Posted by: Habib Ahmad | 19 Jun 2013

Tarim dan Kaum Sholihin – Kisah Perjalanan Seorang Dari Maghribi ke Tarim (Episod 2)

by Abu Zahrah Abdullah Thohir (Notes) on Tuesday, June 18, 2013 at 4:39pm
Setelah tiba saatnya, berangkatlah aku ke Haramain untuk menunaikan ibadah haji dan berziarah ke makam Nabi صلى الله عليه وآله وسلم. Selepas haji aku pergi ke Jeddah. Di Jeddah aku mencari keterangan dari beberapa kenalan ayahku tentang cara melakukan cara perjalanan ke Hadhramaut. Mereka berbaik hati membantuku sehingga harapanku untukmelakukan perjalanan ke kota Tarim menjadi semakin cerah. Atas saranan mereka aku menunggu beberapa hari hingga kapal yang akan menuju ke Pelabuhan Syihr tiba. Aku kemudian berlayar dengan kapal itu secara percuma. Di atas kapal, ditengah-tengah rombongan haji yang hendak kembali ke Hadhramaut, aku bertanya apakah ada di antara mereka yang berasal dari Tarim.

Seorang jemaah haji dari kota Syihr menunjukkan kepadaku dua orang warga Tarim, seorang syarif (keturunan Rasulullah صلى الله عليه وآله وسلم) bernama Muhammad bin Ahmad dan murid beliau dari keluarga BaFadhl. Aku lalu mendekati mereka. Ku amati gerak-geri syarif itu. Beliau duduk di atas sebuah tikar mengenakan gamis hitam tipis, tidak bergerak kecuali untuk suatu keperluan. Beliau berwudhu dari kendi yang terbuat dari tembikar, minum kopi dari gelas yang juga terbuat dari tembikar. Kedua peralatan itu selalu menemani mereka dalam perjalanan. Ketika salah seorang dari penumpang menghidang kuih ka’ak, beliau hanya mengambil sedikit kemudian penumpang yang lain berebut-rebut kuih sisa beliau (Habib Muhammad bin Ahmad) untuk mendapatkan keberkatan. Malam itu aku terbangun dari tidurku, aku dapati Syarif Muhammad sedang duduk berhadapan dengan Syeikh BaFadh dan saling bertadarus al-Quran dengan hafalan mereka. Aku kembali melelapkan mata. Ketika terjaga lagi, aku lihat keduanya masih dalam keadaan yang sama. Lalu aku duduk dekat mereka sehingga waktu fajar.

Setelah masuk waktu subuh, Syeikh BaFadhl mengumandangkan adzan. Aku segera berwudhu, kemudian bersama jemaah haji lainnya shalat sebagai makmum kepada Syarif Muhammad. Aduhai…alangkah merdu suaranya! Dan beetapa sempurna shalatnya! Selesai shalat, Syarif Muhammad dan Syeikh BaFadhl tidak beranjak dari tempat duduknya. Mereka berdua kembali bertadarus al-Quran hingga matahari terbit.

(Setelah matahari meninggi segalah) beliau kemudian bangkit mengerjakan shalat (sunat Isyraq), manakala Syeikh Ba Fadhl membancuh kopi. Aku lalu membantunya dan menghidangkan kopi itu kepada tuanku Syarif dengan kedua tanganku sendiri. Beliau minum secukupnya lalu mengambil kuih ka’ak yang tadi diberi oleh jemaah haji. Tujuh hari sudah kami berada di atas kapal. Pada hari kedelapan, maka kapal pun berlabuh di Pelabuhan Syihr. Selama ini aku berangan-angan agar beliau atau Syeikh BaFadhl akan menanyakan namaku, negara asalku dan arah tujuanku. Namun angan-anganku tidak menjadi kenyataan.

Aku teringat bagaimana ayahku (semoga Allah merahmatinya) menyifatkan mereka:

إنهم بالملآئكة أشبه

Ertinya: Sesungguhnya mereka(ahlulbait di Tarim) lebih menyerupai malaikat

bersambung di episod seterusnya ….insyaAllah


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: