Kata Imam as-Sayuthi Mengenai Maulid …..

 

Gambar Kredit: Majlis Ta’lim Darul Murtadza
Imam As-Suyuthi berkata:
وَيُسْتَحَبُّ لَنَا إِظْهَارُ الشُّكْرِ بِمَوْلِدِهِ وَاْلإِجْتِمَاعُ وَإِطْعَامُ الطَّعَامِ وَنَحْوِ ذَلِكَ مِن وُجُوهِ الْقُرُبَاتِ وَإِظْهَارِ الْمُسَرَّاتِ.
“Dan disunatkan untuk kita menzahirkan rasa kesyukuran dengan kelahiran Baginda صلى الله عليه وآله وسلم dan (disunatkan juga) berkumpul dan memberi makan dan yang seumpama itu yang termasuk dari jalan mendekatkan diri kepada Allah dan menzahirkan kesukaan.” (Al-Hawi li Al-Fatawa, 1/196)
Beliau berkata lagi:
مَا مِن بَيْتٍ أَوْ مَحَلٍّ أَوْ مَسْجِدٍ قُرِئَ فِيهِ مَوْلِدُ النَّبِيِّ إِلاَّ حَفَّتِ الْمَلاَئِكَةُ أَهْلَ ذَلِكَ الْمَكَانِ وَعَمَّهُمُ اللهُ تَعَالَى بِالرَّحْمَةِ وَالرِّضْوَان.
“Tidaklah ada dari rumah atau tempat atau masjid yang dibacakan dalamnya Maulidur Rasul صلى الله عليه وآله وسلم , melainkan para malaikat akan menaungi (merahmati) penduduk tempat itu dan Allah meluaskan mereka dengan rahmat dan keredhaan.” (Al-Wasa’il fi Syarh al-Masa’il, Imam Sayuthi)
Imam Sayuthi membantah orang yang berkata: “Aku tidak mengetahui hukum perayaan Maulid ini di dalam Al-Qur’an mahupun di dalam hadith”, dengan mengatakan: “Tidak tahu terhadap sesuatu bukanlah bererti tidak adanya sesuatu itu.” (Husn al-Maqshid fi ‘Amal al-Maulid di dalam Rasa’il Hammah wa Mabahith Qayyimah, ms. 198)
Advertisements