Apabila Allah menghendaki hamba-Nya menjadi baik 2
Posted on Julai 22, 2009 by sulaiman
Rasulullah s.a.w. bersabda “Apabila Allah menghendaki hamba-Nya menjadi baik, maka Dia menyegerakan hukuman ke atas kesalahannya di dunia, dan apabila Allah menghendaki keburukan bagi hambanya, maka Dia menahan hukuman dosanya hingga ke hari kiamat (Riwayat Thabrani dari Ammar Bin Yasir r.a.)

Dalam mazhab Syafie, apabila telah dilaksanakan sesuatu hukuman atau denda, misalnya memotong tangan pencuri, maka dosanya telah terhapus dan tidak lagi dibawa ke akhirat. Mazhab Hanafi pula mengatakan dosanya itu hanya terhapus sekiranya ia redha dengan hukuman yang dikenakan. Setiap musibah, bencana yang menimpa misalnya anak dan isterinya demam-demam, tayar motor pancit, kereta rosak dan sebagainya diberi pampasan iaitu digugurkan dosa. Dosa yang digugurkan adalah seimbang dengan musibah yang dikenakan Allah, misalnya orang yang lama terlantar sakit di hospital mungkin diampunkan segala dosanya dengan Allah.

Rasulullah s.a.w. bersabda “Apabila Allah menghendaki hamba-Nya menjadi baik, maka dia membukakan pintu hatinya, dan dia memasukkan ke dalamnya keyakinan dan kebenaran. Dia menjadikan hatinya menyimpan apa yang dimasukkan, dan dia menjadikan hatinya sejahtera, lidahnya bercakap yang benar, akhlaknya lurus dan dia menjadikan telinganya berpendengaran tajam dan matanya berpenglihatan tajam (Riwayat As-Syekh dari ABu Dzar r.a.)

Kalau pintu hati tertutup, maka segala yang baik dan benar tidak akan bertapak di dalam hati. Kata pepatah melayu, masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Bila pintu hati terbuka, maka telinga menjadi tajam dan senang mendengar perkara yang baik-baik dan mata akan nampak kekurangan dan kesalahan diri.

nasbunnuraini