SUMBANGAN PENGANUT AQIDAH AHLI SUNNAH WAL JAMAAH DI ASIA TENGGARA KEPADA TAMADUN – KEMAJUAN KESELAMATAN DAN KEAMANAN : PENGALAMAN MALAYSIA
Oleh
Datuk Hj Wan Zahidi bin Wan Teh
Mufti Wilayah Persekutuan

CABARAN-CABARAN SEMASA
Ahli Sunnah Wal Jamaah di Malaysia sedang berhadapan dengan beberapa cabaran fahaman, aliran dan puak yang bertentangan dengan pegangannya, dan boleh menimbulkan perpecahan dan pergaduhan sesama umat Islam yang bakal membawa kepada kelemahan dan kehancuran ummah. Antara cabaran-cabaran tersebut ialah :

a. Syi’ah ;
Sejak Syiah berjaya menubuhkan negara di Iran, Malaysia tidak terkecuali daripada terkena tempias apa yang mereka namakan sebagai “mengekspot revolusi” yang membawa maksud menyebarkan faham Syiah di negara-negara yang majoriti penduduknya terdiri daripada pengikut Ahli Sunnah. Bagi menghadapi gelombang pensyiahan ini, Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan yang diadakan pada 24 – 25 September 1984 memperakukan bahawa “Ajaran Islam yang lain daripada pegangan Ahli Sunnah Wal Jamaah adalah bercanggah dengan hukum syarak dan undang-undang Islam dan dengan demikian penyebaran apa-apa ajaran yang lain dairpada pegangan Ahli Sunnah Wal Jammah adalah dilarang”.
Namun demikian mereka bergerak secara sulit dan berjaya mempengaruhi sebahagian pengikut Ahli Sunnah. Dengan menggunakan senjata “taqiyah”, para pendakyah syiah menjalankan kegiatan mereka dengan menyamar sebagai peniaga, pelajar dan sebagainya.

b. Assalafiyyah : Pada hakikatnya gerakan ini adalah merupakan fenomena umum yang menimbulkan masalah di banyak negara dan komuniti Islam di seluruh dunia. Misalnya, Sheikh Muhammad Zaki Ibrahim menulis risalah khusus bagi menjelaskan kekeliruan yang ditimbulkan oleh gerakan ini di Mesir yang berjudul “ Gerakan Aslafiyyah masa kini “ Hendak ke mana?”. Dalam risalah berkenaan antara lain beliau menulis:
“ Kita sekarang sedang berhadapan dengan satu gelombang taufan yang melanda secara membuta tuli, dengan pelbagai dakwaan dan dakyah yang memaklumkan bahawa sebahagian besar umat Islam terkeluar daripada agama Allah ….. hingga memporak-perandakan keluarga, anak menuduh bapanya kafir dan syirik, anak perempuan menderhaka kepada bapa dan menganggapnya ahli bid‟ah dan fasik. Ada juga berlaku wanita berkahwin dengan lelaki lain tanpa perceraian yang sah dengan suaminya kerana percaya bahawa perkahwinan dengan suami pertamanya tidak sah disebabkan dia seorang kafir ……”

Gejala-gejala “ghuluw” atau ekstrem dalam pemikiran kelompok ini dapat dilihat dalam tulisan-tulisan berikut :

1. Dr. Nasir Bin Abdul Karim al-Agl dalam bukunya ( Islamiah La Wahhabiah ) membuat dakwaan berikut :
- Orang yang bertawasul dengan orang-orang soleh dalam memohon hajat kepada Allah adalah melakukan syirik besar, serta halal darah dan hartanya.

- Mereka yang berkumpul untuk membaca ratib dan bertawasul boleh diperangi;

2. Muhammad Ahad Basymil menyatakan dalam bukunya ( Kaifa Nafham Tauhid ) bahawa Abu Jahl dan Abu Latib lebih mentauhidkan Allah daripada orang Islam yang bertawasul dengan para ambiya” dan salihin :

3. Salih Fawzan bin Abdullah Al-Fawzan menyatakan dalam bukunya ( Min Masyahir ) bahawa : Asyariyyah dan Maturidiyyah bukan daripada Ahli Sunnah Wal Jamaah :

4. Ali bin Muhamad Bin Sinan dalam bukunya ( AlmAjmuk AlmAdid ) menyeru supaya dipercayai tariqat-tariqat sufi sebelum memerangi Yahudi

5. Dr. Salih Bin Fawzan Al-Fawzan dalam bukunya ( Kitab Tauhid ) menyatakan bahawa:

- Merayakan Maulud Nabi s.a.w. adalah bid‟ah dan menyerupai orang-orang Kristian, serta dilakukan oleh ulama yang menyesatkan.

- Merayakan Isra‟ dan Mi‟raj dan tahun Ma’al Hijrah adalah bid‟ah (m/s 120)

- Membaca Fatihah untuk orang mati adalah bid‟ah (m/s 120)

Demikianlah kita lihat bagaimana pemikiran-pemikiran seperti ini bukan sahaja bertentangan dengan prinsip wasatiyyah yang menjadi roh kepada akidah dan pegangan Ahli Sunnah tetapi juga boleh menimbulkan perpecahan di kalangan umat Islam, seterusnya membawa kepada pergolakan hingga menyebabkan berlaku pergaduhan di antara orang-orang Islam.

Di Malaysia, isu-isu yang ditimbulkan oleh kelompok ini masih berlegar di sekitar perkara furuk dan khilafiah seperti membaca tahlil, membaca surah yassin malam Jumaat, menyebut lafaz niat sembahyang, perayaan-perayaan Maulud Nabi s.a.w. dan sebagainya. Namun pada hemat saya gerakan ini tidak boleh dipandang ringan. Ia boleh dianggap seperti syararah atau percikan bunga api, yang boleh membesar dan membakar jika tidak di tangani lebih awal kerana tokoh-tokoh yang disebutkan di atas adalah sumber rujukan kelompok ini di luar negara. Pada kebiasaannya pembawa fahaman seperti ini mengambil pendekatan tadarruj atau berperingkat dengan membawa perkara yang lebih ringan terlebih dahulu dan menyembunyikan perkara yang lebih berat sehingga kedudukan mereka kukuh.

PENUTUP
Daripada pembentangan di atas dapat disimpulkan bahawa Islam di Malaysia adalah paduan daripada manhaj Asyariyyah, Shafiiyyah dan Sufiyyah. Ketiga-tiga unsur ini menjadi asas kepada kekuatan umat dalam menempuh gelombang pasang surut serta jatuh bangun kerajaan-kerajaan Melayu Islam sebelum merdeka, serta cabaran-cabaran terhadap akidah daripada gerakan Mubalikh Kristian dan Komunisme.
Jika kita menoleh kembali ke salah satu periode dalam sejarah Islam ketika umat Islam berusaha merampas kembali Baitulmaqdis daripada tangan tentera salib maka formula inilah juga yang digunakan oleh pemerintah Ayyuby. Usaha pertama yang dilakukan oleh Solahuddin ialah mengembalikan mesir kepangkuan Sunni dengan Mazhab Asyariyyah dalam akidah dan Syafiyyah dalam fikah. Beliau sendiri adalah Asyariyyah Syafiiyyah. Sheikh Qutbuddin Annisaburi mengarang kitab khusus untuknya dalam akidah Asyariyyah. Salahudin sentiasa membacanya dan mengajarkan kepada anak-anaknya. Bagi mengukuhkan mazhab Sunni, beliau menubuhkan madrasah-madrasah Syafiiyyah Asyariyah seluruh negara. Antaranya yang terpenting ialah “Madrasak Assalahiyyah” berhampiran makam Imam Syafii. Dengan usaha ini, fikrah umat dapat disatukan. Namun demikian Sultan Solehuddin tetap menghormati mazhab-mazhab Sunni yang lain. Ini terbukti dengan penubuhan “Madrasah Ass‟uyufiyyah untuk pengikut Mazhab Hanafi di samping Madrasah Assalahiyyah. Dan salah seorang penasihat penting beliau ialah Muwaffaquddin Abdullah Bin Qudamah, seorang ulama besar Mazhab Hambali.
Sultan Solahuddin memberi perhatian kepada madrasah Sufiyyah dalam pembinaan Syakhsiah Muslim. Para pembantunya dalam bidang pengurusan negara dan ketenteraan terdiri daripada mereka yang mendapat latihan daripada madrasah-madrasah yang ditubuhkan oleh pengikut-pengikut Al-Qadiriyyah dan Ar-Rafriyyah. Manakala beliau sendiri mengamalkan cara hidup sunyi.

31
Demikianlah serba sedikit coretan pengalaman Ahli Sunnah di Malaysia yang berteraskan fahaman Asyariyyah, Syafiyyah dan Sufiyyah. Kombinasi ini telah berjaya mempertahankan akidah, mengharungi pasang surut dan jatuh bangun pemerintahan dan membina tamadun bagi menjamin keselamatan, kelangsungan dan kedaulatan umat pada masa kini dan akan datang.

Kuala Lumpur : 11 Rabiul Akhir 1432H
16 Mac 2011

Rujuk teks penuh Mufti Wilayah tersebut di laman rasmi Kementerian Agama Brunei http://www.religious-affairs.gov.bn/index.php?ch=144&pg=986&ac=1595&bb=132186

Posted by: Habib Ahmad | 15 November 2011

Semak Online Keputusan Peperiksaan UPSR 2011

Semak Online Keputusan Peperiksaan UPSR, PMR, SPM Melalui SAPS

Salam, sekarang ni dah senang nak semak keputusan peperiksaan, semuanya dihujung jari, so anak-anak tak bolehlah nak rahsia-rahsiakan keputusan dari ibu bapa, semua mudah dengan Semak Online Keputusan Peperiksaan UPSR, PMR, SPM Melalui SAPS sahaja.

saps.moe.gov.my

Malah peperiksaan pertengahan tahun dan peperiksaan akhir tahun pun boleh juga disemak melalui laman SAPS tersebut. Caranya mudah sangat, ikuti langkah seperti dibawah.

 

1) Pergi ke laman web SAPS, saps.moe.gov.my
2) Klik butang Semakan Ibu Bapa yang bewarna merah.
3) Masukkan Nombor Kad Pengenalan atau Sijil Surat Beranak dan pilih sama ada Sekolah Rendah atau Sekolah Menengah dan seterusnya klik butang Semak Laporan.

Untuk lebih jelas lagi, sila klik pautan dibawah ini :-

Semak Keputusan Peperiksaan Melalui SAPS

Posted by: Habib Ahmad | 15 November 2011

Senarai SBP , MRSM , SEKOLAH Terbaik Malaysia 2010

Senarai SBP , MRSM , SEKOLAH Terbaik Malaysia 2010


Dibawah ni adalah senarai Maktab Rendah Sains Mara (MRSM) dan Sekolah Berasrama Penuh (SBP) yang paling cemerlang dalam peperiksaan SPM 2010 tahun lepas. Berdasarkan analisa, 3 sekolah MRSM mendapat gred purata bawah 1.00 berbanding SBP hanya 1 sekolah. MRSM Pengkalan Chepa menjadi sekolah terbaik SPM 2010 bagi kategori MRSM manakala SMS Seremban ataupun dikenali sebagai nama singkatan SASER menjadi sekolah terbaik SPM 2010 bagi kategori SBP.

Ranking MRSM terbaik Peperiksaan SPM 2010

1. MRSM Pengkalan Chepa – 0.83
2. MRSM Tun Ghafar Baba, Jasin – 0.91
3. MRSM Taiping – 0.97
4. MRSM Langkawi – 1.33
5. MRSM Kuala Kubu Bharu – 1.68
6. MRSM Kubang Pasu – 1.73
7. MRSM Kuala Berang – 1.73

Ranking Sekolah Berasrama Penuh (SBP) terbaik Peperiksaan SPM 2010

1. SMS Seremban (SASER) – 0.89
2. SBPI Gombak – 1.13
3. Kolej Islam Sultan Alam Shah – 1.15
4. Sekolah Tun Fatimah – 1.28
5. SBPI Rawang – 1.34
6. SMS Alam Shah – 1.35
7. SMS Kuala Terengganu – 1.36

**Angka 0.83 adalah gred purata sekolah berdasarkan peratusan pelajar mendapat A dalam SPM 2010

kerajaan melalui Kementerian Pelajaran telah pun menyenaraikan senarai sekolah terbaik di Malaysia yang mana sekolah-sekolah di Malaysia ini juga dikenali dengan Sekolah Berprestasi Tinggi (SBT) sebagai salah satu langkah  kementerian ke arah meningkatkan lagi kualiti pendidikan. Mari kita lihat sekolah mana yang tersenarai.

Yang pastinya, untuk sekolah-sekolah di Malaysia seperti di bawah ini tersenarai sebagai Sekolah Berprestasi Tinggi (SBT) daripada kalangan 10,000 buah sekolah seluruh negara , bukannya mudah. 20 Sekolah Berprestasi Tinggi telah membabitkan 10 sekolah berasrama penuh, empat sekolah menengah harian dan enam sekolah rendah seluruh Malaysia.

10 Sekolah Berasrama Penuh di Malaysia

  • Sekolah Tun Fatimah, Johor Bahru
  • Sekolah Dato’ Abdul Razak, Seremban
  • Sekolah Menengah Sultan Abdul Halim, Kedah
  • Kolej Melayu Kuala Kangsar, Perak
  • Kolej Tunku Kurshiah, Seremban
  • Kolej Islam Sultan Alam Shah, Klang
  • Sekolah Seri Puteri, Cyberjaya
  • Sekolah Menengah Sains Tuanku Syed Putra, Perlis
  • Sekolah Alam Shah, Putrajaya
  • Sekolah Menengah Sains Muzaffah Syah, Melaka.

4 Sekolah Menengah Harian di Malaysia

  • Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) Perempuan (P) Sri Aman, Petaling Jaya
  • Sekolah Menengah Kebangsaan Aminuddin Baki, Kuala Lumpur
  • Sekolah Menengah Kebangsaan Sultanah Asma, Alor Setar
  • Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) Perempuan (P) St. George, Pulau Pinang

6 Sekolah Rendah di Malaysia

  • Sekolah Kebangsaan (SK) Seri Bintang Utara, Kuala Lumpur
  • Sekolah Kebangsaan Zainab (2), Kota Bahru
  • Sekolah Kebangsaan Taman Tun Dr Ismail 1, Kuala Lumpur
  • Sekolah Kebangsaan Convent Kota, Perak
  • Sekolah Kebangsaan Bukit Damansara, Kuala Lumpur
  • Sekolah Kebangsaan Bandar Baru Uda 2, Johor Bahru.

Apabila sekolah di atas tersenarai sebagai antara sekolah terbaik di Malaysia, sekolah-sekolah ini pastinya diberi autonomi tambahan untuk mewujudkan inovasi dalam pentadbiran sekolah dan bertujuan meningkatkan keberhasilan pelajar. Itu janji dan keistimewaan yang diumumkan oleh Menteri Pelajaran, Tan Sri Muhyiddin Yassin kepada Sekolah-sekolah Berprestasi Tinggi (SBT).

 

Posted by: Habib Ahmad | 15 November 2011

Keputusan UPSR 2011 Dikeluarkan Pada 17 November

Keputusan UPSR 2011 Dikeluarkan Pada 17 November

SEMAKAN KEPUTUSAN PENILAIAN SEKOLAH RENDAH 2011 BOLEH DIBUAT PADA 17 NOVEMBER 2011.

Info kepada calon-calon UPSR 2011.Majlis Pengumuman Analisis Keputusan UPSR 2011 akan diadakan pada hari Khamis, 17 November 2011 pada jam 9.00 pagi di Bilik Mesyuarat Utama, Aras 6, Blok E8, Kompleks Kerajaan Parcel E, Putrajaya.

Pada tahun ini seramai 497,691 orang calon telah menduduki UPSR di 8,235 pusat peperiksaan di seluruh negara.Calon boleh mendapatkan keputusan mereka daripada sekolah masing-masing selepas jam 10.00 pagi pada hari yang sama

Tahniah diucapkan kepada adik-adik yang berjaya memperolehi keputusan yang cemerlang,dan pastinya akan terpilih untuk melanjutkan pelajaran ke peringkat menengah di sekolah- sekolah yang terbaik seperti SBP mahupun MRSM

Posted by: Habib Ahmad | 15 November 2011

Tabarruk dengan sisa wuduk Rasulullah

Tabarruk dengan sisa wuduk Rasulullah

 

Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA, NEGERI SEMBILAN

 

KITA menyambung perbahasan demi memurnikan kefahaman kita tentang tabarruk(mengambil berkat dengan sesuatu) agar ia tidak lagi menjadi punca sikap sesat-menyesatkan sesama Muslim.

Kali ini kita akan meninjau beberapa riwayat yang menunjukkan Nabi Muhammad SAW dan para sahabat membolehkan amalan tersebut.

Diriwayatkan daripada Tolq ibn Ali r.a, berkata: “Kami telah keluar sebagai rombongan yang diutuskan kepada Rasulullah SAW. Maka kami berbaiah dengannya dan solat bersamanya serta mengkhabarkan kepadanya bahawa di tempat kami terdapat sebuah biara (tempat ibadah kaum Yahudi). Maka kami meminta kepada Baginda SAW agar memberikan kepada kami sisa air wuduknya. Lalu Baginda SAW meminta air dan berwuduk serta berkumur-kumur. Kemudian Baginda SAW mengeluarkan air kumurannya ke dalam sebuah bekas untuk kami. Baginda SAW bersabda kepada kami: “Keluarlah kalian. Apabila kalian telah sampai ke tempat kalian, maka robohkanlah biara itu, siramlah tempat tersebut dengan air ini dan jadikanlah ia sebagai masjid.”

Kami berkata: “Sesungguhnya tempat kami itu amat jauh dan cuaca amat panas, air ini akan menguap (kering) kerana udara yang sangat panas (dalam perjalanan)”.

Baginda SAW bersabda: “Tambahlah air (ke dalam bekas ini), kerana ia akan bertambah baik.” (riwayat al-Nasaie dan juga di dalam Misykat no. 716).

Hadis ini merupakan asas dan sandaran yang muktabar dan masyhur bagi menunjukkan keharusan bertabarruk dengan Rasulullah SAW, kesan peninggalannya dan semua benda yang berkaitan dengannya.

Sesungguhnya Rasulullah SAW sendiri telah mengambil bekas air wuduknya dan kemudian memasukkannya ke dalam sebuah bekas, lalu menyuruh air tersebut dibawa bersama mereka untuk memenuhi permintaan dan keinginan mereka.

Sudah semestinya, di sana terdapat rahsia yang amat penting dan kuat yang mendorong mereka meminta air khusus daripada Rasulullah SAW. Sedangkan Madinah ketika itu dilimpahi dengan air dan tempat mereka juga tidak kekurangan air.

Tetapi kenapa mereka berpenat-lelah dan bersusah-payah membawa air yang sedikit dari sebuah negeri ke sebuah negeri? Padahal, jaraknya cukup jauh, perjalanannya begitu panjang, bahkan terik matahari begitu menyengat?

Ya, semua kesusahan itu tidak penting bagi mereka kerana maksud yang terkandung pada air tersebut menjadikan mereka memandang mudah setiap keperitan.

Sesungguhnya ia tidak lain dan tidak bukan adalah untuk mengambil berkat dengan baginda, kesan pusakanya dan semua benda yang berkaitan dengan baginda.

Ia tidak terdapat di negeri mereka dan tidak ditemui di tempat mereka. Bahkan, Rasulullah SAW mendukung dan meredai perbuatan mereka. Ini dibuktikan melalui jawapan baginda terhadap persoalan mereka: “Sesungguhnya air ini akan menguap kerana udara yang terlalu panas.”

Maka baginda menjawabnya: “Tambahlah air ke dalamnya (bekas tersebut).”

Ini menjelaskan bahawa keberkahan baginda yang terdapat dalam air tersebut, sentiasa berpanjangan dan berkekalan, sekali pun ditambah dengan air lain.

Berkenaan tabarruk dengan rambut nabi pula, daripada Uthman ibn Abdullah ibn Mauhab berkata: “Keluargaku telah mengutusiku kepada Ummu Salamah dengan membawa sebekas air. Maka Ummu Salamah keluar dengan membawa sebuah bekas (juljul) yang diperbuat daripada perak. Di dalamnya terdapat beberapa helai rambut nabi SAW. Apabila ada orang yang sakit disebabkan pandangan mata (yang jahat – sihir) atau penyakit lain, maka diutus seorang utusan kepadanya dengan membawa sebuah bekas (makhdhabah yang biasanya digunakan untuk mencelup sesuatu). Uthman berkata: “Aku meninjau ke dalam bekas perak tersebut, maka aku melihat terdapat beberapa helai rambut yang berwarna kemerah-merahan.” (riwayat al-Bukhari di dalam Kitab al Libas, bab ‘Apa yang disebut di dalam al Syaib‘).

Imam al ‘Aini berkata: “Keterangannya adalah seperti berikut, Ummu Salamah menyimpan beberapa helai rambut Nabi SAW yang berwarna kemerah-merahan dalam sebuah bekas seperti genta.

“Apabila ada orang yang sakit, maka mereka bertabarruk dengan rambut tersebut, memohon kesembuhan dengan keberkatannya. Dengan merendam sehelai dari rambut tersebut ke dalam sebuah bekas yang mengandungi air. Maka orang yang sakit tersebut akan meminum air dari rendaman rambut tersebut. Dengan keberkatan rambut Nabi SAW, maka mereka disembuhkan oleh Allah daripada penyakit yang dihidapi.” (Al-’Aini ‘Umdah al QariSyarh Sohih al Bukhari, 22:49).

Posted by: Habib Ahmad | 15 November 2011

Simposium Tareqat Tasawuf Siri 2

Posted by: Habib Ahmad | 15 November 2011

Berjemaah syarat utama tingkat kualiti ummah

Berjemaah syarat utama tingkat kualiti ummah

Posted by epondok di November 15, 2011

Rate This

 

BUDAYA hidup dengan sifat saling tolong-menolong serta muafakat adalah anugerah nikmat Allah SWT yang sangat besar dan tinggi ganjarannya. Pepatah Melayu juga sangat menekankan gaya hidup ini dengan kata-kata, bersatu teguh, bercerai roboh dan berat sama dipikul, ringan sama dijinjing.

Justeru, amalan gaya hidup ini perlu sentiasa disuburkan supaya terus terpelihara dan dijadikan prinsip pegangan walaupun dalam kesenangan serta pemodenan dikecapi kini. Allah SWT mengingatkan dalam firman yang bermaksud: Berpeganglah kamu sekalian dengan tali Allah dan janganlah kamu berpecah-belah dan ingatlah akan nikmat Allah yang diberikan-Nya kepada kamu, ketika kamu bermusuh-musuhan, dipersatukan-Nya hati kamu, sehingga kamu menjadi saudara dengan nikmat-Nya dan kamu dulu telah berada pada jurang neraka, lalu Allah selamatkan kamu daripada neraka itu. Demikianlah Allah menjelaskan kamu akan ayat keterangan-Nya, mudah-mudahan kamu mendapat petunjuk hidayah-Nya. (Surah Ali-Imran, ayat 103)

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Wajiblah kamu bersama-sama dengan jemaah dan berwaspadalah kamu terhadap perpecahan. (Hadis riwayat al-Tirmizi)

Oleh itu, kita perlu memelihara nikmat ini supaya tidak luntur dan terhakis khususnya dalam gaya hidup hari ini yang cenderung ke arah kehidupan secara individualistik atau keakuan berbanding semangat kekitaan.

Keutuhan sebenar masyarakat bergantung kepada kerjasama dan keharmonian hidup bermuafakat. Hal ini telahpun diterjemah dan disuburkan dalam kelompok kecil masyarakat iaitu komuniti organisasi melalui kerja berpasukan.

Cara bekerja secara berpasukan atau amal jamaie dilihat sebagai strategi berkesan ke arah pencapaian matlamat, jalinan interaksi, pengembangan pengetahuan dan pengalaman serta semangat setia kawan yang efektif.

Mewujudkan sistem kerja berteraskan amal jamaie penting dalam organisasi sebagai strategi peningkatan produktiviti dan interaksi interaktif. Sistem kerja ini akan memberi kesan langsung dalam meningkatkan keupayaan individu dan keberkesanan sesuatu kerja serta meningkatkan kepuasan.

Sistem ini sudah diterapkan dalam ajaran Islam lebih 1,400 tahun lalu melalui kekuatan berjemaah. Konsep ini bukan sekadar bermaksud kerja secara beramai-ramai tetapi bersama-sama.

Firman Allah SWT yang bermaksud: Sesungguhnya Allah mengasihi orang yang berperang pada jalan-Nya, dengan berbaris-baris (tersusun rapi) seolah-olah mereka seperti bangunan yang sangat kukuh. (Surah al-Saff, ayat 4)

Konsep berjemaah sudah disebatikan melalui himpunan amalan termasuklah solat berjemaah, ibadat haji dan semangat kejiranan. Bukan sekadar satu strategi, ia adalah galakan bersifat nilai tambah di sisi syarak iaitu apabila dilaksanakan menjadi suatu ibadah dan beroleh ganjaran pahala.

Jika mengusahakan kerja halal itu suatu ibadah, bekerja secara berpasukan adalah sunnah yang menambah ganjaran pahala dalam satu masa. Ini menjadikan amal jama`ie sebagai sistem amalan yang efektif bagi umat Islam.

Contohnya, ibadat solat jika dilakukan secara berpasukan atau berjemaah mendapat imbuhan berganda sebanyak 27. Begitulah juga amal jama`ie dalam bekerja, akan membolehkan organisasi menambah produktiviti tanpa menambah sumbernya.

Antara kelebihan dan kekuatan amal jamaie ialah penggemblengan idea, usaha, tenaga, pengetahuan dan teknologi untuk mencapai sesuatu matlamat. Amal jama`ie juga membantu meningkatkan moral kakitangan dan kepuasan bekerja kerana semua terbabit menyampaikan hasrat dan pandangan dalam urusan organisasi.

Prinsip amal jamaie yang perlu diberikan penekanan dan perhatian oleh komuniti organisasi ialah pertama, penentuan matlamat yang khusus serta benar-benar difahami setiap ahli pasukan; kedua, menghormati pandangan ketua; ketiga, keterbukaan untuk mendengar setiap pandangan dan menerima persetujuan diputuskan majoriti.

Keempat, memberi pandangan secara berhikmah; kelima, mengutamakan kepentingan dan menghindarkan kemudaratan pelanggan daripada kepentingan diri; keenam, setiap ahli pasukan memberikan komitmen dan pembabitan secara aktif; ketujuh, mengutamakan nilai saling menghormati, membantu supaya kejayaan saling dikecapi dan kekurangan dihadapi bersama.

Pantang larang dalam operasi amal jamaie hendaklah dihindarkan seperti sifat mementingkan diri, tidak jujur, menikam dari belakang kerana ahli pasukan sebegini akan melemahkan semangat, menggagalkan pencapaian matlamat, merugikan organisasi serta melenyapkan pahala dan keberkatan bekerja.

Posted by: Habib Ahmad | 15 November 2011

FORUM PERDANA – “BIDAAH-ANTARA HASANAH & DHALALAH”

Posted by: Habib Ahmad | 9 November 2011

Imam al-Hujwiri @ Data Ganj Bakhsh

Imam al-Hujwiri @ Data Ganj Bakhsh

 

Foto di sebelah merakamkan Perdana Menteri Pakistan sedang berdoa di makam Imam al-Hujwiri. Foto ini sudah tentu memedihkan hati pengikut fanatik puak badwi yang keluar dari arah timur Madinah al-Munawwarah, bumi Nejd yang dikecewakan dari mendapat doanya baginda Nabi SAW. Di atas makam Imam al-Hujwiri turut berdiri kubah, bukan untuk sembahan tetapi sebagai tanda dan ingatan bahawa di sinilah bermakamnya seorang ulama yang banyak berjasa terhadap umat Baginda Nabi SAW, agar para penziarah dapat menziarahi dan memperolehi keberkatan dan pahala daripada Allah SWT. Janganlah berburuk sangka kepada sesama umat dengan menghukum sesiapa yang mendatangi kuburnya para shalihin sebagai penyembah kubur…. Allahu..Allah… sungguh jelek gelaran yang diberi kepada kaum yang bersyahadah. Namun, mungkin kerana memiliki sifat kasar dan jiwa keras yang ada pada sesetengah manusia sehingga ada yang cuba meletupkan makam tersebut. Namun tidak berhasil memusnahkan makam tersebut, sebaliknya telah mengakibatkan terbunuhnya nyawa orang awam dan kanak-kanak yang tidak berdosa. Adakah ini ajaran yang dibawa oleh Junjungan Nabi SAW ???? Apakah baginda membenarkan pembunuhan ???? Jadi di manakah kedudukan puak-puak yang mengakui “berani mati” ini, apakah mereka ini tidak sekiblat dengan kita atau mereka menghadap arah kiblat yang bertentangan ke Kaabah ??

Sayyid Abul Hasan `Ali bin ‘Uthman al-Hujwirirahimahullah dilahirkan di Hujwer, Ghazna, Afghanistan. Tarikh kelahiran dan kewafatannya tidak diketahui secara pasti, apa yang pasti adalah beliau hidup sekitar kurun ke-5H. Berketurunan Rasulullah SAW, di mana ayahanda beliau adalah seorang syarif al-Hasani manakala bonda beliau pula adalah seorang syarifah al-Husaini. Beliau telah berkelana ke berbagai pelusuk dunia Islam untuk menimba pengetahuan dan telah bertemu dengan sosok – sosok gergasi dalam dunia keilmuan Islam, antaranya Imam al-Qusyairi dan murid beliau Syaikh Abu `Ali al-Farmadi yang merupakan salah seorang guru Imam Hujjatul Islam al-Ghazali. Silsilah kerohanian beliau bersambung kepada Imam Junaid al-Baghdadi dan seterusnya kepada Sayyidina `Ali RA melalui guru beliau Hadrat Syaikh Abul Fadhl Muhammad bin Hasan al-Khuttali. Di antara kisah yang menarik mengenai beliau adalah ketika beliau menjejakkan kakinya ke Lahore atas perintah gurunya, binaan pertama didirikannya adalah sebuah masjid sebagai pusat dakwah beliau. Maka ramailah orang mendatangi beliau untuk mendengar nasihat dan ajarannya dan hal ini telah menimbulkan hasad dengki dalam hati sesetengah orang lalu mereka menyebarkan fitnah bahawa masjid yang didirikan oleh Imam al-Hujwiri itu menghadap arah kiblat yang salah. Fitnah yang semakin merebak itu memaksa Imam al-Hujwiri untuk mengundang penduduk Lahore termasuklah mereka-mereka yang dengki tersebut untuk hadir ke masjid untuk sholat. Setelah azan Maghrib dilaungkan, Imam al-Hujwiri pun mengimamkan sholat dan dalam sholat ketika beliau membaca ayat ke-6 surah al-Fatihah : “Tunjukilah kami jalan yang lurus”, dengan izin Allah, terbitlah satu karamah di mana semua yang hadir bersholat tersebut dapat melihat di hadapan mereka Baitullah. Maka hilanglah keraguan mereka yang arah kiblat masjid tersebut salah. Maka tidak hairanlah kenapa sehingga kini Imam al-Hujwiri menduduki tempat istimewa dalam hati-hati umat Islam terutama sekali penduduk Lahore dan Pakistan.

Imam al-Hujwiri terkenal dengan karya beliau “Kasyful Mahjub“. Karya ini ditulis dalam Bahasa Farsi dan merupakan antara karya tasawwuf yang tertua dalam bahasa Farsi. Ianya telah diterjemah dalam Bahasa Arab, Inggeris dan juga Bahasa Melayu – Indonesia. Seorang bangsawan British, John Gilbert Lennard (1915 – 1978) menerima hidayah Islam setelah membaca “Kasyful Mahjub” dan setelah Islam beliau dikenali sebagai Shah Shahidullah Faridi. Antara komentar beliau mengenai Imam al-Hujwiri adalah:- ” His grave in Lahore is the most frequented of all saintly shrines in that city and one of the most famous in Pakistan and other nearby countries. His name is a household word, and his mausoleum the object of pilgrimage (ziarah) from distant places. [Only a few] of such pilgrims can ever read his book. His spiritual authority, then, transcends the world of literature and stands in its own right unsupported by outward evidences, however valuable these undoubtedly are.” Moga Allah melimpahkan rahmat dan kasih sayangNya ke atas Imam al-Hujwiri selama-lamanya … al-Fatihah.

Dalil Hadis dan Al qur’an : Semua mahluq sampai benda Mati dan atom – Berdzikir Pada Allah

Posted on November 8, 2011 by salafytobat

A. Alqur’an
QS al isra 44 : “Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun.”

QS Al-Anbiyaa 79: “maka Kami telah memberikan pengertian kpd Sulaiman ttg hukum (yg lbh tepat); dan kpd masing2 mereka telah Kami berikan hikmah dan ilmu dan telah Kami tundukkan gunung2 dan burung2, semua bertasbih bersama Daud. Dan Kami-lah yang melakukannya.”

B. Hadis : Sahabat Mendengar dzikir benda mati

1. Sahabat mendengar Dzikirnya Makanan
Diriwayatkan oleh Abdullah: “Sesungguhnya kami mendengar makanan yang dimakan Rasulullah SAW mengagungkan nama Allah.” (Sahih Bukhari, juz 5 no 779.

2. Sahabat mendengar dzikirnya kerikil

Abu Dzar ra. ia berkata, “Saya pernah hadir dalam sebuah pertemuan disisi Nabi saw. Saya melihat beberapa batu kerikil yang dipegang beliau mengucapkan tasbih. Saat itu di antara kami ada Abu Bakar, Umar, Utsman dan Ali. Mereka semua yang hadir dipertemuan itu mendengar tasbih benda tersebut. Kemudian batu-batu kerikil itu oleh Nabi saw. diserahkan kepada Abu Bakar yang dapat didengar oleh semua orang yang hadir dipertemuan itu. Ketika diberikan lagi kepada beliau kerikil itupun masih tasbih ditangan beliau, kemudian beliau menyerahkan kepada Umar dan batu kerikil itu pun mengucapkan tasbih ditangannya yang bisa didengar oleh semua orang yang hadir dipertemuan. Kemudian Nabi saw. menyerahkan kepada Utsman dan ia pun mengucapkan tasbih ditangannya. Tetapi ketika oleh Nabi batu kerikil itu diserahkan kepada kamu, ia tidak mau bertasbih bersama seorang pun di antara kami. (Diriwayatkan oleh Thabrani dalam buku haditsnya Al-Mu’jamul Ausath nomor 1244 dan oleh Abu Nu’man dalam Dalaa’ilun Nubuwwah I/404.)

Bekal Menuju Akhirat – Terjemah Risalatul Mudakkarah – Al Habib Abdullah bin Alwi Al Haddad

“Hai orang-orang yang beriman bertaqwalah kepada Allah dengan sebanar-benar taqwa kepada-Nya.”

Dengan sebab taqwa seseorang mendapat beragam kebaikan di dunia maupun di akhirat diantaranya terbukanya jalan keluar dari berbagai macam kesulitan, tercurahnya rezeki tanpa disangka-sangka, terbentangnya ilmu, perlindungan dari Allah dan masih banyak lagi yang akan disebutkan dalam buku ini.

Selain mengupas makna dan hakikat taqwa yang sebenarnya buku ini juga membimbing seseorang tentang kewajiban agar selalu bertobat dan juga menjelaskan hal-hal yang dapat menghalangi seseorang untuk berbuat taat kepada Allah swt dan bagaimana cara menanggulangi agar tak terjerumus ke dalamnya.

Di akhir buku ini diceritakan tentang bahaya cinta kepada dunia secara berlebihan yang dapat melalaikan kita dari ibadah kepada Allah.

Posted by: Habib Ahmad | 8 November 2011

Tingkatan Wali menurut Kitab Salaf

Tingkatan Wali menurut Kitab Salaf

فَائِدَةٌ فِى تَعْرِيْفِ اْلقُطْب
أَخْبَرَ الشَّيْخُ الصَّالِحُ اْلوَرَعُ الزَّاهِدُ الْمُحَقِّقُ الْمُدَقِّقُ شَمْسُ الدِّيْنِ بْنُ كَتِيْلَةُ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى وَنَفَعَ بِهِ آمِيْنَ قَالَ : كُنْتُ يَوْمًا جَالِسًا بَيْنَ يَدِي سَيِّدِي فَخَطَرَ بَبًّالِيْ أَنْ أَسْأَلَهُ عَنِ اْلقُطْبِ فَقُلْتُ لَهُ : يَاسَيِّدِي مَا مَعْنَى اْلقُطْبُ ؟
( Faedah ) mengenai definisi Wali Qutub
telah memberitahukan seorang guru yang sholih, wara` , Zuhud, seorang penyelidik, seorang yang teliti yakni Syekh Syamsuddin bin Katilah Rahimahullaahu Ta’ala menceritakan: “ suatu hari Saya sedang duduk di hadapan guruku, lalu terlintas untuk menanyakan tentang Wali Quthub. “Apa makna Quthub itu wahai tuanku?”
فَقَالَ لِيْ : اْلأَقْطَابُ كَثِيْرَةٌ ، فَإِنَّ كُلَّ مُقَدَّمِ قَوْمٍ هُوَ قُطْبُهُمْ وَأَمَّا قُطْبُ اْلغَوْثِ اْلفَرْدِ الْجَامِعِ فَهُوَ وَاحِدٌ
Lalu beliau menjawab kepadaku, “Quthub itu banyak. Setiap muqaddam atau pemuka sufi bisa disebut sebagai Quthub-nya. Sedangkan al-Quthubul Ghauts al-Fard al-Jami’ itu hanya satu.
وَتَفْسِيْرُ ذَلِكَ أَنَّ النُّقَبَاءَ هُمُ ثَلَثُمِائَةٌ وَهُمُ الَّذِيْنَ اِسْتَخْرَجُوْا خَبَايًّا النُّفُوْس وَلَهُمُ عَشْرَةُ أَعْمَالٍ : أَرْبَعَةٌ ظَاهِرَةٌ وَسِتَّةٌ بَاطِنَةٌ
Dan penjelasan tersebut : sesungguhnya bahwa Wali Nuqaba’ itu jumlahnya 300. Mereka itu yang menggali rahasia jiwa dalam arti mereka itu telah lepas dari reka daya nafsu, dan mereka memiliki 10 amaliyah: 4 amaliyah bersifat lahiriyah, dan 6 amaliyah bersifat bathiniyah.
فَاْلأَرْبَعَةُ الظَّاهِرَةُ : كَثْرَةُ اْلعِبَادَةِ وَالتَّحْقِقُ بِالزُّهَّادَةَ وَالتَّجْرِدُ عَنِ اْلإِرَادَةَ وَقُوَّةُ الْمُجَاهَدَةَ
Maka 4 `amaliyah lahiriyah itu antara lain: 1) Ibadah yang banyak, 2) Melakukan zuhud hakiki, 3) Menekan hasrat diri, 4) Mujahadah dengan maksimal.
وَأَمَّا ْالبَاطِنَةُ فَهِيَ التَّوْبَةُ وَاْلإِنَابَةُ وَالْمُحَاسَبَةُ وَالتَّفَكُّرُ وَاْلإِعْتِصَامُ وَالرِّيَاضَةُ فَهَذِهِ الثَّلَثُمِائَةٌ لَهُمْ إِمَامٌ مِنْهُمْ يَأْخُذُوْنَ عَنْهُ وَيَقْتَدُوْنَ بِهِ فَهُوَ قُبْطُهُمْ
Sedangkan `amaliyah batinnya: 1) Taubat, 2) Inabah, 3) Muhasabah, 4) Tafakkur, 5) Merakit dalam Allah, 6) Riyadlah. Di antara 300 Wali ini ada imam dan pemukanya, dan ia disebut sebagai Quthub-nya.

ثُمَّ النُّجَبَاءُ أَرْبَعُوْنَ وَقِيْلَ سَبْعُوْنَ وَهُمْ مَشْغُوْلُوْنَ بِحَمْلِ أَثْقَلِ الْخَلْقِ فَلَا يَنْظُرُوْنَ إِلَّا فِى حَقِّ اْلغَيْرِ ، وَلَهُمْ ثَمَانِيَةُ أَعْمَالٍ. أَرْبَعَةٌ بَاطِنَةٌ ،وَ أَرْبَعَةٌ ظَاهِرَةٌ ،

Sedangkan Wali Nujaba’ jumlahnya 40 Wali. Ada yang mengatakan 70 Wali. Tugas mereka adalah memikul beban-beban kesulitan manusia. Karena itu yang diperjuangkan adalah hak orang lain (bukan dirinya sendiri). Mereka memiliki 8 amaliyah: 4 bersifat batiniyah, dan 4 lagi bersifat lahiriyah:
فالظاهرة : الفتوة والتواضع والأدب وكثرة العبادة ،
Yang bersifat lahiriyah adalah 1) Futuwwah (peduli sepenuhnya pada hak orang lain), 2) Tawadlu’, 3) Menjaga Adab (dengan Allah dan sesama) dan 4) Ibadah secara maksimal.
وأما الباطنة فالصبر والرضا والشكر والحياء وهم أهل مكارم الأخلاق
Sedangkan secara Batiniyah, 1) Sabar, 2) Ridla, 3) Syukur), 4) Malu. Dan meraka di sebut juga wali yang mulia akhlaqnya.

وأما الأبدال فهم سبعة رجال ، أهل كمال واستقامة واعتدال ، قد تخلصوا من الوهم والخيال ولهم أربعة أعمال باطنة وأربعة ظاهرة ،
Adapun Wali Abdal berjumlah 7 orang. Mereka disebut sebagai kalangan paripurna, istiqamah dan memelihara keseimbangan kehambaan. Mereka telah lepas dari imajinasi dan khayalan, dan Mereka memiliki 8 amaliyah: 4 bersifat batiniyah, dan 4 lagi bersifat lahiriyah:
فأما الظاهرة فالصمت والسهر والجوع والعزلة
Adapun yang bersifat lahiriyah: 1) Diam, 2) Terjaga dari tidur, 3) Lapar dan 4) ‘Uzlah.
ولكل من هذه الأربعة ظاهر وباطن
Dari masing-masing empat amaliyah lahiriyah ini juga terbagi menjadi empat pula:
Lahiriyah dan sekaligus Batiniyah:
أما الصمت فظاهره ترك الكلام بغير ذكر الله تعالى
Pertama, diam, secara lahiriyah diam dari bicara, kecuali hanya berdzikir kepada Allah Ta’ala.

وأما باطنه فصمت الضمير عن جميع التفاصيل والأخبار
Sedangkan Batinnya, adalah diam batinnya dari seluruh rincian keragaman dan berita-berita batin.
وأما السهر فظاهره عدم النوم وباطنه عدم الغفلة
Kedua, terjaga dari tidur secara lahiriyah, batinnya terjaga dari kealpaan dari dzikrullah.
وأما الجوع فعلى قسمين : جوع الأبرار لكمال السلوك وجوع المقربين لموائد الأنس
Ketiga, lapar, terbagi dua. Laparnya kalangan Abrar, karena kesempurnaan penempuhan menuju Allah, dan laparnya kalangan Muqarrabun karena penuh dengan hidangan anugerah sukacita Ilahiyah (uns).
وأما العزلة فظارها ترك المخالطة بالناس وباطنها ترك الأنس بهم :
Keempat, ‘uzlah, secara lahiriyah tidak berada di tengah keramaian, secara batiniyah meninggalkan rasa suka cita bersama banyak orang, karena suka cita hanya bersama Allah.
وللأبدال أربعة أعمال باطنة وهي التجريد والتفريد والجمع والتوحيد
Amaliyah Batiniyah kalangan Abdal, juga ada empat prinsipal: 1) Tajrid (hanya semata bersama Allah), 2) Tafrid (yang ada hanya Allah), 3) Al-Jam’u (berada dalam Kesatuan Allah, 3) Tauhid.
ومن خواص الأبدال من سافر من القوم من موضعه وترك جسدا على صورته فذاك هو البدل لاغير، والبدل على قلب إبراهيم عليه السلام ،
Salah satu keistimewaan-keistimewaan wali abdal dalam perjalanan qoum dari tempatnya dan meninggalkan jasad dalam bentuk-Nya maka dari itu ia sebagai abdal tanpa kecuali
وهؤلاء الأبدال لهم إمام مقدم عليهم يأخذون عنه ويقتدون به ، وهو قطبهم لأنه مقدمهم ،
Wali abdal ini ada imam dan pemukanya, dan ia disebut sebagai Quthub-nya.
karena sesungguhnya ia sebagai muqoddam abdal-Nya.
وقيل الأبدال أربعون وسبعة هم الأخيار وكل منهم لهم إمام منهم هو قطبهم ،
Dikatakan bahwa wali abdal itu jumlahnya 47 orang mereka disebut juga wali akhyar dan setiap dari mereka ada imam dan pemukanya, dan ia disebut sebagai Quthub-nya.

ثمّ الأوتاد وهم عبارة عن أربعة رجال منازلهم منازل الأربعة أركان من العالم شرقا وغربا وجنوبا وشمالا ومقام كل واحد منهم تلك ولهم ثمانية أعمال أربعة ظاهرة وأربعة باطنة ،
Kemudian Wali Autad mereka berjumlah 4 orang tempat mereka mempunyai 4 penjuru tiang -tiang, mulai dari penjuru alam timur, barat, selatan dan utara dan maqom setiap satu dari mereka itu, Mereka memiliki 8 amaliyah: 4 lagi bersifat lahiriyah, dan 4 bersifat batiniyah:
فالظاهرة :كثرة الصيام ، وقيال الليل والناس نيام ، وكثرة الإيثار ، والإستغفار بالأسحار
Maka yang bersifat lahiriyah: 1) Banyak Puasa, 2) Banyak Shalat Malam, 3) Banyak Pengutamaan ( lebih mengutamakan yang wajib kemudian yang sunnah ) dan 4) memohon ampun sebelum fajar.
وأما الباطنة : فالتوكل والتفويض والثقة والتسليم ولهم واحد منهم هو قطبهم
Adapun yang bersifat Bathiniyah : 1) Tawakkal, 2) Tafwidh , 3) Dapat dipercaya ( amanah) dan 4) taslim.dan kepercayaan, pengiriman, dan dari mereka ada salah satu imam ( pemukanya), dan ia disebut sebagai Quthub-nya.
وأما الإمامان فهما شخصان أحدهما عن يمين القطب والآخر عن شماله فالذي عن يمينه ينظر فى الملكوت وهو أعلى من صاحبه ، والذى عن شماله ينظر فى الملك ، وصاحب اليمين هو الذي يخلف القطب ، ولهما أربعة أعمال باطنة وأربعة ظاهرة :
Adapun Wali Dua Imam (Imamani), yaitu dua pribadi, salah satu ada di sisi kanan Quthub dan sisi lain ada di sisi kirinya. Yang ada di sisi kanan senantiasa memandang alam Malakut (alam batin) — dan derajatnya lebih luhur ketimbang kawannya yang di sisi kiri –, sedangkan yang di sisi kiri senantiasa memandang ke alam jagad semesta (malak). Sosok di kanan Quthub adalah Badal dari Quthub. Namun masing-masing memiliki empat amaliyah Batin, dan empat amaliyah Lahir.

فأما الظاهرة ، فالزهد والورع والأمر بالمعروف والنهي عن المنكر
Yang bersifat Lahiriyah adalah: Zuhud, Wara’, Amar Ma’ruf dan Nahi Munkar.
وأما الباطنة فالصدق والإخلاص والحياء والمراقبة
Sedangkan yang bersifat Batiniyah: Sidiq ( Kejujuran hati) , Ikhlas, Mememlihara Malu dan Muraqabah.

وقال القاشاني فى اصطلاحات الصوفية :
Syaikh Al-Qosyani dalam istilah kitab kewaliannya Berkata :
الإمامان هما الشخصان اللذان أحدهما عن يمين القطب ونظره فى الملكوت
Wali Imam adalah dua orang, satu di sebelah kanan Qutub dan dan senantiasa memandang alam malakut ( alam malaikat )
والآخر عن يساره ونظره فى الملك،
, dan yang lainnya ( satu lagi ) di sisi kiri ( wali Qutub ) –, sedangkan yang di sisi kiri senantiasa memandang ke alam jagad semesta (malak).
وهو أعلى من صاحبه وهو الذى يخلف القطب ،
dan derajatnya lebih luhur ketimbang kawannya yang di sisi kanan, Sosok di kiri Quthub adalah Badal dari Quthub
قلت وبينه وبين ما قبله مغايرة فليتأمل
Syaikh Al-Qosyani berkata, diantara dirinya ( yang sebelah kiri ) dan antara sesuatu yang sebelumnya ( sebelah kanan ) memiliki perbedaan dalam perenungan
والغوث عبارة عن رجل عظيم وسيد كريم تحتاج إليه الناس عند الاضطرار فى تبيين ماخفى من العلوم المهمة والأسرار ، ويطلب منه الدعاء لأنه مستجاب الدعاء لو أقسم على الله لأبرقسمه مثل أويس القرنى فى زمن رسول الله صلعم ، ولايكون القطب قطبا حتى تجتمع فيه هذه الصفات التى اجتمعت فى هؤلاء الجماعة الذين تقدم ذكرهم انتهى من مناقب سيدي شمس الدين الحنفى
Wali Ghauts, yaitu seorang tokoh besar ( agung ) dan tuan mulia, di mana seluruh ummat manusia sangat membutuhkan pertolongannya, terutama untuk menjelaskan rahasia hakikat-hakikat Ilahiyah. Mereka juga memohon doa kepada al-Ghauts, sebab al-Ghauts sangat diijabahi doanya. Jika ia bersumpah langsung terjadi sumpahnya, seperti Uwais al-Qarni di zaman Rasul SAW. Dan seorang Qutub tidak bisa disebut Quthub manakala tidak memiliki sifat dan predikat integral dari para Wali.
Demikian pendapat dari kitab manaqib Sayyidi Syamsuddin Al-Hanafi…

الأمناء : وهم الملامتية ، وهم الذين لم يظهر مما فى بواطنهم أثر علي ظواهرهم وتلامذتهم فى مقامات أهل الفتوة
Wali Umana : Mereka adalah kalangan Malamatiyah, yaitu orang-orang yang tidak menunjukkan dunia batinnya ( mereka yang menyembunyikan dunia batinnya ) dan tidak tampak sama sekali di dunia lahiriyahnya. Biasanya kaum Umana’ memiliki pengikut Ahlul Futuwwah, yaitu mereka yang sangat peduli pada kemanusiaan.

وفى اصطلاحات شيخ الإسلام زكريا الأنصاري : النقباء هم الذين استخرجوا خبايا النفوس وهم ثلثمائة
Dalam istilah Syaikh al-Islam Zakaria Al-Anshar ra.: Wali Nuqoba adalah orang-orang yang telah menemukan rahasia jiwa, dan mereka ( wali Nuqoba ) berjumlah tiga ratus orang
والنجباء : هم المشغولون بحبل أثقال الخلق وهم أربعون اهـ
Dan Nujaba mereka disibukan dengan tali beban-beban makhluk jumlah wali Nujaba Empat puluh orang
قال : الأفراد هم الرجال الخارجون عن نظر القطب
Berkata Syekh Syamsuddin bin Katilah Rahimahullaahu Ta’ala : wali afrod adalah Orang-orang yang keluar dari penglihatan wali qutub artinya Wali yang sangat spesial, di luar pandangan dunia Quthub.
Para Quthub senantiasa bicara dengan Akal Akbar, dengan Ruh Cahaya-cahaya (Ruhul Anwar), dengan Pena yang luhur (Al-Qalamul A’la), dengan Kesucian yang sangat indah (Al-Qudsul Al-Abha), dengan Asma yang Agung (Ismul A’dzam), dengan Kibritul Ahmar (ibarat Berlian Merah), dengan Yaqut yang mememancarkan cahaya ruhani, dengan Asma’-asma, huruf-huruf dan lingkaran-lingkaran Asma huruf. Dia bicara dengan cahaya matahati di atas rahasia terdalam di lubuk rahasianya. Ia seorang yang alim dengan pengetahuan lahiriah dan batiniyah dengan kedalaman makna yang dahsyat, baik dalam tafsir, hadits, fiqih, ushul, bahasa, hikmah dan etika. Sebuah ilustrasi yang digambarkan pada Sulthanul Auliya Syeikhul Quthub Abul Hasan Asy-Syadzily – semoga Allah senantiasa meridhoi .

Posted by: Habib Ahmad | 8 November 2011

Majalah Q & A

Posted by: Habib Ahmad | 8 November 2011

Iktibar daripada Aidiladha

Iktibar daripada Aidiladha

 

Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA, NEGERI SEMBILAN

 

Melaksanakan korban menyembelih haiwan ternakan adalah amalan yang sangat dituntut semasa Hari Raya Aidiladha. – Gambar hiasan

 

KITA baru sahaja meraikan Aidiladha dan melewati hari-hari awal Zulhijjah yang istimewa nilainya dalam Islam. Kita juga baru menunaikan solat hari raya yang merupakan khususiat(keistimewaan) umat ini seperti solat istisqa’ (minta hujan) dan kusuf (gerhana matahari).

Antara dua solat hari raya, solat Aidiladha lebih afdal daripada solat Aidilfitri kerana terdapat nas dari al-Quran yang menyebut tentangnya, sebagaimana firman Allah: Oleh itu, kerjakanlah solat (Aidiladha) kerana Tuhanmu semata-mata, dan sembelihlah qurban (sebagai bersyukur). (al-Kauthar: 2-3)

Dalil ini juga menunjukkan bahawa ibadah yang dituntut pada Aidiladha bukan setakat ibadah jasad iaitu solat tetapi juga ibadah yang melibatkan pengorbanan harta iaitu melakukan korban.

Ibadah korban merupakan sunat muakkad bagi umat Islam dan makruh meninggalkannya bagi orang yang berkemampuan.

Rasulullah SAW sendiri memberi amaran kepada orang yang enggan berkorban, sebagaimana sabdanya: “Sesiapa yang mempunyai kemampuan untuk berkorban tetapi tidak berkorban, maka jangan hadir di tempat solat kami”.

Sesiapa yang melakukan korban pada hari tersebut, akan diampunkan dosanya dan ahli rumahnya pada titik pertama darah sembelihan korbannya.

Sesiapa yang memberi makan dan bersedekah dengannya, akan dibangkitkan pada hari kiamat sebagai orang yang mendapat keamanan dan timbangannya lebih berat daripada Jabal Uhud.

Aidiladha adalah Idul Akbar (raya terbesar) bagi umat ini kerana banyaknya pembebasan daripada neraka atau pengampunan dosa yang dianugerahkan oleh Allah pada hari sebelumnya iaitu hari Arafah.

Tidak dilihat pembebasan dari neraka yang lebih banyak daripada pembebasan pada hari Arafah seperti yang disebut dalam hadis. Sesiapa yang telah dibebaskan, maka keesokannya adalah hari raya baginya dan sekiranya tidak maka dia berada jauh daripada rahmat Allah dan dijanjikan dengan seburuk-buruk balasan.

Memandangkan betapa besar dan mulianya hari-hari yang terdapat dalam bulan Zulhijjah ini, maka seharusnya kita membesarkan dan memuliakannya dengan merebut peluang yang diberikan dengan sebaik mungkin dengan melakukan pelbagai amalan soleh.

Telah dijelaskan, bahawa amal soleh yang dilakukan pada hari-hari tersebut lebih afdal daripada berjihad pada jalan Allah. Maka tidak sepatutnyalah, sebagai orang yang berakal dan menjadikan akhirat sebagai matlamat hidupnya, menyambut hari yang penuh dengan kemuliaan ini dengan agenda-agenda yang berbentuk keduniaan dan secara acuh tak acuh.

Rata-rata kita melihat, umat Islam hari ini termasuklah kita sendiri, tidak membesarkan bulan Zulhijjah sebagaimana agama membesarkannya. Mungkin kerana tiada pengetahuan atau mungkin juga kerana tidak prihatinnya kita terhadap agama sehingga kita terlepas pandang!

Disambut hambar

Rentetan itu, kita melihat, tidak sedikit umat Islam yang menyambut Aidilfitri lebih meriah, lebih hebat dan lebih lama daripada Aidiladha. Ada yang memenuhi Aidiladha dengan pergi berjalan-jalan dan melancong ke sana sini tanpa diisi dengan amal soleh yang sepatutnya.

Tidak kurang pula, ada yang beranggapan Aidiladha hanyalah hari menyembelih korban, berkumpul bersama keluarga, hari balik kampung dan sebagainya.

Akhirnya, Aidiladha hanya tinggal Aidiladha. Kehadirannya disambut hambar dan hanya diisi dengan program dan acara yang bercorak keduniaan. Waktu-waktu yang baik dan mustajab yang dikurniakan kepada sang hamba yang dikasihi, dipersia-siakan begitu sahaja.

Kelebihan bulan ini bukan sahaja disediakan bagi orang yang pergi mengerjakan haji di Baitullah tetapi kepada semua umat Islam yang sentiasa berusaha mengambil kesempatan mengabdikan dirinya kepada yang sepatutnya disembah.

Dengan segala kelebihan yang telah disebutkan bermula dari satu Zulhijjah sehinggalah hari melakukan solat Aidiladha dan korban, apakah munasabah kita meraikannya dengan apa yang telah kita laksanakan selama ini?

Apakah kita mahu termasuk di kalangan orang-orang yang melepaskan peluang keemasan yang disediakan oleh Allah? Apakah kita mahu membiarkan sahaja hadiah yang hebat dengan hanya melakukan perkara yang mudah?

Ingatlah sesungguhnya ini adalah anugerah Allah kepada kita. Jangan sampai peringkat, kelak Allah akan menahan anugerah ini daripada kita disebabkan sikap acuh tak acuh kita! Na’uzubillah min Zalik.

Justeru, sementara kesempatan masih ada, marilah bersama-sama kita merenung dalam-dalam sikap dan kealpaan diri kita. Marilah kita menukar cara hidup acuh tak acuh dengan ribuan peluang keemasan yang dianugerahkan oleh Allah kepada kita semata-mata kerana kasih dan sayang-Nya kepada sikap berlumba-lumba melakukan kebaikan.

Alangkah ruginya kita, yang selama ini terlalu asyik melayan kehendak nafsu serakah. Apakah hasil dan kepuasan yang kita perolehi dengan bersikap sedemikian?

Di manakah letaknya pertimbangan akal yang waras, kebijaksanaan dan kekuatan yang kita banggakan, sekiranya dunia dan nafsu yang tidak memiliki kelebihan seperti yang kita miliki masih dapat menguasai dan menewaskan kita?

Jika kita sudah terlepas beberapa kelebihan awal Zulhijjah dan Aidiladha tahun ini maka marilah kita menyesali kealpaan kita itu dengan sesungguh penyesalan. Kerana kadang-kala penyesalan yang tulus dek terlepas sesuatu amalan itu mungkin dinilai lebih besar daripada amalan itu sendiri.

Kemudiannya, kita mohonlah kehadrat Allah membolehkan kita menemuinya lagi di tahun-tahun yang mendatang dan kita berazam agar dapat menghayatinya dengan lebih sempurna.

« Kiriman-Kiriman Berikutnya - Kiriman-Kiriman Sebelumnya »

Kategori

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 685 other followers