Majlis rauhah dan Ihya’ Ulumiddin
Ditulis oleh Admin di/pada 24 Nopember 2008

Oleh: Ali Ridho bin Mustofa Barakbah

Mungkin banyak ikhwan disini sudah sering mendengar tentang majlis rauhah. Namun mungkin ada juga yang belum tahu apa itu majlis rauhah, atau bahkan belum pernah mendengar sama sekali. Majlis rauhah adalah semacam majlis-majlis taklim yang diadakan oleh para salafunas sholihun dan di dalamnya berisi pembacaan kitab-kitab karangan para ulama dan qasidah salaf. Majlis rauhah tersebut yang diadakan oleh mereka dari generasi demi generasi mempunyai daya tarik tersendiri bagi yang menghadirinya. Majlis rauhah terasa begitu hening dan santai, akan tetapi tetap terjaga kekhusukan dan ketenangan di dalamnya. Para hadirin pun merasakan kenikmatan di saat kalam-kalam dan qasidah salaf dibacakan. Ruh ini serasa terbang ke alam kedamaian. Sesekali si tuan rumah keluar untuk menyuguhkan segelas kopi hangat atau minuman ala kadarnya, tanpa mengurangi kekhusukan majlis.

Majlis rauhah ini dipertahankan dari jaman ke jaman oleh para salaf kita. Kajian keilmuan selalu menghiasi majlis rauhah. Kitab yang biasanya dibaca bermacam-macam, di antaranya kitab Ihya’ Ulumiddin, An-Nashoih Ad-Diniyyah, Maroqii Al-Ubudiyyah, Risalah Al-Mu’awanah, terkadang juga kitab Al-Qirthos, Al-Kunuuz Al-Abadiyyah atau kitab-kitab lain yang sebagian besar adalah kitab-kitab pegangan para aimmah salaf kita. Selain itu di majlis rauhah juga seringkali dibacakan kalam, managib, kisah dan hikmah dari para ulama panutan umat.

Alhamdulillah, majlis rauhah ini di jaman kita banyak sekali dan tersebar di berbagai belahan dunia. Tidak hanya di Hadramaut, majlis rauhah pun ada di kota Makkah, Madinah, Jeddah, di Mesir, di Malaysia, di Jakarta, di Solo, di Malang, Bangil, Pasuruan, Gresik, dan tidak terkecuali di Surabaya.

Berbicara secara khusus mengenai majlis rauhah yang ada di kota Surabaya, ini tidak terlepas dari peran besar seorang panutan kita, yaitu Al-Habib Abubakar bin Muhammad Assaggaf. Tak lama setelah keluarnya beliau dari uzlahnya, beliau mendirikan majlis rauhah di Surabaya, tepatnya di kediaman Habib Hud bin Abdullah Assaggaf, di jalan Kampung Margi. Majlis rauhah tersebut dihadiri oleh banyak orang, baik yang khusus maupun yang umum. Bahkan para ulama besar kita sekaliber Al-Habib Muhammad bin Idrus Alhabsyi, Al-Habib Muhammad bin Ahmad Almuhdhor, Al-Habib Muhammad bin Husin Al-Aidrus, dan para pemuka saadah di Surabaya hadir dalam majlis rauhah yang diadakan oleh Al-Habib Abubakar Assaggaf. Hingga sekarang majlis tersebut selalu makmur dan terjaga, meskipun sudah berjalan lebih dari setengah abad.

Majlis rauhah yang diadakan oleh Al-Habib Abubakar Assaggaf tersebut tidak jauh berbeda dengan majlis-majlis rauhah di kota-kota lain. Majlis yang diadakan setiap hari Rabu menjelang maghrib ini diawali dengan pembacaan kitab hadits (biasanya Bukhari-Muslim) sambil menunggu datangnya adzan maghrib. Setelah itu para jamaah shalat maghrib berjamaah. Setelah selesai shalat, mulailah dibacakan kitab Ihya’ Ulumiddin karya seorang ulama besar Al-Imam Al-Ghazali yang dibaca secara bergiliran.

Kitab ini dipilih sebagai bacaan utama di majlis rauhah karena memang kandungan isinya sangat baik dan indah. Bahkan kitab ini merupakan bacaan wajib di mata para salafunas sholihun. Seorang ulama besar, Al-Imam Abdurrahman Assaggaf, bahkan pernah berkata, “Barangsiapa yang tidak pernah membaca kitab Ihya’, maka ia tiada punya rasa malu.” Sungguh benar beliau berkata demikian, sebab kitab Ihya’ banyak mengupas dan mengungkap penyakit-penyakit hati yang selama ini tertutupi oleh rasa ego dan sifat sombong yang biasanya menyelimuti diri manusia. Dengan membaca kitab Ihya’, seseorang akan tahu kekurangan dirinya, merasakan dirinya tidak berdaya di hadapan sang Khalik, dan mengarungi lautan kehidupan ini dengan hati-hati dan penuh rasa takwa, serta meniatkannya hanya semata-mata mencari ridho Allah Jalla Jalaaluh.

Majlis rauhah kemudian dilanjutkan dengan pembacaan kalam, kisah dan nasihat para ulama. Setelah itu, dilanjutkan dengan pembacaan qasidah salaf, dan kemudian ditutup dengan pembacaan doa dan shalat Isya’ berjamaah. Ramah tamah, senyum dan tegur sapa, yang membuat semakin eratnya tali ukhuwah, seringkali mengiringi para hadirin di saat mereka kembali ke rumah masing-masing.

Nikmat sekali kalau kita hadir disana. Hati ini akan terbawa kepada sakinah dan haibah majlis. Majlis rauhah merupakan suatu santapan rohani yang benar-benar sangat lezat dirasakan oleh batin kita. Kedamaian pun akan menyelimuti kalbu. Wajah kita tertunduk penuh khusyuk. Sehingga pada saat kita keluar dari majlis tersebut, ghirah dan himmah (semangat) baru akan menyertai kita.

Itulah sekilas mengenai majlis rauhah dan Ihya’ Ulumiddin. Sebagai penutup, berikut ini saya mencoba menggubah sebuah syair tentang pembacaan kitab Ihya’ di majlis yang didirikan oleh Al-Habib Abubakar bin Muhammad Assaggaf tersebut.

بحـــمد الله لـلـمن الجــــــــزيـل فــنــورنـا منــــــيرا بالنـــــــبـيل
و أحيى الأرض بالعـلم والخـير على أيــدي الـفـقـيـه و الـرجــال
وراثــة الأنــبــيا و المـرســلين و قــدوة الإنـــسان في الســـبـيل
و منهم شـيخــنا أهـل الرشـــاد طـبـيـب قــلوبـنا أهـل الكـــــمال
و بحــر المعـــرفـة و اليـــقـين و أنـه حجـــة الإســــلام الــعال
إمام الصــدق لطــــلاب الحـق أبوحـامــد مـحـمـدن الغـــــــزال
و نـشـــكـره على بــذل قـــواه و ورثــنا كــــتـابـا فــيـه غـــال
بإحـــــياء عــلوم الــدين حـــقا أرش قــــلوبـنا بـماء الفــــضـل
و من يقـرأ يـذق معاني الـدين قـطور الحـكـمة فـيه و النــحـل
و فيه حـلاوة السـلوك الصافي و قد ملأ الهــدوء ما في الــبال
ومن يرد الوصول في الحنيف يجـد ما فـيه أحـســن الدلــــــيل
مـواريث الأســلاف و الكــنوز لنا لـنيـــل الفــوز و الإفـــضال
و نجلس في مكان الخـير الآن لـقصـد قــراءة الإحــياء الــدال
و نحــضر مجلسا فـيه أسـرار أقـامـه قطـبـنا الســـقاف الــوال
أبوبكر رجــال الـدين الشــافي كــبار الـعارفــين و الفـحــــول
ألآ ما أعـظم نـفـــــعـا على ما هديــت لــنا بمجـلـس العـــدول
و مجـلس حضر الأسـلاف فـيه و أهل الخــير لـنيـــل المــــعال
بـبركــات جـميــع من ذكــرنا و بالـكـتاب يا مجيب الـســـول
رجــانا يســــتـجاب و مــــنانا و تغـــفـر الـذنــوب للإهــــمال
و ترزقــنا العـلوم و الأســرار رضــاك لـنا على كل الأعـمال
و صــلى ربـــنا على مـحـمـد خـــتام الأنــبـيا و كل الرســــل
و آلـه و نســــله جــميـــــــعـا مع الأصحاب و الأسلاف التال

Pujian kami panjatkan kepada Allah atas karunia yang besar, karena memberikan cahaya kepada kami dengan seorang yang ilmunya mendalam,

dan karena menghidupkan bumi ini dengan ilmu dan kebaikan yang dibawah oleh tangan-tangan ahli ilmu dan ulama besar.

Mereka adalah pewaris para nabi dan rasul, dan panutan bagi insan di dalam menempuh jalan kebenaran,

dan sebagian dari mereka itu adalah guru kita, pembawa petunjuk, dokter bagi kalbu-kalbu kita, dan seorang pembawa kesempurnaan.

Beliau adalah lautan makrifah dan keyakinan. Beliau sesungguhnya adalah seorang hujjatul Islam yang tinggi,

seorang pemuka kejujuran bagi para pencari kebenaran, yaitu Abu Hamid Muhammad Al-Ghazali.

Kita patut mengucapkan terima kasih kepada beliau atas segala jerih payah beliau dan beliau mewariskan kepada kita sebuah kitab yang isi didalamnya demikian mahal.

Dan sungguh dengan kitab Ihya Ulumiddin-nya itu, menyirami kalbu-kalbu kita dengan air keutamaan.

Barangsiapa yang membaca kitab tersebut, maka dia akan merasakan makna-makna agama. Di dalamnya terdapat tetesan hikmah dan karunia,

dan didalamnya juga terdapat manisnya cara berjalan diatas jalan yang bersih. Dan sungguh dengan kitab itu, ketenangan menyelimuti apa-apa yang ada di hati.

Barangsiapa yang menginginkan sampainya ia ke jalan yang lurus, maka ia akan mendapatkan apa-apa yang ada di dalam kitab itu adalah sebagai sebaik-baiknya petunjuk.

Kitab itu juga adalah warisan dari para salaf dan merupakan harta berharga bagi kita untuk mendapatkan kesuksesan dan keutamaan.

Dan kita sekarang duduk di tempat yang mulia ini dengan tujuan membaca kitab Ihya’ tersebut yang sarat membawa petunjuk,

dan kita sekarang menghadiri suatu majlis yang didalamnya banyak terdapat rahasia (asrar), majlis yang didirikan oleh qutub dan wali kita Assaggaf,

yaitu Al-Habib Abubakar, seorang ulama besar agama dan petinggi kaum arifin dan auliya.

Wah, alangkah agungnya kemanfataan ini atas apa yang telah engkau (wahai Al-Habib Abubakar) hadiahkan kepada kami dengan majlis yang terjaga dalam kebenaran ini,

sebuah majlis yang hadir didalamnya para salaf kita dan para ahlul khair untuk mendapatkan kemuliaan.

Dan dengan berkat semua orang-orang yang kami sebutkan disini, dan juga berkat kitab Ihya ini wahai pengabul permintaan,

semoga harapan dan keinginan kami dikabulkan, dan dosa-dosa kami yang karena lalai diampuni,

dan Engkau berikan petunjuk kepada kami dengan ilmu-ilmu, asrar, dan juga keridhoan-Mu di setiap perbuatan kami.

Dan terakhir, semoga sholawat Tuhan kita selalu terlimpah kepada Nabi Muhammad penutup para nabi dan rasul,

dan juga kepada keluarga dan keturunan beliau semuanya, serta kepada para sahabat beliau dan kepada para salaf yang mengikutinya.