Posted by: Habib Ahmad | 7 April 2014

Jangan Egois Mempertahankan Kebenaran!

Tinggalkan komentar

Syauqi ‘Allam Mufti MesirSewaktu perjanjian Hudaibiyah, kaum muslimin menyepakati poin-poin penting dengan kaum musyrikin. Pada awalnya, dalam perjanjian tersebut dibuat atas nama Muhammad bin Abdillah Rasulullah namun orang musyrik waktu itu keberatan jika dipakai nama Rasululllah. Sebab, jikalau mereka percaya bahwa Muhammad adalah Rasulullah (utusan Allah) pasti mereka akan sejalan dengan beliau. Sementara itu, di sinilah letak perbedaan mendasar antara orang Islam dan orang musyrik pada waktu itu. Mereka mengatakan kepada Nabi Muhammad, “Kami tidak beriman bawah Engkau adalah utusan Allah.” Sehingga mereka meminta agar kata Rasulullah itu dihapuskan dalam perjanjian tersebut.

Pada waktu itu, umat Islam keberatan menghapus kata “Rasulullah” tersebut karena kata itu adalah suatu kata yang Haq dan harus diiimani. Namun akhirnya, Rasulullah sendiri yang menghapus kata itu dari perjanjian tersebut.

Selanjutnya, kaum musyrikin meminta agar kata “Ar-Rahman dan Ar-Rahim” juga dihapuskan. Lalu Rasulullah juga menghapus kata tersebut.

Kenapa Rasululllah Saw. menghapusnya sementara itu adalah sebuah kebenaran? Kenapa Rasulullah mengalah dari kebenaran?

Rasulullah mengapus kata tersebut dan mengalah karena beliau ingin agar tidak terjadi pertumpahan darah. Padahal, umat Islam pada waktu itu memiliki tentara yang kuat untuk mempertahankan kebenaran tersebut. Tapi Rasul tidak menginginkan darah tertumpah sehingga menjaga maslahat yang lebih utama pada waktu itu.

Dari sini bisa kita lihat bahwa peperangan bukanlah sesuatu yang disukai Rasulullah. Maka hal apapun yang bisa dilakukan untuk menahan agar tidak terjadi pertumpahan darah maka hal itu adalah tuntutan dalam syariat.

Setelah peristiwa ini, Allah berfirman, “Sungguh, Kami telah memberikan padamu kemenangan yang nyata.” (QS. Al-Fath: 1). Seolah-olah dalam hal ini Allah ingin mengatakan bahwa apa yang diperbuat Rasul (menghapus kata Rasulullah, Ar-Rahman, dan Ar-Rahim) merupakan sesuatu yang mengandung kebenaran. Sebab Rasulullah melihat dengan pandangan jauh ke depan dan menjaga agar kelangsungan hidup manusia tetap terjaga.

-Prof. Dr. Syauqi Ibrahim ‘Allam, Grand Mufti Mesir
Perkataan ini beliau sampaikan ketika kunjungan Mahasiswa Indonesia di Mesir (Masisir) ke Darul Ifta’ (Lembaga Fatwa Mesir) pada Sabtu lalu.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: