Buku: 40 Hadis tentang Ihsan “Menyemai Kemanisan Iman dalam Jiwa Insan”

Buku: 40 Hadis tentang Ihsan “Menyemai Kemanisan Iman dalam Jiwa Insan”

Dalam Islam, ada sudut kepercayaan dan sudut amalan. Bahkan, dalam Islam itu sendiri, sudut kepercayaan adalah sebuah hubungan yang praktikal dan sudut amalan adalah sebuah cerminan daripada penyaksian yang benar.Syahadah bukan semata-mata kalimah yang diungkapkan, kepercayaan yang difikirkan malah ianya menyimpan makna yang lebih mendalam iaitulah penghayatan yang dirasai dan kemanisan yang dikecapi.

Buku ini menghamparkan 40 hadis sahih Rasullullah SAW menceritakan kisah Ihsan dalam segenap aspek kehidupan hamba.
http://rajamukhlis.blogspot.com/

Kata-kata Aluan:

Kata-kata Aluan

Oleh

Sheikh As-Syarif Rahimuddin bin Nawawi Al-Azmatkhan Al-Bantani

بسم الله الرحمٰن الرحيم

أحمده الله أولاً حمداً كثيراً متوالياً، وإن كان يتضاءل دون حق جلاله حمد الحامدين. وأصلى وأسلم على رسله ثانياً صلاة تسغرق مع سيد البشر سائر المرسلين.

Amma Ba’du

Sunnah adalah sebuah petunjuk dan pedoman hidup yang utama setelah Al-Qur’an Al-Karim. Ia juga adalah bentuk kefahaman Rasulullah s.a.w. terhadap Al-Qur’an. Maka, As-Sunnah tidak memiliki tujuan melainkan untuk menterjemahkan dan menjelaskan lagi tujuan Al-Qur’an itu sendiri.

Jika diumpamakan As-Sunnah sebagai sebuah pasaraya, maka ianya adalah pasaraya yang paling lengkap di alam ini. Ia menyediakan segenap keperluan manusia samada di dunia mahupun untuk kebaikan di akhirat. Semua manusia dapat mengambil keperluannya di dalam As-Sunnah.

Sungguh malang bagi seseorang yang masuk ke dalam sebuah pasaraya besar lagi lengkap, namun mengambil topi untuk diletakkan di kaki atau mengambil selipar untuk menutup kepalanya. Bahkan, sangat malang bagi seseorang yang masuk ke dalam pasaraya tersebut namun membeli pakaian yang tidak sesuai ukuran saiznya dengan dirinya sedangkan masih banyak lagi pilihan untuk kesesuaiannya. Begitulah halnya bagi orang yang tidak mahu menjadikan As-Sunnah sebagai pedoman kehidupan lalu hanya mengambil apa yang dikehendaki lalu meninggalkan apa yang tidak dikehendaki, sedangkan panduan As-Sunnah merupakan keperluan segenap kehidupannya.

Maka, seseorang yang ingin mencapai sebuah kesempurnaan perlulah merujuk kepada As-Sunnah yang menjadi penjelas kepada Al-Qur’an Al-Karim. Sudut terpenting dalam sesebuah kesempurnaan adalah sudut ihsan yang menjadi intipati penting dalam agama Islam. Justeru, As-Sunnah memberi panduan dalam mencapainya demi mencapai kesempurnaan insani.

Untuk yang ke sekian kali, penulis muda dan cerdik ini menarikan dan menorehkan tintanya, mengungkap kandungan Sunnah dari sudut yang paling penting iaitulah sudut ihsan tersebut, untuk menyuburkan jiwa insan melalui 40 hadis yang dianjurkan oleh Rasulullah s.a.w.. Semoga tulisan ini bermanfaat bagi semua jiwa insan yang ingin menaiki tangga ihsan. Amiin…

Sheikh Rahimuddin bin Nawawi Al-Azmatkhan Al-Bantani

Penyelia Markas Tarbiah Darul Hasani, Mesir

______________________________________________________________

Kata-kata Aluan

Oleh

Al-Fadhil Al-Musnid Sheikh Muhammad Fuad bin Kamaluddin Al-Maliki

بسم الله الرحمٰن الرحيم. الحمد لله رب العالمين

والصلاة والسلام على أشرف الانبياء والمرسلين وعلى أله وصحبه أجمعين

Sesudah menilik-nilik himpunan hadis bersama syarahannya yang berada di tangan para pembaca ini, saya mendapati bahawa ia merupakan karya yang sangat baik dan sesuai untuk diketengahkan kepada masyarakat. Apatah lagi jika diingatkan bahawa sudut Ihsan atau dimensi Tasauf masih sering di abaikan dalam kesungguhan sesetengah di kalangan umat dalam menghayati dan memperjuangkan risalah Islam. Sedangkan sudut Ihsan ini menjadi kunci asasi yang menentukan keberhasilan dan kejayaan mana-mana kebangkitan Islam sepanjang sejarahnya.

Sering pula sisi Ihsan atau Tasauf ini tertohmah dan terpalit dengan pelbagai kekeliruan dan salah tanggapan yang berpunca daripada kejahilan dan hasad mereka yang memusuhinya mahupun kejahilan dan kelalaian sebahagian para pendokongnya sendiri. Di antara punca situasi ini ialah kegagalan untuk melandaskan penggarapan sisi Ihsan ini dengan panduan hadis-hadis berbekalkan seluk-beluk ilmu hadis yang tersendiri. Sedangkan panduan Nabawi daripada hadis-hadis yang khusus dalam bidang ini merupakan bekal utama dalam menggapai maqam Ihsan.

Tulisan ini merupakan sumbangan yang bernilai dalam menangani situasi tersebut dan mengisi kekosongan yang ada. Adalah diharapkan agar tulisan ini menemukan penerimaan yang baik di khalayak umat dan menggalakkan masyarakat untuk terus menekuni penguasaan sisi Ihsan dengan panduan guru-guru yang benar-benar berkeahlian dalam bidang ini. Amin Ya Rabbal `Alamin.

Al Faqir Ila Allah al Qawiyy

Muhammad Fuad bin Kamaludin al Maliki

Pengerusi Aqidah , Ahli Majlis Agama Islam dan Ahli Majlis Fatwa Kerajaan Negeri Sembilan

Pengasas dan Penasihat, Yayasan Sofa.

___________________________________________________________________

Kata-kata Aluan

Oleh

Al-Fadhil Al-Ustaz Radihan bin Saari

الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الانبياء والمرسلين وعلى أله وصحبه أجمعين . قال الله تعالى : فاسئلوا اهل الذكر ان كنتم لاتعلمون . قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : العلماء ورثة ألانبياء .

Amma ba’du

Syabas diucapkan kepada penulis yang merupakan suatu usaha murni bagi mengembalikan peradaban insani. Semoga ianya diberkati dan mendapat ganjaran sewajarnya.

Karya ’40 Hadis Penyubur Ihsan Dalam Jiwa Insan’ ini suatu gagasan memartabatkan ilmu warisan Nabawi. Iaitu kefahaman agama yang betul mengikut manhaj yang betul daripada sumber yang sahih. Kerangka dan mesej penulis jelas bagi menyubur jiwa insan dan taraqqi bagi mencapai martabat Ihsan.

Tradisi Sunni Ahli Sunnah Waljamaah dan khazanah Warisan Nabawi harus dikembangkan, disebarkan, diperkasakan dan diberi penghayatan yang sewajarnya bagi agenda mengembalikan peradaban Islam dan insani.

Karya ini dipersembahkan dengan bahasa mudah difahami dan persembahan yang menarik bagi tatapan pembaca. Buku ini diharap dapat diambil panduan dan penghayatan bagi melahirkan akal intelektual dan insan rabbani mengikut acuan yang sebenar, dimana umat Islam harus kembali kepada hakikat leluhur dan kefahaman al-Quran dan as-Sunnah melalui Ulama’ Pewaris Sayyidina Nabi SAW.

Sekian, wassalam.

Radihan bin Saari
Penolong Pengarah Penyelidikan
Jabatan Kemajuan Islam Malaysia
Jabatan Perdana Menteri
Putrajaya