Mulai Jumaat (20/01/12), Majlis Ta’lim Darul Murtadza bakal beroperasi di Masjid Muadz bin Jabal, Setiawangsa, KL (berhampiran stesen LRT Setiawangsa) bermula jam 9:15pm.
GPS : 3.178385, 101.737883

Untuk info lanjut, sila klik –> www.darulmurtadza.com – maklumat majlis ta’lim

Majlis ini terbuka untuk semua lapisan masyarakat. Azam untuk hadir & mohon sebarkan !!!
By: Majlis Ta’lim Darul Murtadza

Posted by: Habib Ahmad | 17 Januari 2012

Kelebihan orang yang banyak berdoa

Kelebihan orang yang banyak berdoa

Posted by epondok di Januari 17, 2012

Rate This

 

DARIPADA Anas bin Malik, katanya: Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang memohon syurga kepada Allah sebanyak tiga kali, syurga berkata: Ya Allah, masukkanlah dia ke dalam syurga. Dan sesiapa yang meminta perlindungan daripada neraka sebanyak tiga kali, neraka berkata: Ya Allah, selamatkanlah dia daripada neraka.”

Hadis ini sungguh besar kedudukan dan tahapnya, ia menunjukkan limpah kurnia Allah yang besar dan rahmat-Nya yang begitu luas.
Orang yang memohon syurga dan meminta perlindungan daripada neraka ditetapkan syarat iaitu Islam serta benar dalam menghadapkan diri kepada Allah (at-tawajjuh).
Demikianlah, bahawa kejayaan dengan syurga dan keselamatan daripada neraka adalah tujuan yang hendak dicapai orang yang mengerjakan solat, berzakat, berpuasa, menunaikan haji, berzikir mengingati Allah dan berjihad.
Untuk mencapai ke tahap itu mereka terpaksa memejam pandangan, memelihara kemaluan dan perutnya, menjaga lidah serta menahan tangannya daripada melakukan perkara terlarang. Perkara ini berterusan menjadi adat kebiasaan sehingga Allah mengampuni mereka.

Daripada Abu Hurairah, katanya Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah mempunyai malaikat yang sentiasa berkeliaran di jalan mencari ahli zikir, apabila mereka mendapati satu kaum yang berzikir mengingati Allah mereka memanggil temannya lalu mereka pun datang mengelilingi orang yang berzikir dengan membentangkan sayapnya ke langit dunia. Lalu mereka ditanya oleh Tuhannya, sedangkan Tuhan lebih mengetahui dari mereka: Apa yang diucapkan hamba-Ku? Mereka menjawab: Hamba-Mu menyucikan, membesarkan, memuji dan mengagungkan-Mu.

Allah bertanya: Adakah mereka melihat Ku? Malaikat menjawab: Tidak, Demi Allah wahai Tuhan, mereka tidak melihat Mu. Allah bertanya: Bagaimana jika mereka melihat Ku? Malaikat menjawab: Jika mereka melihat Mu nescaya mereka lebih banyak beribadah kepada Mu, mengagungkan Mu, dan bertasbih memuji Mu.
Allah bertanya: Apakah yang mereka minta kepada-Ku? Malaikat menjawab: Mereka meminta syurga kepada Mu. Allah bertanya: Adakah mereka telah melihat syurga itu? Malaikat menjawab: Tidak, Demi Allah wahai Tuhanku, mereka tidak pernah melihatnya. Allah bertanya: Bagaimana jika mereka melihat syurga itu? Malaikat menjawab: Sekiranya mereka melihatnya nescaya mereka lebih tamak lagi terhadapnya, lebih kuat memintanya, dan keinginannya lebih besar padanya.

Allah bertanya: Dari apakah mereka berlindung? Malaikat menjawab: Mereka berlindung dari neraka. Allah bertanya: Adakah mereka telah melihat neraka itu? Malaikat menjawab: Tidak, demi Allah mereka belum pernah melihatnya. Allah bertanya: Bagaimana jika mereka melihatnya? Malaikat menjawab: Sekiranya mereka melihatnya nescaya mereka pasti lebih menjauhkan diri daripadanya, dan pasti lebih takut dengannya.

Allah bertanya: Aku menyaksikan kepada Kamu bahawa Aku telah mengampuni mereka. Ada malaikat berkata: Di kalangan mereka ada si fulan yang bukan dari golongan mereka, namun kedatangannya untuk sesuatu hajat keperluan. Allah berfirman: Mereka adalah kaum yang tidak celaka sesiapa yang duduk dalam majlisnya.”

Mengapa kita tidak memohon syurga kepada Allah, sedangkan Ibnu Abbas meriwayatkan daripada Nabi SAW sabdanya: “Allah menciptakan syurga dan menjuntaikan padanya buah-buahannya, dan mengalirkan padanya sungai-sungainya, kemudian memandang kepadanya lalu berfirman: Bercakaplah, lalu diapun berkata: Sungguh berjaya orang yang beriman. Lalu Allah berfirman: Demi keagungan Ku, engkau tidak akan dimasuki orang yang bakhil kedekut.”

Mengapa kita tidak meminta kepada Allah supaya dimasukkan ke dalam syurga, sedangkan Rasulullah SAW pernah ditanya mengenainya, lalu baginda bersabda: “Sesiapa yang masuk syurga akan hidup di dalamnya tidak akan mati, dikurniakan nikmat padanya tidak pernah terputus, tidak lusuh pakaiannya dan tidak hilang keremajaannya

Posted by: Habib Ahmad | 17 Januari 2012

Bertabarruk dengan peninggalan nabi, orang soleh

Bertabarruk dengan peninggalan nabi, orang soleh

 

Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA, NEGERI SEMBILAN

 

Barangkali ulama kontemporari dunia yang juga Pengerusi Kesatuan Ulama Islam Sedunia, Prof. Dr Yusuf Al-Qaradawi adalah antara orang soleh yang dibolehkan kita bertabarruk kepadanya. Beliau merupakan penerima anugerah Tokoh Maal Hijrah peringkat kebangsaan bagi tahun 1431H/2010M.

 

JIKA sebelum ini kita membicarakan tentang kedudukan bertabarruk dengan kesan peninggalan nabi, kali ini kita kaji pula tentang bertabarruk dengan kesan-kesan para nabi terdahulu dan orang soleh selain mereka.

Kita akan mendapati bahawa perbuatan mengambil keberkatan dengan kesan-kesan mereka itu juga dibolehkan dan disokong oleh nas-nas dan pendapat para pakar.

Diriwayatkan daripada Nafi': “Abdullah ibn Umar mengkhabarkan kepada kami bahawa sejumlah sahabat singgah bersama Rasulullah SAW di Hijir di negeri Thamud. Mereka mengambil air daripada perigi-perigi yang terdapat di sana dan mengadun roti dengan menggunakan air itu.”

Rasulullah lalu memerintahkan mereka supaya menumpahkan air yang mereka ambil (dari perigi-perigi itu) dan memberikan roti adunan itu kepada unta. Kemudian nabi memerintahkan mereka mengambil air dari perigi yang sering didatangi unta Nabi Hud. (riwayat Imam Muslim dalam kitab Al-Zuhd).

Imam Nawawi berkata dalam Syarh Muslim: “Dalam hadis ini terkandung faedah bertabarruk dengan bekas peninggalan orang soleh. (Al-Nawawi, Syarh Muslim, 18: 112).”

Bertabarruk dengan Tabut

Allah SWT telah menyebut dalam al-Quran tentang kelebihan Tabut sebagaimana firman-Nya yang bermaksud: Dan Nabi mereka, berkata lagi kepada mereka: “Sesungguhnya tanda kerajaan Talut itu (yang menunjukkan benarnya dari Allah) ialah datangnya kepada kamu peti Tabut yang mengandungi (sesuatu yang memberi) ketenteraman jiwa dari Tuhan kamu, dan (berisi) sebahagian dari apa yang telah ditinggalkan oleh keluarga Nabi Musa dan Harun; peti Tabut itu dibawa oleh malaikat. Sesungguhnya peristiwa kembalinya Tabut itu mengandungi satu tanda keterangan bagi kamu jika betul kamu orang-orang yang beriman“. (al-Baqarah: 248)

Ringkasan kisah ini, bahawa peti Tabut tersebut ada pada Bani Israel. Mereka memohon pertolongan dengan keberkatan Tabut dan bertawassul kepada Allah melalui perantaraan barang-barang peninggalan yang terdapat dalam Tabut tersebut.

Inilah yang dinamakan bertabarruk dengan benda yang kita kehendaki dan maksudkan. Allah SWT telah menjelaskan tentang kandungan Tabut itu sebagaimana yang dinyatakan di dalam firman-Nya yang bermaksud: Dan (berisi) sebahagian daripada apa yang telah ditinggalkan oleh keluarga Nabi Musa dan Harun.

Baki peninggalan itu adalah barang-barang yang ditinggalkan oleh keluarga Nabi Musa dan Harun iaitu tongkat Nabi Musa sebahagian pakaian baginda, pakaian Nabi Harun beserta kedua belah capalnya, Alwaah (batu bertulis) daripada kitab Taurat, dan mangkuk basuh tangan.

Perkara tersebut disebut oleh para ahli tafsir dan pakar sejarah seperti Ibnu Kathir, al-Qurtubi, al-Suyuti, dan al-Tobari. Maka rujuklah kepada (kitab-kitab) mereka dan ternyata ia menunjukkan kepada banyak makna.

Antaranya, bertawassul dengan peninggalan orang soleh. Di antaranya lagi, suruhan memelihara harta peninggalan seperti itu, dan di antaranya juga, menunjukkan perbuatan bertabarruk dengan barang-barang tersebut.

Bertabarruk dengan Masjid al-‘Asysyaar

Diriwayatkan daripada Soleh ibn Dirham, berkata: “Pada suatu hari, kami bertolak untuk menunaikan ibadah haji. Tiba-tiba, seseorang berkata kepada kami: Berhampiran kalian ada sebuah kampung yang dipanggil al-‘Abilah?”

Kami menjawab: “Ya”. Dia berkata: “Siapa di antara kalian yang sanggup menjamin bagiku supaya aku dapat melakukan solat di Masjid al-‘Asysyaar sebanyak dua atau empat rakaat?” Kemudian dia berkata: “(Solat) ini (pahalanya) untuk Abu Hurairah r.a. (Abu Hurairah r.a pernah berkata:) “Aku pernah mendengar kekasihku, Abu al-Qasim (Nabi Muhammad) SAW bersabda: Sesungguhnya Allah SWT akan membangkitkan dari Masjid al-‘Asysyaar pada hari kiamat syuhada; yang tidak bangkit bersama syuhada Badar itu selain mereka.”

Riwayat Abu Daud, dan beliau berkata: “Masjid ini terletak berhampiran sungai. (al-Tibrizi, Mishkat Masabih, 3: 5434).”

Berkata al-Allamah al-Muhaddith al-Kabir Sheikh Khalil Ahmad al-Saharanfuri, di dalam kitabnya, Bazl al-Majhud Syarh Sunan Abi Daud: “Di dalam hadis tersebut menunjukkan bahawa ketaatan yang dilakukan oleh badan seseorang, pahalanya boleh disampaikan kepada orang lain, dan bekas peninggalan orang-orang soleh dan muqarrabin boleh diziarah dan dijadikan alat untuk mengambil berkat. (Al-Saharanfuri, Bazl Al-Majhud, 17: 225).”

Al-Allamah al-Muhaddith Sheikh Abu al-Toyyib, penulis kitab ‘Aun al-Ma’bud, berkata: “Masjid al-‘Asysyaar adalah masjid terkenal yang sering dijadikan tempat solat untuk mengambil berkat.” (Al-‘Azim al-‘Abaadi, ‘Aun al-Ma’bud, 11: 422)

Daripada perbahasan di atas kita telah melihat pelbagai pendapat dan hujah yang mendokong perbuatan bertabarruk dengan kesan peninggalan orang soleh yang datang sebelum kita.

Cuma, kita perlu berhati-hati dengan mempastikan bahawa mereka itu benar-benar diakui kesolehan, tidak melanggar batas syarak dalam bertabarruk dan tidak meyakini bahawa bekas-bekas tersebut mampu memberi kesan dengan sendiri melainkan dengan izin dan kuasa Allah SWT jua. Wallahu a’lam.

Posted by: Habib Ahmad | 17 Januari 2012

Majlis Ta’lim Bulanan

Insya-Allah, majlis ini akan dilangsungkan seperti biasa pada Sabtu 21 Januari 2012 mulai solat maghrib di Masjid Baitul Aman, 102, Jalan Damai di Jalan Ampang, Kuala Lumpur. 
Untuk maklumat, buku Nasihat Agama dan Wasiat Iman memberi bimbingan penting untuk mengenal ilmu-ilmu yang wajib dari akidah Islamiah dan hukumhakamnya, serta ciri-ciri akhlak dan budi pekerti yang mulia. Ia juga menunjukkan cara-cara berdakwah ke jalan Allah Ta’ala, dan menunaikan hak kewajiban terhadap agama Islam dengan berdalilkan ayat-ayat suci Al-Quran dan Hadis. 
Posted by: Habib Ahmad | 16 Januari 2012

Sikap FPI Terhadap SYI’AH Dan WAHABI

Sikap FPI Terhadap SYI’AH Dan WAHABI

SENIN, 15 FEBRUARI 2010 | 16:43 WIB

Sehubungan dengan bermunculan beragam macam pertanyaan bahkan fitnah dan tuduhan dalam berbagai blog mau pun facebook di dunia maya tentang aqidah FPI, ditambah lagi banyaknya desakan dari berbagai pihak agar FPI menyampaikan sikapnya secara terbuka tentang SYI’AH dan WAHABI. Maka kami redaksi fpi.or.id berinisiatif untuk menukilkan pernyataan Ketua Umum FPI Habib Muhammad Rizieq Syihab, MA, saat DIKLAT Sehari FPI di akhir tahun 2009 yang lalu berkaitan dengan ASASI PEJUANGAN FPI yang terkait asas, aqidah, dan madzhab Organisasi.

FPI adalah organisasi AMAR MA’RUF NAHI MUNKAR yang berasaskan ISLAM dan ber-aqidahkan AHLUS SUNNAH WAL JAMA’AH serta bermadzhab fiqih SYAFI’I. Jadi, FPI bukan SYI’AH atau pun WAHABI.

SYI’AH

Pandangan FPI terhadap SYI’AH sebagai berikut : FPI membagi Syi’ah dengan semua sektenya menjadi TIGA GOLONGAN ; Pertama, SYI’AH GHULAT yaitu Syi’ah yang menuhankan/menabikan Ali ibn Abi Thalib RA atau meyakini Al-Qur’an sudah di-TAHRIF (dirubah/ditambah/dikurangi), dan sebagainya dari berbagai keyakinan yang sudah menyimpang dari USHULUDDIN yang disepakati semua MADZHAB ISLAM. Syi’ah golongan ini adalah KAFIR dan wajib diperangi.

Kedua, SYI’AH RAFIDHOH yaitu Syi’ah yang tidak berkeyakinan seperti Ghulat, tapi melakukan penghinaan/penistaan/pelecehan secara terbuka baik lisan atau pun tulisan terhadap para Sahabat Nabi SAW seperti Abu Bakar RA dan Umar RA atau terhadap para isteri Nabi SAW seperti ‘Aisyah RA dan Hafshah RA. Syi’ah golongan ini SESAT, wajib dilawan dan diluruskan.

Ketiga, SYI’AH MU’TADILAH yaitu Syi’ah yang tidak berkeyakinan Ghulat dan tidak bersikap Rafidhah, mereka hanya mengutamakan Ali RA di atas sahabat yang lain, dan lebih mengedapankan riwayat Ahlul Bait daripada riwayat yang lain, secara ZHOHIR mereka tetap menghormati para sahabat Nabi SAW, sedang BATHIN nya hanya Allah SWT Yang Maha Tahu, hanya saja mereka tidak segan-segan mengajukan kritik terhadap sejumlah sahabat secara ilmiah dan elegan. Syi’ah golongan inilah yang disebut oleh Prof. DR. Muhammad Sa’id Al-Buthi, Prof. DR. Yusuf Qardhawi, Prof. DR. Wahbah Az-Zuhaili, Mufti Mesir Syeikh Ali Jum’ah dan lainnya, sebagai salah satu Madzhab Islam yang diakui dan mesti dihormati. Syi’ah golongan ketiga ini mesti dihadapi dengan DA’WAH dan DIALOG bukan dimusuhi.

WAHABI

Ada pun Pandangan FPI terhadap WAHABI sebagai berikut : FPI membagi WAHABI dengan semua sektenya juga menjadi TIGA GOLONGAN ; Pertama, WAHABI TAKFIRI yaitu Wahabi yang mengkafirkan semua muslim yang tidak sepaham dengan mereka, juga menghalalkan darah sesama muslim, lalu bersikap MUJASSIM yaitu mensifatkan Allah SWT dengan sifat-sifat makhluq, dan sebagainya dari berbagai keyakinan yang sudah menyimpang dari USHULUDDIN yang disepakati semua MADZHAB ISLAM. Wahabi golongan ini KAFIR dan wajib diperangi.

Kedua, WAHABI KHAWARIJ yaitu yang tidak berkeyakinan seperti Takfiri, tapi melakukan penghinaan/penistaan/pelecehan secara terbuka baik lisan mau pun tulisan terhadap para Ahlul Bait Nabi SAW seperti Ali RA, Fathimah RA, Al-Hasan RA dan Al-Husein RA mau pun ‘Itrah/Dzuriyahnya. Wahabi golongan ini SESAT sehingga mesti dilawan dan diluruskan.

Ketiga, WAHABI MU’TADIL yaitu mereka yang tidak berkeyakinan Takfiri dan tidak bersikap Khawarij, maka mereka termasuk MADZHAB ISLAM yang wajib dihormati dan dihargai serta disikapi dengan DA’WAH dan DIALOG dalam suasana persaudaraan Islam.

Dengan demikian, FPI sangat MENGHARGAI PERBEDAAN, tapi FPI sangat MENENTANG PENYIMPANGAN. Oleh karena itu semua, FPI menyerukan kepada segenap Umat Islam agar menghentikan/membubarkan semua majelis/mimbar mana saja yang secara terbuka melecehkan/menghina/menistakan Ahlul Bait dan Shahabat Nabi SAW atau menyebarluaskan berbagai KESESATAN atau melakukan PENODAAN terhadap agama, lalu menyeret para pelakunya ke dalam proses hukum dengan tuntutan PENISTAAN AGAMA. (redaksi fi.or.id/adie)

http://fpi.or.id/?p=detail&nid=98

Posted by: Habib Ahmad | 16 Januari 2012

Jangan Khilaf Memahami Salaf

Jangan Khilaf Memahami Salaf PDF Print E-mail
Written by Redaksi Online
Thursday, 12 January 2012 11:29

 

Salah besar jika menjadikan kata salaf sebagai istilah baru lalu menjadikannya sebutan khusus bagi sekelompok orang yang mengklaim pengertian tertentu darinya sehingga menjadi sekte Islam baru.

 

 

Bagaimana kalau kekuasaan politik mengklaim mempunyai hak atas keabsahan sebuah keyakinan? Sungguh sangat berbahaya. Ketika kekuasaan mengklaim sebuah keyakinan, orang-orang yang punya keyakinan selain keyakinan mereka dianggap sesat. Dan ketika mereka lebih jauh lagi bertindak dengan memaksakan kehendak menggunakan kekuasaan dan senjata, banyak korban berjatuhan.
Setelah berkembang dari negara asalnya, Arab Saudi, gerakan itu kini juga banyak ditemui di sekeliling kita. Mereka kerap mengusung nama “salafiyah” atau “salafi”. Maknanya, gerakan yang mengikuti jejak salaf.

Merunut sejarahnya, slogan salafiyah pertama kali muncul di Mesir bersamaan dengan lahirnya gerakan reformasi keagamaan pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 yang dipelopori Jamaluddin Al-Afghani dan Muhammad Abduh, lalu dilanjutkan oleh Rasyid Ridha, Abdurrahman Al-Kawakibi, dan lain-lain.

Di masa itu, bermunculan pelbagai bid’ah dan khurafat. Para penyeru reformasi tersebut berupaya memperbaiki dengan cara mengembalikan mereka pada kesejatian Islam. Slogan yang digunakan oleh tokoh pembaharu itu adalah salafiyah, bukan sebagai penunjuk atas lahirnya madzhab Islam yang baru, tapi sekadar identitas sebuah dakwah dan deskripsi sebuah metode.

Namun, seiring berjalannya waktu, slogan salafiyah mengalami degradasi. Slogan tersebut, yang sedianya dimaksudkan untuk merefleksikan ketundukan pada konsepsi Ahlussunnah wal Jama’ah, berubah menjadi slogan sekelompok orang yang berpegang teguh pada beberapa pendapat dan menganggap pendapat mereka sebagai pembeda antara yang mendapat petunjuk dan yang sesat.

Tidak Kaku
Kata salaf berasal dari kata salafa-yaslufu-salafan, artinya “telah lalu”. Bentuk jamaknya adalah aslaaf dan sullaaf. Sedang sebagai istilah, salaf disepakati banyak ulama dengan makna zaman 300 tahun pertama, yang dimulai dari diutusnya Rasululullah SAW. Yakni zaman kenabian, zaman para sahabat, tabi’in, dan tabi’ut tabi’in.

Zaman ini berkarakter sebagai zaman keemasan Islam, karena mereka yang hidup di zaman ini langsung memahami ajaran Islam melalui wahyu yang diturunkan Malaikat Jibril AS kepada Nabi Muhammad SAW. Sehingga kurun ini sesuai dengan sabda Nabi Muhammad SAW, “Sebaik-baik manusia adalah generasiku (sahabat), kemudian orang-orang sesudah mereka (tabi’in), kemudian orang-orang sesudah mereka (tabi’ut tabi’in).” – HR Al-Bukhari dan Muslim dari sahabat Abdullah bin Mas’ud RA.

Semua orang yang beragama Islam tentu ingin mengikuti salafush shalih, tapi masalahnya tidak sesederhana itu. Masa terus berputar. Kini umat Islam hidup pada zaman yang jauh sekali dari zaman sahabat Nabi. Lalu, bagaimana umat Islam kini harus meniti ajaran para salaf?

Dr. Said Ramadhan Al-Buthi, dalam kitabnya, As-Salafiyyah Marhalah Zamaniyyah Mubarakah La Madzhab Islamiy, menerangkan, cara mengkuti salafush shalih bukan hanya mengikuti secara harfiah ucapan, perbuatan, kebijakan, serta kebiasaan yang ditetapkan dan dijalankan mereka, tanpa menambah maupun menguranginya sama sekali. Bahkan ulama salaf sendiri pun tidak berpendirian sekaku itu. Mereka menjalankan hukum-hukum itu sesuai dengan ‘illat (alasan-alasan)-nya sehingga mampu menjawab perubahan zaman.

Mereka menjawab tuntutan zaman dengan berpedoman kepada Al-Qur’an dan hadits dengan menggunakan penalaran ilmu hukum serta perangkat ilmu pengambilan hukum. Bukan semata-mata tekstual seperti nash sumber hukumnya.

Salah satu contoh kelenturan salafush shalih dalam menghadapi perubahan zaman, misalnya, para sahabat Nabi sebelum hijrah ke Makkah belum terbiasa dengan membaca dan menulis. Setelah hijrah, Nabi menganjurkan mereka untuk belajar membaca dan menulis.

Salafush shalih sendiri tidak kaku dalam menyikapi nash-nash Al-Qur’an dan sunnah. Jadi, bagaimana mungkin nisbah salaf digunakan untuk memahami Islam secara kaku hingga memiliki konsekuensi mayoritas umat Islam di dunia ini tak lagi layak menyandang gelar sebagai muslim, karena pandangan segelintir umat yang merasa sebagai cerminan salaf sejati dan benar sendiri dan yang selain mereka dianggap keluar dari Islam?! (Selengkapnya, baca alKisah edisi 01/2012)

Pandangan Mufti Mesir Mengenai Sambutan Maulid Nabi صلى الله عليه وآله وسلم

 

Fadhilatus Syeikh Dr. ‘Ali Jum’ah, Mufti Mesir, di dalam kitab beliau al-Bayan lima Yasyghal al-Azhaan, pada halaman 164 (soalan 42) menyatakan:
“ ….. Mengadakan sambutan-sambutan peringatan Maulid Junjungan Nabi صلى الله عليه وآله وسلم adalah daripada seutama-utama amalan dan sebesar-besar qurbah, kerana bahawasanya ia adalah luahan atau ungkapan atau ekspresi atas kegembiraan dan kecintaan kepada Baginda صلى الله عليه وآله وسلم. Cinta mahabbah kepada Junjungan Nabi صلى الله عليه وآله وسلم adalah satu dasar daripada dasar-dasar keimanan. Dan telah shohih sabdaan Junjungan Nabi صلى الله عليه وآله وسلم yang menyatakan: “Demi Tuhan yang diriku dalam kekuasaanNya, tidaklah beriman seseorang daripada kamu (yakni tidak sempurna iman) sehinggalah jadi aku paling dikasihinya berbanding ayah dan anaknya” Dan bahawasanya Junjungan Nabi صلى الله عليه وآله وسلم bersabda:- “Tidak beriman seseorang daripada kamu (yakni tidak sempurna iman) sehinggalah jadi aku yang paling dikasihinya berbanding anaknya, ayahnya dan manusia sekaliannya.”
Posted by: Habib Ahmad | 16 Januari 2012

PENGAJIAN ILMU AGAMA BUAT ARTIS MALAYSIA

Pengajian/ Kelas Ilmu Agama Buat Artis


PENGAJIAN ILMU ISLAM KHAS BUAT ARTIS-ARTIS SAHAJA

PENGAJIAN : SEMUA JENIS CABANGAN ILMU AGAMA DARI BAWAH HINGGA SETINGGINYA
(Baca Quran, Cara Ibadah, Bersih Jiwa Dan Lain-lain).

TEMPAT: DI TEMPAT KAMI DI PUSAT PENGAJIAN ISLAM SEKSYEN 7 SHAH ALAM, SELANGOR ATAU DIMANA-MANA TEMPAT PILIHAN SENDIRI (Pejabat, Rumah, Kedai, Dewan dan dimana-mana sahaja)

MASA : FLEKSIBEL BILA-BILA MASA SAHAJA (BERDASARKAN PERBINCANGAN DAN PERSETUJUAN)

HUBUNGI : USTAZ MOHD RASYIQ BIN HJ. MOHD ALWI DI TALIAN 019 3801979.

BAHAYAR : PERCUMA FREE OFF CASH KHAS BUAT ARTIS MALAYSIA. (Walaupun ia free tidak berbayar tetapi pengajian adalah dijaga dan diambil berat serta tenaga pengajar akan memberi tumpuan utama KHAS buat kesemua artis tanah air. Jangan sangka ia free maka kami akan mengajar cincai-cincai aje! Tidak!.
“Ilmu agama untuk artis adalah keutamaan kami”).

Kepada sesiapa sahaja yang bergelar artis di tanah air kita Malaysia ini yang agak sibuk atau tidak yang inginkan pengajian ilmu agama samaada bacaan alquran atau hadith, tauhid, fekah, tasawwuf atau apa-apa sahaja jenis ilmu agama secara bersistematik dan menarik mengikut masa-masa yang dipilih sendiri oleh artis (berdasarkan perbincangan) maka bolehlah menghubungi kami dan datang ke tempat kami untuk menuntut ilmu sama ada bermula dari bawah (basic) atau selainnya.

PENGAJIAN YANG DITAWARKAN UNTUK PARA ARTIS DAN SAUDARA MARA ARTIS INI BERBENTUK “FACE TO FACE” ATAU KUMPULAN ARTIS YANG KECIL.

Maksud pengajian secara “face to face” adalah seperti seorang artis lelaki belajar ilmu agama seperti quran dan selainnya dengan seorang ustaz atau seorang artis wanita belajar dengan seorang ustazah.

Maksud pengajian secara kumpulan kecil pula adalah pengajian para artis yg bilangannya sedikit yang ‘sekepala’ atau satu geng belajar dengan seorang ustaz atau seorang ustazah.

Tempat pengajian kami selesa ekslusif

TIDAK PERLU MALU LAGI UNTUK BELAJAR AGAMA.

Posted by: Habib Ahmad | 14 Januari 2012

TELAH TERBIT

Khusus Buat Warga JB, Jom Bermaulid, Berselawat …… Taman Daya JB Berselawat …….

Imam As-Suyuthi berkata:
وَيُسْتَحَبُّ لَنَا إِظْهَارُ الشُّكْرِ بِمَوْلِدِهِ وَاْلإِجْتِمَاعُ وَإِطْعَامُ الطَّعَامِ وَنَحْوِ ذَلِكَ مِن وُجُوهِ الْقُرُبَاتِ وَإِظْهَارِ الْمُسَرَّاتِ.
“Dan disunatkan untuk kita menzahirkan rasa kesyukuran dengan kelahiran Bagindaصلى الله عليه وآله وسلم dan (disunatkan juga) berkumpul dan memberi makan dan yang seumpama itu yang termasuk dari jalan mendekatkan diri kepada Allah dan menzahirkan kesukaan.” (Al-Hawi li Al-Fatawa, 1/196)
Beliau berkata lagi:
مَا مِن بَيْتٍ أَوْ مَحَلٍّ أَوْ مَسْجِدٍ قُرِئَ فِيهِ مَوْلِدُ النَّبِيِّ إِلاَّ حَفَّتِ الْمَلاَئِكَةُ أَهْلَ ذَلِكَ الْمَكَانِ وَعَمَّهُمُ اللهُ تَعَالَى بِالرَّحْمَةِ وَالرِّضْوَان.
“Tidaklah ada dari rumah atau tempat atau masjid yang dibacakan dalamnya Maulidur Rasul صلى الله عليه وآله وسلم , melainkan para malaikat akan menaungi (merahmati) penduduk tempat itu dan Allah meluaskan mereka dengan rahmat dan keredhaan.” (Al-Wasa’il fi Syarh al-Masa’il, Imam Sayuthi)
Imam Sayuthi membantah orang yang berkata: “Aku tidak mengetahui hukum perayaan Maulid ini di dalam Al-Qur’an mahupun di dalam hadith”, dengan mengatakan: “Tidak tahu terhadap sesuatu bukanlah bererti tidak adanya sesuatu itu.” (Husn al-Maqshid fi ‘Amal al-Maulid di dalam Rasa’il Hammah wa Mabahith Qayyimah, ms. 198)
sekian dari
Posted by: Habib Ahmad | 12 Januari 2012

Kata Imam as-Sayuthi Mengenai Maulid …..

Kata Imam as-Sayuthi Mengenai Maulid …..

 

Gambar Kredit: Majlis Ta’lim Darul Murtadza
Imam As-Suyuthi berkata:
وَيُسْتَحَبُّ لَنَا إِظْهَارُ الشُّكْرِ بِمَوْلِدِهِ وَاْلإِجْتِمَاعُ وَإِطْعَامُ الطَّعَامِ وَنَحْوِ ذَلِكَ مِن وُجُوهِ الْقُرُبَاتِ وَإِظْهَارِ الْمُسَرَّاتِ.
“Dan disunatkan untuk kita menzahirkan rasa kesyukuran dengan kelahiran Baginda صلى الله عليه وآله وسلم dan (disunatkan juga) berkumpul dan memberi makan dan yang seumpama itu yang termasuk dari jalan mendekatkan diri kepada Allah dan menzahirkan kesukaan.” (Al-Hawi li Al-Fatawa, 1/196)
Beliau berkata lagi:
مَا مِن بَيْتٍ أَوْ مَحَلٍّ أَوْ مَسْجِدٍ قُرِئَ فِيهِ مَوْلِدُ النَّبِيِّ إِلاَّ حَفَّتِ الْمَلاَئِكَةُ أَهْلَ ذَلِكَ الْمَكَانِ وَعَمَّهُمُ اللهُ تَعَالَى بِالرَّحْمَةِ وَالرِّضْوَان.
“Tidaklah ada dari rumah atau tempat atau masjid yang dibacakan dalamnya Maulidur Rasul صلى الله عليه وآله وسلم , melainkan para malaikat akan menaungi (merahmati) penduduk tempat itu dan Allah meluaskan mereka dengan rahmat dan keredhaan.” (Al-Wasa’il fi Syarh al-Masa’il, Imam Sayuthi)
Imam Sayuthi membantah orang yang berkata: “Aku tidak mengetahui hukum perayaan Maulid ini di dalam Al-Qur’an mahupun di dalam hadith”, dengan mengatakan: “Tidak tahu terhadap sesuatu bukanlah bererti tidak adanya sesuatu itu.” (Husn al-Maqshid fi ‘Amal al-Maulid di dalam Rasa’il Hammah wa Mabahith Qayyimah, ms. 198)
Posted by: Habib Ahmad | 11 Januari 2012

Bertabarruk dengan kubur Rasulullah s.a.w

Bertabarruk dengan kubur Rasulullah s.a.w

Posted by epondok di Januari 11, 2012

Rate This

 

Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA, NEGERI SEMBILAN

SEPERTI yang telah kita bincangkan minggu lepas, terdapat banyak riwayat daripada Salafus Soleh yang merakamkan bahawa mereka menerima dan beramal dengan bertabarruk dengan kesan-kesan atau bekas peninggalan Nabi SAW dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah. Pandangan ini turut dipegang oleh Ibnu Taimiyyah dan Imam Al-Zahabi seperti yang kita petik di bawah. Mereka ini merupakan di antara rujukan pilihan bagi kelompok yang cenderung anti-tabarruk pada zaman ini.

Al-Qadhi ‘Iyadh berkata: “Abdullah ibn Umar SAW pernah dilihat meletakkan tangannya di atas tempat duduk Rasulullah SAW di mimbarnya. Kemudian dia meletakkan tangannya itu di mukanya.” Diriwayatkan daripada Ibnu Qusait dan al-’Utbi: “Apabila masjid telah kosong, para sahabat Nabi SAW mengusap tombol mimbar yang terletak berhampiran kubur Nabi SAW dengan tangan kanan, kemudian mereka menghadap kiblat seraya memanjatkan doa. “Berkata al-Mulla Ali al-Qari, pensyarah kitab al-Syifa: Hadis ini diriwayatkan oleh Ibnu Sa’ad. (Al-Shifa’, 3:518)

Hadis ini juga diriwayatkan oleh Syeikh Ibnu Taimiyyah daripada Imam Ahmad. Beliau memberi rukhsah mengenai mengusap mimbar dan tombol kayu tersebut dan menyebut bahawa Ibnu Umar, Sa’id ibn al Musayyib, dan Yahya ibn Sa’id RA dari kalangan fuqaha Madinah, melakukan perkara tersebut. (Ibnu Taimiyyah, Iqtido’ Sirot al-Mustaqim, H: 367)

Ketika Amir al-Mukminin, Umar ibn al-Khattab RA hampir wafat, beliau berkata kepada anaknya, Abdullah RA, Pergilah kamu kepada Ummul Mukminin, Sayyidah ‘Aisyah RA dan katakanlah, “Umar menyampaikan salam kepadamu.” Jangan kamu katakan Amir al-Mukminin, kerana hari ini aku bukan lagi ketua kaum Mukminin. Katakan juga kepadanya, bahawa, “Umar ibn Khattab meminta izin untuk dikebumikan bersama (berdekatan) kedua orang sahabatnya (Rasulullah SAW dan Abu Bakar RA).”

Maka Abdullah RA pun memberikan salam dan meminta izin untuk masuk. Lalu dia pun masuk dan mendapati Sayyidah Aisyah RA sedang duduk menangis. Abdullah RA berkata, “Umar menyampaikan salam kepadamu dan meminta izin untuk dikebumikan berhampiran kedua orang sahabatnya.” ‘Aisyah berkata, “Sebenarnya aku menginginkan tempat itu untuk diriku. Tetapi hari ini, aku akan mendahulukan dia (Umar RA) daripada diriku.”

Setelah kembali, maka dikatakan, “Ini Abdullah ibn Umar RA telah kembali.” Umar ibn Khattab RA berkata (kepada para sahabat), “Angkatlah aku.” Lalu beliau disandarkan oleh salah seorang sahabatnya kepada Abdullah RA. Umar RA berkata, “Apakah berita yang kamu bawa?” Dia berkata, “Berita yang kamu suka, wahai Amir al-Mukminin! Kamu telah diizinkan.” Umar RA berkata, “Alhamdulilah, tidak ada sesuatu yang lebih penting bagiku selain daripada itu. Sekiranya aku telah wafat, bawalah aku dan ucapkanlah salam kepada ‘Aisyah, dan katakanlah, “Umar meminta izin.” Jika dia mengizinkan aku, maka masukkanlah aku. Tetapi jika dia menolakku, kembalikanlah aku ke perkuburan kaum Muslimin. (riwayat Bukhari dalam kitab Janaiz)

Pandangan Imam Al-Zahabi

Berkata al Imam Syamsuddin Muhammad ibn Ahmad al-Zahabi: Telah mengkhabarkan kepada kami Ahmad ibn Abdul Mun’im lebih daripada sekali, telah menyampaikan kepada kami Abu Ja’far al-Soidalani secara bertulis, telah menyampaikan kepada kami Abu Ali al-Haddad secara berdepan, telah menyampaikan kepada kami Abu Nu’aim al-Hafiz, telah menyampaikan kepada kami Abdullah ibn Ja’far, telah menyampaikan kepada kami Muhammad ibn ‘Asim, telah menyampaikan kepada kami Abu Usamah, daripada Ubaidillah, daripada Nafi’ daripada Ibnu Umar RA, “Sesungguhnya dia membenci perbuatan mengusap kubur Nabi SAW.” Saya berpendapat: Ibnu Umar RA membenci perbuatan tersebut kerana melihat ketiadaan adab dan ketidaksopanan orang yang berkunjung ke kubur Nabi SAW.

Imam Ahmad RA pernah ditanya tentang hukum mengusap kubur Nabi SAW dan mengucupnya. Maka dia tidak berpendapat, perbuatan tersebut adalah salah. Telah meriwayatkan daripadanya anaknya, Abdullah ibn Ahmad.

Justeru, sekiranya ditimbulkan persoalan: Kenapa sahabat tidak melakukan perbuatan tersebut? Maka dijawab: Kerana mereka dapat melihat dan bertemu dengan Rasulullah SAW dengan mata kepala mereka sendiri semasa Baginda SAW masih hidup. Mereka bergaul dengannya dan mencium tangannya. Nyaris-nyaris mereka berbunuh-bunuhan untuk mendapatkan air wuduknya.

Mereka mengagih-agihkan rambutnya yang suci pada musim haji yang agung. Apabila Baginda SAW berludah, belum pun sempat ludahnya jatuh ke tanah, ia telah disambut oleh tangan seorang sahabat, lalu dia menyapu mukanya dengan air ludah tersebut.

Adapun kami, disebabkan kami tidak berpeluang mendapat tuah atau keuntungan yang begitu sempurna dan indah, maka kami lebih sepatutnya mengunjungi kuburnya dengan penuh iltizam, penghormatan, penyerahan dan mengucupnya. Adakah kamu tidak melihat, bagaimana Thabit al-Bunani telah melakukannya? Beliau telah mengucup tangan Anas ibn Malik RA dan meletakkan tangannya ke mukanya sambil berkata, “Ini adalah tangan yang pernah menyentuh tangan Rasulullah SAW.” Perbuatan sebegini tidak akan digerakkan oleh seorang Muslim kecuali kerana lonjakan kasih yang bersangatan terhadap Rasulullah SAW.

Bahkan, sememangnya seorang Muslim itu disuruh mengasihi Allah dan Rasul SAW melebihi kasihnya terhadap dirinya, anak-anaknya, manusia seluruhnya, harta benda, syurga dan bidadarinya. Bahkan, terdapat sebahagian daripada kaum Mukminin itu mengasihi Abu Bakar RA dan Umar RA melebihi daripada kasih terhadap diri mereka sendiri.

Diceritakan kepada kami, bahawa ketika Jundar berada di bukit al-Biqa’, dia mendengar seseorang mencaci Abu Bakar RA. Lalu dia menghunus pedangnya dan memenggal kepala orang tersebut.

Tetapi jika dia mendengar orang mencaci dirinya atau bapanya belum tentu dia akan menghalalkan darah orang tersebut. Lihatlah, seorang sahabat yang berada dalam kecintaan yang begitu mendalam terhadap Nabi SAW berkata, “Bolehkah kami sujud kepadamu?” Maka Baginda SAW bersabda, “Tidak boleh.”

Sekiranya mereka diizinkan, sudah pasti mereka akan sujud kepadanya kerana membesarkan dan memuliakan Baginda SAW, bukan kerana menyembah atau beribadat kepadanya sebagaimana sujud saudara-saudara Nabi Yusuf AS kepadanya. Begitu jugalah dengan perbuatan, sujud seorang Muslim kepada kubur Nabi SAW kerana membesarkan dan memuliakan Baginda SAW. Ia tidak dikira kufur pada asalnya, tetapi dikira berdosa melakukannya. Justeru, ketahuilah bahawa ini adalah perkara yang dilarang, begitu juga dengan melakukan solat menghadap kubur. (Al-Zahabi, Mu’jam Al-Syuyukh, 1:73-74)

Posted by: Habib Ahmad | 11 Januari 2012

PENGAJIAN BA’ALAWI

Posted by: Habib Ahmad | 10 Januari 2012

Pengurusan Keluarga – Masalah Gaji Isteri

Pengurusan Keluarga – Masalah Gaji Isteri

Sepasang suami isteri beranak dua tinggal di bandar besar. Selama ini hanya suaminya yang bekerja dengan pendapatan sekitar RM 4,000 sebulan. Dengan nilai sebegitu, segala keperluan asas hidup di kota boleh dikatakan beres, tetapi tidak mewah. Suatu ketika si isteri yang punya kelulusan terasa ingin berkerjaya pula. Selepas berbincang dengan si suami, si isteri pun diizinkan bekerja. Pendapatannya bagus juga, mencecah RM 3,000.

Dari segi pendapatan keluarga, pasangan ini mendapat keuntungan besar. Kalau dulunya RM 4,000, kini sudah RM 7,000 sebulan. Masalah timbul… mereka berselisih faham tentang perjalanan pendapatan RM 7,000 sebulan itu. Si suami berasa si isteri patut juga mengeluarkan sebahagian gajinya untuk menguruskan keluarga. Si isteri pula berasa gajinya tidak boleh disentuh kerana harta isteri adalah milik isteri sepenuhnya. Jadi perjalanan hidup sehari-hari mereka ada sedikit ketidakselesaan hasil meningkatnya pendapatan bulanan keluarga mereka itu.

Saya berikan panduan lebih kurang begini…

1. Kedua-dua orang mesti faham dan akur… bahawa segala harta si isteri termasuklah pendapatannya adalah hak milik si isteri. Maka secara umumnya si suami tidak boleh menyentuh gaji si isteri. Selesai satu perkara.

2. Kedua-dua orang juga mesti faham dan akur… bahawa si isteri berjaya mendapat pekerjaan dan pendapatan sebegitu hanyalah dengan keizinan si suami. Atas keizinan si suami, si isteri dapat RM 3,000 sebulan. Jika si suami tidak mengizinkan, si isteri dapat gaji RM 0 sebulan. Maka, isteri yang solehah tentunya akan menghargai keizinan si suami dengan sepadannya, dan sanggup berkongsi perbelanjaan menguruskan keluarga dengan jumlah yang sepatutnya. Diizinkan memperoleh RM 3,000 berbanding RM 0, padankah si isteri mengeluarkan hanya RM 100 sebulan untuk perbelanjaan keluarga, dan menyimpan atau mengguna RM 2,900 untuk dirinya sendiri? Timbang-timbangkan.

3. Kedua-dua orang juga mesti faham dan akur… bahawa dengan keluar bekerjanya si isteri :

a. Perbelanjaan si suami bertambah untuk membeli susu anak. Sebelum ini percuma kerana si isteri menyusukan anak sendiri di rumah.

b. Perbelanjaan si suami bertambah untuk membayar gaji pengasuh anak-anak. Sebelum ini percuma kerana si isteri yang menjaga anak-anak.

c. Perbelanjaan si suami bertambah untuk makan minum. Apabila kedua-dua orang bekerja, makan malam biasanya di luar (restoran) kerana si isteri penat bekerja seharian. Silap-silap sarapan dan minum petang pun di kedai. Padahal sebelum ini belanjanya rendah kerana makan di rumah.

d. Perbelanjaan si suami bertambah untuk pengurusan dan kebersihan rumah. Terpaksa menggunakan khidmat pembantu rumah ataupun memanggil orang membersihkan rumah seminggu dua kali. Ataupun pakaian dihantar ke kedai dobi. Sebelum ini percuma.

Maka sifirnya begini… sebelum mengizinkan si isteri mendapat RM 3,000 sebulan, si suami tidak perlu mengeluarkan wang untuk susu, pengasuh, makan minum di luar hampir setiap hari, pembantu/pembersih rumah, dobi dan lain-lain. Selepas memberikan keseronokan kepada si isteri dengan pendapatan RM 3,000 sebulan, secara automatik si suami terpaksa pula mengeluarkan wang untuk menanggung itu semua. Maksudnya kegembiraan dan kekayaan isteri ditambah oleh suami, tetapi keserabutan dan kekurangan wang pula yang ditambah oleh si isteri buat suaminya. Yang si isteri tidak mengizinkan wangnya digunakan untuk perbelanjaan keluarga, semua RM 3,000 adalah hak mutlaknya, padahal semua perbelanjaan yang disebutkan di atas tadi berpunca daripada si isteri pergi bekerja. Kalau si isteri tidak pergi bekerja, semua perbelanjaan di atas boleh dikatakan tidak wujud.

Si suami mengeluh, kalau ditahunya dia akan menanggung beban perbelanjaan sebegitu, lebih baiklah dia tidak memberi izin kepada isterinya bekerja tempoh hari. Bukannya keluarga mereka bertambah mewah, tapi bertambah parah. Bukannya selama ini mereka tidak cukup makan minum dan tidak sempurna pengurusan keluarga, cuma mahu duit lebih kononnya untuk hidup yang lebih selesa. Ingatkan dengan bertambahnya duit, bertambah selesalah keluarga. Sebaliknya bertambah kusut dan kewangan suami bertambah sempit. Tak sampai pertengahan bulan, wang suami sudah kering. Apabila diminta dari isteri, isteri menganggapnya sebagai hutang. Aduh, malang nasib sahabatku.

Penyelesaiannya… tidak lain adalah kebijaksanaan dalam membuat pertimbangan.

1. Si suami mesti faham dan akur bahawa harta isteri adalah milik isteri. Si suami tidak boleh pandai-pandai mengguna atau memaksa si isteri menggunakan wang itu untuk menguruskan perbelanjaan keluarga.

2. Si isteri pula mestilah menghargai keizinan si suami untuk dirinya mendapat pendapatan sebegitu, dan faham bahawa perbelanjaan si suami menguruskan rumahtangga bertambah dengan banyaknya apabila si isteri keluar bekerja.

Di sinilah perlunya kebijaksanaan masing-masing untuk saling menghargai hak masing-masing dan saling memberi untuk menguruskan keluarga.

Tidak dilupakan, satu masalah penting yang terpaksa ditanggung oleh sahabat saya ini apabila isterinya keluar bekerja ialah… dosa-dosa yang dilakukan oleh si siteri di luar rumah itu turut terbeban pada dirinya kerana isteri di bawah tanggungjawab suami. Mana-mana suami pun begitu. Sudahlah perbelanjaan menguruskan keluarga semakin bertambah, dosa pun bertambah kalau si isteri tidak memelihara dirinya dengan batas-batas agama di luar rumah.

Saya mengharapkan pasangan suami isteri ini, dan umumnya untuk pasangan-pasangan lain yang kesnya lebih kurang begini, dapat bersama-sama berjuang dan berkorban untuk keluarga masing-masing dengan lancarnya.

WaAllahua’lam.

Abu Zulfiqar

10 Januari 2012

http://alexanderwathern.blogspot.com/2012/01/pengurusan-keluarga-masalah-gaji-isteri.html

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 761 other followers