Nama Syeikh Abdul Qadir al-Jailani tidak asing lagi dalam dunia Islam. Beliau dikenali sebagai Sultan para wali (Sultanul awliya’) dan berketurunan Nabi Muhammad menerusi Saidina Hasan bin Fatimah binti Rasulillah saw. Namun tahukah anda bagaimana kisah ibubapanya sehingga melahirkan anak yang menjadi penghulu segala wali ini. Ia bermula dari ketakwaan bapanya yang bernama Abu Salih. Ikuti kisahnya seperti yang berikut.

Abu Salih seorang pemuda yang sangat kuat taqwanya sedang duduk ditebing sungai, apabila dilihatnya sebiji buah epal terapung dipermukaan sungai. Oleh kerana terlalu lapar beliau mencapai buah epal itu lalu memakannya. Selesai makan separuh epal tesebut, beliau tersedar dan berkata dalam hati, “Kemungkinan buah epal ini ada tuannya. Aku telah memakannya tanpa izin pemiliknya. Aku kena cari pemiliknya dan minta halal daripadanya”

Beliau mengemudi kehulu sungai…… Setelah lama berjalan kelihatan sebuah rumah dengan kebun buah epal ditepi sungai. kelihatan sabatang pokok epal condong ke arah sungai. Hatinya berbisik, “Kemungkinan buah epal yang aku makan tadi adalah dari pokok ini”. Lalu beliau berjumpa dengan tuan punya kebun. Tuan punya kebun itu adalah Shaikh Abdullah Sawma’I. Setelah memberi salam….

Abu Salih : Tuan, saya telah makan buah epal dari kebun tuan, yang mudik ke hilir sungai. Saya minta halal.!

Sheikh Sawma’I : (merenung wajah pemuda itu dengan tajam) Aku akan mema’afkan jika kamu memenuhi permintaan aku.

Abu Salih : Apa permintaan tuan?

Sheikh Sawma’I : Kamu mesti berkhadam kepada aku selama 2 tahun!

Abu Salih : (Setelah berfikir sekejap)…..setuju. Insya Allah tuan. Saya akan berkhadam kepada tuan sebagaimana tuan kehendaki.!

Abu Salih adalah seorang hamba Allah yang wara’ dan sangat kuat taqwanya. Beliau tak mahu sesuatu makanan yang tidak halal mengisi perutnya. Walaupun sebiji buah epal yang tidak halal baginya, cukup untuk menjadi soal dan perhitungan di Yaumul Mahsyar! ….
Namun!… tebusan untuk menggantikan sebiji buah epal dengan berkhadam selama 2 tahun. …..!!!
Masya Allah! Rasanya tak sanggup kita membuat pengorbanan demikian, semata2 kerana sebiji buah epal….kena berkhidmat selama 2 tahun.! Betapa mulia dan sucinya hati pemuda ini.!

Setelah berkhidmat selama 2 tahun….pada hari terakhir Abu Salih meminta izin untuk pulang.
Abu Salih : Tuan, saya telah berkhidmat selama yang tuan kehendaki. Saya minta izin pulang.

Sheikh Sawma’I : Aku akan halalkan jika kamu berkhidmat selama 2 tahun lagi.

Abu Salih : Baiklah saya akan berkhidmat sebagaimana tuan kehendaki!

Setelah selesai 2 tahun lagi berkhidmat, Abu Salih mohon izin pulang.
Shaikh Sawma’I : Aku akan halalkan jika kamu setuju mengahwini anak aku! Tetapi keadaan dia buta, tuli dan kudung! Sudikah kamu memenuhi syarat terakhir ku ini?

Abu Salih : (agak lama termenung……jika buta dan tuli boleh lagi tetapi kudung pulak…….macamana aku nak hidup dengan wanita seperti ini…..hati kecilnya berbisik! Tetapi beliau teringat akan tebusan nya kerana memakan sebiji epal dan janjinya kepada Sheikh Sawma’I, maka akhirnya beliau pun setuju dengan tidak sedikitpun kekesalan.

Setelah selesai ‘aqad nikah, pengantin lelaki Abu Salih dibawa berjumpa dengan pengantin perempuan.
Sebaik saja masuk ke bilik pengantin perempuan, dilihatnya seorang wanita yang sangat cantik berseri-seri wajahnya. Matanya yang bersinar2 menunjukkan dia bukan buta! Kaki dan tangannya sangat sempurna. Dia memberi salam, Assalamu ‘Alaikum”, Dengan senyuman wanita itu menjawab dengan suara yang lunak, “Wa Alaikumussalam, suamiku”.!!!

Maka terkejutlah Abu Salih, kerana wanita itu tidak serupa sebagaimana yang digambarkan oleh ayahnya, Shaikh Sawma’I. Dia bukan buta, bukan pekak dan tidak bisu. Dia juga mempunyai anggota badan yang sempurna.! Lalu segeralah dia mendapatkan mertuanya, Shaikh Sawma’I, inginkah penjelasan!

Shaikh Sawma’I menyambut menantunya dengan penuh senyuman kerana beliau memang sudah menjangka akan kedatangan Abu Salih, inginkan penjelasan!

Sheikh Sawma’I : Aku bersyukur kerana dari awal lagi aku sudah mengetahui engkau adalah seorang yang sangat jujur dan salih. Sebab itu aku telah memutuskan untuk mengahwinkan anak aku dengan engkau.

Abu Salih : Tetapi bukankah Ayahanda menyebut puteri tuan………

Shaikh Sawma’I : Ya benar…! Aku menyebut puteri aku Ummul Khair Fatimah, buta sebab dia tak pernah melihat lelaki lain selain dari ayahanda dia. Aku menyebut dia pekak sebab dia tak pernah mendengar perkara2 yang haram. Aku menyebut dia bisu kerana dia tak pernah menyebut yang keji2 atau mengumpat orang lain. Aku menyebut dia kudung kerana tangan dan kakinya tak pernah melakukan sesuatu maksiat atau sesuatu yang haram.!!!

Kini kita faham betapa sucinya kedua pasangan ini sehingga mereka dikurniakan cahayamata bernama Abdul Qadir al-Jailani yang kemudiannya dikenali sebagai Sultanul Awliya’(Penghulu segala Wali).

Ketika bayi , Sh.Abdul Qadir di bulan Ramadhan enggan menyusu badan ibunya disiang hari, beliau menyusu pada waktu malam sahaja. Apabila Sh.Abdul Qadir telah mencapai usia untuk dihantar ke madrasah.Ibunya menghantar ke rumah guru agama. Setiap kali pulang dari mengaji, beliau meminta ibunya makan…

Bersambung….

📚Catatan Maulana Iqbal Zain