Posted by: Habib Ahmad | 24 Jun 2011

Pengajaran peristiwa Israk dan Mikraj

Pengajaran peristiwa Israk dan Mikraj

Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA, NEGERI SEMBILAN

PERISTIWA Israk dan Mikraj merupakan perjalanan dan mukjizat agung yang dikurniakan oleh Allah kepada manusia yang paling layak dan teragung, Rasulullah SAW.

Dalam perjalanan tersebut diperlihatkan kepada Baginda SAW pelbagai gambaran dan pemandangan dari alam penuh rahsia yang kesemuanya itu mengandungi pelbagai hikmah dan hakikat yang akhirnya bersangkut paut dengan apa yang berlaku di alam zahir ini dari urusan dan kehidupan para hamba

Peristiwa Israk dan Mikraj penting untuk dihayati terutamanya manusia zaman kini yang semakin jauh dari dapat menyelami hikmah-hikmah Ilahi. Sesungguhnya Israk dan Mikraj menyimpan pelbagai rahsia dan membongkar pelbagai pengajaran, peringatan dan kelebihan terutamanya kedudukan Rasulullah SAW yang istimewa di sisi-Nya.

Pengajaran Tentang Solat

Antara pengajaran terpenting yang diperolehi daripada perjalanan Israk dan Mikraj ialah tentang solat. Di antara kefarduan solat dan mukjizat Israk dan Mikraj, terdapat hubung kait yang begitu mendalam dan erat, sehingga munasabahlah dinamakan solat itu sebagai al Mikraj al Ruhi.

Apabila Mikraj Nabi kita SAW dengan jasad dan rohnya ke langit sebagai suatu mukjizat, maka Allah SWT menjadikan bagi umat Muhammad SAW Mikraj Roh pada setiap hari sebanyak lima kali. Di mana roh dan hati mereka pergi menemui Allah bagi memastikan mereka bebas dari kekangan hawa nafsu dan menyaksikan keagungan Allah, kekuasaan serta keesaan-Nya, sehingga mereka menjadi orang yang mulia di atas permukaan bumi ini.

Kemuliaan yang diperolehi bukan dengan jalan penindasan, kekuatan dan kemenangan, tetapi dengan jalan kebaikan dan ketinggian, jalan kesucian dan kemuliaan serta jalan solat.

Tidaklah solat itu sekadar robot atau pergerakan alat-alat yang tidak mempunyai makna, tetapi ia adalah sebuah madrasah yang mendidik kaum mukminin atas semulia-mulia makna kebaikan, kecintaan dan kemuliaan dalam menempuh kesesakan hidup, hiruk-pikuk dan kejahatannya.

Solat merupakan sebesar-besar amalan dalam Islam. Sesiapa yang memeliharanya, maka dia akan memperolehi kebahagiaan dan keuntungan. Sesiapa yang meninggalkannya, maka dia akan memperolehi kecelakaan dan kerugian.

Allah SWT telah memfardukan solat ke atas hamba-hamba-Nya yang beriman supaya ia menjadi penghubung dengan hadrat-Nya, peringatan tentang keagungan-Nya dan tanda kesyukuran hamba-Nya atas nikmat yang dicurahkan-Nya.

Ia merupakan asas bagi mencapai kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan akhirat. Sabda Rasulullah SAW: “Amalan pertama yang dihisab bagi hamba pada hari kiamat adalah solat. Sekiranya solatnya itu baik, maka baiklah segala amalannya. Sekiranya solatnya itu rosak, maka rosaklah segala amalannya yang lain”. (Diriwayatkan oleh al Tabrani di dalam al Awsot juga disebut di dalam Majma’ al Zawaid (1/291)).

Tidak menjadi suatu perkara yang pelik apabila solat dijadikan sebagai kepala amalan. Sesungguhnya dengan melazimkan diri menunaikan solat secara sempurna dengan khusyuk dan khudhu’ kepada Allah, akan menanam di dalam jiwa sifat muraqabah kepada-Nya.

Sesiapa yang telah mencapai muraqabatullah, akan berasa takut kepada-Nya, bertakwa kepada-Nya, menunaikan perkara yang menjurus kepada keredaan-Nya, berkata benar apabila berbicara, menunaikan janji apabila berjanji, menunaikan amanah, bersabar ketika ditimpa kecelakaan dan bersyukur dengan nikmat-Nya.

Firman Allah SWT dalam surah al-Maarij ayat 19 hingga 23: Sesungguhnya manusia itu dijadikan bertabiat resah gelisah (lagi bakhil kedekut). Apabila dia ditimpa kesusahan, dia sangat resah gelisah. Dan apabila dia beroleh kesenangan, dia sangat bakhil kedekut; kecuali orang-orang yang mengerjakan solat. Iaitu mereka yang tetap mengerjakan solatnya.

Seorang hamba yang memelihara solatnya dengan sempurna, tidak akan terleka daripada muraqabatullah dalam kesibukan dan urusan sehariannya. Sesungguhnya sesiapa yang memelihara solatnya dengan menunaikannya dengan khusyuk, akan diampunkan dosanya dan dikasihi oleh Tuhannya.

Sabda Rasulullah SAW: “Sesungguhnya setiap solat itu menghapuskan kesalahan yang dilakukan di hadapannya”. (riwayat Imam Ahmad dan al Tabrani).

Sabda Baginda SAW lagi: “Sesiapa mengetahui bahawa solat itu adalah hak yang wajib, maka dia masuk syurga”. Diriwayatkan oleh Imam Ahmad, al Baihaqi dan al Hakim).

Sesiapa yang tidak memelihara solatnya, maka dia diharamkan di dunia daripada memperolehi nikmat keberkatan, taufik dan kebaikan serta akan diazab selepas kematiannya dengan dihentakkan kepalanya ke batu.

Setiap kali kepalanya itu pecah, akan dikembalikan seperti keadaan asalnya. Dia juga akan datang pada hari kiamat tanpa cahaya, petunjuk keimanan dan diharamkan terselamat dari azab, kehinaan dan kerendahan.

Wahai kaum Muslimin! Bertakwalah kalian kepada Allah dan peliharalah solat serta tunaikanlah kerana Allah pada waktunya dengan khusyuk. Tiada yang menghalang kalian untuk menunaikannya walaupun disebabkan kesejukan dan juga pekerjaan.

Bermujahadahlah sehingga kalian tidak mengabaikan menunaikan solat Subuh pada waktunya tatkala kalian berseronok menikmati kelazatan tidur dan ketika malas. Begitu juga bermujahadahlah sehingga kalian tidak lalai menunaikan solat Asar kerana terlalu sibuk mendahulukan pekerjaan.

Berhati-hatilah kalian agar harta, perniagaan, kemegahan, takhta, pemerintahan dan kementerian tidak menyibukkan kalian dari menunaikan solat.

Jadilah kalian dari kalangan mereka yang tergolong dalam firman Allah SWT yang maksud-Nya: (Ibadat itu dikerjakan oleh) orang-orang yang kuat imannya yang tidak dilalaikan oleh perniagaan atau berjual-beli daripada menyebut serta mengingati Allah, dan mendirikan solat serta memberi zakat; mereka takutkan hari (Kiamat) yang padanya berbalik-balik hati dan pandangan. (Mereka mengerjakan semuanya itu) supaya Allah membalas mereka dengan sebaik-baik balasan bagi apa yang mereka kerjakan, dan menambahi mereka lagi dari limpah kurnia-Nya; dan sememangnya Allah memberi rezeki kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya dengan tidak terhitung. (al-Nur: 37 dan 38)

Daripada Abdullah ibn Amru berkata, pada suatu hari, Nabi SAW menyebut tentang solat dengan sabdanya: “Sesiapa yang memelihara solat maka baginya cahaya, petunjuk dan kejayaan pada hari kiamat. Sesiapa yang tidak memeliharanya, maka tiada baginya cahaya, petunjuk dan kejayaan. Pada hari kiamat, dia akan bersama Qarun, Firaun, Haaman dan Ubai ibn Khalaf”. (riwayat al Tabrani dan Ibnu Hibban)

Daripada Abi Hurairah r.a berkata, aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Apakah pandangan kalian, jika ada sebatang sungai di pintu rumah salah seorang dari kalian, dia mandi di dalam sungai tersebut pada setiap hari sebanyak lima kali. Adakah masih ada suatu kotoran yang tinggal pada badannya?” Sahabat menjawab, “Tidak ada suatu kotoran pun yang tinggal”. Sabda Baginda SAW, “Begitu jugalah perumpamaannya dengan solat lima waktu yang dengannya Allah menghapuskan kesalahan-kesalahan. (riwayat al Bukhari dan Muslim)

Banyak lagi pengajaran yang terdapat dalam peristiwa Israk dan Mikraj terutamanya beberapa keistimewaan yang dikurniakan kepada Rasulullah SAW bagi menunjukkan kepada kita tentang ketinggian martabat Baginda SAW.

Semoga kita digolongkan di kalangan orang-orang yang celik mata hati sehingga kita dapat menghayati hikmah dan pengajaran di sebalik peristiwa agung, Israk dan Mikraj

 

Facebook Pondok Habib : http://www.facebook.com/pondokhabib
KOLEKSI CERAMAH AGAMA : http://ceramahagamabaru.blogspot.com/

Responses

  1. salam,,,boleh tak sertakan banyak lagi hikmah isra mikraj selain solat

    • salam, solat kan tiang agama..kita buat solat dulu.:) baru boleh mencapai keimanan. Peristiwa Israq ini melambangkan ketaqwaan (iman). “Dan tatkala Musa tiba di miqat lalu berkata, ‘Tuhanku, tampakkanlah diri-Mu supaya aku bisa melihat-Mu.’ Maka Tuhan pun berkata, ‘Kamu tidak akan bisa melihat-Ku , tetapi pandang saja gunung di seberangmu, bila dia tetap di tempatnya, maka kamu akan melihat-Ku’. Maka ketika Tuhannya menampakkan cahaya-Nya ber-tajalli kepada gunung, jadilah gunung itu hancur lebur. Maka Musa tersungkur pingsan. Dan setelah siuman dia berkata, ‘Maha Suci Engkau, aku bertaubat kepada-Mu dan aku akan menjadi orang mukmin pertama’.”- Al A’raf 143. Lalu Jibrail AS dan buraq menurunkan Rasulullah SAW di bukit tempat Musa AS bermunajat kpd Allah dan Baginda solat sunat 2 rakaat. perjalanan diteruskan ke Palestina dan solat 2 rakaat lagi di sana bersama2 para anbiya’ sedangkan ketika israq ini belum diperintahkan solat fardhu lagi..

      kemudian Rasulullah SAW dihentikan oleh buraq dan jibrail menyuruh beliau solat sunat di satu kawasan makam yg wangi..

      sebagaimana yg kita tahu, maqam tersebut maqam mashitah & keluarganya yg mempertahankan haq Allahu Robbi ! Robbil’alamin!! masyitah seorg yg mempertaruhkan keluarga dan jiwanya demi keimanan yg takde tolok bandingnya berwasiat kpd firaun supaya mereka di kuburkan dlm satu lubang. dgn niatnya supaya nanti Rasulullah SAW akan ziarah maqam mereka. Dan sekali lagi Allah memberhentikan mereka dan mengarahkan Rasulullah SAW solat sunat 2 rakaat..

      kita boleh lihat pula ketika di sidratul muntaha malaikat dan buraq terpaksa berhenti setakat yg termampu sahaja. hanya Rasulullah SAW yg mampu berada lebih dekat pada Dzat RobbNya berbanding makhluk2 yg lain.

      dan selepas peristiwa tersebut Abu Bakar Assiddiq pula membenarkan dgn hati zahir juga bathin peristiwa hebat tersebut. zaman kini jika ada yg meragui peristiwa yg dibenarkan oleh sahabat utama ini maka dia dianggap kafir!! kerana ada dalil dalam Quran sendiri “Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjidil Haram ke Al-Masjidil Aqsa yang telah Kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.”
      (Surah Al-Israa’: Ayat 1).

      jika tidak mana akan dtg perintah solat fardhu 5 waktu lain tidak dlm peristiwa ini…peristiwa ini harus sentiasa di war2kan agar sentiasa memperbaiki keimanan kita
      kesemua peristiwa2 tersebut melambangkan iman dan taqwa..

      wallahu’alam

  2. syukran…moga Allah memberi kita petunjuk dan kekuatan utk menyelami hikmah-hikmah Ilahi ,pelbagai rahsia dn pelbagai pengajaran, peringatan dan kelebihan dalam peristiwa Israk dan Mikraj..amin

  3. tolong cantumkan israk mikraj menurut pendapat mu’tazilah ?

  4. Dlm Alquran, surah Bani Israil ayat 1, menyatakan bahwa Allah (Subhana)telah memperjalankan Rasulullah dari masjidil haram ke masjidil Aqsha, yg kemudian perjalanan tsb dijuluki Isra.Boleh-jadi pengambilan nama surah tsb., menjadi Al Isra karena kisah ini. Melihat hadits yang dibunga-rampaikan oleh Syaiban bin Faruukha, dari Hammad bin Salamah, dari Tsabit Al Bunaniy, dari Anas bin Malik dari Rasulullah. Demikian mengikuti penuturan Sahih Muslim dalam kitab Al Iman. Ternyata perjalan sepanjang Masjidil Haram – Masjidil Aqsha tidak disebutkan sepatahpun. Yang ada adalah ceritera ketika sampai di Baitil Maqdis (bandingkan dg nama : masjidil Aqsha sebagaimana bunyi ayat) saja.Setelah mengikat buraq (Karena takut buraq itu kabur perlu diikat sebagaimana kambing atau unta, dasar hewan), salat dua rakaat (qabliah atau ba’diah?) Jibril membawakan minuman, kalau sekarang, boleh jadi soft drink.Subhanallah , Jibril bawa minuman, biasanya membawa wahyu. Lalu jibril perlahan-lahan membuka tali buraq, kalau tidak perlahan-lahan pasti buraq kaget, terus kabur. Setekah itu take off mengangkasa dg kecepatan tinggi. Memang buraq ini memiliki kecepatan ruarrr biasa, satu kali lompat sejauh mata memandang. Bertemu Adam di langit dunia, setelah penjaga langit tsb (Satpam? atau Malaikat?)membuka pintu dst., dst., hingga sampai di baitul Ma’mur, dimana berhamburan malaikat yang keluar dari situ, namun tidak bisa masuk lagi. Persis sebagaimana Anas bin Malik dilahirkan ibunya, tidak dapat kembali ke rahim ibunya, demikianlah halnya semua mahluk yang dilahirkan. Kisah naiknya seorang manusia (Rasulullah) ditemani seorang Malaikat (Jibril) berkendaraan (alat transportasi) buraq, disebut oleh para ahli dan kita :Mi’raj, yang sama sekali tidak ada sepotong ayatpun yang berceritera tentang kisah itu. Sungguh disayangkan bila ada seorang ulama yang hebat dan yang tidak terlalu hebat masih percaya kepada kisah yang hampir semua pengungkapannya berlawanan dg konsep Alquran yang senantiasa menganjurkan agar pergunakanlah akal sehat. Alquran meletakkan surah yang dijuduli Alma’arij (QS70), jamak dari kara mi’raj, namun itu naiknya para malaikat dan ruuh. Karena kalau manusia naik ke atas memerlukan waktu 50.000 X 365 hari. Andaikan manusia atau Rasulullah yang bila dihitung dari saat mi’raj dilakukan sisa umurnya tinggal 15 tahun lagi. Atau boleh jadi itulah alasan Rasulullah ngimamin shalat para nabi. Syariat agama mana orang hidup bisa mengimami atau memimpin orang-orang mati (arwah para anbiya). Kalau dikomentari terus, akan ketahuan banget oon-ya kisah ini.Kalau Allah menghendaki?. Jelas Allah tidak menghendaki kisah ini terjadi. Lalu bagaimana kisah isra yang benar. Tanyakan ke 08158863049 atau mustafaadnani@gmail.com, Alquran akan memaparkan kekonyolan kisah Isra Mi’raj versi Anas bin Malik ataupun Malik bin Sha’sha’ah, apakah lewat shaih Bukhari ataupun shahih Muslim. Fa’tabiruu ya ulul abshar…….

  5. ada adsens yang lucah atau mempamirkan wanita seksi. jauhkan dari guna ads google


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: