Posted by: Habib Ahmad | 3 Februari 2013

Sambutan Maulidurrasul s.a.w untuk martabat perjuangan nabi

Sambutan Maulidurrasul s.a.w untuk martabat perjuangan nabi

TELAH banyak perbicaraan mengenai hukum menyambut Maulid Nabi. Akan tetapi tatkala ramai di kalangan umat Islam yang ingin mengetahui secara khusus mengenai dalil keharusannya, maka eloklah dipaparkan di sini beberapa sandaran yang elok untuk kita jadikan pegangan.

Sesungguhnya berhimpun bagi mendengar sirah baginda, syair puji-pujian yang menyatakan tentang diri baginda, mengadakan jamuan makan adalah satu cara untuk memasukkan perasaan gembira ke dalam hati umat Islam.

Tambahan pula, apabila ia diraikan pada bulan kelahiran Rasulullah SAW, suasananya lebih kuat untuk mengajak umat Islam berhimpun dan gejolak perasaan mereka melimpah-ruah untuk meraikannya disebabkan ikatan waktu yang bertepatan antara satu sama lain.

Perhimpunan itu adalah satu wasilah yang besar bagi usaha dakwah kepada Allah yang juga merupakan peluang keemasan yang tidak harus dilepaskan.

Bahkan wajib ke atas para pendakwah dan ulama mengingatkan umat tentang segala akhlak, adab dan ibadat Nabi SAW, memberi nasihat dan menunjukkan mereka ke arah kebaikan dan kejayaan serta memberi amaran kepada mereka mengenai bidaah, kejahatan dan fitnah.

Dalil keharusan

Terdapat beberapa dalil mengenai keharusan menyambut Maulid Nabi SAW.

Yang pertama sesungguhnya sambutan Maulid Nabi adalah cara bagi melahirkan rasa gembira dengan kelahiran Rasulullah SAW.

Diriwayatkan dalam Sahih al Bukhari bahawa telah diringankan azab Abu Lahab pada setiap hari Isnin disebabkan dia telah membebaskan hamba perempuannya Thuwaibah yang mengkhabarkan tentang kelahiran Muhammad SAW.

Berkaitan ini, al Hafiz Ibnu Nasiruddin al Dimasyqi telah menyatakan di dalam syairnya yang bermaksud: “Jikalaulah si kafir yang telah didatangkan cercaan ke atasnya di dalam surah al Masad dan dia kekal di dalam neraka Jahim. Sesungguhnya diberikan minuman pada tiap-tiap hari Isnin bagi meringankan azabnya kerana bergembira dengan kelahiran Ahmad. Maka apakah pula sangkaanmu terhadap seorang hamba yang seumur hidupnya bergembira dengan Ahmad, melainkan dia mati dalam keadaan mentauhidkan Allah.”

Yang kedua sesungguhnya baginda mengagungkan hari kelahirannya, bersyukur kepada Allah SWT atas curahan nikmat yang sangat besar ke atasnya, melimpahkan kemurahan-Nya dengan kelahiran ini yang memberikan kebahagiaan bagi setiap yang wujud.

Abi Qatadah berkata, Rasulullah SAW ditanya mengenai puasanya pada hari Isnin. Maka Baginda SAW bersabda: “Pada hari Isnin saya dilahirkan dan padanya juga diturunkan ke atas saya al-Quran.”

Ini adalah makna sambutan Maulid Nabi. Walaupun gambarannya berbeza akan tetapi maknanya tetap wujud, sama ada meraikannya dengan berpuasa atau menjamu makanan atau perhimpunan zikir atau mengucapkan selawat ke atas Nabi SAW atau mendengar hadis-hadis kesempurnaan baginda yang mulia.

Yang ketiga sesungguhnya bergembira dengan baginda adalah dituntut berdasarkan perintah al Quran daripada firman Allah: Katakanlah (wahai Nabi) dengan kelebihan dan rahmat-Nya, maka dengan yang demikian itu mereka bergembira. (Yunus: 58)

Maka Allah memerintahkan kita agar bergembira dengan rahmat dan Nabi SAW adalah sebesar-besar rahmat. (rujuk al-Anbiya’: 107)

Bergembira dengan baginda adalah dituntut pada setiap waktu, pada setiap nikmat serta kelebihan yang diperoleh. Akan tetapi ia lebih dirasai pada setiap hari Isnin dan setiap Rabiulawal disebabkan bertepatan dengan tarikh peristiwa.

Fakta keempat, sesungguhnya Nabi SAW mengaitkan ikatan zaman dengan peristiwa-peristiwa agung dalam agama yang telah berlalu dan berlaku. Apabila tiba waktu yang bertepatan dengan peristiwa tersebut maka menjadi satu peluang untuk mengenangnya dan mengagungkan hari tersebut.

Nabi SAW telah mengasaskan sendiri kaedah ini sebagaimana dijelaskan di dalam hadis sahih.

Tatkala baginda sampai ke Madinah dan melihat kaum Yahudi berpuasa pada hari ‘Asyura lalu dikatakan kepadanya:, “Sesungguhnya mereka berpuasa kerana Allah telah menyelamatkan Nabi mereka dan menenggelamkan musuh mereka. Mereka berpuasa kerana bersyukur kepada Allah atas nikmat ini. Maka Baginda SAW bersabda, Kami lebih utama meraikan kejayaan Musa daripada kalian. Baginda SAW berpuasa dan memerintahkan agar berpuasa.”

Yang kelima, sesungguhnya Maulid Nabi menyeru manusia mengucapkan salawat dan salam yang kedua-duanya adalah dituntut. (rujuk al-Ahzab: 56)

Apa jua yang menyeru kepada sesuatu yang dituntut di sisi syarak, maka turut dituntut di sisi syarak. Berapa banyak faedah-faedah Nabawi yang terdapat dalam selawat dan kelebihan-kelebihan yang tidak mampu dicoret oleh pena atau digambarkan dengan lisan.

Keenam, sesungguhnya Maulid Nabi meliputi peringatan terhadap kisah kelahirannya, mukjizat, sirah dan pengenalan mengenai baginda. Tidakkah kita diperintahkan untuk mengenali dan dituntut untuk mengambil petunjuk serta berpegang dengan amalannya, beriman dan membenarkan mukjizat-mukjizat baginda Kitab-kitab maulid memaparkan secara lengkap mengenai makna ini.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: