Posted by: Habib Ahmad | 25 Mei 2013

Berguru itu bererti memahami hasrat gurumu tanpa ragu

Berguru itu bererti memahami hasrat gurumu tanpa ragu

Oleh : Ust. Habib Mumu Bsa

Para Syeikh zaman dahulu suka menguji murid2nya, seperti kisah Syeikh Umar Ba Makhramah dengan Syeikhnya Abdurahman Al-Akhdhar. Ketika syeikh Umar Ba Makhramah ingin berguru, syeikh Abdurahman Al-Akhdhar berkata, ”boleh, tapi dengan 3 syarat.” Apakah ketiga syarat itu?? Tanya syeikh Umar Ba makhrama. ”pertama, naiklah ke gunung Qamram, lalu lompatlah dari puncaknya.”

Marhaba…baik.

Keesokan harinya, Syeikh Umar ba Makhramah mendaki gunung tersebut. Berangkat pagi dan baru sampai puncaknya sore hari. Ia kemudian terjun dari puncaknya, syeikh Abdurahman menangkapnya dan ia sampai ke bawah dengan selama. ”kau terjun dengan mata terbuka atau terpejam?? Tanya syeikhnya.”terpejam”

”ulangi…, terjulah sekali lagi dengan mata terbuka!”

”Marhaba (baiklah)”

Ia lalu terjun untuk ke2 kalinya dengan mata terbuka, dan mendarat dengan selamat.

Sekarang syarat kedua, jika masyarakat telah menghadap kiblat dan siap untuk solat, menghadaplah ke timur lalu shalatlah (membelakangi kiblat).” Syeikh Umar Ba Makhramah mengeluh dalam Hati, ”ujian ini lebih berat. Ujian ini menyangkut urusan agama, terlebih lagi masalah shalat.” Namun apa yang terjadi ketika ia melaksanakan syarat syeikhnya? Syeikh Umar berkata, ”ketika aku menghadap ke timur, kusaksikan Ka’bah di hadapanku. Aku lalu shalat menghadap ka’bah itu”… Nah sekarang baru urusan tangan miring sedikit ke kiri di bawa dada ribednya bukan maen :D……..

Next: apakah syarat ketiga?? Tanya syeikh Umar Ba makhrama kepada gurunya.

”pergilah ke kota ‘Adn. Jika sayyid Abubakar bin Abdullah Al-Aidrus keluar diiringi murid2nya, katakanlah kepadanya, ”Wahai Abubakar Bin Abdullah, :”INNAKA LAN TAKHRIQOL ARDHO WA LAN TABLUGHOL JIBAALA THULAAN” (sesungguhnya kau tidak akan sekali-sekali dapat menembus bumi dan tidak akan sekali-kali sempai setinggi gunung. (al-Isra:73))

Berhati-hatilah : ( maksudnya jangan angkuh ya sheikh) atau (tuan guru Ba Umar suruh beliau tanya dgn tujuan untuk melatih agar beliau berintraksi dgn ketulusan hatinya tanpa perantara, tapi dengan adab)

Ketika syeikh Umar berkata dalam hati, ”bagaimana aku mengucapkan apa yang diperintahkan kepadaku di hadapan kumpulan ini, mereka tentu akan mendekatkan diri kepada Allah dengan menyembelihku. Namun jika aku diam, berarti aku telah melanggar perintah guruku.” ia duduk di tempat yang jauh dari orang2 tadi lalu berkata dalam hatinya, ”Wahai Abubakar bin Abdullah, sesungguhnya kau tidak akan sekali-kali dapat menembus bumi dan tidak akan sekali-kali sampai setinggi gunung.”

syeikh Abubakar membaca isi hatinya padahal beliau berada jauh dalam iring2an manusia.

lalu beliau berkata, ”Aku menembus bumi dan menjadi setinggi gunung.” kemudian ia menunjuk syeikh Umar Ba Makhrama dengan telunjuknya sembari berkata, ”kau akan terbakar”.Katakanlah didunia,’

ucap syeikh Umar Ba Makhrama ketakutan ”Di dunia”

Waktu Habib Abubakar mengarahkan telunjuknya kepada Syeikh Umar Ba Makhramah, syeikh Al-Akhdar menangkis dari kota haiman. Akibatnya, tangan Syeikh Al-Akhdar berlubang.

Demikian beratnya syarat yang diajukan oleh Syeikh Al-Akhdar dan ketulusan cinta yang ditunjukan oleh Syeikh Umar.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: