Image may contain: 1 person, smiling, beard and text

Di dalam kitab penulisan Al-Allamah Al-Murobbi Al-Habib Umar Ben Hafidz yg bertajuk “Siap Dicaci & Dipuji”, beliau ada menjelaskan;

“Adakalanya seseorang ingin menghinakan dirimu padahal dirimu tidak termasuk orang yg hina disisi Allah SWT, maka engkau sebaiknya tidak boleh marah dan membencinya, tetapi periksalah dirimu dalam 3 perkara.

#Pertama; hendaknya engkau merasa bahwa dirimu banyak kekurangan dan segala kekurangan mu yg ditutupi oleh Allah SWT masih lebih banyak. Kerana itu, hendaknya engkau bersyukur kepada Allah SWT kerana kekurangan dirimu masih banyak tetapi ditutupi oleh Allah SWT.

#Kedua; celaan orang lain kepadamu dapat menghapuskan segala kekurangan dirimu dan membersihkan dosa-dosamu yg telah mengotori dirimu, misalnya jika engkau dihina oleh orang lain, maka bergembira lah kerana engkau sebenarnya diberi pahala olehnya. Tetapi jika engkau dipuji orang lain, maka janganlah engkau gembira, sebaiknya engkau kecewa dengan pujiannya kerana engkau mengira bahwa dirimu dekat dengan Allah SWT padahal engkau jauh dari Allah SWT.

#Ketiga; adakalanya si penghina itu merosak agamanya dan membinasakan dirinya dengan sikap suka menghina dan merendahkan orang lain, maka janganlah engkau marah kepadanya kerana itu membuat syaitan senang, tetapi sebaiknya engkau berkata: “Ya Allah! Perbaikilah dan ampunilah dosa si fulan itu.” Hal ini sebagaimana ketika Baginda Rasulullah SAW dicaci oleh orang, lalu Baginda SAW pun berdoa: Ertinya, “Ya Allah berilah ampunan bagi kaumku dan berilah petunjuk bagi kaumku kerana mereka tidak mengetahui yang benar.”

Moga manfaat buat semua. Insya Allah.
*Kalam min Al-Allamah Al-Murobbi Al-Habib Umar Ben Hafidz di dalam kitab penulisannya berjudul “Siap Dicaci & Dipuji”.