Posted by: Habib Ahmad | 21 Februari 2012

Kehidupan barzakh para nabi

Kehidupan barzakh para nabi

 

Oleh PANEL PENYELIDIKAN YAYASAN SOFA, NEGERI SEMBILAN

 

PARA Nabi seperti Nabi Muhammad SAW walaupun sudah wafat tetapi diberi kelebihan oleh Allah antaranya boleh mengetahui siapa yang menziarahi makam baginda. – Gambar hiasan

 

SEBELUM ini kita telah membicarakan tentang hakikat kehidupan alam barzakh yang merupakan alam yang tersendiri. Roh manusia tetap hidup dengan caranya yang tersendiri walaupun sudah berpisah daripada jasad dan menamatkan kehidupan duniawi.

Jika mereka yang telah mati langsung tidak dapat merasa dan mendengar di manakah kita hendak meletakkan pelbagai nas-nas berkenaan dengan larangan menyakiti mayat dan ahli kubur seperti yang banyak diriwayatkan daripada nabi SAW?

Kehidupan manusia di alam dunia berlegar di antara; melakukan ibadat atau hanya mengikut adat, dalam ketaatan atau kemaksiatan, dalam keadaan melaksanakan kewajipan-kewajipan untuk diri dan ahli keluarganya atau untuk Tuhannya.

Kadang kala dia berkeadaan bersih dan kadang kala dia berkeadaan sebaliknya. Kadang-kadang dia berada di dalam masjid dan kadang-kadang berada di tempat-tempat kotor tanpa dapat dipastikan bagaimanakah kesudahannya!

Kadang-kadang syurga itu jaraknya hanya sehasta daripadanya, tiba-tiba dia berpaling dari syurga itu akibat daripada perbuatannya yang keji, maka jadilah dia daripada kalangan ahli neraka, begitu jugalah apa yang terjadi sebaliknya.

Ada pun kehidupan di alam barzakh, jika dia termasuk daripada kalangan orang yang beriman, maka dia telah melepasi jambatan ujian yang hanya dapat tetap berada di atasnya orang yang bahagia dan berjaya. Setelah itu, dia mendapat pelepasan daripada sebarang pentaklifan.

Maka dia menjadi ruh yang bercahaya-cahaya, putih bersih, tajam pemikiran, bebas berterbangan dan berenang-renang di alam malakut dan alam-alam milik Allah SWT yang lain; yang tiada kemurungan, kesedihan, kebimbangan dan gundah gulana di dalamnya.

Alam ini bukan seperti dunia yang kita diami ini; tiada hamparan tanah, malahan tiada harta kekayaan emas dan perak jauh sekali hasad dan dengki manusia.

Sekiranya dia bukan di kalangan orang-orang yang beriman, maka keadaannya di alam barzakh adalah sebaliknya.

Sesungguhnya para nabi memiliki keistimewaan yang tersendiri di alam barzakh; tanpa ada manusia yang lain memilikinya. Jika ada manusia lain yang memiliki antara keistimewaan tersebut, itu hanyalah penisbahan sahaja; sama pada nama tetapi tidak pada hakikatnya.

Keistimewaan para nabi di alam barzakh terdiri dari dua aspek iaitu pertama, keistimewaan yang wajib bagi para nabi dan yang kedua, kelebihan yang menyempurnakan lagi keistimewaan tersebut.

Kita telah nyatakan sebelum ini bahawa kehidupan di alam barzakh adalah kehidupan yang hakiki. Mayat yang berada di alam kubur dapat mendengar, merasa dan mengetahui apa yang berlaku di dunia; sama ada dia itu seorang mukmin atau kafir.

Malah, kehidupan di dalam kubur dengan mendapat rezeki dan masuknya roh-roh ke dalam syurga bukanlah sesuatu yang dikhususkan kepada orang yang mati syahid sahaja seperti yang dibuktikan oleh dalil-dalil yang kukuh.

Ini adalah perkara yang sahih dan disepakati oleh ulama dan jumhur Ahli Sunnah wal Jamaah.

Daripada sini, perbincangan mengenai kehidupan para nabi (a.s) di alam barzakh adalah perbincangan yang sebenarnya tidak banyak mendatangkan faedah.

Ini kerana perkara ini telah jelas seperti terangnya mentari yang tidak memerlukan sesuatu dalil pun untuk menetapkan kebenarannya.

Bahkan, apa yang lebih tepat adalah kita memperakui bahawa kehidupan para nabi di alam barzakh adalah jauh lebih sempurna dan hebat (daripada kehidupannya di dunia), malahan lebih besar dan mulia daripada kehidupan manusia yang lain di alam barzakh.

Hidup manusia ada darjat

Kehidupan manusia di atas muka bumi ini pun berdasarkan bermacam-macam darjat, makam dan tingkatan yang berbeza.

Perbezaan ini bukan hanya di sudut lahiriah atau zahir tetapi turut berbeza dari sudut komitmen agama.

Ada di antara mereka yang hidup seperti orang yang telah mati. Allah SWT berfirman mengenai mereka: Ada pula di antara mereka seperti yang difirmankan oleh Allah: Ketahuilah! Sesungguhnya wali-wali Allah, tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita. (Yunus:62)

Ada pula yang hidup dengan suluhan agama, sebagaimana yang dikhabarkan oleh Allah melalui firman-Nya yang bermaksud: Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman, iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya. Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia. Dan mereka yang berusaha membersihkan hartanya (dengan menunaikan zakat harta itu); dan mereka yang menjaga kehormatannya, kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya, maka sesungguhnya mereka tidak tercela. Kemudian, sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas; dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya. Dan mereka yang tetap memelihara solatnya, mereka itulah orang-orang yang berhak mewarisi. (al-Mukminun: 10).

Ada yang difirmankan oleh Allah sebagai berikut: Sesungguhnya mereka di dunia dahulu adalah orang-orang yang berbuat kebaikan. Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja: masa dari waktu malam, untuk mereka tidur. Dan pada waktu akhir malam (sebelum fajar) pula, mereka selalu beristighfar kepada Allah (memohon ampun). (al-Zaariyaat: 16-18)

Sebagaimana kehidupan di dunia, maka begitulah juga kehidupan di alam barzakh yang mempunyai darjat dan kedudukan serta makam yang berbeza-beza, seperti firman Allah: Dan (sebaliknya) sesiapa yang berada di dunia ini (dalam keadaan) buta (mata hatinya), maka dia juga buta di akhirat dan lebih sesat lagi jalannya. (al-Israk: 72).

Adapun bagi para nabi; kehidupan, rezeki, pengetahuan, pendengaran, pemahaman dan perasaan mereka adalah jauh lebih tinggi dan sempurna daripada manusia yang lain.

Ini dapat dibuktikan dengan dalil tentang hak-hak para syuhada sebagai mana firman Allah SWT yang bermaksud: Dan jangan sekali-kali engkau menyangka orang-orang yang terbunuh (yang gugur syahid) pada jalan Allah itu mati, (mereka tidak mati) bahkan mereka adalah hidup (secara istimewa) di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki. (ali-’Imraan: 169).

Insya-Allah, di ruang yang akan datang kita akan menghuraikan lebih lanjut khusus tentang hakikat kehidupan para nabi a.s di alam barzakh.

Posted by: Habib Ahmad | 21 Februari 2012

Program Khas Muslimat Bersama Habib Sholeh bin Muhammad al-Jufri

Posted by: Habib Ahmad | 19 Februari 2012

A Special Conversation with Habib Umar

Posted by: Habib Ahmad | 19 Februari 2012

The Peaceful Muslim – Al Habib Umar

Posted by: Habib Ahmad | 19 Februari 2012

The Prophet’s (ﷺ) love for his Ummah | Al Habib Umar

Posted by: Habib Ahmad | 19 Februari 2012

Imam Malik : Perlu Restu /ijazah /izin 70 Ulama sebelum Berfatwa

Imam Malik : Perlu Restu /ijazah /izin 70 Ulama sebelum Berfatwa – Imam Malik Tidak paksakan Madzabnya

Posted on February 17, 2012 by admin

Restu 70 Ulama sebelum Berfatwa

IMAM MALIK rahimahullah menyampaikan,”Aku tidak berfatwa, hingga telah bersaksi 70 ulama bahwa aku ahli dalam hal itu.”

Dalam riwayat lain Imam Malik menyampaikan,”Aku tidak berfatwa hingga aku bertanya kepada siapa yang lebih alim dariku, apakah ia melihat aku layak?”

Imam Malik menyampaikan,”Tidaklah pantas bagi seorang melihat bahwa dirinya ahli mengenai sesuatu, hingga bertanya kepada siapa yang lebih tahu darinya.” (Adab Al Fatwa wa Al Mufti wa Al Mustafti, hal. 18)

Demikianlah keadaan para ulama terdahulu, tidak gegabah berfatwa kecuali atas restu para ulama dan hal itu telah dijalani oleh seorang ulama sekaliber Imam Malik.

Imam Malik Enggan Paksakan Madzhabnya

IMAM MALIK BIN ANAS menyampaikan,”Suatu saat Harun Ar Rasyid meminta pendapat kepadaku agar Al Muwaththa’ di tempel di Ka’bah, dan manusia diseru untuk mengikuti apa yang ada di dalamnya. Maka aku mengatakan,’Jangan dilakukan hal itu, sesungguhnya para sahabat Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam telah berselisih dalam masalah furu’ dan mereka menyebar di berbagai negeri, dan masing-masing meyakini bahwa pendapat merekalah yang benar’. Maka Harun Ar Rasyid mengatakan,’Semoga Allah memberi taufiq kepadamu wahai Abu Abdullah.’” (Hilyah Al Auliya, 2/332)

Demikianlah sikap yang diambil para ulama terdahulu. Mereka menghargai pandapat para mujtahid lainnya dan menolak untuk memaksakan pendapatnya kepada pihak lain./

Posted by: Habib Ahmad | 16 Februari 2012

Daurah Matan Jawharah al-Tawhid..

Daurah Matan Jawharah al-Tawhid..

SEMUA DIJEMPUT HADIR
Sebarang pertanyaan hubungi:
Ust. Wan Haslan 012-547 1824
Posted by: Habib Ahmad | 16 Februari 2012

MAJLIS TALAQI UIA PJ

MAJLIS TALAQI UIA PJ
 Oleh
Al Fadhil Ustaz Muhadir bin Haji Joll as-Sanariyy
“PENGAJIAN KITAB RIYADHUS SHALIHIN”
“KITAB SYAMAIL MUHAMMADIYAH”
HARI:KHAMIS
TARIKH: 16 FEBRUARI 2012
MASA:7.50 PM
TEMPAT: ANNEX 101
Telah berkata Syaikh Muhammad Fuad bin Kamaluddin Al Maliki…
“Tidak ada amalan yang mana para malaikat merendahkan sayapnya serendah-rendahnya melainkan majlis ilmu”
Sebarkan kepada ummah seluas-luasnya…
p/s:Kepada ahli pengajian yang ingin membeli kitab Riyadus Solihin,boleh bawa sekali RM50 untuk pembelian.InsyaAllah,dapat terus sebelum pengajian talaqi bermula.
Posted by: Habib Ahmad | 16 Februari 2012

POSTER RASMI MAJLIS MINGGUAN MTDM

Posted by: Habib Ahmad | 16 Februari 2012

Majalah Q & A Terbaru

Posted by: Habib Ahmad | 15 Februari 2012

Sambut Hari Kekasih yang sebenar

Sambut Hari Kekasih yang sebenar

Posted by epondok di Februari 15, 2012

Rate This

 

                                            HASAN AL-BANNA MOHAMED
                                Hari kekasih yang hakiki, sejati

Saban tahun tatkala menjelangnya Februari, maka berkumandanglah tema Hari Kekasih di serata dunia, termasuklah di Malaysia.

Lagu dan lirik memuja kekasih sering diungkapkan seumpama “Kau kekasih awal dan akhir”, “Sekuntum mawar merah di bulan Februari”, “C.I.N.T.A…” turut kedengaran di corong radio, di samping pelbagai acara dilaksanakan ketika ini.

Menjadi trend masa kini hanyalah Februari dianggap keramat dan penting dengan populariti hari memuja kekasih, sedangkan bulan lain diketepikan begitu sahaja. Pada tahun ini sekali lagi, Februari jatuh bersamaan dengan Rabiulawal dalam Hijriah iaitu bulan kelahiran junjungan besar kekasih ALLAH SWT, Nabi Muhammad SAW yang dilantik sejak 1440 tahun sebagai pesuruh akhir zaman dan penghulu segala nabi dan rasul.

Sesungguhnya Baginda SAW diutus buat seluruh alam sebagai pembawa rahmat dan nikmat bagi semua makhluk di dunia. Firman ALLAH SWT yang bermaksud: “Dan tiadalah Kami mengutus kamu (wahai Muhammad) kecuali sebagai rahmat seluruh alam semesta”. (Surah Al-Anbiya’ : 107)

Rasulullah SAW sewajibnya dijadikan idola utama bagi setiap ummah manusia untuk ikutan sepanjang zaman. “Sesungguhnya aku (Nabi Muhammad) diutus untuk menyempurnakan akhlak yang mulia”. (Hadis riwayat oleh Imam Bukhari).

Baginda SAW selayaknya sebagai kekasih awal dan akhir dalam kehidupan ini selepas Pencipta sekalian alam. Kedatangan Rabiulawal 1433 Hijriah ataupun Februari ini, perlu dijadikan iktibar agar bermuhasabah diri untuk menjadi Muslim yang menepati sunnah Rasulullah SAW.

Muhasabah diri

Cuba renungkan sebentar dengan perkara peribadi seperti makan, kelakuan, percakapan sehinggalah pengurusan pentadbiran negara, adakah semuanya berlandaskan dengan apa yang diperintahkan ALLAH SWT dan bertepatan dengan amalan rasul-Nya? Sekiranya masih wujud aspek yang tidak mengikut perkara yang disuruh syariat atau sunnah, cepat-cepatlah bermuhasabah diri dalam menyambut Hari Kekasih ALLAH SWT, agar sempat kembali semula kepada fitrah (semula jadi).

Rasulullah SAW diriwayatkan oleh Imam Muslim daripada Abu Sa’id Al-Khudri yang menegaskan bahawa pada akhir zaman nanti lahir sekumpulan manusia yang mengikuti musuh mereka dalam setiap langkah dan tingkah lakunya, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak pun umat Islam akan turut mengikuti mereka.

Kegagalan dalam menghayati cara hidup yang pernah ditunjukkan junjungan Rasulullah SAW yang berasaskan al-Quran, menyaksikan pelbagai kerosakan dan kemusnahan yang berlaku di sekeliling seperti pembuangan bayi, gejala zina, sumbang mahram, kahwin sesama jenis danpelbagai kebejatan sosial.

Sememangnya tidak dapat dinafikan bahawa cinta ALLAH SWT dan Rasulullah-Nya perlu mengatasi daripada segala-galanya. Firman ALLAH SWT dalam yang bermaksud: “Katakanlah (wahai Muhammad) jika bapa kamu, dan anak kamu, dan isteri (atau suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah tempat tinggal yang kamu sukai, (jika semuanya itu) menjadi perkara yang kamu cintai lebih daripada ALLAH dan Rasul-Nya (daripada) berjihad untuk agamanya, maka tunggulah sehingga ALLAH mendatangkan keputusan-Nya (azab seksa-Nya); kerana ALLAH tidak akan memberi petunjuk kepada orang yang fasik (derhaka)”. (Surah At-Taubah : 24)

Selawat dan syukur

Rasulullah SAW menegaskan dalam hadisnya yang bermaksud: “Tidak dianggap sempurna iman seseorang daripada kamu sehinggalah aku lebih dicintainya daripada anaknya, bapanya dan sekalian manusia” (Riwayat Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim).

Marilah tunjukkan cinta sejati dan sebenar Muslim kepada ALLAH dan Rasulullah SAW dengan mensyukuri nikmat yang dianugerahkan kepada manusia pada setiap masa. Lihat bagaimana golongan sahabat Rasulullah SAW membuktikan nilai cinta mereka terhadap Baginda dengan sanggup, ‘berkorban apa sahaja, harta ataupun nyawa. Itulah kasih mesra. Sejati dan sejiwa…”

Sahabat Rasulullah SAW seperti Saidina Abu Bakar As-Siddiq r.a, Saidina Umar al-Khattab r.a, Saidina Usman Al-Affan r.a dan Saidina Ali KarramAllahu Wajhah r.a yang tidak berbelah bahagi cintanya kepada Baginda SAW.

Basahilah lidah dengan ucapan Alhamdulillah dan banyakkan lafaz Selawat ke atas Nabi Muhammad SAW. Ini menandakan syukur ke hadrat Ilahi atas nikmat yang diberikan ALLAH SWT. Jika mengingkari nikmat-Nya biarpun sekecil zarah, ketahuilah bahawa azab ALLAH amatlah pedih.

Firman ALLAH SWT yang bermaksud: “Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambah nikmat-Ku kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azab-Ku amatlah pedih”. (Surah Ibrahim : 7)

Lafaz selawat kepada junjungan rasul tersebut akan menjadi satu saham atau amalan bantuan (syafaat) pada hari pembalasan kelak. Sekali ucapan selawat kepada Nabi Muhammad SAW, lalu malaikat dan makhluk di langit turut mengungkapkan sebanyak 10 ucapan selamat sejahtera terhadap individu yang melafazkannya.

Firman ALLAH SWT yang bermaksud: “Sesungguhnya ALLAH dan malaikat-Nya berselawat (melimpahkan rahmat dan keampunan) ke atas Nabi. Wahai orang yang beriman! Hendaklah kalian berselawat (mendoakan rahmat) baginya dan mengucapkan salam penghormatan kepadanya”. (Surah Al-Ahzaab : 56)

Mana mungkin dihinggapi dengan pelbagai mehnah (ujian), cabaran ataupun penyakit yang membimbangkan apabila Muslim itu sentiasa dirahmati sekalian makhluk ALLAH SWT.

Sempena dengan Rabiulawal yang penuh keberkatan ini, marilah sama-sama merenung sekali lagi tahap kecintaan Muslim kepada ALLAH SWT dan Rasul-Nya. Adakah umat Islam kini sudah benar-benar mengasihi Baginda SAW?

Budaya cinta ALLAH dan cinta Rasul harus dijadikan sebagai santapan rindu dan ombak kasih bagi setiap insan Muslim yang beriman dan bertakwa.

Lagu dan lirik yang memuja ALLAH SWT dan memuji junjungan Nabi Muhammad SAW harus senantiasa disegarkan pada setiap masa. Semoga anda termasuk dalam golongan dalam kumpulan yang memperoleh syafaat pada hari Mahsyar nanti, insya-ALLAH. Firman ALLAH SWT yang bermaksud: “Katakanlah: Jika benar kamu mengasihi ALLAH maka ikutilah daku, nescaya ALLAH mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan ALLAH Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani” (Surah Ali-Imran : 31)

Janganlah asyik bercinta sesama insan, kenal-mengenali antara satu sama lain sehinggakan segala rahsia, tingkah laku, budi pekerti kekasih itu diketahui segalanya; namun perkara yang berkaitan dengan Nabi Muhammad SAW satu pun tidak diketahuinya.

Bacalah buku Sirah an-Nabawiyyah yang banyak menceritakan hal-ehwal perjalanan Baginda SAW sejak kecil sehingga kewafatannya seumpama kitab As-Syamailul Muhammadiyyah karangan Imam At-Termizi yang boleh dijadikan novel ikutan seharian. Soroti dan hayatilah sejarah Rasulullah SAW dengan menjadikannya sebuah kisah cinta yang hakiki dan sejati. ALLAH SWT berfirman yang bermaksud: “Katakanlah (Wahai Muhammad), jika benar kamu mengasihi ALLAH maka ikutilah daku, nescaya ALLAH mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. dan (ingatlah), ALLAH Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani” (Surah Ali-Imran, ayat 31).

Posted by: Habib Ahmad | 13 Februari 2012

3 Permata Ulama dari Tanah Banjar

3 Permata Ulama dari Tanah Banjar

3 Permata Ulama dari Tanah Banjar

Biografi Ulama kharismatik yang telah menanamkan nilai-nilai keislaman pada umat Islam di Pulau Borneo

Oleh: Tim Pustaka Basma

Penerbit: Pustaka Basma

Harga: Rp. 26.000,-

Buku ini berisi tentang biografi, perjalanan hidup, metode dakwah, dan peranan tiga panutan ulama di Tanah Banjar. Mereka adalah asy-Syeikh Muhammad Arsyad al-Banjari, Tuan Guru H.M. Syarwani Abdan Pesantren Datuk Kalampayan Bangil, Tuan Guru Zaini Abdul Ghani Sekumpul Martapura.

Dalam berdakwah, mereka mengedepankan akhlak dan budi pekerti luhur, sebagaimana yang dicontohkan oleh Rasulullah saw. Mereka sangat menjunjung tinggi persatuan dan kesatuan umat. Mereka mengajarkan Islam dengan santun, damai, dan lemah lembut, sehingga masyarakat dengan mudah dan lapang dada menerima apa-apa yang telah mereka sampaikan.

Keberadaan mereka merupakan berkah bagi kaum muslimin. Mereka memiliki jasa yang amat besar dalam ‘menanamkan’ nilai-nilai keislaman di Tanah Air ini dan semua itu telah dicatat sejarah dengan tinta emas. Walaupun mereka telah tiada, namun jasa-jasa dan pengabdiannya akan selalu dikenang sepanjang masa.

Ilmu, jejak karamah tetap abadi dan akan berkembang sepanjang masa, bahkan sosoknya pun selalu dikenang orang sepanjang zaman. Semua ini merupakan bukti keberhasilan mereka dalam berdakwah.

Posted by: Habib Ahmad | 13 Februari 2012

Mutiara Damansara Berselawat

Posted by: Habib Ahmad | 13 Februari 2012

Menyingkap kisah perjuangan Rasulullah s.a.w

Menyingkap kisah perjuangan Rasulullah s.a.w

Posted by epondok di Februari 13, 2012

Rate This

 

Oleh Ustaz Zaman

SETIAP tahun kita menyambut perayaan bagi meraikan kelahiran Baginda SAW dengan program yang berfaedah, seterusnya mendidik jiwa agar merasai hasil perjuangan Baginda dan pengorbanan yang besar sehingga kita menjadi penganut agama yang suci ini.

Kesabaran yang tinggi menghadapi tribulasi perjuangan ketika menyampai dan menyebarkan Islam membawa kepada pengiktirafan oleh Allah SWT sebagai ulul azmi yang mana diabadikan di dalam surah Al-Ahqaf ayat 35 bermaksud: “Bersabarlah kamu seperti sabarnya nabi-nabi ulul azmi”.

Kita mengetahui segala mukjizat yang dianugerahkan Allah SWT kepada Baginda SAW bermula dari awal kelahiran sehinggalah tibanya saat kewafatan SAW. Terkadang kita lupa kepada salah satu mukjizat besar iaitu pembaharuan yang dibawa oleh Baginda SAW sehingga utusan Baginda SAW menyebut: “Kami telah mendapat kelapangan dunia daripada kesempitan jahiliah, dari sistem perhambaan sesama manusia kepada penyembahan kepada Allah yang satu.”

Sistem perhambaan sesama manusia semakin lenyap daripada terus subur dengan sistem dan ketetapan yang dibawa oleh Allah SWT melalui Baginda SAW. Seterusnya sistem ini terus berkubur dengan penebusan kepada beberapa kesalahan yang telah dilakukan oleh umat Islam terhadap agamanya seperti membunuh dengan tidak sengaja, pelanggaran sumpah serta mereka yang menziharkan isteri mereka.

Antaranya firman Allah SWT bermaksud: “Sesiapa yang membunuh secara tidak sengaja, hendaklah membebaskan seorang hamba.” (An-Nisa’ 92).

“Sumpahan yang diucapkan secara tidak sengaja hendaklah ditebus dengan memberi makan 10 orang miskin, pakaian atau memerdekakan seorang hamba sahaya.” (Al-Maidah 89).

“Mereka yang menyamakan isteri dengan ibu sendiri (zihar), kemudian menarik balik kata-kata mereka maka hendaklah menebus dengan memerdekakan seorang hamba.” (Al-Mujadalah 3).

Begitu juga penghormatan yang diberikan Allah SWT terhadap wanita dan anak perempuan yang telah dinafikan hak mereka pada era jahiliah dengan dibunuh dan dijadikan bahan dagangan untuk memuaskan nafsu serakah kaum Adam. Allah SWT mengharamkan perkara sedemikian dengan mengharamkan pembunuhan mana-mana jiwa manusia serta diperintahkan wanita agar menjaga tata tertib dan kehormatan mereka.

Firman Allah SWT bermaksud: “Katakanlah kepada kaum wanita yang beriman agar mereka menjaga kehormatan, pandangan mereka dan janganlah memperlihatkan perhiasan mereka kecuali dengan bertudung dan kepada suami serta saudara terdekat”. (An-Nur 31).

“Hendaklah mereka (isteri) tetap di rumah mereka dan janganlah berhias seperti perhiasan jahiliah yang terdahulu”. (Al-Ahzab 33).

Daripada Abu Hurairah RA bahawa sabda Nabi SAW: “Amat malang kepada mereka yang mendengar namaku disebut dan dia tidak berselawat kepadaku”.(Al-Hadith).

Allah SWT menetapkan kepada umat Baginda SAW dengan menyebut nama Baginda pada ketika tasyahhud di setiap solat yang dilakukan sebagai penghormatan kepada Baginda dan dianjurkan umatnya berselawat pada setiap masa bagi merealisasikan peruntukkan Allah SWT kepada insan teragung ini. (SAW).

Seorang sahabat bernama Abdul Rahman bin Auf, berkata bahawa Baginda SAW didatangi malaikat Jibril dan berkata: “Wahai Muhammad, sesiapa yang berselawat kepadamu, maka 70,000 malaikat akan berselawat kepadanya”. (Hadith Fadail A’mal)

Dipetik daripada kitab “Syifa’ As-Syarif bahawa baginda SAW bersabda: “Mereka yang terselamat daripada kejutan hari kiamat ialah mereka yang banyak berselawat kepadaku.”

Malah doa yang tidak didahului dengan selawat kepada Baginda SAW dikatakan tertolak berdasarkan sebuah hadis daripada Anas bin Malik ra di mana Baginda SAW bersabda bermaksud: “Semua doa akan tergantung antara langit dan bumi sehingga empunya doa berselawat kepada Nabi SAW.” (al-hadis)

« Kiriman-Kiriman Berikutnya - Kiriman-Kiriman Sebelumnya »

Kategori

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 719 other followers