Al-Ridha? Ataupun idola mereka si dia yang menanggalkan rasa malu dan agama?”

Wanita solehah itu dimuliakan Allah dengan ilmu, dan daripadanya lahir juga generasi yang berilmu. Dinukil Al-Habib Muhammad Abdullah Al-Aydrus:

“Wanita yang dimuliakan Allah itu bukan sahaja berilmu, bahkan mereka dapat melahirkan zuriat yang berilmu.”

“Al’maratul solehah khairun mina dunya wa ma fiha.”
(Wanita solehah itu lebih baik dari dunia dan isinya)

Posted by: Habib Ahmad | 3 Jun 2013

KALAM AL-HABIB ABDULLAH BIN ALAWI AL-HADDAD R.A

.

“Hendaknya si murid bersungguh-sungguh menjaga hatinya dari segala bentuk was-was, perasaan yang buruk dan prasangka yang tidak baik. Kerana jika perasaan semacam itu masuk ke dalam hatinya, maka hatinya akan rosak dan tidak mudah keluar dari badannya.

Hendaknya si murid bersungguh-sungguh membersihkan hatinya dari perasaan senang kepada dunia, dari hasut, dendam, curang dan berprasangka buruk kepada setiap muslim. Hendaknya ia menyayangi umat Islam (yang lain), peduli kepada mereka, berprasangka yang baik kepada mereka, mengharap kebaikan bagi mereka seperti ketika ia mengharapkannya untuk dirinya dan sebaliknya, ia tidak mengharap keburukan bagi mereka seperti ketika ia tidak mengharap keburukan bagi dirinya. Dan ia tidak boleh mengharap keburukan bagi kaum muslimin, seperti ketika ia tidak ingin mendapatkannya untuk dirinya.

Wahai murid, ketahuilah bahawa hati dapat berbuat maksiat yang lebih keji, lebih buruk dan lebih jahat dari berbagai maksiat yang biasa dilakukan oleh anggota badan. Tentunya hati tersebut tidak dapat menerima ma’rifat dan kecintaan kepada Allah S.W.T., kecuali setelah segala maksiatnya dijauhi oleh hati, diantaranya adalah sombong, riak, dan hasut.

Di dalam hati ada sejumlah moral yang banyak tercela. Penyebab utamanya adalah rasa cinta kepada dunia. Mencintai dunia adalah sumber segala kesalahan seperti yang disebutkan dalam sebuah hadis. Jika hati seorang tidak mempunyai moral yang tercela, maka hatinya bersih, suci, bercahaya dan indah. Hati semacam itulah yang pantas menerima cahaya Illahi dan melihat segala rahsiaNya.”

Beristiqomahlah dalam membersihkan (menyuci) hati kerana hati termasuk pusat perhatian Allah S.W.T.

Nota:
– Hadir ke majlis-majlis ilmu juga sebahagian dari langkah-langkah pembersihan hati.
– Bumi Tarim, bumi sejuta para wali auliya’ juga salah satu tempat bagi ‘penyucian’ hati. InsyaAllah, kepada yang belum berpeluang semoga dapat menjejaki kaki ke sana.

Posted by: Habib Ahmad | 3 Jun 2013

Peristiwa Israk Mikraj dan Kontrak Solah

Jun 3, 2013 — sulaiman
Isra [1] Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam (di Mekah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Israk ialah perjalanan Rasulullah s.a.w. yang diperjalankan oleh Allah s.w.t. dari Masjidilharam ke Majidil Aqsa, manakala Mikraj ialah perjalanan Baginda naik ke atas langit.

Rasulullah s.a.w. mengalami kesedihan setelah kematian dua insan yang amat disayanginya iaitu isteri Baginda Siti Khadijah r.a. dan bapa saudaranya Abu Talib. Kemudian Baginda berhijrah ke Taif untuk meneruskan dakwah tetapi tidak diterima penduduk Taif pada ketika itu sehingga berdarah kaki Baginda dilontar batu. Akhirnya, Allah SWT mengubat kesedihan Rasulullah dengan memperjalankan Baginda Mulia dalam peristiwa Isra’ dan Mikraj

Pada malam Israk Mikraj, Nabi Muhammad s.a.w. tidur di rumah Ummi Hani (adik beradik Sayyidina Ali di Mekah). Lalu bumbung rumah Ummi Hani terbuka, turun dua malaikat (Jibrail dan Mikail) dari langit. Malaikat itu mengeluarkan jantung Nabi dan membersih darah kotor dari hati Baginda dan dimasukkan kembali sebelum Baginda di bawa ke langit. Hati yang bersih ini juga diberikan kepada para ahli syurga:

Al-Hijr [47] Dan Kami cabut akan apa yang ada di hati mereka dari perasaan hasad dengki sehingga menjadilah mereka bersaudara (dalam suasana kasih mesra), serta mereka duduk berhadap-hadapan di atas pelamin masing-masing.

Semasa Rasulullah diperjalankan ke Baitul Maqdis dalam peristiwa Israk, ada daripada kalangan orang-orang Quraisy pergi berjumpa dengan Abu Bakar untuk menceritakan berita Israk Nabi itu dan bertanya ; Apakah engkau percaya berita itu ? Lantas jawab Abu Bakar “Betulkah dia (Rasulullah) menceritakan demikian ? Jawab mereka, “Betul !” Mendengarkan jawapan tersebut Abu Bakar pun segera menjawab, “kalau begitu tentulah sekali apa yang diceritakan itu benar, kerana dalam semua perkataannya ia benar semuanya. Dan aku membenarkannya dalam semua urusan yang lebih jauh dari itu dan aku telah membenarkannya dalam semua urusan wahyu dari langit tinggi.”. Semenjak itulah maka Abu Bakar digelar As-Siddiq (orang yang membenarkan).

Rasulullah s.a.w. telah menerima kontrak ibadah sembahyang semasa Baginda Mikraj (naik) ke satu tempat di atas langit.

Sabda Nabi s.a.w “Semua ibadat difardhukan di bumi melainkan sembahyang, dan ia difardhukan di langit antara dua qudratnya”.

Pada malam itu Baginda telah naik ke 17 tempat (bilangan rakaat sembahyang sehari semalam juga 17). Angka 8 pula terhasil dari 1+7 dan bilangan rakaat sembahyang pula ialah 17 rakat. Sembahyang itu juga adalah anak kunci syurga.

Dari Jabir r.a. katanya Rasulullah s.a.w bersabda “Anak kunci syurga ialah sembahyang”. Sembahyang adalah anak kunci yang mempunyai lima bilah iaitu lima waktu sembahyang.

Dalam sebuah hadith ada disebut “Sembahyang itu Mikraj orang Mukmin”. Orang mukmin ialah orang Islam yang patuh dan Mikraj pula bermaksud naik. Orang mukmin dinaikkan taraf atau status atau makamnya melalui ibadat sembahyang. Sembahyang boleh meningkatkan kedudukan rohani seorang Islam disisi Allah. Ada orang yang dinaikkan darjah kedudukannya menjadi wali kerana mengerjakan sembahyang sunat dengan banyaknya (selain sembahyang fardhu) semata-mata kerana Allah, tanpa melalui ilmu tarikat.

Allah sayang kita umat Muhammad, dan diberikan kontrak solat 5 waktu. (seperti kontrak dunia, lagi banyak kerjanya, lagi banyak bayaran). Asalnya Allah beri 50 waktu, tapi setelah Nabi Musa menasihati Nabi Muhammad agar meminta dikurangkan, maka tinggallah 5 waktu – kerana mengikut pengalaman dakwahnya manusia tidak mampu menyiapkan projek 50 waktu solat. Allah telah mengurangkan kontrak dari 50 waktu solat ke 5 waktu tetapi bayarannya tetap sama. Allah memberi kita pelbagai jenis kontrak seperti solat dan puasa agar kita dapat kedudukan yang tinggi di syurga.

Daripada Anas r.a katanya: ”Rasulullah s.a.w. telah bersabda :…(selain dari apa yang telah aku saksikan semasa aku dibawa israk dan mikraj pada malam itu), maka Allah fardhukan (atasku) dan atas umatku lima puluh sembahyang…lalu aku memohon kepada-Nya (supaya dikurangkan lagi bilangan sembahyang itu yang telah pun dikurangkan sehingga tinggal lima sahaja); maka Allah SWT berfirman:”Sembahyang fardhu (sehari semalam) itu tetap lima (dari segi bilangannya) dan ia juga tetap lima puluh (dari segi pahalanya); keputusan-Ku itu tidak dapat diubah atau ditukar ganti…” ( Riwayat Bukhari )

Posted by: Habib Ahmad | 3 Jun 2013

Dalil-dalil Jumlah Zikir

Dalil-dalil Jumlah Zikir
PERSOALAN :
Salam. Ustaz, nak tanya. Mengenai anjuran zikir-zikir dalam bilangan tertentu itu, bolehkah saya tahu adakah terdapat apa-apa dalil mengenainya?

PENJELASAN :
Wlksm Mxxxxx Ixxx. Zikir yang mana yang dimaksudkan tu? Ada pelbagai versi zikir yang ada bilangan ni. Contohnya yang lepas solat Subahanallah 33 kali, Alhamdulillah 33 kali, Allahu Akbar 33 kali… dan lain-lain.

PERSOALAN :
Oh. Kalau yang macam sampai bilangan 1000 dan segala bagai yang saya fikir agak sukar orang biasa amalkan itu, adakah dalil zikir dengan bilangan yang sebegitu?

PENJELASAN :
Jumlah zikir-zikir ini tidak ada had. Ada ahli-ahli sufi yang sentiasa dalam keadaan berzikir.

Dalilnya : “Wahai orang-orang yang beriman, (untuk bersyukur kepada Allah) ingatlah serta sebutlah nama Allah dengan ingatan serta sebutan yang SEBANYAK-BANYAKNYA; Dan bertasbihlah kamu KepadaNya pada waktu pagi dan petang.”[Surah Al-‘Ahzab: 41-42].

Maksudnya tidak ada had, tetapi mestilah bersesuaian dengan taraf kita. Orang awam memang nampak macam zikir para ulama itu agak sukar, tapi kalau kita sudah mencapai maqam mereka, terasa senang pula.

Oleh kerana tidak ada had, masing-masing guru menyusun bilangan zikir yang sesuai untuk dirinya dan anak-anak muridnya. Dari situlah timbulnya perbezaan jumlah zikir.

Dalilnya lagi : “Kemudian apabila kamu telah selesai mengerjakan sembahyang, maka hendaklah kamu menyebut dan mengingati Allah semasa kamu berdiri atau duduk, dan semasa kamu berbaring. Kemudian apabila kamu telah merasa tenteram (berada dalam keadaan aman) maka dirikanlah sembahyang itu (dengan sempurna sebagaimana biasa). Sesungguhnya sembahyang itu adalah satu ketetapan yang diwajibkan atas orang-orang yang beriman, yang tertentu waktunya.” [Surah An-Nisa’: 103]

Maksudnya kita dalam keadaan yang bagaimana pun memang dianjurkan untuk berzikir. Sudah tentulah jumlahnya sangat banyak dalam tempoh kita berjaga iaitu dari awal pagi sampailah masuk tidur malam.

Antara zikir yang saya amalkan ialah zikir harian Tariqat Ghazaliyyah yang dinisabhkan kpd Imam Ghazali. Setiap hari diletakkan 1,000 sahaja kerana :
1. 1,000 itu sudah memadai bagi orang-orang yang baru hendak bermula ataupun untuk orang lama istiqamah.
2. 1,000 itu sedikit dan sekejap, supaya tidak mengganggu amalan-amalan lain seseorang tidak kira ia dari aliran/jemaah apa pun (yang biasanya Jemaah-jemaah itu sudah punya zikir/wirid tersendiri). Maksudnya sesiapapun boleh amalkan zikir Al-Ghazali ini.
3. 1,000 itu sebenarnya untuk menunjukkan banyak. Contoh : Walau 1,000 orang datang menyerang, aku takkan lari!” Istilah 1,000 itu untuk menunjukkan jumlah yang banyak dan tidak terhad. Maksudnya sesiapa yang mahu buat lebih walau 24 jam pun, tidak ada salahnya. Tapi jika sampai terganggu lain-lain urusan penting, paling kurang buatlah 1,000 kali.

Kesimpulannya, dalil kepada jumlah-jumlah zikir yang tuan sebutkan itu ialah antaranya dua ayat Quran tadi yang menggalakkan jumlah zikir tanpa had (sebanyak-banyaknya). Jika sebanyak-banyaknya boleh, maka jika kita letakkan jumlah tertentu sebagai had tentulah tidak ada masalah dari sudut agama. Wallahualam.

Posted by: Habib Ahmad | 3 Jun 2013

Dilarang angkuh, perkecil orang lain

Abu Hurairah meriwayatkan, Rasulullah SAW menerangkan: Apabila seseorang mengatakan, orang ramai sudah rosak akhlaknya, sebenarnya dialah yang rosak akhlaknya. (Direkodkan oleh Muslim)

Hal ini dilarang dan haram hukumnya apabila orang yang mengucapkan rasa kagum terhadap diri sendiri dan memperkecilkan orang lain. Tetapi jika mengucapkan kerana kesal dan sedih terhadap kurangnya komitmen agama dalam masyarakat, ia tidak salah.
Inilah yang diperjelas dan diperincikan oleh ulama, antara mereka adalah Malik bin Anas, al-Khattabi, al-Humaidi dan lain-lain. Nawawi menjelaskan perkara ini dalam kitabnya al-Azkar.

Allah berfirman: Sesungguhnya kesalahan hanya ada pada orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa (menghiraukan) kebenaran. Mereka itu mendapat seksaan yang pedih. (Surah Asy-Syura, ayat 42)

Iyad bin Himar melaporkan, Rasulullah SAW menerangkan: Allah yang Maha Tinggi memberi wahyu kepada saya, menyuruh saudara sekalian merendahkan diri antara satu sama lain, sehingga tidak ada orang yang berasa dirinya lebih hebat daripada orang lain dan tidak ada orang yang bersikap angkuh terhadap orang lain. (Direkodkan oleh Muslim)

Firman Allah SWT: Jangan kamu menganggap dirimu suci. Dia mengetahui berkenaan orang yang bertakwa. (Surah an-Najm, ayat 32)

Posted by: Habib Ahmad | 25 Mei 2013

Nasihat buat Kaum Sayyid keluarga Ba ‘Alawi

Berkata Al-Qutb wal Ghauthul ‘Ibad Al-Habib Abdullah Bin Alwi Al-Haddad:

“Masalah Kaum Sayyid keluarga Ba ‘Alawi sesungguhnya bertumpu pada kehormatan & ketaqwaan. Misalnya, jika ada dua negara (dua kuasa) saling berebut kekuasaan, itu sama dengan DUA EKOR SAPI JANTAN yang bertarung (tanduk-menanduk) di dekat SAPI BETINA, YANG MENANG AKAN DAPAT SAPI BETINA. Oleh kerana itu, jgnlah anda (kaum sayyid) berdiri di belakang dua sapi jantan yg sedang bertarung, jgn berdiri di depannya dan jgn pula di tengah2nya. Kaum Sayyid Bani ‘Alawi (putra-putra keturunan ‘Alawi) sejak zaman dahulu berada di luar kedua hal itu (yakni dua pihak yg bertarung memperebutkan kekuasaan) dan tidak pula mendekati kedua-duanya. SIAPA YANG MENDEKATI, MAKA IA TELAH BERBUAT MENYALAHI PARA PENDAHULUNYA”.

-Tatsbitul Fuad Bi Zikril Kalam Majalis Al-Qutb wal Ghauthul ‘Ibadi wal Bilad Al-Habib Abdullah Bin Alwi Al-Haddad, bab Tidak Dikenalnya Kaum Sayyid-

Posted by: Habib Ahmad | 25 Mei 2013

TENTETIF PROGRAM ZIARAH ULAMA FATHONI DARUSSALAM.

TENTETIF PROGRAM ZIARAH ULAMA FATHONI DARUSSALAM.
A. Bertolak 25/05/2013.

06.30pagi : Berhimpun Di Pondok Tn Guru Hj Salleh Sik.
08.00pagi : Sampai Sempadan Thailand.
11.00pagi : Tiba Di Jamiyah Ulama Fathoni.
02.00ptg : Program Ziarah Ulama :-
• Pondok Baba Abdul Aziz Padang Pusu.
• Baba Abdul Rahman Kalanai (Guru Tua)
07.00ptg : Tiba Di Pondok Dala & Rehat Di Pondok Dala.

B. Hari Ke Dua 26/05/2013.

06.00pagi : Solat Subuh Berjemaah.
07.00pagi : Ziarah Pusara Allahyarham Dua Mudir Pondok Dala.
08.00pagi : Sarapan Di Kedai (Duit Sendiri)
09.00pagi : Pondok Baba Ghazali Sekam Serta Ziarah Pusara Allahyarham Ayah Baba Abdul Qadir (Ayah Dir Sekam)
10.00pagi : Kedai Kitab Di Palas.
11.00pagi : Pondok Baba Ismail Sepanjang.
01.00ptg : Pondok Baba Mad Bermin.
02.00ptg : Jamiyah Ulama Fathoni.
03.00ptg : Masjid Kerisik Berusia 300 Tahun.
04.00ptg : Bandar Fathoni.
05.00ptg : Bergerak Pulang Ke Malaysia.

C. AJK

Penasihat : Tn Guru haji Izzuddin.
Amir Rombongan : Ustaz Yazid.
Tim. Amir : Ustaz Helmi.
Setiausaha : Mazlan Jamalludin.
Bendahari : Mohd Amin Ismail.
Cenderahati : Mohd Arif Yusuf.
Kerja Kerja Khas : Ahmad Rafae.
Pemantau : Ustaz Zakaria HESA.

D. Peraturan Musafir Bersama Persatuan Pelajar Pondok Tauhid (PPPT – Kedah)
• Mesti Wala’ Kepada Segala Arahan Dan Keputusan Amir.
• Jaga Adab Semasa Di Jamiyah Ulama Fathoni, Ziarah Ulama & Pusara Ulama.
• Sebarang Pegerakkan Mesti Berjemaah & Sebarang Masalah Hubungi AJK.
• Pasport & Pas Lawatan Jaga Dengan Rapi.
• Jaga Barang Barang Berharga.
• Jadual Perjalanan Mungkin Berlaku Perubahan Mengikut Keadaan Semasa.

Posted by: Habib Ahmad | 25 Mei 2013

Sambutan Hari Ibu

Sambutan Hari Ibu
Salah seorang kawan ana bertanyakan hukum merayakan hari ibu. Ada yang mengharamkan dan ada yang menghalalkan. Menurut pandangan ana, merayakannya adalah harus @ jawaz, selagi tidak disertai perkara2 yang diharamkan. Ini disebabkan, perayaan ini tidak ada kaitannya dengan unsur2 akidah agama lain, walaupun mungkin dimulakan oleh orang non muslim. Apatah lagi, perayaan ini sudah menjadi universal dan merentasi berbagai budaya. Ini tentunya berbeza dengan valentines day yang jelas-jelas menyimpan budaya maksiat yang tidak Islami juga sejarahnya yang pahit. Hujjah precedent ana tidak lain sudah dikemukakan oleh Imam Ibn Hajar al-Haytami di dalam kitab al-Fatawa al-Kubra al-Fiqhiyyah sebagai berikut:

فتاوى الكبرى الفقهية جزء 4 ص 239 البلاق :
( باب الردة ) ( وسئل ) رحمه الله تعالى ورضي عنه هل يحل اللعب بالقسي الصغار التي لا تنفع ولا تقتل صيدا بل أعدت للعب الكفار وأكل الموز الكثير المطبوخ بالسكر وإلباس الصبيان الثياب الملونة بالصفرة تبعا لاعتناء الكفرة بهذه في بعض أعيادهم وإعطاء الأثواب والمصروف لهم فيه إذا كان بينه وبينهم تعلق من كون أحدهما أجيرا للآخر من قبيل تعظيم النيروز ونحوه فإن الكفرة صغيرهم وكبيرهم وضعيفهم ورفيعهم حتى ملوكهم يعتنون بهذه القسي الصغار واللعب بها وبأكل الموز الكثير المطبوخ بالسكر اعتناء كثيرا وكذا بإلباس الصبيان الثياب المصفرة وإعطاء الأثواب والمصروف لمن يتعلق بهم وليس لهم في ذلك اليوم عبادة صنم ولا غيره وذلك إذا كان القمر في سعد الذابح في برج الأسد وجماعة من المسلمين إذا رأوا أفعالهم يفعلون مثلهم فهل يكفر , أو يأثم المسلم إذا عمل مثل عملهم من غير اعتقاد تعظيم عيدهم ولا افتداء بهم أو لا ؟ ( فأجاب ) نفع الله تبارك وتعالى بعلومه المسلمين بقوله لا كفر بفعل شيء من ذلك فقد صرح أصحابنا بأنه لو شد الزنار على وسطه , أو وضع على رأسه قلنسوة المجوس لم يكفر بمجرد ذلك ا هـ . فعدم كفره بما في السؤال أولى وهو ظاهر بل فعل شيئا مما ذكر فيه لا يحرم إذا قصد به التشبه بالكفار لا من حيث الكفر وإلا كان كفرا قطعا (1) فالحاصل أنه إن فعل ذلك بقصد التشبه بهم في شعار الكفر كفر قطعا ,(2) أو في شعار العبد مع قطع النظر عن الكفر لم يكفر ولكنه يأثم (3) وإن لم يقصد التشبه بهم أصلا ورأسا فلا شيء عليه ثم رأيت بعض أئمتنا المتأخرين ذكر ما يوافق ما ذكرته فقال ومن أقبح البدع موافقة المسلمين النصارى في أعيادهم بالتشبه بأكلهم والهدية لهم وقبول هديتهم فيه وأكثر الناس اعتناء بذلك المصريون وقد قال صلى الله عليه وسلم { من تشبه بقوم فهو منهم } بل قال ابن الحاج لا يحل لمسلم أن يبيع نصرانيا شيئا من مصلحة عيده لا لحما ولا أدما ولا ثوبا ولا يعارون شيئا ولو دابة إذ هو معاونة لهم على كفرهم وعلى ولاة الأمر منع المسلمين من ذلك ومنها اهتمامهم في النيروز بأكل الهريسة واستعمال البخور في خميس العيدين سبع مرات زاعمين أنه يدفع الكسل والمرض وصبغ البيض أصفر وأحمر وبيعه والأدوية في السبت الذي يسمونه سبت النور وهو في الحقيقة سبت الظلام ويشترون فيه الشبث ويقولون إنه للبركة ويجمعون ورق الشجر ويلقونها ليلة السبت بماء يغتسلون به فيه لزوال السحر ويكتحلون فيه لزيادة نور أعينهم ويدهنون فيه بالكبريت والزيت ويجلسون عرايا في الشمس لدفع الجرب والحكة ويطبخون طعام اللبن ويأكلونه في الحمام إلى غير ذلك من البدع التي اخترعوها ويجب منعهم من التظاهر بأعيادهم ا هـ .

Dalam hal ini, Imam Ibn Hajar memberikan 3 dhabit menentukan perayaan non Islam itu: 1- Haram dan jatuh kafir ketika perayaan itu ada unsur menyamai mereka dan ridha dengan kekafiran mereka serta berniat mensyiarkan kekufuran mereka. 2- Tidak jatuh kafir akan tetapi dosa ketika berniat menghidupkan perayaan mereka tapi tidak di sisi kekafiran mereka. 3- Harus ketika tidak ada niat menyamai mereka sama sekali sama ada dari sisi perayaan mereka maupun kekafiran mereka akan tetapi kebetulan yang sudah menyamai dengan budaya yang universal.

Maka, hukum merayakan hari ibu adalah harus menurut ana, kerana ia sama sekali bukan perayaan non muslim, baik dari sisi agama mereka, maupun dari sisi budaya khusus mereka. Ia adalah perayaan yang universal untuk mengenang jasa-jasa Ibu yang kalau kita nak merayakannya setiap hari lebih bagus seperti kita merayakan kelahiran Nabi Muhammad SAW. Buktinya, fatwa ulama ada menyebutkan isu menyamai kafir dalam hal pakaian. Ketika ia merupakan pakaian kafir akan tetapi sudah universal maka hukumnya harus @ jawaz; misalnya dasi/tie/tali leher.

مجموع فتاوى ورسائل للإمام السيد العلوى المالكى الحسنى ص183
وأما ما كان خاصا بالكفار وزيا من أزيائهم التى جعلوها علامة لهم كلبس برنيطة وشد زنار وطرطور يهودي وغير ذلك فمن لبسه من االمسلمين رضا بهم وتهاونا باالدين وميلا للكافرين فهو كفر وردة والعياذ بالله ومن لبسه استخفافا بهم واستحسانا للزي دون دين الكفر فهو اثم قريب من المحرم واما من لبسه ضرورة كأسير عند الكفار ومضطر للبس ذلك فلا بأس به وكمن لبسه وهو لا يعلم انه زي خاص بالكفار وعلامة عليهم أصلا لكن اذا علم ذلك وجب خلعه وتركه وأما ما كان من الألبسة التى لا تختص بالكفار وليس علامة عليهم اصلا بل هو من الألبسة العامة المشتركة بيننا وبينهم فلا شيء فى لبسه بل هو حلال جائز وقال العز ابن عبد السلام واما فعلوا على وفق الإيجاب والندب والإباحة فى شرعنا فلايترك لأجل تعاطيهم إياه فإن الشرع لاينهى عنه على التشبه بما أذن الله اهـ

Wallahu a’lam bisshawab.

http://akitiano.blogspot.com/2013/05/sambutan-hari-ibu.html

Posted by: Habib Ahmad | 25 Mei 2013

Berguru itu bererti memahami hasrat gurumu tanpa ragu

Berguru itu bererti memahami hasrat gurumu tanpa ragu

Oleh : Ust. Habib Mumu Bsa

Para Syeikh zaman dahulu suka menguji murid2nya, seperti kisah Syeikh Umar Ba Makhramah dengan Syeikhnya Abdurahman Al-Akhdhar. Ketika syeikh Umar Ba Makhramah ingin berguru, syeikh Abdurahman Al-Akhdhar berkata, ”boleh, tapi dengan 3 syarat.” Apakah ketiga syarat itu?? Tanya syeikh Umar Ba makhrama. ”pertama, naiklah ke gunung Qamram, lalu lompatlah dari puncaknya.”

Marhaba…baik.

Keesokan harinya, Syeikh Umar ba Makhramah mendaki gunung tersebut. Berangkat pagi dan baru sampai puncaknya sore hari. Ia kemudian terjun dari puncaknya, syeikh Abdurahman menangkapnya dan ia sampai ke bawah dengan selama. ”kau terjun dengan mata terbuka atau terpejam?? Tanya syeikhnya.”terpejam”

”ulangi…, terjulah sekali lagi dengan mata terbuka!”

”Marhaba (baiklah)”

Ia lalu terjun untuk ke2 kalinya dengan mata terbuka, dan mendarat dengan selamat.

Sekarang syarat kedua, jika masyarakat telah menghadap kiblat dan siap untuk solat, menghadaplah ke timur lalu shalatlah (membelakangi kiblat).” Syeikh Umar Ba Makhramah mengeluh dalam Hati, ”ujian ini lebih berat. Ujian ini menyangkut urusan agama, terlebih lagi masalah shalat.” Namun apa yang terjadi ketika ia melaksanakan syarat syeikhnya? Syeikh Umar berkata, ”ketika aku menghadap ke timur, kusaksikan Ka’bah di hadapanku. Aku lalu shalat menghadap ka’bah itu”… Nah sekarang baru urusan tangan miring sedikit ke kiri di bawa dada ribednya bukan maen :D……..

Next: apakah syarat ketiga?? Tanya syeikh Umar Ba makhrama kepada gurunya.

”pergilah ke kota ‘Adn. Jika sayyid Abubakar bin Abdullah Al-Aidrus keluar diiringi murid2nya, katakanlah kepadanya, ”Wahai Abubakar Bin Abdullah, :”INNAKA LAN TAKHRIQOL ARDHO WA LAN TABLUGHOL JIBAALA THULAAN” (sesungguhnya kau tidak akan sekali-sekali dapat menembus bumi dan tidak akan sekali-kali sempai setinggi gunung. (al-Isra:73))

Berhati-hatilah : ( maksudnya jangan angkuh ya sheikh) atau (tuan guru Ba Umar suruh beliau tanya dgn tujuan untuk melatih agar beliau berintraksi dgn ketulusan hatinya tanpa perantara, tapi dengan adab)

Ketika syeikh Umar berkata dalam hati, ”bagaimana aku mengucapkan apa yang diperintahkan kepadaku di hadapan kumpulan ini, mereka tentu akan mendekatkan diri kepada Allah dengan menyembelihku. Namun jika aku diam, berarti aku telah melanggar perintah guruku.” ia duduk di tempat yang jauh dari orang2 tadi lalu berkata dalam hatinya, ”Wahai Abubakar bin Abdullah, sesungguhnya kau tidak akan sekali-kali dapat menembus bumi dan tidak akan sekali-kali sampai setinggi gunung.”

syeikh Abubakar membaca isi hatinya padahal beliau berada jauh dalam iring2an manusia.

lalu beliau berkata, ”Aku menembus bumi dan menjadi setinggi gunung.” kemudian ia menunjuk syeikh Umar Ba Makhrama dengan telunjuknya sembari berkata, ”kau akan terbakar”.Katakanlah didunia,’

ucap syeikh Umar Ba Makhrama ketakutan ”Di dunia”

Waktu Habib Abubakar mengarahkan telunjuknya kepada Syeikh Umar Ba Makhramah, syeikh Al-Akhdar menangkis dari kota haiman. Akibatnya, tangan Syeikh Al-Akhdar berlubang.

Demikian beratnya syarat yang diajukan oleh Syeikh Al-Akhdar dan ketulusan cinta yang ditunjukan oleh Syeikh Umar.

Posted by: Habib Ahmad | 25 Mei 2013

MU’JIZAT ISRA’ DAN MI’RAJ NABI AGUNG MUHAMMAD SAW.

MU’JIZAT ISRA’ DAN MI’RAJ NABI AGUNG MUHAMMAD SAW.

Dikutip dari kitab Sirah Nabawiyah karya asy-Syahid asy-Syeikh Dr. Muhammad Sa’id Ramadhan al-Buthy.

Isra’ ialah perjalanan Nabi Saw. dari Masjidil Haram di Mekkah ke Masjidil Aqsha di al-Quds Palestina.

Mi’raj ialah kenaikan Rasulullah Saw. menembus beberapa lapisan langit tertinggi sampai batas yang tidak dapat dijangkau oleh ilmu semua makhluk, malaikat, manusia dan jin. Semua itu ditempuh dalam sehari semalam.

Terjadi silang pendapat tentang sejarah terjadinya mu’jizat ini. Apakah pada tahun ke-10 kenabian ataukah sesudahnya? Menurut riwayat Ibnu Sa’d di dalam Thabaqatnya peristiwa ini terjadi 18 bulan sebelum hijrah.

Jumhur kaum muslim sepakat bahwa perjalanan ini dilakukan Rasulullah Saw. dengan jasad dan ruh. Karena itu, ia merupakan salah satu mu’jizatnya yang mengagumkan yang dikaruniakan Allah kepadanya. Kisah perjalanan ini disebutkan oleh Imam Bukhari dan Muslim secara lengkap di dalam shahihnya.

Disebutkan bahwa dalam perjalanan ini Rasulullah Saw. menunggang Buraq, yakni satu jenis binatang yang sedikit lebih besar dari keledai dan lebih kecil sedikit dari unta. Binatang ini berjalan dengan langkah sejauh mata memandang.

Disebutkan pula bahwa Nabi Saw. memasuki Masjidil Aqsha lalu shalat dua rakaat di dalamnya. Kemudian Jibril datang kepadanya seraya membawa segelas khamr dan segelas susu. Nabi Saw. memilih susu. Setelah itu Jibril As. berkomentar: “Engkau telah memilih fitrah (kesucian).”

Dalam perjalanan ini Rasulullah Saw. naik ke langit pertama, kedua, ketiga, dan seterusnya sampai ke Sidratul Muntaha. Di sinilah kemudian Allah mewahyukan kepadanya apa yang telah diwahyukan. Diantaranya adalah kewajiban shalat lima waktu atas kaum muslim, dimana pada awalnya sebanyak lima puluh kali sehari semalam.

Keesokan harinya Rasulullah Saw. menyampaikan apa yang disaksikan kepada penduduk Mekkah. Tetapi oleh kaum musyrik berita ini didustakan dan ditertawakan. Sehingga sebagian mereka menantang Rasulullah Saw. untuk menggambarkan Baitul Maqdis, jika benar ia telah pergi dan melakukan shalat di dalamnya. Padahal ketika menziarahinya, tidak pernah terlintas dalam pikiran Rasulullah Saw. untuk menghafal bentuknya dan menghitung tiang-tiangnya. Kemudian Allah Swt. memperlihatkan bentuk dan gambar Baitul Maqdis di hadapan Rasulullah Saw. sehingga dengan mudah beliau menjelaskannya secara rinci.

Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan bahwa Rasulullah Saw. bersabda: “Ketika kaum Quraisy mendustakan aku, aku berdiri di Hijr Isma’il, lalu Allah memperlihatkan Baitul Maqdis kepadaku. Kemudian aku kabarkan kepada mereka tentang tiang-tiangnya dari apa yang aku lihat.”

Berita ini oleh sebagian kaum musyrik disampaikan kepada Abu Bakar dengan harapan dia akan menolaknya. Tetapi ternyata Abu Bakar menjawab dengan tegas: “Jika memang benar Muhammad yang mengatakannya, maka dia telah berkata benar dan sungguh aku membenarkan lebih dari itu.”

Pada pagi harinya di malam Isra’ itu Jibril As. datang kepada Rasulullah Saw. mengajarkan tata cara shalat dan menjelaskan waktu-waktunya. Sebelum disyariatkannya shalat lima waktu, Rasulullah Saw. melakukan shalat dua rakaat di pagi hari dan dua rakaat di sore hari sebagaimana dilakukan oleh Nabi Ibrahim As.

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori