Posted by: Habib Ahmad | 1 November 2010

Sifat Solat Nabi Yang Sahih

Sifat Solat Nabi Yang Sahih

Sifat Solat Nabi Yang Sahih
(Sahih Sifat Solat Al-Nabi)
Allamah Dr.Hassan Ali Al-Saqqaf Al-Quraisyi Al-Hasyimi
RM32.00
Penerbit: Zamihan Mat Zin Al-Ghari

( Pemberitahuan ada perubahan pada buku Sifat Solat Nabi! Buku cetakan terbaru berwarna hijau dan bersaiz besar, perubahan juga kepada harga buku. Harga cetakan lama adalah RM25.00, terbaru RM32.00 harap maklum)
Dapatkan di : 36, Jalan Bola Tampar 13/14, Seksyen 13, 40100 Shah Alam, Selangor, Malaysia
(berdepan Pintu A Stadium Bola Selangor, Shah Alam)
Tel/Fax: +603-55196300 / +60163306300
e: kedaibuku.alsunnah@gmail.com

Posted by: Habib Ahmad | 1 November 2010

Pertentangan Kaum Tua & Kaum Muda @ Wahhabi?

Pertentangan Kaum Tua & Kaum Muda @ Wahhabi?
Elias Hj Idris
Al-Marhum Tuan Guru Haji Abdullah bin Haji Ibrahim atau lebih dikenali dengan panggilan Haji Abdullah Fahim. Tokoh ini tidak perlu diperkenalkan lagi. Seorang ulama tersohor. Perhatikan apa yang beliau katakan.
بسم الله الرحمن الرحيم. الحمدلله والصلاة والسلام على سيدنا محمد وعلى آله واصحابه . اما بعد

Tuan-tuan sedia maklum, beratus-ratus tahun bahawa orang bangsa Melayu se Malaya ini dari peringkat ke bawah hingga peringkat ke atas, awam-awam, qadhi-qadhi, ulama-ulama, menteri-menteri, hingga raja-raja, sekalian mereka itu bermazhab dengan Mazhab al-Imam asy-Syafie ijma’an. Tiada seorangpun yang bermazhab lain daripada mazhab Syafie (يحرم خرق الاجماع).

Ambil mereka itu hukum-hukum feqah Syafie daripada kitab Tuhfah, dan kitab Nihayah hingga kitab al-Umm dan mukhtasharatnya dan terjemahnya kepada bahasa Melayu seperti Sabil al-Muhtadin, Bughyah al-Tullab, dan Matla’ al-Badrain dan lainnya. Usuluddin atas perjalanan Abi al-Hasan al-Asy’ari. Diambil dari syuruh dan hawasyi Umm al-Barahin, dan Jauharah dan sebagainya daripada kitab-kitab Melayu. Ilmu tasawuf atas perjalanan al-Imam al-Ghazali diambilkan daripada Minhaj al-Abidin, Ihya’ Ulumiddin dan terjemahnya kepada bahasa Melayu, seperti Sair as-Salikin. Maka ini kitab-kitab dan seumpamanya, segala hukum dalamnya kesemuanya mengistinbat daripada al-Quran dan hadits yang dihalusi dan ditapis oleh ulama-ulama ajilla’, diamal dengan dia sudah lebih daripada seribu tahun dan diterjemah kepada bahasa Melayu beratus-ratus tahun.’

[Dirumikan dari tulisan tangan Tuan Guru Hj Abdullah Fahim yang disiarkan di dalam buku Tokoh-tokoh Ulama’ Semenanjung Melayu (2); Terbitan Majlis Ugama Islam Dan Adat Istiadat Melayu Kelantan; Cetakan Tahun 1996; Halaman 39]

Antara pesanan al-Marhum Tuan Guru lagi:

“(Nasihat) supaya jangan berpecah-belah oleh bangsa Melayu sendiri. Sekarang sudah ada timbul di Malaya mazhab Khawarij yakni mazhab yang keluar dari mazhab empat mazhab ahli al-Sunnah wal Jamaah [yang beliau maksudkan adalah golongan kaum muda @ Wahabi][1]. Maksud mereka itu hendak mengelirukan faham awam yang sebati dan hendak merobohkan pakatan bangsa Melayu yang sejati. Dan menyalahkan kebanyakan bangsa Melayu……. hukum-hukum mereka itu diambil dari kitab Huda al-Rasul yang mukhasar daripada kitab Huda al-‘Ibad dikarang akan dia oleh Ibnu Qayyim al-Khariji, maka Ibnu al-Qayyim dan segala kitabnya ditolak oleh ulama’ ahl as-Sunnah wa al-Jamaah.

Tuan-tuan bangsa Melayu jangan tertipu daya hasutan mereka itu dikeluar hukum-hukum yang tiada terpakai dalam mazhab Syafie, dan fatwa mereka itu masalah yang buruk-buruk, sudah terdengar kepada awam, harapan bangsa Melayu jangan berpecah-belah sesama bangsa sendiri.

Bahkan pesanan beliau lebih keras lagi:

“Siapa yang datang kepada kamu dan menyuruh kamu semua supaya taat kepada seorang lelaki tertentu tujuannya untuk memecahkan persatuan kamu dan menghancurkan kesatuan kamu, maka bunuhlah akan dia.

[Tokoh-tokoh Ulama’ Semenanjung Melayu (2); Terbitan Majlis Ugama Islam Dan Adat Istiadat Melayu Kelantan; Cetakan Tahun 1996; Halaman 37 dan 38]

Notakaki:
Menurut Sayyid Muhammad Amin ibn Sayyid Umar ibn Sayyid ‘Abdul al-‘Aziz ibn Sayyid Ahmad ibn Sayyid ‘Abdurrahim ibn Sayyid Najmuddīn ibn Sayyid Muhammad Shalahuddīn atau lebih dikenali sebagai ‘ Imam Ibn ‘Abidin asy-Syami [wafat 1252H/1836M] menyebut di dalam kitabnya Raddul Muhtar ‘ala ad-Durrul Mukhtar:

Bab: Berkenaan Pengikut-pengikut [Muhammad] Ibn Abdul Wahhab, Golongan Khawarij Dalam Zaman Kita.

Sepertimana yang berlaku pada masa kita ini pada pengikut [Muhammad] Ibn Abdul Wahhab yang keluar dari Najd dan menakluki al-Haramayn (Mekah dan Madinah) dan mereka bermazhab dengan mazhab al-Hanbali tetapi mereka ber’iktikad bahawa hanya mereka sahajalah orang Islam dan orang-orang yang bertentangan akidah dengan mereka adalah kaum musyrik. Dengan ini mereka pun menghalalkan pembunuhan Ahli Sunnah dan pembunuhan ulama’-ulama’ mereka sehingga Allah swt mematahkan kekuatan mereka dan memusnahkan negeri mereka dan askar muslim berjaya menawan mereka pada tahun 1233 H.
[Terjemahan ini dan gambar kitab dan helaiannya berkenaan diambil dari blog al-ashairah]

Al-Marhum Tuan Guru Haji Muhammad bin Haji Wan Idris Bermin al-Fathani atau lebih dikenali dengan panggilan Tok Bermin (1290H/1873M – Khamis 29 Zulkaedah 1376H/27 Jun 1957M). Beliau merupakan sahabat kepada Tok Kenali dan Tok Kelaba.

Di dalam sebuah manuskrip tulisan tangan Tok Bermin yang dimiliki oleh al-Marhum Tuan Guru Haji Wan Muhammad Shaghir, di mana dalam kitab tersebut Tok Bermin meriwayatkan peristiwa kedatangan dua orang dari Minangkabau ke Legor menyebarkan ajaran Kaum Muda [Wahabi]. Mukadimah tulisan Tok Bermin adalah sebagai berikut:

Dan adalah pada hari Sabtu, 26 Syawal, dan hari Isnin, 28 Syawal juga, pada tahun [atau] sanah 1347 [Hijrah], perhamba al-Haji Wan Muhammad Bermin, Jambu, periksa dan tanya akan ‘Abdullah dan Burhan orang Minangkabau. Yang keduanya [itu adalah] setengah daripada Kaum Muda [Wahhabi] yang duduk berjalan menyesatkan orang-orang. Di dalam negeri Legor diperiksa di dalam Masjid al-Haji Mat, Kampung Baru. Dan di dalam Masjid al-Haji Mahmud di hadapan Imam Shiddiq, dan Penghulu Hamzah, dan al-Haji Mat sendiri dan al-Haji Mahmud, dan beberapa banyak daripada manusia.

[Tarikh kejadian yang disebut oleh Tok Bermin iaitu 26 dan 28 Syawal 1347H itu adalah bersamaan dengan 6 dan 8 April 1929M. Memperhatikan tarikh ini bererti masih dalam lingkungan tahun-tahun yang sama dengan pertentangan Kaum Tua dan Kaum Muda di Sumatera. Tok Bermin lahir pada tahun 1290H/1873M, bererti dia lebih tua sekitar enam tahun daripada Syeikh Abdul Karim Amrullah, pelopor Kaum Muda di Minangkabau yang lahir pada 1296H/ 1879M. Kemungkinan Abdullah dan Burhan yang berasal dari Minangkabau yang disebut oleh Tok Bermin pada petikan di atas adalah termasuk murid Syeikh Abdul Karim Amrullah. Tidak dapat dinafikan bahawa Tok Bermin dan Syeikh Abdul Karim Amrullah telah kenal sejak di Mekah kerana kedua-duanya adalah belajar dengan para ulama Mekah yang sama.]

Selanjutnya Tok Bermin menulis:

Maka telah nyata bahawasanya ‘Abdullah dan Burhan bukan daripada orang yang mengikut Imam Syafie. Bahkan bukan daripada mazhab yang empat. Dan keduanya bawa bercakap dengan kitab bagi Imam Syafie itu kerana menipu dan supaya menyangka orang yang mendengar akan kedua-duanya itu orang yang mengikut Syafie, padahal bukan Syafie. Dan jika tiada keduanya bawa bercakap-cakap dengan ‘Kitab Umm’ itu, nescaya tiada seorang pun mengikut akan keduanya daripada permulaan masuknya Abdullah dan Burhan ke dalam negeri Legor.

Tulis Tok Bermin selanjutnya:

Dan sebab keluar keduanya dari mazhab itu, kerana menafi oleh keduanya akan ijmak dan qias. Dan kedua-duanya ikut nas al-Quran dan hadits sahaja. Dan padahal ijmak dan qias itu, keduanya adalah setengah daripada dalil-dalil yang buat menghukum ‘ulama’ dengan dia.

Tok Bermin membahaskan perkara tersebut dengan panjang lebar dan mendalam menggunakan hujah-hujah yang mantap ditinjau daripada pelbagai ilmu sebagaimana yang digunakan oleh jumhur ulama. Oleh sebab Tok Bermin memang pakar dalam banyak bidang ilmu, terutama ilmu alat, iaitu nahu dan sharaf. Abdullah dan Burhan kurang mengetahui tentang kedua-dua ilmu itu terpaksa diam saja.

[Tulisan ini merupakan petikan dari tulisan al-Marhum Tuan Guru Haji Wan Muhammad Shaghir Wan Abdullah di dalam akhbar Utusan Malaysia, ruangan Ulama Nusantara, Tok Bermin al-Fathani. Semoga Allah melimpahkan rahmatNya kepada kedua orang ulama’ ini.]

Jelas Tok Burmin menolak fahaman kaum muda atau Wahhabi ini. Jika kita terima ajaran Wahhabi, maknanya kita tolak fatwa ulama kita dahulu-dahulu yang terkenal dengan ke’aliman dan ketaqwaannya.

Haji Abu Bakar bin Haji Hasan al-Muari bin Haji Ahmad bin Anggak bin Datuk Sijo Bukit Moh, Muar Bandar Maharani, Johor. Beliau dilahirkan pada tahun 1292 Hijrah/1875 Masihi, dan meninggal pada tahun 1357 Hijrah/1938 Masihi. Selama 34 tahun beliau berada di Mekah untuk menuntut ilmu, iaitu ketika usianya enam tahun (1881M/1299H.) dan pulang ke tanah air pada tahun 1915 Masihi.

Antara guru-guru beliau di Mekah ialah Syeikh Ahmad bin Muhammad Yunus Lingga. [kepada ulama ini, beliau mendalami kitab hadits Bukhari], Syeikh Abdullah bin Qasim as-Sanquri, iaitu ulama yang berasal dari dunia Melayu yang menjadi ketua qiraat tujuh di Hijaz pada zaman itu. Syeikh Muhammad Nur al-Fathani [mendalami ilmu falak], Syeikh Muhammad Mukhtar bin Atharid Bogor dan Syeikh Umar bin Abdur Rasyid as-Sumbawi.

Dalam mempertahankan kaum tua [yang berpegang kepada ‘asya’irah dalami ilmu tauhid dan bermazhab Syafie dalam fiqih] Haji Abu Bakar Qadhi mengarang beberapa risalah menolak pendapat Hasan Bandung dan Shaikh Thahir Jalaluddin, yang merupakan ulama kaum muda dan sebuah karya di dalam bahasa Arab untuk menolak beberapa pendapat Sayid Rasyid Ridha, ulama Mesir yang merupakan tokoh reformis yang sangat terkenal. Antara kitabnya itu bertajuk ‘Taman Persuraian Membatalkan Perkataan asy-Syaikh Muhammad Thahir Jalaluddin al-Minankabawi …’, Mustika ‘Ajaaib Pada Menyatakan Hukum dan Kelebihan Membaca Maulid Nabi Kita صلى الله عليه وسلم, Cogan Perikatan Pada Menyatakan Sunat Berlafadz Usolli, Taufan Yang Memalui Atas Huraian Haji Thahir Al-Minankabawi dan lain-lain.

Tuan Guru Haji Abdul Qadir Sekam atau Ayah Dir Sekam atau nama penuhnya ialah Syaikh ‘Abdul Qadir bin Haji Wangah bin ‘Abdul Lathif bin Utsman. Tokoh mutakhir Fathani Darussalam [sehingga penghujung abad 20] yang paling banyak menulis. Lahir pada 1340H/1921M di Kampung Sekam. Di dalam kitab beliau ‘Irsyadul Jawiyyin ila Sabilil Ulama-il ‘Amilin’ mengandungi bahasan mengenai kesesatan dan kesilapan Wahhabi dan Muhammad Abdul Wahab.

Tuan Guru Syaikh Abdul Qadir bin Abdul Muthalib al-Indonisi al-Mandili. Seorang ulama yang terkenal mengajar di Masjidil Haram di Mekah. Merupakan mahaguru ulama seNusantara di sekitar tahun 50an.

Beliau menulis beberapa kitab untuk menolak fahaman kaum Muda [Wahhabi] dan antaranya kitab bertajuk ‘Sinar Matahari Buat Penyuluh Kesilapan Abu Bakar al-‘Asy’ari’ [pelopor fahaman kaum muda @ Wahhabi di negeri Perlis Indera Kayangan]. Kitab tersebut ditulis di Makkah al-Mukarramah dan selesai penulisannya pada hari Sabtu 4 Syawal 1378H.\

Sebuah lagi kitab yang beliau tulis, bertajuk ‘al-Mazhab’ atau Tiada Haram Bermazhab. Kitab ini beliau tulis untuk memenuhi permintaan Tuan Guru Haji Hasan Ahmad al-Fathani bagi menjawab sebuah kitab tulisan seorang pemuka kaum muda @ Wahhabi bernama Hasan Ahmad Bandung bertajuk ‘al-Mazhab, Wajib atau Haramkah Bermazhab’? Selain itu beliau juga mentahqiqkan kitab karangan murid beliau, Ismail bin Ahmad bin Muhammad Salleh at-Fathani al-Langgoori bertajuk ‘Minhaaj al-Saalimin fi Thoriqah al-Mutaqaddimin’. Maka jelas menunjukkan beliau menolak akan fahaman Wahhabi yang mengeliru dan menyesatkan itu.

Jelas bahawa ulama-ulama di atas menolak fahaman/ajaran yang dibawa oleh kaum muda atau Wahhabi. Jika kita terima ajaran Wahhabi, maknanya kita tolak fatwa ulama kita yang dahulu-dahulu yang terkenal dengan ke’aliman dan ketaqwaannya.

Syaikh Ahmad Khatib bin Abdul Lathif bin Abdullah al-Minankabawi lahir pada hari Isnin, 6 Zulhijjah 1276H/26 Jun 1860M di Sumatera dan pada wafat 9 Jumadilawwal 1334H/13 Mac 1916M di Mekah. Salah seorang ulama melayu yang telah mengangkat martabat ulama Melayu kerana beliau pernah menjadi imam dan khatib dalam Mazhab Syafie di Masjidilharam Mekah. Antara guru-guru beliau adalah Sayid Bakri Syatha, Sayid Ahmad bin Zaini Dahlan, Syeikh Muhammad bin Sulaiman Hasbullah al-Makki. Antara muridnya pula adalah Syaikh Hasan Ma’sum dan Syaikh Abdul Karim Amrullah [ayahanda kepada Buya HAMKA]. Seketika berlaku polemik di antara kedua murid beliau, iaitu Syaikh Hassan Ma’sum yang beraliran ‘kaum tua’ dan Syaikh Abdul Karim Amrullah [dikenali juga dengan Haji Rasul Amrullah, wafat 2 Jun 1945 – ] yang beraliran ‘kaum muda’, Syaikh Ahmad Khatib telah menyebelahi muridnya Syaikh Hassan Ma’sum dan dengan tegas menulis Ibnu Taimiyah, Ibnu Qayyim dan Wahhabiyah yang diikuti oleh anak murid beliau [Syaikh Abdul Karim Amrullah] adalah sesat. Menurut Syaikh Ahmad Khatib Minangkabau, golongan tersebut sesat kerana keluar daripada fahaman Ahl as-Sunnah wa al-Jamaah dan menyalahi pegangan mazhab yang empat. Antara tulisannya ialah ‘al-Khiththah al-Mardhiyah fi Raddi fi Syubhati man qala Bid’ah at-Talaffuzh bian-Niyah’, ‘Nur al-Syam’at fi Ahkam al-Jum’ah’ dan lain-lain.

Di antara nasihatnya: “Maka betapakah akan batal dengan fikiran orang muqallid yang semata-mata dengan faham yang salah dengan taqlid kepada Ibnu al-Qaiyim yang tiada terpakai qaulnya pada Mazhab Syafie. ……………Maka wajiblah atas orang yang hendak selamat pada agamanya bahawa dia berpegang dengan segala hukum yang telah tetap pada mazhab kita. Dan janganlah ia membenarkan akan yang menyalahi demikian itu daripada fatwa yang palsu.”

Datuk Saiyid Alwi bin Thahir al-Haddad lahir di Bandar Qaidun, Hadhramaut, Yaman pada 14 Syawal 1301H/7 Ogos 1884M dan beliau wafat pada pada 17 Jumadilakhir 1382H bersamaan14 November 1962M. Dia dilantik menjadi Mufti Johor sebanyak dua kali, iaitu pada tahun 1934 – 1941 dan 1947 – 1961. Antara guru-guru beliau ialah Habib Ahmad bin al-Hasan al-Attas, Habib Thahir bin Umar al-Haddad, Habib Muhammad bin Thahir al-Haddad, Habib Abdullah bin Thaha al-Haddad, Habib Thahir bin Abi Bakri al-Haddad dan al-Mu’ammar Sirajuddin Umar bin Utsman bin Muhammad Ba Utsman al-Amudi ash-Shiddiqi al-Bakari.

Saiyid Alwi al-Haddad ialah seorang ulama yang berpendirian keras dan tegas mempertahankan hukum syarak menurut aliran ‘kaum tua’. Beliau sangat menyanggah pendapat dan pegangan Syaikh Ahmad bin Muhammad as-Surkati dan yang lebih keras dibantahnya ialah A. Hassan bin Ahmad Bandung, bahkan Saiyid Alwi al-Haddad yang mengharamkan karya-karya A. Hassan Bandung di Johor demi untuk membendung menularnya fahaman kaum muda @ Wahhabi. [Syaikh Ahmad bin Muhammad as-Surkati dan A. Hassan Bandung – wafat pada 10 November 1958 – merupakan ulama bagi ‘kaum muda’]

Di dalam Fatwa Mufti Kerajaan Johor yang telah difatwakan oleh Allahyarham al-‘Allamah Dato’ Sayyid Alwi bin Thahir al-Haddad, Mufti Kerajaan Johor 1936 – 1961M = 1356 – 1381H, dikumpul dan diterbitkan oleh Bahagian Penerbitan Jabatan Agama Johor, halaman 397 – 399:

PERKARA: MENGENAL KAUM MUDA –WAHHABI-DAN MUSUH-MUSUH ISLAM.

Soalan: Bagaimanakah dapat dikenal atau diketahui alamat-alamat kaum muda (Wahhabi) itu? Adakah kaum muda itu terjumlah dalam golongan Islam?

Jawab: Jawab Soalan Pertama:Yang dikatakan Kaum Muda (Wahhabi) pada pertuturan orang-orang zaman ini (zaman beliau) ialah suatu kumpulan orang-orang yang tiada mengerti dan faham tentang Islam, mereka bersungguh-sungguh hendak menghampiri dan menyatukan agama Islam kepada agama lain. Apa jua perkara yang terbit daripada agama Kristian atau Majusi, mana yang dipandang mereka molek dan elok pada zhohirnya berkehendaklah mereka memalingkan hukum-hukum Islam daripadanya seperti berkata setengah mereka itu (Wahhabi): Babi itu suatu binatang yang suci, dan berkata setengah yang lain pula; Tiada sah ruju’ dengan tiada redha perempuan, dan berkata yang lain pula; Nabi Allah ‘Isa عليه السلام berbapa seperti perkataan orang-orang Yahudi.”

Setengah daripada alamat (ciri-ciri) mereka itu (Wahhabi):

Mereka marahkan Imam-Imam Mazhab yang empat dan ulama’ fiqh, mereka mengaku mengetahui al-Quran dan al-Hadits Nabawi.

Mereka membangkang ijma’, menyebarkan masalah khilaf di antara umat-umat Islam supaya menambah porak-peranda umat-umat Islam sebagai mana disukai oleh seteru-seteru Islam.

Apabila mereka melihat orang-orang Islam tiada menyentuh al-Quran melainkan kemudian daripada mengambil air sembahyang, mereka (Wahhabi) berkata; Harus menyentuh al-Quran dengan tiada air sembahyang.

Apabila mereka melihat orang Islam tiada membaca al-Quran melainkan kemudian daripada bersuci daripada hadats besar, mereka (Wahhabi) berkata; Harus membaca al-Quran kalau ada hadats besar sekalipun.

Apabila mereka melihat orang-orang Islam menjauhkan diri daripada najis seperti arak dan babi, mereka berkata ; Kedua-dua perkara itu suci. Mereka mencita-cita (bercita-cita) supaya orang Islam menjadi seperti orang Majusi. Mereka berlumur dengan lemak babi dan mencurahkan arak kepada bajunya kemudian sembahyang.

Setengah mereka itu sepanjang hari memain (bermain) kemaluannya atau menyentuh kemaluan isterinya beberapa kali kemudian boleh dia sembahyang (‘la za’mihim) dengan tiada mengambil air sembahyang.

Lagi demikian jua kalau ia membuat rantai leher daripada daging babi atau memakai kulit babi yang basah kemudian pergi sembahyang, nescaya sah sembahyang itu di sisi mereka!

Kalau mereka bergelumbang dalam reban ayam atau kandang kambing atau lembu dan jadi baunya sebusuk-busuk manusia, kemudian dia sembahyang – sah juga sembahyang itu di sisi mereka.

Dan setengah dari ‘alamat mereka itu (Wahhabi), mereka bersungguh mengamat-amati dan mengambil susah dalam perkara yang kecil-kecil seperti talqin, tahlil dan seumpamanya dan tiada menghiraukan perkara-perkara yang besar-besar seperti dosa-dosa besar yang telah membiak setengah daripadanya berzina, riba, was-was sangka pada Allah dan mengajar kanak-kanak Islam agama yang bukan Agama Islam. Perkara ini semua tiada disebut (dititik-beratkan oleh Wahhabi) dan tiada dihiraukannya.

Dan setengah daripada ‘alamat mereka itu, mereka berseteru dan merekakan masalah-masalah fiqh yang tiada padanya khilaf, barangsiapa menyalahi akan mereka itu pada satu daripada masalah-masalah fiqh seperti suatu hukum daripada hukum-hukum sembahyang atau sujud sahwi atau tayammum atau sunnah talqin, nescaya mereka jadikan orang itu seteru, terus diingkarkannya.

Semuanya ini ialah adat orang-orang khawarij (orang-orang yang benci akan Sayyidina ‘Ali karramahu wajhah) dan ‘adat ahlul bid’ah yang menyalahi puak-puak Islam kerana sahabat-sahabat Nabi صلى الله عليه وسلم, al-Tabi’in, mereka yang kemudian daripada Imam-imam mazhab yang empat dan sekalian ‘ulama’ mazhab, mereka bersalah-salahan (berselisihan pendapat) pada beberapa masalah dalam masalah fiqh (furu’ fiqhiyyah) tetapi mereka tiada berseteru di antara setengah dengan setengahnya sebab bersalah-salahan ambilnya itu kerana bukannya bersalahan itu pada usul (asal masalah) bahkan pada furu’ (cawangan-cawangan) sahaja.

Syaikh Hasan Ma’shum Mufti Kerajaan Deli yang nama lengkapnya ialah Hasanuddin bin Muhammad Ma’shum bin Abi Bakar ad-Dali (Deli). Namun lebih dikenali dengan Syaikh Hasan Ma’shum. Asal keturunan dari Acheh kemudian berpindah ke Deli. Lahir di Labuhan Deli, Sumatera Utara pada tahun 1300H/1882M dan wafat di Medan pada 24 Syawal 1355H/7 Januari 1937M. Ayah dan datuknya juga merupakan ulama. Seorang pembela kaum tua ketika berlaku pertembungan pendapat antara kaum tua dan kaum muda. Antara kitab yang beliau tulis untuk menyanggah pendapat kaum muda adalah ‘Al-Quthufat as-Saniyah fi Raddi Ba’dhi Kalam al-Fawaid al-‘Aliyah’ [kitab ini mendapat pujian dari gurunya Syeikh Ahmad Khatib Minangkabau dan Syeikh Abdul Qadir Shabir al-Mandaili], Beberapa Masail [untuk menangkis 19 perkara yang dilemparkan oleh Kaum Muda @ Wahhabi yang dianggap bida’ah oleh mereka, iaitu antaranya tentang melafazkan ‘Usalli’, membaca talkin, mengaji (membaca al-Quran) di kubur, berdiri ketika marhaban, mempercayai ulama, lafaz ‘Saidina’ dalam shalawat, qadha sembahyang, mengangkat tangan ketika qunut, ziarah makam Nabi صلى الله عليه وسلم , membaca al-Quran untuk orang mati, fidyah sembahyang, ziarah kubur dan lain-lain lagi. Kitab ini dicetak pada tahun 1929 (cetakan kedua)]

Jelas bahawa ulama-ulama di atas menolak fahaman/ajaran yang dibawa oleh kaum muda atau Wahhabi. Jika kita terima ajaran Wahhabi, maknanya kita menolak fatwa ulama-ulama kita yang dahulu-dahulu yang terkenal mereka itu dengan ke’aliman dalam pelbagai cabang ilmu, kewarakan dan ketaqwaannya.

Kata al-Marhum Tuan Guru Syaikh Wan Muhammad Shaghir bin Wan Abdullah:

“Ada orang jadi masyhur namanya kerana mempertahankan sesuatu pegangan yang diamalkan oleh orang ramai. Tidak dinafikan juga bahawa seseorang jadi masyhur kerana membantah amalan orang lain. Seseorang yang mempertahankan pegangan, sama ada yang betul ataupun yang salah, ada yang terikat dengan adab-adab yang tertentu, tetapi tidak sedikit yang tiada beradab. Walau bagaimana hebat pun seseorang memperoleh kemasyhuran sanjungan manusia, tetapi jika pemikiran, pekerjaan dan perbuatannya tiada diredhai Allah, dia bukanlah seorang yang bijak. Hakikatnya dialah orang yang paling bodoh.”
http://ikanlepu.blogspot.com/2010/10/perbahasan-kaum-tua-kaum-muda-wahabi.html

Posted by: Habib Ahmad | 1 November 2010

Prof . Dr. Habib Umar Shihab: Rendahnya Kesadaran Umat

Prof . Dr. Habib Umar Shihab: Rendahnya Kesadaran Umat
714
1 2 3 4 5 (1 vote, average 2.00 out of 5)

Dia merasa prihatin dengan minimnya pemahaman umat Islam terhadap agamanya sehingga banyak melakukan penyimpangan dalam merespons kehidupan. Apa syarat minimal yang harus dipenuhi umat Islam?

Di usianya yang sudah kepala tujuh, pemikirannya masih tetap bernas. Suaranya masih tetap tegas menyangkut hal-hal yang prinsip. Itulah Prof. Dr. Habib Umar bin Abdurrahman Shihab, salah satu pakar hukum Islam, guru besar UIN Syarif Hidayatullah, ketua MUI Pusat. Ditemui di rumahnya yang asri di Kompleks Puspa Gading, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Prof. Umar mengungkapkan keprihatinannya menyangkut umat Islam di negeri ini.

“Umat Islam saat ini tidak satu pendapat dalam banyak hal, mereka tidak bisa menyatukan pendapat, terutama dalam bidang politik. Bidang politik ini sangat menentukan untuk agenda umat dan juga arah berbangsa. Di DPR suara umat Islam tidak terwakili walau yang masuk beragama Islam. Mereka tidak berhasrat memenangkan Islam,” ujar alumnus Universitas Al-Azhar ini prihatin.

Menurut kakak kandung Prof. Quraish Shihab ini, banyak orang yang salah dalam menilai Islam, mereka itu adalah orang yang tidak mengerti Islam. Di samping juga orang Islam tidak lagi memperhatikan agamanya. Akhlaq dan nilai Islam sudah luntur.

Menurutnya, kalau dulu murid-murid begitu patuh kepada guru karena pelajaran akhlaq sangat diresapi, sekarang sebaliknya, guru yang takut kepada murid, mungkin karena pengaruh orangtuanya yang pejabat atau kaya raya. Dulu kalau murid dimarahi guru, orangtua akan ikut memarahi anaknya, karena hormatnya mereka kepada guru. Kini kalau murid dimarahi guru, orangtua akan mencari guru itu, untuk memarahinya. Jadi nilai akhlaq sudah luntur.

“Lingkungan dan orangtua tidak lagi mengakomodir anak sesuai dengan tuntunan agama. Kita tidak bisa menyalahkan teknologi atau televisi, karena itu bukan akar masalahnya, tapi kita yang kurang serius mendidik anak-anak dan generasi muda sehingga mereka menyimpang jauh dari ruh Islam,” katanya.

Prof. Umar prihatin, karena umat Islam masih bodoh dalam memahami agama mereka, sehingga banyak terjadi penyimpangan. “Belum lagi tantangan eksternal yang luar biasa, seperti pengaruh kehidupan materialistis dan hedonistis. Gerakan dan konspirasi yang ingin agar umat Islam tidak berislam secara sungguh-sungguh, berusaha keras menjauhi umat Islam dari ajaran agama mereka,” ujar guru besar hukum Islam ini.

Menurutnya, ada pula kaum liberal yang mengaku beragama Islam tapi pikiran mereka sesat dan menyesatkan. Kaum liberal ini menafsirkan kitab suci Al-Quran sesuai dengan nafsu mereka, mereka mengakal-akali Al-Quran. Dan ini adalah kebodohan. “Mereka menafsirkan Al-Quran tanpa ilmu. Ada yang mereka sebut tidak sesuai dengan zaman, ada yang perlu diperbaharui dalam Al-Quran, seolah-olah mereka lebih pintar dari Allah SWT.”

Lebih lanjut Prof. Umar mencontohkan munculnya pemikiran agar kaum pria juga punya masa iddah. Alasan mereka, kalau wanita ada iddahnya, mengapa pria tidak? Atau, agar adil, pria dan wanita sama-sama tidak punya masa iddah. “Ini jelas pemikiran yang bodoh, mereka tidak tahu apa alasan adanya iddah,” katanya.

Begitu juga mereka menolak diaturnya hukum waris, karena menurut mereka sudah tidak sesuai lagi dengan tuntutan zaman.

Tapi yang lebih memprihatinkan lagi, menurut kakek lima cucu ini, adalah mereka yang menolak shalat karena merasa dirinya sudah baik. Alasan mereka, shalat adalah untuk mencegah perbuatan keji dan munkar. Lha, kalau sudah baik, untuk apa lagi shalat? Itu alasan mereka.”

Lalu Prof. Umar menguraikan ihwal firman Allah yang menyatakan bahwa sesungguhnya shalat mencegah perbuatan keji dan munkar. Tapi, menurutnya, tidak semua orang yang shalat tercegah dari perbuatan keji dan munkar. Ada pula orang yang shalat tapi mereka mendapatkan neraka, yaitu orang yang lalai dan riya’.

“Pertanyaan kita, apakah umat Islam sudah shalat sesuai dengan tuntunan Allah dan Rasul, dikerjakan tepat waktu, lengkap lima waktu. Karena ada juga yang shalat hanya empat waktu. Shalat Subuh tidak pernah.”

Dia melanjutkan, “Kita tidak dapat menyangkal bahwa sebagai mayoritas di negeri ini kita paling banyak melakukan hal-hal yang bertentangan dengan nilai agama. Korupsi marak, perzinaan merajalela, khamar ada di setiap sudut, makanan haram bertebaran. Itulah konsekeunsi dari jumlah yang banyak tapi minus kesadaran.

Kesadaran itu lahir dari ilmu pengetahuan. Lalu pertanyaannya, kenapa umat Islam tidak tersadarkan dengan ajaran Islam? Karena mayoritas umat Islam tidak mempunyai fundamen yang kukuh. Mereka Islam karena keturunan, padahal umat Islam wajib tahu fundamen agamanya: aqidah, syari’ah, tauhid, dan ibadah.”

Prof. Umar mencontohkan, banyak sekali tanda-tanda di tengah masyarakat yang memperlihatkan bahwa umat Islam tidak mengenal agamanya. Fenomena syirik mudah ditemui. “Masa, orang percaya kepada anak kecil yang memberikan air selokan untuk penyembuhan? Ini kan mereka tidak punya aqidah,” katanya mengungkapkan kasus dukun cilik Ponari beberapa waktu yang lalu.

Dia juga menyinggung minimnya umat Islam yang membayar zakat. “Kalau umat Islam taat membayar zakat, tidak akan terdengar kasus busung lapar, gizi buruk, dan kemiskinan akut,” ujarnya mantap.

Krisis Keteladanan

Prof. Umar mengakui, sekarang umat Islam mengalami krisis keteladanan. Banyak orang pintar tapi tidak bisa diteladani. Inilah yang menjadi salah satu penyebab mengapa orang Islam tidak berperilaku sesuai dengan agamanya. “Banyak orang pintar yang saat di mimbar begitu memukau hadirin, tapi bermasalah dalam hidup kesehariannya. Shalat Subuh-nya saja sudah lewat jam enam. Ini kan bukan teladan yang baik.

Lalu ajaran Islam melarang riya’. Tapi setiap saat kita ingin dipuji.

Lalu ghibah menjadi budaya, yang dimasyarakatkan lewat koran dan televisi. Ini pulalah yang mendasari MUI mengeluarkan fatwa haram infotainment yang berisi ghibah dan fitnah.”

Ketika ditanya tentang beberapa fatwa MUI yang sering dianggap kontroversial, Prof. Umar menjawab, itu lumrah saja. Tidak semuanya harus satu pendapat. “Bahwa setiap fatwa MUI dikritisi, itu adalah hal yang wajar, karena tidak semua fatwa itu harus dilaksanakan. Misalnya saja fatwa haram merokok, kan itu ada syaratnya. Misalnya di depan anak-anak, pada wanita hamil, pada tempat-tempat tertentu. Kenapa tidak total? Karena memang ada pertimbangan-pertimbangan,” ujarnya menjelaskan.

“Begitu juga soal bunga bank konvensional. Ada yang beralasan bahwa bank syari’ah masih jauh dari harapan umat Islam, sehingga bank konvensional masih berstatus darurat. Tidak apa-apa pendapat seperti itu, yang namanya ijtihad wajar ada perbedaan pendapat.”

Menurut Prof. Umar, berdakwah di Indonesia memang memerlukan seni tersendiri, dan pegangannya adalah surah An-Nahl ayat 125, “Serulah manusia kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik, dan bantahlah mereka dengan cara yang baik.

Dia mencontohkan, “Banyak pengusaha muslim yang punya hotel masih menjual barang haram di hotelnya seperti khamar, daging babi, dan sejenisnya. Nah, bagaimana dakwah kepada mereka ini? Tentu harus dengan hikmah, dan bijaksana. Misalnya ketika minta zakat kepadanya bilang, ‘Kami minta zakat dari uang yang halal.’ Tentu dia akan merasa bahwa uangnya ada yang haram. Tapi kalau kita bilang ‘Tidak bisa menerima, karena semua uangnya haram’, tentu akan mengecewakannya.”

Nah, kalau dia naik haji, bagaimana dengan hajinya? Kewajiban hajinya gugur, tapi pahala haji tidak dapat.

Begitu juga ketika seorang koruptor bersedekah dari uang hasil korupsinya, menurut pendapat As-Sha’rawi, yang menyatakan seseorang yang mendapat uang dari cara bathil lalu menggunakan untuk sedekah atau membantu pembangunan masjid, ia telah melakukan perbuatan baik dari sisi sedekah, karena itu jangan ditolak. Sedangkan ulama lain berpendapat tidak boleh menerimanya. Jadi ada perbedaan pendapat dalam hal ini.

“Kalau saya berpendapat, dari sisi sedekah ia sudah punya kesadaran, soal pahala itu urusan Allah.”

Tentang Maulid

Sebagai pakar hukum Islam, Prof. Umar Shihab berpendapat bahwa acara Maulid cukup kuat dasarnya, yaitu bid’ah hasanah. Perbuatan bid’ah yang baik. Ada yang berpendapat, tidak ada dasar hukumnya yang namanya bid’ah hasanah itu. Tapi kita harus lihat definisi dari kata bid’ah, yaitu sesuatu yang terjadi sesudah Rasulullah SAW .

Maulid itu diawali oleh Shalahuddin Al-Ayubi, untuk membangkitkan semangat tempur pasukan Islam. Tidak ada yang salah dalam Maulid, karena isinya puji-pujian untuk Rasulullah SAW. Hanya kita harus hati-hati, jangan sampai kitab Maulid, disetarakan dengan Al-Quran. Al-Quran itu wahyu Allah SWT, yang membacanya dapat pahala, walau tidak paham artinya. Jangan sampai kitab Maulid didahulukan dari Al-Quran. Kitab Maulid itu karangan manusia. Jadi kita harus menempatkan sesuatu pada tempatnya.

“Tapi saya juga perlu mengingatkan kepada para penentang Maulid. Apa yang harus ditolak? Maulid itu bagus, membangkitkan kecintaan kepada Rasulullah SAW,” katanya tegas.

Berbicara tentang cinta, menurut Prof. Umar, cinta yang paling utama haruslah kepada Allah SWT, setelah itu kepada Rasulullah SAW. Kepada Allah SWT haruslah cinta, bukan takut, karena yang harus kita takuti itu adzab Allah. Orang yang cinta kepada Allah itu ditandai dengan rindu kepada-Nya, selalu menyebut nama-Nya, dan ingin sekali berjumpa dengan-Nya. Itulah tujuan akhir seorang beriman.

Prof. Umar berpesan agar umat Islam bekerja keras untuk meraih cinta Allah, dan jangan sekali-kali berputus asa dari rahmat Allah. Dia mengajak untuk istiqamah shalat Tahajjud dan membaca rutin surah Al-Isra, ayat 79-80.

Meneladani Akhlak Rasulullah Saw, Strategi Dakwah yang Santun
Sun, May 2, 2010
Kisah dan Hikmah, Mutiara Rasul, Nabi Muhammad

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah” (QS al-Ahzab [33]: 21).

Setiap tanggal 12 Rabiul Awal, umat Islam hampir di seluruh dunia, khususnya di Indonesia memperingati hari lahir Muhammad Saw. Peringatan tak lain bertujuan untuk mengingat kembali jejak kehidupan dan perjuangan Rasulullah Saw sejak lahir hingga Islam menyebar ke seluruh dunia. Sikap dan tindakan Rasulullah Saw ketika berinteraksi dan berjuang menyampaikan risalah Islam selalu menjadi bahan renungan dan teladan umat manusia dewasa ini. Karena keluhuran budi pekertinya, tak heran bila Rasulullah Saw menjadi sosok yang disegani, baik oleh kawan maupun lawan.

Ceramah-ceramah para dai dalam setiap momentum Maulid Nabi Muhammad Saw pun tak lepas dari ulasan-ulasan mengenai keluhuran budi pekerti beliau. Keluhuran budi itu pula yang selalu ditekankan, baik kepada kawan maupun lawan. Rujukan utama moral tiada lain adalah Rasulullah Saw yang telah menunjukkan sikap bijak dan berwibawa dalam setiap masalah yang dihadapi masyarakat saat itu. Meneladani akhlak Nabi adalah suatu keniscayaan.
Rasulullah Saw adalah figur teladan abadi sepanjang zaman. Kewibawaan dan sikap-sikap pribadinya telah dicatat dalam berbagai buku sejarah kehidupan beliau (sirah nabawiyah).

Karena kekaguman dan kehebatannya tersebut, Michael Hart, guru besar astronomi dan fisika perguruan tinggi di Maryland, AS dalam bukunya 100 Tokoh yang Paling Berpengaruh dalam Sejarah, menempatkan Nabi Muhammad Saw pada urutan pertama. Ini adalah bentuk obyektif tentang Nabi Muhammad Saw. Keluhuran budi pekerti beliau, terutama ketika berhadapan dengan Sumamah, seorang pembesar kharismatik Kabilah Hunaifiyah yang paling memusuhi Islam.

***
Sumamah adalah tokoh Hunaifiyah yang banyak membunuh para pemeluk agama Islam. Namun pada akhirnya, ia tertangkap dan menjadi tawanan pihak muslim. Tawanan itu pun diajukan ke hadapan Rasulullah. Segera setelah melihat Sumamah, beliau memerintahkan para sahabat di sekelilingnya agar memperlakukannya dengan baik. Sumamah sangat rakus bila makan, bahkan bisa melahap jatah makanan sepuluh orang sekaligus tanpa merasa bersalah.
Setiap kali bertemu Nabi ia selalu mengatakan, “Muhammad! Aku telah membunuh orang-orangmu. Jika kamu ingin membalas dendam, bunuh saja aku! Namun jika kamu menginginkan tebusan, aku siap membayar sebanyak yang kamu inginkan.”

Rasulullah hanya mendengarkan ucapannya dan tidak mengucapkan sepatah kata pun. Beberapa hari kemudian Rasulullah membebaskan Sumamah pergi. Setelah melangkah beberapa jauh, Sumamah berhenti di bawah sebuah pohon. Ia selalu berpikir, berpikir, dan berpikir. Kemudian ia duduk di atas pasir dan masih tetap tidak habis pikir. Setelah beberapa lama ia bangkit, lalu mandi, dan mengambil air wudlu, kemudian kembali menuju rumah Rasulullah. Dalam perjalanan menuju rumah Rasulullah ia menyatakan masuk Islam.
Sumamah menghabiskan beberapa hari bersama Rasulullah dan kemudian pergi ke Mekah untuk mengunjungi Ka’bah. Sesampainya di sana, Sumamah menyatakan dengan suara lantang, “Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar.”

Saat itu Mekah masih berada di bawah kekuasaan Quraisy. Orang-orang menghampirinya dan mengepung. Pedang sudah terayun-ayun mengintai kepala dan lehernya. Salah seorang dari kerumunan itu berkata, “Jangan bunuh dia! Jangan bunuh dia! Dia adalah penduduk Imamah. Tanpa suplai makanan dari Imamah kita tidak akan hidup.”

Sumamah menimpali, “Tetapi itu saja tidak cukup! Kalian telah sering menyiksa Muhammad. Pergilah kalian menemuinya dan minta maaflah pada beliau dan berdamailah dengannya! Kalau tidak, maka aku tidak akan mengizinkan satu biji gandum pun dari Imamah masuk ke Mekah.”
Sumamah kembali ke kampung halamannya dan ia benar-benar menghentikan suplai gandum ke Mekah. Bahaya kelaparan mengancam peduduk Mekah. Para penduduk Mekah mengajukan permohonan kepada Rasulullah, “Wahai Muhammad! Engkau memerintahkan agar berbuat baik kepada kerabat dan tetangga. Kami adalah kerabat saudaramu, akankah engkau membiarkan kami mati kelaparan dengan cara seperti ini?”

Seketika itu pula Rasulullah menulis surat kepada Sumamah, memintanya untuk mencabut larangan suplai gandum ke Mekah. Sumamah dengan rela hati mematuhi perintah tersebut. Penduduk Mekah pun selamat dari bahaya kelaparan. Seperti yang sudah-sudah, setelah mereka kembali menerima suplai gandum, mereka mulai mempersiapkan rencana busuk untuk menyingkirkan Rasulullah.

***
Mengapa Sumamah masuk Islam? Sumamah masuk Islam karena ia mendapat perlakuan baik dari Rasulullah dan para sahabat. Padahal, saat itu Rasulullah punya kuasa untuk menghabisi nyawa Sumamah, baik dengan tangannya sendiri maupun melalui para sahabat. Kalaupun Sumamah dibunuh, wajar karena ia telah membunuh banyak orang dari kaum Muslim.

Namun, mengapa Rasulullah tidak berbalas dendam kepada Sumamah atas banyaknya korban nyawa kaum Muslim? Di sinilah letak keluhuran budi Rasulullah. Untuk “menjinakkan hati” seseorang, Rasulullah tidak dendam dengan melakukan tindak kekerasan yang sama—seperti yang pernah dilakukan oleh Sumamah terhadap kaum Muslim. Rasulullah justru menunjukkan sikap baiknya dengan memberi makan—seperti yang disukai Sumamah. Karena telah menaruh simpati yang dalam terhadap Rasulullah, ia masuk Islam dan ia memenuhi permintaan Rasululah Saw untuk mencabut larangan suplai gandum bagi penduduk Mekah.

Keluhuran budi Rasulullah Saw. tak diragukan lagi, baik terhadap kawan maupun lawan. Beliau adalah sosok ideal yang layak kita tiru, tidak terkecuali dalam dakwah. Dengan sikap lembutnya, beliau mampu menyuguhkan dakwah memikat. Sejarah telah membuktikan kepada kita betapa Rasulullah Saw selalu berhasil menaklukkan lawan bicara dan akhirnya mereka tertarik serta masuk Islam dengan penuh kesadaran. Keberhasilan dakwah Nabi Muhammad Saw. dapat kita rasakan hingga hari ini di mana Islam mampu menembus pelosok dunia yang semakin mengglobal.

***
Dunia global telah merangsang perkembangan di berbagai aspek kehidupan. Objek dan tantangan dakwah pun semakin komplek. Para penggiat dakwah dituntut untuk mengimbangi kecerdasan objek dan tantangan dakwah tersebut. Momen Maulid Nabi Muhammad Saw dapat menjadi historic research (penyelidikan sejarah) bagi kaum Muslim, sehingga dapat meneledani strategi dakwahnya.

Derasnya arus informasi menuntut kita lebih giat menyuarakan kebenaran dan waspada atas berbagai efek negatif era global. Maraknya gerakan radikalisme agama merupakan salah satu dampak negatif globalisasi yang kini menjadi tantangan terberat dakwah Islam. Hampir-hampir umat Islam digiring untuk membenci kelompok non-Islam dan diprovokasi untuk berkonflik dengan aliran-aliran yang berbeda dengan arus utama. Jika fenomena ini dibiarkan, maka umat akan tercabik-cabik karena kebencian dan permusuhan.

Sikap Rasulullah Saw memperlakukan musuh harus kita jadikan rujukan dalam dakwah era global yang semakin banyak tantangan. Demi integrasi dan keutuhan umat Islam dan umat beragama lain, dakwah persuasif yang mendahulukan keluhuran budi pekerti mesti kita tonjolkan. Jangan sampai umat terkoyak-koyak dengan berbagai hasutan yang mengarah pada kebencian dan permusuhan. Apa jadinya bangsa ini jika umat beragama hidup dalam ketidakharmonisan.

Oleh karena itu, momentum Maulid Nabi Muhammad Saw dan keluhuran akhlak beliau dalam berinteraksi dengan kawan dan lawannya harus menjadi rujukan dakwah. Dengan semangat itu, kita berharap dapat menebar dakwah Islam dengan penuh kedamaian, sehingga dapat menopang toleransi beragama. Keluhuran akhlak Rasulullah Saw. itu kini mesti tercermin dalam sikap para pendakwah agar Islam menjadi rahmat semesta alam.

http://alkisah.web.id/

Posted by: Habib Ahmad | 1 November 2010

Syeikh al-Albani… Dhal Mudhil??

Syeikh al-Albani… Dhal Mudhil??
Dicatat oleh al-‘Abd al-Da’if: pada 27.10.10

“Maaf sekiranya soalan saya ini agak menukik (maksudnya bersifat tajam).. iaitu Syeikh Yasin al-Fadani ada mengatakan tentang Syeikh Nasiruddin al-Albani sebagai dhal mudhil (sesat lagi menyesatkan), maka apakah pandangan ustaz mengenainya?” Soal seorang mahasiswa Indonesia.

Memang agak ‘menukik’ kerana soalan itu didengar oleh semua hadirin yang ada, termasuk pembentang-pembentang kertas kerja yang terdiri daripada profesor-profesor, doktor-doktor, para pensyarah, para pengkaji/ penyelidik, dan para mahasiswa universiti. Dan soalan yang ditujukan kepada saya itu pastinya perlu dijawab kerana kertas kerja saya berhubung tentang Syeikh Yasin Padang.

Malah saya juga tahu bahawa di UKM ini ada pendokong-pendokong Syeikh al-Albani, atau orang-orang yang melihat al-Albani sebagai tokoh hadith yang tidak wajar direndah-rendahkan. Maka jawapan saya itu pastinya ditunggu-tunggu oleh semua orang yang hadir.

Dalam situasi yang kurang enak ini saya perlu berhati-hati mengeluarkan jawapan bagi soalan tersebut. Saya tidak mahu dilihat agak condong menghentam Syeikh al-Albani kerana tentunya orang akan mempersoal kelak siapa saya berani untuk mengkritik al-Albani. Walaupun beliau pada masa hayatnya banyak dikritik oleh ramai ulama hadith seperti Syeikh Habibur Rahman al-A’zami, Syeikh ‘Abdullah al-Ghumari, Syeikh Ibrahim Mulla Khatir, Syeikh Mahmud Sa’id Mamduh, Syeikh Hasan al-Saqqaf, Syeikh ‘Abdul Fattah Abu Ghuddah dan lain-lain, terutama daripada aliran tradisional .

Manakala yang mempertahankan Syeikh al-Albani juga ramai, terutama murid-muridnya dan mereka yang beraliran ‘Salafiyyah-Athariyyah-Wahhabiyyah’.

Sebelum pembentangan kertas kerja itu pun, ketika minum pagi ada yang bertanya saya tentang pandangan saya terhadap Syeikh al-Albani. Maka saya jawab ringkas: “Beliau adalah seorang penyelidik hadith”. Kemudian saya tambah: “Ada syeikh yang telah mengkaji tentang hadith-hadith yang dihukum oleh al-Albani dan didapati ada 10,000 kesalahan”. Pada masa itu saya agak kurang pasti sama ada beliau ialah Syeikh Ahmad Darwisy atau Syeikh ‘Abdullah Muhammad ‘Akur, lalu saya katakan namanya ialah Syeikh Ahmad Darwisy kerana beliau juga ada mengkritiknya. Padahal kenyataan itu adalah dari Syeikh ‘Abdullah ‘Akur, dan bilangan tersebut ialah bilangan tanaqudh (percanggahan fakta). Lihat sini.

Tatkala saya menjawab, nampaknya semua yang hadir senyap dan memasang telinga ingin mendengar jawapan. Jawab saya:

“Memang ada dikatakan kata-kata tersebut diungkapkan oleh Syeikh Yasin al-Fadani, namun tidak saya pasti sama ada ia dicatat dalam mana-mana karyanya atau ia hanya sebagai jawapan kepada pertanyaan anak muridnya lalu dituliskan kenyataan tersebut. Kritikan yang berlaku sesama ulama ini sebenarnya sudah berlaku sejak lama dahulu, seperti yang berlaku antara Imam Ahmad bin Hanbal dengan Imam al-Harith al-Muhasibi,… antara Imam Malik dengan Muhammad bin Ishaq imam Ahli al-Maghazi. Kritikan ini adakalanya agak berat seperti kritikan Imam Malik terhadap Ibn Ishaq sebagai kazzab (pendusta) sedangkan ianya tidak benar. Maka kritikan-kritikan sebegini perlu diteliti kembali apakah ianya benar terhadap orang yang dikritik. Ia disebut dalam ilmu al-jarh wat ta’dil sebagai kalam al-aqran, iaitu kritikan ulama yang hidup sezaman.

Kritikan-kritikan ini berpunca daripada banyak sebab.. antaranya ialah munafasah ‘ilmiyyah iaitu pergeseran-pergeseran ilmiah yang berlaku di antara mereka. Maka berbalik kepada Syeikh al-Albani, kritikan Syeikh Yasin Padang itu kelihatan agak berat. Barangkali kerana Syeikh Yasin Padang melihatnya bukan sebagai ahli hadith kerana Syeikh al-Albani tidak mempelajari hadith mengikut tradisi ulama-ulama hadith, iaitu secara bertalaqqi kitab daripada kulit ke kulit,… dari awal hingga akhir serta menerima ijazah sanad. Ini yang dilalui oleh Syeikh Yasin Padang (sehingga guru-guru sanadnya sekitar 700 orang), manakala Syeikh al-Albani pula tidak mengikut tradisi demikian, malah beliau tidak mempunyai sebarang ijazah sanad kecuali daripada Syeikh Muhammad Raghib al-Tabbakh secara ijazah umum sahaja… wa Allahu a’lam…”

Saya tamatkan jawapan saya di situ.

___________

* Dengan nota:

Mereka semua telah kembali ke rahmatuLlah dan yang tinggal ialah hasil pemikiran mereka, maka bukan suatu kesalahan untuk kita membincangkan hasil pemikiran tersebut, dan bukan peribadi mereka, di samping kita mengucap tarahhum terhadap mereka.

– Situasi di atas memang benar-benar ‘menukik’
http://sawanih.blogspot.com/2010/10/al-albani-dhal-mudhil.html

Posted by: Habib Ahmad | 1 November 2010

3 Cara Bertaubat

3 Cara Bertaubat
Posted on Oktober 28, 2010 by sulaiman
Setiap perbuatan kita dicatit dan direkodkan oleh 2 Malaikat yang berada di sebelah kiri dan kanan kita. Oleh itu bertaubatlah. Ada 3 cara untuk bertaubat iaitu dengan mengucapkan istigfar, menjaga sisa umur dari melakukan dosa, menyesal dan berazam untuk tidak mengulanginya.

Istigfar boleh memadamkan amalan tidak baik yang ditulis oleh Malaikat Kiraman Katibin .Malaikat dilupakan kejahatan yang kita buat. Bahkan diganti pula dengan pahala.Rasulullah s.a.w bersabda:

“Sesiapa bertaubat kepada Allah dengan taubat yang murni, maka Allah melupakan dua malaikat pencatit amalnya, semua anggota tubuhnya dan tempat-tempat ia melakukan dosa, sehingga semuanya tidak dapat menjadi saksi bagi kesalahan-kesalahan dan dosa-dosa yang dikerjakan (sebelum ia bertaubat) – Riwayat Abu Abbas al-Hamadani

Dalam satu hadith disebut “jagalah sisa umur kamu dari dosa-dosa sebelumnya, Allah ampuni dosa kamu yang lepas”. Misalnya jika semasa muda dahulu kita selalu berjudi, maka tinggalkanlah ia buat selama-lamanya. Allah akan mengampuni dosa kita walaupun kita tidak melafazkan istigfar.

Penyesalan itu adalah taubat.”(Hadis riwayat Ibnu Majah). Dalam hadith ini, penyesalan itu sendiri adalah taubat, tanpa perlu melafazkan istigfar.

Posted by: Habib Ahmad | 1 November 2010

Hidayah saat Mengajar di Sekolah Islam

Hidayah saat Mengajar di Sekolah Islam

“Saya tidak pernah begitu dekat dengan Tuhan sampai saya menjadi seorang muslimah. Alhamdulillah….”

Hidayah bisa datang dari mana saja. Bila Allah SWT telah berkehendak, tak ada yang bisa menghadangnya. Dan itulah yang dialami Lynette Wehner.

Wanita kelahiran Amerika ini merasa gelisah, dan terjadi pergulatan bathin ketika mendapatkan tugas mengajar di sebuah sekolah Islam. Ia, yang notabene penganut agama Kristen Katholik, saat berinteraksi dengan komunitas muslim, mesti mengenakan atribut muslimah saat mengajar, jilbab. Namun, atas nama profesionalitas, ia menjalaninya dengan senang. Meski jilbab adalah sesuatu yang sangat asing baginya.

Beruntung seorang staf di sekolah Islam itu membantunya mengenakan jilbab. “Saya sangat tertarik bahkan sambil tertawa saat mencoba berbagai trend gaya berjilbab,” kata Wehner.

Bahkan pergulatan bathin yang sesungguhnya mulai terasa. Ia merasa nyaman mengenakan busana muslimah itu. Guru, staf, dan murid-muridnya begitu baik memperlakukannya meskipun keyakinannya berbeda. Pandangan negatifnya tentang Isalm selama ini berangsur berubah. Umat Islam tidak seperti yang dibayangkannya, “jahat dan teroris”. Sebaliknya, pagi itu ia merasa sangat rileks berada di lingkungan muslim. “Mengapa seseorang bisa sedemikian mudah membuat stereotipe terhadap orang lain tanpa mengenal lebih jauh orang yang bersangkutan. Ia telah belajar banyak hal di hari pertama mengajarnya.

Di luar jam pelajaran, Wehner kerap berinteraksi dan berdiskusi dengan siswanya. Tak hanya dia yang kerap bertanya tentang Islam, muridnya pun kerap menanyakan kebenaran ajaran Kristen Katholik. Dari sinilah ia mulai meragukan keyakinannya.

Ternyata muridnya jauh lebih memahami sejarah agama Kristen. Sebenarnya, mereka tidak secara khusus belajar sejarah agama Kristen. Yang mereka pelajari adalah sejarah agama Islam. Namun, dalam pelajaran itu, dipelajari juga sejarah agama-agama terdahulu, termasuk Kristen. Itulah sebabnya, pemahaman mereka tentang sejarah agama Kristen pun sangat baik.

“Saya terkesan dengan sikap para siswa, pengetahuan mereka tentang agama saya (Kristen) lebih baik dibandingkan pengetahuan yang saya miliki. Dan saya bertanya dalam hati, dari mana mereka tahu semua itu,” kata Wehner.

Sejak itu, diam-diam ia sering membaca buku-buku yang berisi ajaran Islam, yang ditinggalkan murid-muridnya di sekolah. Saat itu Wehner mulai merasakan, apa yang ia baca mengandung banyak kebenaran. Lebih dari itu, Wehner juga sering bertanya soal Islam dengan guru-guru di sekolah itu. Ia terus membaca dan bertanya kepada banyak orang dan melakukan pencarian. Ia bahkan bisa menghabiskan waktu berjam-jam untuk berdiskusi dan memuaskan rasa ingin tahunya tentang Islam. “Perbicangan kami sangat menarik dan logis, otomatis semakin mendorong rasa ingin tahu saya. Saya merasa telah menemukan apa yang selama ini saya cari. Tiba-tiba saja, ada rasa damai yang menyebar di dalam hati saya. Inikah cahaya Islam?”

Di rumah, Wehner mulai membaca terjemahan Al-Quran. Sayangnya, ia harus main kucing-kucingan dengan suaminya, lantaran ketidaksukaannya pada Islam. Kala itu ia belum bercerai.

Awalnya, Wehner merasa takut telah melakukan pengkhiatan terhadap agamanya dan ragu untuk percaya bahwa ada kitab suci lain, selain Alkitab, yang diturunkan Tuhan. “Namun saya berusaha mendengarkan apa kata hati saya, yang menyuruh saya membaca Al-Quran. Saat membacanya, saya merasa, beberapa bagian dalam Al-Quran itu dituliskan khusus untuk saya. Sering kali saya membacanya sambil menangis. Tapi setelah itu, saya merasa tenang.”

Ia juga kerap melakukan shalat. “Saya shalat di kamar anak lelaki saya, dengan diam-diam tentunya. Tangan saya memegang sebuah buku tentang tata cara shalat. Saya melakukan shalat dengan konflik bathin dalam diri saya. Sebelum itu saya tidak biasa berdoa secara langsung kepada Tuhan. Sepanjang hidup saya, kepada saya diajarkan untuk berdoa kepada Yesus. Biarlah saya berdoa kepada Yesus dan Dialah yang akan menyampaikan doa saya kepada Tuhan,” kata Wehner.

Sementara itu, ia juga sering belajar tauhid dalam Islam. Dalam Islam, konsep keesaan Tuhan sangat jelas. Yakni, Tuhan itu satu. Tidak beranak dan tidak diperanakkan. Dan ternyata, ajaran itu sangat berpengaruh dalam diri Wehner. Maka, semakin lama ia semakin yakin akan kebenaran Islam. Alhasil, beberapa bulan kemudian, Wehner memutuskan untuk memeluk Islam, “Inilah momennya untuk menjadi seorang muslimah.” Hari itu ia yakin, Tuhan sedang bicara kepadanya. Tidak ada yang perlu ditakutkan jika memang ingin berpindah ke agama Islam. “Ketika itu saya mulai menangis bahagia.”

Wehner mengucapkan dua kalimah syahadat di hadapan seluruh siswa sekolah Islam tempat ia mengajar, disaksikan para guru yang lain, termasuk staf. “Saya menjadi orang yang baru. Semua keraguan sirna. Saya yakin telah membuat keputusan yang benar. Saya tidak pernah begitu dekat dengan Tuhan sampai saya menjadi seorang muslimah. Alhamdulillah, saya sangat beruntung.”

SEL

Posted by: Habib Ahmad | 29 Oktober 2010

Tajuk: Muhasabah Diri

Tajuk: Muhasabah Diri

Petikan dari Kalam Habib dalam Video tersebut:

‘Sebahgian manusia,apabila dipuji,dimuliakan,menzahirkan kerendahan dirinya agar orang memuliakan dia dan sebahgian pula apabila disakiti,berbuat-buat dalam menzahirkan sifat kerendahan dirinya supaya orang kata dia itu tawadhuk.Maka perlu baginya memuhasabah kembali adakah dia benar2 jujur dalam tawadhuknya???’

Ya Allah,
Bagaimana keadaan hati ini,
Jika dalam setahun itu,
Tidak berpeluang menghadiri majlis Ilmunya???
Sungguh,
Aku tidak dapat menggambarkan keadaan aku ketika itu…

Ini baru Murabbi…
Belum lagi Rasulullah sollahu ‘alaihi wa sallam…

Kalau para Sahabat Rasulullah,
Dalam sehari sahaja,
Belum melihat Rasulullah,
Membuatkan wajah mereka pucat lesu,
Tidak lalu untuk makan kecuali setelah melihatnya,
Menangis di sepertiga malam mereka,
Mengadu kerinduan terhadapnya,
Maka,
Cinta apakah yang Engkau letakkan dalam hati mereka ini,
Hingga mereka bersikap demikian???

Memang benarlah,
Kata2 seorang ukhti,
Apabila ditanya,
Kenapa kita tidak ditemukan pada Rasulullah sebelum di akhirat lagi,
Maka,
Soalan yang pertama yang perlu ditanya kembali,
‘ADAKAH KITA MAMPU UNTUK BERPISAH DENGANNYA WALAU HANYA SEKETIKA???’
Sungguh kamu tidak mampu berpisah dengannya….

Sekadar ingin mengingatkan kembali kepada kalian akan janji Rasulullah s.a.w buat KITA semua…

Sabda Rasulullah(Sollahu ‘alaihi wa sallam):

‘Aku tunggu kalian di telaga khaud…’~Riwayat oleh Imam Bukhari.

Ku rindukan Murabbi dan Penghulu segala Murabbi Rasulullah s.a.w…
Jadikan kerinduan ini sebagai satu kemanisan Iman…

http://faizawin2070.blogspot.com/

Posted by: Habib Ahmad | 29 Oktober 2010

Kemuliaan Membaca Surat Al Ikhlas – Habib Munzir

Kemuliaan Membaca Surat Al Ikhlas
Senin, 18 Oktober 2010

عَنْ أَبِيْ سَعِيْدٍ الْخُدْرِيِّ أَنَّ رَجُلاً سَمِعَ رَجُلاً يَقْرَأُ: “قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ” وَيُرَدِّدُهَا، فَلَمَّا أَصْبَحَ جَاءَ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَذَكَرَ لَهُ ذَلِكَ ، وَكَأَنَّ الرَّجُلَ يَتَقَالُّهَا، فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: وَالَّذِيْ نَفْسِيْ بِيَدِهِ إِنَّهَا لَتَعْدِلُ ثُلُثَ اْلقُرْآنِ

( صحيح البخاري )

Dari Abi Sa’id Al Khudriy ra :
“Sungguh Seseorang mendengar sahabatnya membaca Qul Huwallahu Ahad (Surat Al Ikhlas), dan mengulang-ulangnya di malam hari, maka ketika pagi harinya ia datang kepada Nabi saw dan menceritakan itu, maka Rasulu saw bersabda : “Demi Diriku yang berada dalam Genggaman Allah swt (sumpah) sungguh Surat Al Ikhlas menyamai sepertiga Alqur’an.” (Shahih Bukhari)

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

حَمْدًا لِرَبٍّ خَصَّنَا بِمُحَمَّدٍ وَأَنْقَذَنَا مِنْ ظُلْمَةِ الْجَهْلِ وَالدَّيَاجِرِ اَلْحَمْدُلِلّهِ الَّذِيْ هَدَاناَ بِعَبْدِهِ الْمُخْتَارِ مَنْ دَعَانَا إِلَيْهِ بِاْلإِذْنِ وَقَدْ ناَدَانَا لَبَّيْكَ ياَ مَنْ دَلَّنَا وَحَدَانَا صَلَّى اللهُ وَسَلّمَّ وَبَارَكَ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ اَلْحَمْدُلِلّهِ الَّذِيْ جَمَعَنَا فِي هَذَا الْمَجْمَعِ اْلكَرِيْمِ وَالْحَمْدُلله الَّذِي جَمَعَنَا فِيْ هَذِهِ الْمُنَاسَبَةِ الْعَظِيْمَةِ

Allah subhanahu wata’ala Yang Maha Suci melimpahkan keluhuran sepanjang waktu dan zaman, melimpahkan kebahagiaan dan membagikan kepada hamba-hamba-Nya yang taat dan yang tidak taat, anugerah kenikmatan bagi hamba-Nya yang tidak taat merupakan bukti cinta dan kasih sayang Allah yang diperkenalkan bagi hamba yang taat, betapa baiknya Sang Maha Pemberi yang tetap memberi pada hamba-Nya yang tidak taat, sebagai isyarat ilahiyyah pada setiap siang dan malam kita yang melihat kenikmatan berlimpah juga Allah berikan pada hamba yang tidak taat, maka janganlah cemburu pada pemberian-Nya karena pemberian itu fana namun ingatlah pada cinta dan kelembutan-Nya walaupun kepada yang tidak taat pada-Nya. Namun Sang Maha Raja alam semesta menawarkan pengampunan, kasih sayang dan anugerah yang abadi, cahaya terindah sepanjang waktu dan zaman, yang menerangi dan memperindah kehidupan di dunia dan di akhirah kelak, terbitnya cahaya keindahan Ilahi untuk menuntun hamba kepada keindahan yang hakiki, menuntun hamba pada keindahan dunia dan akhirah, terang benderang sanubarinya dengan cahaya keindahan Allah, bergetar hatinya dengan cahaya kewibawaan Allah dan hari-harinya penuh dengan keindahan dunia dan akhirah. Ketahuilah cahaya ciptaan Allah itulah yang menjadi cahaya keindahan dunia dan akhirah. Dan menjadi cahaya keindahan dunia dan akhirah bagi yang mengikutinya pula, sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, Allah subhanahu wata’ala berfirman:

قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَنْ تَشَاءُ وَتَنْزِعُ الْمُلْكَ مِمَّنْ تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَنْ تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَنْ تَشَاءُ بِيَدِكَ الْخَيْرُ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

(آل عمران :26 )

“Katakanlah: “Wahai Tuhan yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.” ( QS. Ali Imran: 26 )

Allah Maha mampu menjadikan orang yang berbicara menjadi tidak bisa berbicara, dan orang yang bisa berjalan Allah mampu menjadikannya tidak bisa beridiri apalagi berjalan, dan Allah Maha mampu mencabut penglihatan orang yang bisa melihat hingga ia tidak bisa lagi melihat. Allah juga Maha Mampu mencabut keimanan seorang hamba sehingga tidak pernah melihat keluhuran sebagai sesuatu yang luhur, dan Allah mampu pula mencabut musibah dari hamba yang dikehendakinya, Allah Maha Mampu mencabut segenap dosa dari hamba-hamba-Nya, Allah Maha Mampu mencabut kemurkaan pada hamba-Nya dan menggantikan dengan cinta-Nya, dan kesemua itu kembali pada satu nama ” Ya Allah “.

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah

Yang hadir di majelis dan yang mendengarkan atau menyaksikan di streaming website Majelis Rasulullah di barat dan timur, di malam hari yang luhur ini kita diseru pula dalam keluhuran dan memang sesungguhnya setiap kehidupan kita adalah seruan keluhuran Allah, siang dan malam adalah panggilan Allah untuk kita mendekat kepada-Nya, setiap nafas kita adalah panggilan Allah agar kita mendekat, dan semua apapun dari perbedaan bentuk, sifat, dan warna yang kita lihat, kita dengar dan kita rasakan hakikatnya adalah panggilan kelembutan Allah kepada kita untuk mendekat kepada pencipta ini semua, Yang mencipta kita dari tiada kemudian mewafatkan kita dan membangkitkan kita untuk berjumpa dengan-Nya, sebagaimana firman-Nya:

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَوَاتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

(آل عمران: 133)

“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa” ( QS. Ali Imran:133 )

Siapa yang menyampaikan hal ini? Yang menyampaikannya adalah yang kita selalu berbuat salah dan dosa kepada-Nya, Dialah Yang berfirman : ” bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa”. Dijanjikan bagi hamba-Nya yang bertakwa, semoga tidak satu pun dari kita yang disini kecuali dikumpulkan oleh Allah dalam golongan hamba yang bertakwa, wafat dalam puncak ketakwaan dan berkumpul di dunia dan akhirah bersama Ahlu takwa, amin allahumma amin.

Allah subhanahu wata’ala berfirman:

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

(آل عمران :185)

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. dan Sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, Maka sungguh ia telah beruntung. kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan” (QS. Ali Imran: 185)

Kalimat ini cukup untuk mengingatkan kita dan menyadarkan kita dari segala kebutaan, kebingungan, kerisauan dalam segala permasalahan di dunia. Dan juga ayat ini sudah cukup untuk membuat kita jauh dari kufur nikmat, maka ayat ini menjadi obat bagi orang yang dilimpahi kenikmatan atau orang yang sedang dalam kesusahan. Semua yang hidup pasti akan merasakan kematian, aku dan kalian pasti merasakannya karena itu adalah janji Allah subhanahu wata’ala. Kelak Allah akan memberikan balasan atas amal baik dan buruk, barangsiapa yang disingkirkan dan dijauhkan oleh Allah dari api neraka dan dimasukkan ke surga sungguh dia adalah orang yang beruntung, dan tiadalah kehidupan dunia kecuali hanyalah permainan saja. Yang mulia di dunia belum tentu mulia di akhirah, yang hina di dunia belum tentu hina di akhirah. Kehidupan dunia hanyalah sementara sedangkan kehidupan akhirat abadi.
Hadirin hadirat, jika engkau dalam kesedihan, ingatlah bahwa kesedihanmu itu tidaklah abadi. Dan jika engkau dalam kenikmatan sadarlah bahwa kenikmatanmu itu tidaklah kekal. Yang Maha Kekal menanti tuntunan dan amal-amal yang kekal, yang dibawa oleh sang pembawa tunutunan dari Sang Maha Kekal, yang diutus oleh Yang Maha kekal untuk membawa kenikmatan yang kekal, sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, sebagaimana sabda beliau diriwayatkan di dalam Shahih Al Bukhari :

وَإِنَّمَا أَنَا قَاسِمٌ وَاللهُ يُعْطِيْ

” Sungguh aku yang membagi-bagikan dan Allah Yang Maha Memberi ”

Ingatlah bahwa pembagian kenikmatan telah Allah pasrahkan kuncinya kepada sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam bagi yang mendambakan kenikmatan dunia dan akhirah, Allah telah menyampaikan kepada sang nabi seraya berkata :أَنَا قَاسِمٌ وَاللهُ يُعْطِيْ وَإِنَّمَا ( Aku yang membagikan dan Allah Yang Maha memberi). Dengan mengikuti tuntunan beliau shallallahu ‘alaihi wasallam, dengan mencintainya dan berbakti kepadanya, maka itulah kunci kebahagiaan dan kenikmatan dunia dan akhirah, demikian janji sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah

Sayyidina Ali bin Abi Thalib Kw berkata bahwa segala sesuatu yang dibanggakan di dunia ini kesemunaya berasal dari hal yang hina. Pakaian termahal adalah sutera, padahal sutera hanyalah berasal dari liur ulat yang menjijikkan, minuman yang paling menyehatkan adalah susu, padahal itu hanyalah keluar dari hewan ternak, serta minuman yang paling manis adalah madu padahal ia hanyalah buatan serangga, dan perhiasan yang palin mahal adalah berlian padahal ia terbuat dari batu bara dari gunung berapi beribu-ribu tahun. Sungguh sesuatu yang berharga di muka bumi ini berasal dari kehinaan. Namun segala sesuatu yang tidak berharga di dunia bisa menjadi berharga jika mengikuti tuntunan dari yang paling berharga yaitu Sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Sebagaimana debu adalah sesuatu yang tidak berharga namun debu itu bisa menjadi saksi ketika kita melangkah menuju jalan Allah subhanahu wata’ala, sehingga membuat kaki yang melintasinya tidak akan terbakar oleh api neraka. Hadirin hadirat, debu itu diinjak dan ditendang namun ia bisa membuat kaki kita aman dari api neraka karena mengikuti tuntunan sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Begitu juga makanan dan minuman, yang setelah dimakan dan diminum ia akan terbuang, namun makanan dan minuman itu akan menjadi kekal dan abadi jika mengikuti tuntunan sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah

Sampailah kita pada hadits luhur ini, bahwa Allah subhanahu wata’ala menyampaikan surat mulia kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, dan hal ini selalu paling asyik diperbuat oleh orang-orang yang sangat cinta kepada Allah sebagaimana riwayat Shahih Al Bukhari bahwa seorang sahabat Rasulullah setiap malamnya membaca surah Al Ikhlas dan mengulang-ulangnya:

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ ، اللَّهُ الصَّمَدُ ، لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ ، وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ

( الإخلاص:1-4 )

” Katakanlah: “Dia-lah Allah, yang Maha Esa. Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan, Dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia.” ( QS. Al Ikhlas: 1-4)

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ

( الإخلاص: 1)

” Katakanlah: “Dia-lah Allah, yang Maha Tunggal” (QS. Al Ikhlas:1)

Allah Maha Tunggal, Maha Tunggal menciptakanku, Maha Tunggal meminjamiku setiap nafas, Maha Tunggal mewafatkanku, Maha Tunggal mengetahui jumlah nafasku, Maha Tunggal mengetahui setiap keadaan makhluknya, Maha Tunggal menciptakan matahari, bulan, daratan dan lautan, Maha Tunggal dari semua makhluknya, Maha Tunggal menguasai segala kewibawaan, Maha Tunggal menguasai segala keluhuran, Maha Tunggal menguasai cahaya kebenaran, dan Maha Tunggal melimpahkan cahaya kebahagiaan. Firman Allah subhanahu wata’ala:

اللَّهُ الصَّمَدُ

( الإخلاص: 2)

Berbeda dalam pendapat para ahli tafsir, dijelaskan di dalam tafsir Al Imam At Thabari, tafsir Al Imam Ibn Abbas dan tafir lainnya bahwa makna kalimat الصَّمَدُ diantaranya adalah : Yang paling sempurna kelembutan-Nya melebihi segala kelembutan, Yang paling sempurna kasih sayang-Nya melebihi segala kasih sayang, Yang paling sempurna anugerah-Nya melebihi segala anugerah. Dan dalam riwayat lainnya makna kalimat الصَّمَدُ adalah Yang berpijar dengan cahaya, dan dalam riwayat lainnya maknanya adalah Yang tidak membutuhkan makan dan minum. Dan firman Allah subhanahu wata’ala :

لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ ، وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ

( الإخلاص:3-4 )

“Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan, Dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia” ( QS. Al Ikhlas:3-4)

Oleh sebab itu ketika sayyidina Bilal ketika disiksa ia mengelurkan rinduannya kepada sang Maha Tunggal dengan kalimat أَحَدٌ, أَحَدٌ . Diriwayatkan dalam riwayat yang tsiqah (kuat) bahwa sayyidina Bilal tidak merasakan sakit saat ia disiksa, bahkan ia dalam kesejukan tanpa merasakan kepedihan atas siksaan yang diperbuat oleh kuffar quraisy karena ia dalam kelezatan menyebut nama Allah subhnahu wata’ala.

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah

Diriwayatkan pula dalam Shahih Al Bukhari bahwa Al Imam Masjid Quba’ setelah membaca Al Fatihah selalu membaca surat Al Ikhlas kemudian dilanjutkan dengan surat yang lainnya, maka ia diprotes oleh makmumnya karena hal ini, maka sang imam berkata: “jika engkau masih menginginkan aku untuk menjadi imam, maka aku akan terus melakukan hal ini, jika tidak carilah imam yang lain”, maka si makmum mengadukannya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan berkata: “wahai Rasulullah, tidak pernah engkau mengajarkan kepada kami untuk selalu membaca surat Al Ikhlas setelah Al Fatihah, namun imam itu melakukannya”. Zaman sekarang hal seperti ini disebut sebagai bid’ah, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya kepada sang imam: “Mengapa engkau melakukan hal itu wahai imam masjid Quba, padahal aku tidak pernah mengajarkannya?”, maka sang imam menjawab dengan singkat : إِنِّيْ أُحِبُّهَا (sungguh aku mencintai surat Al Ikhlas), maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab : “cintamu pada surat Al Ikhlas membutamu masuk kedalam surga Allah”. Karena mencintai kalimatt هُوَ اللهُ أَحَدٌ, Dialah (Allah) Yang Maha Tunggal, maka jadikanlah Dia tunggal di dalam jiwa kita di saat kita berdzikir kepada Allah, di saat kita shalat, di saat kita berdoa dan bermunajat, hilangkan semua nama dari hati kita kecuali nama اللهُ أَحَدٌ هُوَ. Jadikan nama itu menguasai jiwa dan sanubarimu melebihi segalanya, maka akan engkau lihat Allah menundukkan seluruh makhluknya kepadamu karena jiwamu telah tunduk kepada rahasia keluhuran هُوَ اللهُ أَحَدٌ .

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah

Janganlah sampai kita terjebak dengan kejadian-kejadian yang yang tidak kita sukai, karena Allah subhanahu wata’ala telah memberi peringatan dengan firman-Nya:

وَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

(البقرة :216 )

“Diwajibkan atas kamu berperang, Padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. boleh Jadi kamu membenci sesuatu, Padahal ia Amat baik bagimu, dan boleh Jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, Padahal ia Amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (QS. Al Baqarah: 216)

Barangkali kita melihat suatu hal adalah baik untuk kita, padahal itu adalah bara api, seperti anak kecil yang ingin mendekati bara api itu yang dikiranya mainan belaka. Begitu pula anak kecil menjerit ketika melihat ibunya begitu jahat menusuk dan menyakitinya, padahal itu adalah obat yang disuntikkan kepadanya sebagai bentuk kasih sayang sang ibu. Oleh sebab itu di saat kita dalam kesusahan maka berhati-hatilah karena mungkin dibalik semua itu ada hikmah Ilahi yang lebih luhur jika kita syukuri kenikmatan yang ada walaupun sebagian kenikmatan hilang. Sebagaimana Allah sangat tidak tega kepada hamba-Nya terutama mereka yang mencintai sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Orang yang mencintai dan rindu kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam maka ia dalam keamanan dan keselamatan.

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah

Diriwayatkan oleh hujjatul Islam wabarakatul anam Al Imam Qadhi ‘Iyadh di dalam kitabnya “As Syifa” bahwa ketika sayyidina Anas bin Malik RA menziarahi seorang wanita yang telah wafat seorang putranya, dia adalah seorang wanita tua renta yang buta, dia hijrah dari Makkah Al Mukarramah ke Madinah Al Munawwarah bersama putranya, dan ia tidak mempunyai keluarga yang lain, karena keluarga yang lain berada di Makkah. Untuk makan saja dia harus disuapi oleh anaknya, dan segala kebutuhannya diurus oleh anaknya, kemudian anaknya wafat. Dan ketika para sahabat menjenguknya, diantaranya sayyidina Anas bin Malik, maka berkatalah wanita buta dan tua renta itu : ” Benarkah anakku telah wafat?”, sayyidina Anas bin Malik berkata: “Betul, namun engkau tenanglah karena anakmu sudah dimandikan dan dikafani, dan sebentar lagi akan dishalati kemudian dimakamkan”, maka wanita itu menangis mengangkat tanganya dan berkata :

اَللّهُمَّ إِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنِّيْ هَاجَرْتُ إِلَيْكَ وَإِلَى نَبِيِّكَ فَلاَ تُحَمِّلْنِيْ هَذِهِ الْمُصِيْبَةَ

” Wahai Allah jika Engkau mengetahui bahwa aku hijrah kepada-Mu dan nabi-Mu, maka janganlah Engkau bebankan musibah ini kepadaku”.

Dan belum selesai wanita itu berdoa maka anaknya bangun dan tidak lama kemudian anaknya kembali menyuapi ibunya. Demikian rahasia cinta kepada sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah

Demikian indahnya ketakwaan dan indahnya Allah subhanahu wata’ala. Diriwayatkan di dalam kitab ‘Izhah Asraar Al Muqarrabin oleh As Sayyid Al Arif billah Al Imam Muhammad bin Abdullah bin Syech Al Aidarus Ba’alawy, bahwa ketika salah seorang rahib (ulama) di masa bani Israil telah menulis 860 kitab, dan karangannya sudah tersebar dimana-mana, dan ia pun gembira dengan amal baiknya, maka Allah wahyukan kepada nabi di zaman itu untuk menyampaikan pada rahib itu bahwa Allah belum ridha dengan apa yang telah dia lakukan, maka rahib itu terkejut ketika mendengar yang telah disampaikan oleh nabinya bahwa Allah belum ridha dengan amalannya. Maka ia pun melempar buku karangannya itu kemudian ia menyendiri saja di dalam goa untuk beribadah selama bertahun-tahun, lalu Allah kembali menyampaikan wahyu kepada nabi di zaman itu untuk menyampaikan kepada rahib bahwa Allah belum ridha dengan perbuatannya, maka ketika disampaikan kepada rahib itu ia berkata: “Lalu aku harus berbuat apa lagi, aku menulis ratusan kitab Allah belum meridhai, aku menyendiri untuk beribadah kepada-Nya Allah belum meridhaiku”. Maka dalam keadaan risau dan bingung ia berjalan saja hingga sampailah ia di pasar ia membantu orang tua yang keberatan membawa beban, ia menciumi kepala anak yatim dan menyantuninya, maka Allah sampiakan wahyu kepada nabi di masa itu : “Katakan kepada hamba-Ku bahwa Aku telah ridha kepadanya”. Apa yang menjadikan Allah ridha kepadanya? yaitu terjun ke masyarakat untuk membantu yang lemah dan susah, membantu para fuqara’ dan anak-anak yatim, hal itu lah yang paling masyhur dari tuntunan sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, bukti dari rahasia keridhaan Ilahi yang terluhur. Demikian budi pekerti orang yang paling luhur dan paling diridhai Allah, sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah

Saya tidak berpanjang lebar menyampaikan tausiah, sekedar memberi kabar tadi pagi saya berkunjung ke Singapura, yang mana guru mulia kita Al Musnid Al Arif billah Al Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafizh dari Kuala Lumpur menuju Singapura, dan saya hanya bertemu di airport saja kemudian saya kembali ke Jakarta. Dalam perjumpaan itu kebetulan saya diberi kesempatan oleh para jamaah di Singapura untuk berbicara 4 mata dengan guru mulia untuk membicarakan tentang perkembangan Majelis Rasulullah. Saya samapaikan bahwa Alhmadulillah jamaah semakin banyak dan semakin rindu berjumpa dengan beliau, dan beliau mengatakan insyaallah dalam waktu dekat saya akan berkunjung, insyaallah di bulan Muharram, mudah-mudahan acara kita sukses, amin. Lalu beliau juga menanyakan bagaimana kabar yang lainnya, maka saya sampaikan bahwa kita telah mengadakan pertemuan dengan kurang lebih 100 anggota milis di dunia maya untuk terus menyebarkan dan meneruskan dakwah di dunia maya. Maka beliau kaget dan gembira dan beliau berkata bahwa itu adalah hal yang sangat mulia dan luhur karena dunia maya penuh dengan kegelapan dan sangat sedikit para dai yang mau terjun ke dalamnya, dan sampaikan salam saya pada jamaah bahwa saya gembira dengan perkumpulan itu. Ada kejadian yang diceritakan oleh putra beliau, sebelum beliau tiba di bandara putra beliau sempat duduk dengan saya sebentar. Ketika beliau mengunjungi Denmark, wilayah yang konon sangat benci kepada nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam dan menghina nabi Muhammad. Dan cara beliau bukanlah dengan kekerasan, beliau datangi tempat itu untuk dikenalkan siapa nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam itu. Namun justru tempat yang kita kenal sebgai tempat yang paling benci kepada nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam dan banyak menghina nabi itu, tetapi saat guru mulia baru saja mendarat di bandara Denmark, disana sudah ada 300 orang muslimin yang menyambut beliau dengan pembacaan maulid nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Maka beliau berkata kepada putrnya: “Engkau lihat, di barat dan timur mengatakan bahwa tempat ini adalah wilayah yang paling banyak menghina nabi, namun aku belum pernah datang ke satu negara pun ketika turun di bandara disambut dengan bacaan maulid kecuali di Denmark ini”. Beliau berkata kepada putranya bahwa Allah Maha mampu memberikan hidayah kepada orang yang terjauh sekalipun jika Allah ingin memberikan hidayah. Oleh sebab itu budi pekerti Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah hal yang sangat berharga. Beliau juga pernah berkunjung ke Jerman dan menyampaikan tausiah kepada suatu organisasi disana, dan didengar oleh salah seorang murid pendeta, dan dia sampaikan kepada pendeta bahwa guru mulia berbicara tentang kerukunan umat beragama, maka ditantanglah oleh ketua pendeta di kota itu untuk datang ke gereja menjelaskan Islam, maka beliau mendatangi gereja itu dan mohon izin untuk shalat sunnah di gereja itu, padahal sebagian besar pendapat seluruh madzhab mengharamkan shalat di gereja, sebagian mengatakan makruh dan sebgaian lagi mengatakan boleh jika gereja itu diharapakan akan berubah menjadi masjid. Kemudian beliau menyampaikan tausiah di depan para non muslim, setelah beliau selesai menyampaikan tausiah, kepala pendeta itu ditanya bagaimana pendapatnya tentang Islam, maka ia menjawab : “Aku membenci Islam, tetapi aku cinta orang ini”, maka guru mulia berkata: “Jika engkau cinta padaku, sebentar lagi engkau akan cinta kepada Islam”. Lalu ketika beliau ditanya mengapa shalat sunnah di gereja, beliau berkata: “Karena aku tau tempat itu akan akan berubah menjadi masjid dalam waktu yang dekat”. Demikian agungnya tuntunan nabi kita Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Hadirin hadirat, kita bermunajat kepada Allah subhanahu wata’ala semoga Allah subhanahu wata’ala melimpahkan rahmat dan anugerah kepada kita, semoga Allah melimpahkan ketenangan, kesejukan, kekhusyuan, kemakmuran dunia dan akhirah untuk kita. Kita bermunajat dan mengingat setiap nafas kita yang telah lewat dalam dosa, kemana kita akan mengadukannya kalau bukan kepada samudera pengampunan Allah, kemana kita akan memohon penghapusannya kalau bukan dari Sang Maha Pemaaf, kemana kita akan mengadukan nafas kita yang masih tersisa di hari esok kalau bukan kepada Yang Maha melimpahkan segala keluhuran dan Maha menjauhkan dari segala musibah…

فَقُوْلُوْا جَمِيْعًا

Ucapkanlah bersama-sama

يَا الله…يَا الله… ياَ الله.. ياَرَحْمَن يَارَحِيْم …لاَإلهَ إلَّاالله…لاَ إلهَ إلاَّ اللهُ اْلعَظِيْمُ الْحَلِيْمُ…لاَ إِلهَ إِلَّا الله رَبُّ اْلعَرْشِ اْلعَظِيْمِ…لاَ إِلهَ إلَّا اللهُ رَبُّ السَّموَاتِ وَرَبُّ الْأَرْضِ وَرَبُّ اْلعَرْشِ اْلكَرِيْمِ… مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ،كَلِمَةٌ حَقٌّ عَلَيْهَا نَحْيَا وَعَلَيْهَا نَمُوتُ وَعَلَيْهَا نُبْعَثُ إِنْ شَاءَ اللهُ تَعَالَى مِنَ اْلأمِنِيْنَ

Selanjutnya kita mohonkan doa bacaan maulid oleh fadhilah As Sayyid Al Walid Al Arif billah Al Habib Atthas bin Muhammad bin Salim bin Hafizh, dan sebelum doa kita meminta ijazah dari Al Habib Atthas, apa saja yang ingin beliau ijazahkan kepada kita dari doa-doa atau dzikir, kita menginginkan sanad yang bersambung dari guru-guru beliau sampai kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Beliau mengijazahkan dari sanad yang beliau terima dari ayah beliau As Syahid Al Habib Muhammad bin Salim bin Hafizh, dan juga Al Habib Abdul Qadir bin Ahmad Assegaf, Al Habib Umar bin Ahmad bin Sumaith, Al Habib Masyhur Al Haddad. Al Habib Ali bin Syihabuddin dan juga para guru beliau yang lainnya, sanad yang bersambung kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berupa takwa kepada Allah, dan ijazah untuk berdzikir, serta belajar dan mengajarkan apa-apa yang kita terima kita ajarkan kepada orang lain dan mengamalkannya hingga lebih mudah kita memahami, lebih mudah kita mengajarkan dan lebih mudah kita mengamalkan dengan ikatan batin kita dengan para guru kita sampai kepada nabi kita Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, maka katakan “Qabilna al ijaazah”.
http://www.majelisrasulullah.org/index.php?option=com_content&task=view&id=310&Itemid=1

Syarah Khas Al-Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz di Radio IKIM
*Catatan bebas pada 24 Oktober 2010

Kepada seluruh kaum Muslimin, di sini ada sedikit kupasan iktibar tentang hukum-hukum ibadah haji. HIkmah yang pertama adalah berasaskan kepada makna kalimah atau lafaz haji yang bererti dari qasdu yang bermaksud niat atau tujuan. Para jemaah perlu memahami erti niat dalam melakukan ibadah haji iaitu dengan melakukan amal ibadah ikhlas kerana Allah Ta’ala. Seseorang itu hendaklah pergi ke Baitullah dengan niat untuk mengagungkan syiar-syiar Allah Ta’ala dengan penuh perasaan ikhlas. Segala sesuatu yang disyariatkan Allah Ta’ala hendaklah ditunaikan dengan memaksudkan tujuan melaksanakannya kerana Allah Ta’ala. Allah Ta’ala berfirman bahawa ingatlah bahawasanya hanya milik Allah Ta’ala agama yang bersih suci dan murni. Junjungan Besar Nabi Muhammad saw bersabda, “Sesungguhnya setiap perbuatan manusia akan dinilai bergantung kepada niat”. Dalam satu sabda baginda saw yang lain, “Barangsiapa berjihad maka ia akan mendapatkan sesuai dengan apa yang diniatkan”. Ketahuilah bahawa seseorang yang berniat dengan niat yang baik dalam perkara-perkara yang dibolehkan dalam syarak maka ia akan beroleh ganjaran pahala. Andai kata seseorang berniat untuk makan, dengan tujuan makan itu adalah untuk menguatkan tubuh badannya bagi melakukan ketaatan kepada Allah Ta’ala maka niatnya untuk makan itu akan beroleh ganjaran pahala. Apatah lagi jika niat itu disertakan dengan adab-adab yang telah diajar oleh Rasulullah saw. Maka setiap adab yang dilakukan itu akan mendapat ganjaran pahala dari Allah Ta’ala. Demikian juga bila kita duduk bersama dengan keluarga dan para sahabat dimana setiap adab yang baik jika disertakan bersama pasti akan diberi ganjaran Allah Ta’ala. Baginda saw bersabda, “Sebaik-baik kamu adalah yang terbaik kepada keluarganya. Aku adalah yang terbaik kepada keluargaku”.

Begitu juga dalam tujuan nafkah dimana apabila kita menjaga diri kita dari meminta kepada orang lain, menghubungkan silaturrahim dan bersedeqah maka setiap segala sesuatu kebaikan yang dikerjakan itu akan beroleh ganjaran Allah Ta’ala. Sabda Nabi saw, “Barangsiapa berada di waktu petang dengan keadaan mencukupi untuk dirinya dan keluarganya maka ia tidur dalam keadaan diampunkan dosanya”. Dalam satu hadith yang lain, Nabi saw bersabda, “Barangsiapa yang berusaha untuk mencari harta untuk kepentingan janda, orang miskin dan anak-anak yatim maka ia berada di jalan berjihad kepada Allah Ta’ala”. Sekali lagi ditekankan disini bahawa hendaklah kita mengambil iktibar dari hikmah haji yang pertama iaitu meluruskan niat mudah-mudahan Allah Ta’ala mengabulkan doa kita dan menerima amal ibadah kita.

Hikmah haji berikutnya ialah dengan melahirkan kecintaan kepada Allah Ta’ala. Jemaah haji perlu mengorbankan harta yang dimiliki yang merupakan sesuatu yang sangat dicintainya. Dengan sebab itu, apabila ia mengorbankan hartanya maka ia termasuk dalam golongan orang-orang yang mencintai Allah Ta’ala. Selain itu, ia juga perlu mengorbankan aktiviti-aktiviti yang lazimnya dilakukannya. Apabila ia mengerjakan haji, maka hatinya tidak lagi pada aktiviti-aktiviti yang kebiasaannya dilakukan sebelum ini sebaliknya menumpukan sepenuh perhatian kepada amal ibadah ketika berada di Tanah Suci. Maka keberadaaanya di Tanah Suci pada waktu itu jelas menunjukkan kecintaannya sebagai hamba kepada Allah Ta’ala. Dalam amal ibadah haji terkandung erti mengingati dan menghayati peristiwa-peristiwa penting dalam Islam. Di tanah Suci, seseorang itu akan melihat kesan sejarah Islam seperti maqam Nabi Ibrahim, tempat Siti Hajar berlari-lari anak mencari air dan sebagainya dimana kesan sejarah ini apabila dihayati sepenuhnya akan menghubungkan kecintaan kita kepada Allah Ta’ala. Oleh kerana itu, wajiblah bagi kaum Mukminin melahirkan niat kecintaan kepada Allah dan Rasul-Nya dengan kecintaan yang sentiasa hidup dalam hatinya serta melebihi dari perkara yang lainnya. Sebagai ganjaran, Allah akan menghidupkan hatinya dengan kecintaan yang tidak berbelah bahagi kepada Allah dan Rasul-Nya.

Dalam ibadah haji, antara pengajaran yang dapat kita ambil ialah tentang bagaimana kita mengorbankan harta yang dicintai ke jalan Allah dan tidak membelanjakan harta tersebut ke jalan yang bercanggah dengan syarak. Ketahuilah bahawa setiap sesuatu yang dibelanjakan itu akan mendapat balasan dari Allah Ta’ala. Jika harta itu dibelanjakan ke jalan Allah maka ia mendapat ganjaran pahala sebaliknya jika ia dibelanjakan ke jalan yang bertentangan iaitu ke jalan yang bercanggah dengan syarak seperti maksiat maka ia akan mendapat dosa. Sabda Nabi saw, Tidak beriman seseorang bagi mereka yang tidur dalam keadaan kenyang sedangkan jirannya berada dalam keadaan lapar sedangkan ia tidak membantunya”. Dalam hadith yang lain, Nabi saw bersabda, “Takutlah kamu kepada Allah walaupun dengan separuh dari sebiji buah kurma”. Diriwayatkan pada satu ketika, baginda saw masuk ke rumah isterinya, Aisyah. Didapatinya Aisyah sedang menangis lalu baginda saw bertanya, “Kenapa kamu menangis?” Jawab Aisyah, “Tadi telah datang seorang wanita bersama dua orang anaknya dan mereka meminta-minta. Sedang aku pada ketika itu hanya mempunyai 3 biji kurma. Lalu aku berikan kurma-kurma itu kepada mereka. Si ibu lalu memberikan dua biji kurma itu kepada kedua-dua orang anaknya setiap satu. Kemudian sampai giliran si ibu untuk memakan sebiji lagi. Apabila si ibu itu hendak memakannya maka kelihatan si anak seperti hendak mendapatkan bahagian ibunya. Ibunya langsung membahagikan kurma yang sebiji itu kepada dua bahagian lalu diberikan kepada kedua orang anaknya. Aku menangis bila mengenangkan sifat ibu yang sangat kasih dan belas kepada anak-anaknya”. Lalu Nabi saw bersabda, “Ketahuilah bahawa Allah Ta’ala akan mengampunkan si ibu tadi kerana sifat belas kasihannya itu”.

Antara lain hikmah haji ialah mendidik jiwa dan membersihkannya dari perkara-perkara maksiat apabila hendak menghadap Allah Ta’ala. Ketahuilah bahawa barangsiapa mengerjakan haji maka hendaklah ia berniat membersihkan diri dari perkara-perkara yang boleh membatalkan ibadah haji. Caranya ialah dengan membersihkan harta dari perkara-perkara haram dan jiwa dari perkara-perkara tercela. Dalam satu hadith ada dinyatakan bahawa barangsiapa yang pergi menunaikan haji dengan tidak melakukan perbuatan kotor (tercela) maka ia akan kembali dari ibadah hajinya seakan-akan ia seperti bayi yang baru keluar dari perut ibunya. Al-Rafats ialah segala sesuatu yang jika dilakukan akan menimbulkan rasa malu bagi seseorang yang bermaruah. Seseorang yang pergi menunaikan ibadah haji perlu membersihkan jiwanya dari al-rafats seperti mana ia membersihkan rumahnya. Ini termasuklah membersihkan diri dengan menjaga lisan, telinga dan matanya agar ia termasuk dalam golongan yang menghayati erti haji yang sebenarnya. Begitu juga dengan kefasikan dan berdebat (jidal) yang sia-sia, hendaklah kita menjauhinya agar amal ibadah kita tidak menjadi sia-sia.

Apabila kita dapat menjaga diri kita zahir dan batin maka ganjarannya ialah haji yang mabrur. Maka sempurnalah hajinya apabila beroleh haji yang mabrur. Antara sebab untuk beroleh haji yang mabrur ialah dengan berbuat baik kepada sesiapa sahaja ketika berada dalam ibadah haji. Maksud berbuat baik disini termasuklah seperti bertutur dengan baik dan memberi makan kepada orang lain. Untuk beroleh haji yang mabrur juga, hati hendaklah diisi dengan keimanan dan hendaklah berazam untuk mengunjungi Rasulullah saw yang telah mengenalkan ibadah haji kepada kita. Tiadalah ganjaran lain melainkan syurga bagi mereka yang beroleh haji yang mabrur.

Dalam kitab al-Azkar karangan Imam Nawawi dan tafsir yang dikarang oleh Ibnu Katsir, pernah dikisahkan bahawa pada satu hari, makam Rasulullah saw dikunjungi oleh orang Arab dari kampung dimana penjaga makam Rasulullah saw pada ketika itu ialah Al-Utbi. Kata orang Arab itu apabila menziarahi makam Rasulullah saw, “Aku mendengar firman Allah dengan maksudnya, Barangsiapa berdosa dan datang kepada Rasulullah saw lalu beristighfar maka dosanya akan diampun”. Orang Arab itu pun memohon ampun dan tidak lama selepas itu ia pun pergi. Tidak lama selepas itu, al-Utbi pun tertidur lalu bermimpi bertemu Rasulullah saw. Dalam mimpinya itu, Rasulullah saw berkata kepadanya, “Bangkitlah dan kejarlah orang Arab tadi dan beritahulah kepadanya bahawa Allah telah mengampunkan dosanya”.

http://ikantongkol09-mengaji.blogspot.com/

Posted by: Habib Ahmad | 29 Oktober 2010

Ratib al-Attas

Ratib al-Attas
Kata Habib Muhammad bin Soleh al-Attas, ratib al-Attas ini disusun oleh al-Imam Habib Umar bin Abdur Rahman al-Attas dengan susunan tertentu bertujuan untuk menghalau jin dan syaitan yang bermaharajalela di zaman itu. Apapun ratib ini amat sesuai diamalkan pada zaman ini tambahan pula pada zaman ini bukan sahaja jin dan syaitan bermaharajalela tetapi juga maksiat, sihir dan pelbagai macam perkara kejahatan dan kemungkaran. Untuk itu, kita perlu memohon kepada Allah yang Maha Melihat benda-benda yang ghaib yang kita tidak dapat melihatnya. Amalan membaca zikir dan wirid penting untuk memohon perlindungan dari Allah Ta’ala agar dijauhi dari gangguan jin dan syaitan, kemaksiatan dan perkara kejahatan yang lain. Kata Habib, ratib ini elok dibaca selepas solat Isyak kerana waktu itu adalah yang paling mujarab namun ia tetap boleh diamal pada bila-bila masa. Pada malam yang berbahagia itu, Habib mengijazahkan ratib al-Attas, Ratib al-Idrus, ratib al-Haddad dan semua zikir-zikir Ba ‘Alawi kepada semua yang hadir pada malam itu.

Habib Muhammad bin Soleh al-Attas dari Huraidhah, Hadramaut, Yaman

Susunan ratib yang diijazahkan oleh Habib Muhammad bin Soleh al-

Posted by: Habib Ahmad | 29 Oktober 2010

Program Tafaqquh Fi Al Din 2010

Program Tafaqquh Fi Al Din 2010

“Mempasak Aqidah Murni, Menerap Manhaj Nabawi”

Tarikh:
19-25 Disember 2010

Tempat:
Sekolah Tinggi Islam As-Sofa, Rembau, Negeri Sembilan

Umur:
9 – 12 tahun

Sasaran:
300 peserta

Pendaftaran:
19 Disember (3 – 5 petang)

Yuran penyertaan:
RM350.00

Objektif Program:
Melahirkan generasi Muslim yang berpegang teguh dengan Aqidah Islam yang sahih dan tidak mampu dirobek oleh senjata-senjata musuh walau apa jua dugaan yang melanda.
Melahirkan generasi Muslim yang berbangga (i’tizaz) dengan al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah sallallahu ‘alayhi wasallam dan meyakini sepenuh hati bahawa kemuliaan hidup ini ialah bagi mereka yang berpegang kuat dengan sunnah Nabinya.
Menerapkan jiwa hamba yang mempunyai ikatan kuat dengan PenciptaNya, bertaqwa dan berdaya saing.
Mendukung cita-cita negara untuk terus maju membangun tanpa mengabaikan keseimbangan di antara pembangunan rohani dan fizikal.

Slot-slot Istimewa:

BENGKEL PRAKTIKAL SOLAT MAZHAB SYAFIE
– Melatih para peserta mempraktikkan solat yang sempurna mengikut Mazhab Syafie
KLINIK HIJA’IYYAH & AL-FATIHAH
– Untuk kali pertama, Tafaqquh kali ini memperkenalkan Klinik Hija’iyyah
– Peserta akan mempelajari sebutan 26 huruf hija’iyyah dengan sebutan yang betul daripada ustaz yang berpengalaman
– Mempelajari tahsin, tajwid dan sebutan yang mencacatkan bacaan al-Fatihah dalam solat

PINTAR AQIDAH ISLAM
– Mempasak prinsip-prinsip asas aqidah Ahli Sunnah wal Jamaah dengan pendekatan yang menghiburkan, mudah dan tidak membosankan menerusi qasidah (Cinta Allah & Cinta Rasul)

ADAB-ADAB ISLAM
– Membimbing para pelajar menerapkan adab-adab Islam dan nilai-nilai murni dalam setiap aspek kehidupan

MOTIVASI ANAK SOLEH
– Menyedarkan peserta tentang tanggungjawab dan nilai seorang Muslim dan anak yang soleh

ISLAMIK EXPLORACE DI ZOO MELAKA
– Modul yang menarik berkaitan dengan penciptaan haiwan

TREASUREHUNT DI KOLAM AIR PANAS
– Memberi kefahaman kepada anak-anak tentang kehebatan penciptaan alam semulajadi

Pengisian-Pengisian:
Tauhid
Hadith
Cinta Rasul
Solat
Adab
Bahasa Arab
Kuliah Umum Beramali
Salawat dan Nasyid

Jangan lepaskan peluang ini!
Hubungi:
Cik Nor Azura: 017-6047058
En. Mohammad Fazli: 013-7137752

Posted by: Habib Ahmad | 29 Oktober 2010

Gambar Kunjungan Habib Muhammad Soleh Al Attas

Gambar Kunjungan Habib ke Baalawi KL & Madrasah Darul Faqih, Segamat Johor.

Sumber FB Habib Agil & FB Baalawi KL

Posted by: Habib Ahmad | 29 Oktober 2010

PENGAJIAN KITAB SIYARUS SAALIKIN

PENGAJIAN KITAB SIYARUS SAALIKIN
.
Bersama :

SHEIKH AHMAD FAHMI ZAMZAM AL-MALIKI AN-NADWI
.
pada :
14 NOV 2010 (Ahad)
5 DIS 2010 (AHAD)

masa :
JAM 9.00 PAGI – 12.30 TGHR

.
tempat :
Dewan Solat MAF

yang telah lepas:
25 OKTOBER 2009 (ahad). 15 NOVEMBER 2009 (ahad). 13 DISEMBER 2009 (ahad). 27 DISEMBER 2009 (ahad) = 10 MUHARRAM 1431. 24 JANUARI 2010 (ahad). 25 FEBRUARI 2010 (khamis) {sempena Maulidurrasul.}. 21 mac 2010 (ahad). 18 April 2010 (ahad). 2 MEI 2010 (ahad). 13 JUN 2010 (AHAD). 11 JULAI (AHAD). 8 OGOS (AHAD). 29 OGOS (AHAD). 5 SEPT ( AHAD) – DIBATALKAN DAN DIAWALKAN PADA 29 OGOS . 10 OKT 2010 (AHAD),

.
edaran: http://www.alfalahusj9.blogspot.com/

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 816 other followers