Mereka bagaikan Badr (Bulan)


Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim.
Allahumma Solli ‘ala Sayyidina Muhammad.

Sepertimana sayyidi Al-Habib Umar Ibn Hafidz selalu mengingatkan kami pada setiap 17 Ramadhan akan peristiwa Badr …alfaqir juga tidak melepaskan kesempatan ini.

Berapa ramai yang leka dan lalai akan peristiwa itu.Kebanyakkan dari mereka melalui hari 17 Ramadhan itu seperti hari2 biasa mereka.Hari tersebut bukan sembarang hari tapi ia merupakan hari bersejarah yang Allah rakamkan ia sebagai 1 inspirasi buat Ummat Rasulullah.

Firman Allah ta’ala:

وَلَقَدْ نَصَرَكُمُ ٱللَّهُ بِبَدْرٍ وَأَنْتُمْ أَذِلَّةٌ فَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
Dan sesungguhnya Allah telah menolong kamu mencapai kemenangan dalam peperangan Badar, sedang kamu berkeadaan lemah (kerana kamu sedikit bilangannya dan kekurangan alat perang). Oleh itu bertakwalah kamu kepada Allah, supaya kamu bersyukur (akan kemenangan itu).

Surah Al-‘Imran:123

Allah…kita ini selalu kasi alasan lemah kerana berpuasa.Sedangkan kemenangan peperangan Badar itu berlaku dalam keadaan mereka sedang berpuasa.Seseorang kalau pada zahir mukanya lesu,no mood,no semangat,no tenaga…sudah boleh mengagak ‘awak puasa ke?’ sedangkan sepatutnya ibadah itu menguatkan seseorang sebab Rasulullah bersabda:

إن في الجسد مضغة إذا صلحت صلح الجسد كله ، و إذا فسدت فسد الجسد كله ألا و هي القلب

Sesungguhnya didalam jasad itu ade seketul daging,jika baik (daging) tersebut,baiklah seluruh jasadnya dan apabila rosak (daging) itu,maka rosaklah segala jasadnya dan itu tiada lain adalah hati.
~RIwayat Imam Bukhari dan Muslim.

Maknanya disini…Jika dalam seseorang,iaitu hati,itu KUAT,Maka kekuatan yang berpusat di hati itu akan tersebar ke seluruh jasad.

Jika kita berkata…

“Mereka lainlah..Mereka Sahabat Rasulullah…Mereka dimenangkan Allah,Mereka pun Allah sifatkan mereka itu berada dalam keadaan lemah”.

Lemahnya kita tidak sama dengan lemahnya mereka.Lemahnya mereka adalah kerana kekurangan dari sudut perlengkapan perang secara zahir tapi tidak dari sudut kekuatan dalamannya.Akan tetapi jika kita????

Kalau begitu….kita tahukan mereka itu dimenangkan oleh Allah,Jadi kenapa kita tidak bergantung dengan kekuatan ALLAH?Kenapa kita bergantung dengan kekuatan kita sendiri yang terbatas?!

Sebenarnya kita tiada alasan LEMAH kerana kita ada DIA.Bukankah Rasulullah sudah mangajarkan kalimah
لاحول ولا قوة إلا بالله (tiada daya dan upaya kecuali denganNya)?Dialah sebaik-baik Murabbi sollahu ‘alaihi wasallam.

Semoga Allah mengumpulkan kita bersama ahli badr disana nanti yang bersama mereka itu penghulu ahli badr,sayyidina Rasulullah…