Posted by: Habib Ahmad | 11 Januari 2011

Buta Mata Hati

Buta Mata Hati
Al-‘Arif billah al-Imam Ahmad bin ‘Atoillah as-Sakandari (wafat 709 Hijrah) radhiyallahu ‘anhu berkata menerusi hikam beliau:

Kesungguhan anda dalam (mencari) perkara yang telah dijamin buat anda (iaitu rezeki) dalam keadaan anda mengabaikan perkara yang dituntut daripada anda (untuk dilakukan iaitu ibadah) adalah bukti bahawa mata hati anda telah buta.

Rezeki telah dijamin oleh Allah Ta’ala sejak kita berada di dalam rahim ibu lagi. Dalam sebuah hadith yang menceritakan tentang proses penciptaan manusia di dalam rahim, antara perkara yang disebutkan ialah apabila bayi telah sempurna ciptaannya lalu Allah Ta’ala mengutuskan satu malaikat yang bertugas untuk meniupkan roh ke dalam jasad bayi tersebut serta mencatatkan empat perkara iaitu rezeki, ajal, amalan dan statusnya sama ada bahagia atau celaka. Oleh itu rezeki telah dijamin. Cuma kita dituntut untuk mencarinya dan menggunakannya pada tempat yang betul serta membelanjakannya di jalan yang betul juga.

Namun sayangnya kebanyakan manusia lebih bersungguh-sungguh mencari rezeki yang telah pun dijamin sambil mengabaikan perkara yang sepatutnya dilakukan malah dituntut untuk dilakukan iaitu ibadah. Kita dicipta oleh Allah Ta’ala untuk beribadah kepada-Nya. Allah Ta’ala berfirman, mafhumnya:

Aku (Allah) telah mencipta jin dan manusia hanya untuk beribadah kepada-Ku. [Surah az-Zaariyat: 56]

Kesungguhan manusia dalam mencari perkara yang telah dijamin di samping mengabaikan ibadah yang wajib merupakan bukti bahawa mata hatinya telah buta. Ini adalah kerana dia bersungguh-sungguh untuk mencari perkara yang telah dijamin seolah-olah dia merasa ragu-ragu bahawa rezeki itu akan lari. Perkara yang telah dijamin tidak akan ke mana apatah lagi yang menjaminnya adalah Allah Ta’ala Tuhan sekelian alam. Sudahlah dia merasa ragu dengan jaminan Allah Ta’ala, dia melakukan kesalahan yang kedua pula iaitu meninggalkan kewajipan beribadah kerana terlalu asyik mencari rezeki. Ini adalah bukti bahawa mata hatinya telah buta daripada melihat Tuhan Yang Memberi Rezeki dan Menjaminnya kerana serpihan-serpihan kaca nafsu duniawi telah membutakan mata hatinya. Dia hanya melihat rezeki dan kemampuan dirinya untuk mencari rezeki. Adapun Tuhan yang mengatur rezeki, dia tidak nampak lagi.

Orang yang telah buta mata hatinya sukar untuk mendapat hidayah. Mata hatinya yang buta membuatkan mata nafsunya menjadi celik. Mata nafsunya hanya melihat rezeki tanpa menghiraukan cara rezeki itu diperolehi. Cara halal atau cara haram. Bila mata nafsu menjadi celik, maka maksiat sewenang-wenangnya dilakukan. Ketika itu, dia semakin jauh daripada Allah Ta’ala.

Konklusinya, kita mesti meyakini bahawa rezeki kita telah pun dijamin oleh Allah Ta’ala. Kita dituntut untuk berusaha mencari rezeki dan dalam masa yang sama tidak mengabaikan kewajipan beribadah. Oleh itu, kita telah menghimpunkan dua sifat terpuji iaitu usaha dan tawakal. Inilah rahsia kekuatan para hamba Allah yang soleh.

Wallahu a’lam.

p/s: Buta mata masih ada yang sudi membantu. Buta hati tiada siapa boleh membantu.

Posted by: Habib Ahmad | 11 Januari 2011

MAJLIS KHAS MUSLIMAT

MAJLIS KHAS MUSLIMAT
MAJLIS KHAS MUSLIMAT
BERSAMA ISTERI HABIB UMAR BEN HAFIDZ
(UMMU SALIM , HUBABAH NUR BINTI MUHAMMAD AL-HADDAR)

DI DEWAN KULIAH
MASJID AL-FALAH USJ 9

SELASA , 11 JAN 2011
JAM 9.00 PG – 11.00 PG

JAM 3ptg d Sek Tinggi Islam AsSofa Rembau

[2]Rabu 12/1, jam 10pg d Msjd Tmn TAR Ampng KL, jam 3ptg d Msjd Tmn Tun Dr Ismail, KL …Mohon sebark…an!!! Jazakumullah khairan kasiran…

SEDIKIT BIODATA :
KELAHIRAN BAIDHO’, YAMAN.
ANAK KEPADA ULAMA BESAR DI BAIDHO’ , HABIB MUHAMMAD AL-HADDAR.
HABIB MUHAMMAD AL-HADDAR ADALAH SALAH SEORANG GURU KEPADA HABIB UMAR BEN HAFIDZ.
SEBAGAI PENGASAS DAN PENGETUA PUSAT PENGAJIAN UNTUK PELAJAR MUSLIMAT DI TARIM , HADRAMAUT : DARUZ ZAHRA’ SEHINGGA SEKARANG.
GIAT DAN BANYAK MENJALANKAN AKTIVITI DAKWAH UTK MUSLIMAT DI TARIM DAN LUARNYA.

Posted by: Habib Ahmad | 11 Januari 2011

Kunjungan Al Habib Umar Ben Hafidz ke Al-Jenderami

Posted by: Habib Ahmad | 11 Januari 2011

JADUAL MAJLIS ILMU SEKITAR JANUARI 2011

Posted by: Habib Ahmad | 10 Januari 2011

DaQwaH lahirkan pewaris nabi

DaQwaH lahirkan pewaris nabi

Oleh Ainol Amriz Ismail

Pelajar-pelajar meluangkan masa membaca ayat suci al-Quran di Darul Quran wal Hadith yang terletak di Taman Tun Abdul Razak, Ampang, Selangor.

——————————————————————————–

SUATU perkembangan positif yang dapat dilihat dalam masyarakat kita mutakhir ini adalah peningkatan minat yang ketara terhadap al-Quran. Terutamanya aspek hafalan, tajwid, tarannum dan bahasa Arab sebagai bahasa al-Quran.

Kecenderungan itu sedikit sebanyak disemarakkan lagi dengan pengaruh pelbagai program-program berkaitan al-Quran di media elektronik.

Antara kesan sampingan fenomena itu ialah muncul dan suburnya institusi tahfiz dan ilmu-ilmu al-Quran selari dengan permintaan yang semakin bertambah.

Dengan latar itu, kemunculan Darul Quran wal Hadith (DaQwaH), mungkin mudah disalahertikan sebagai sekadar menambah satu lagi pusat tahfiz biasa, tiada bezanya dengan institusi tahfiz yang lain.

Namun, apabila kita berpeluang mendampingi lebih akrab dengan DaQwaH, ternyata sangkaan itu meleset. Sebabnya, institusi tersebut merupakan satu usaha Yayasan Sofa Negeri Sembilan (YSNS) dan Masjid Darul Ehsan Taman Tun Abdul Razak, Ampang, Selangor untuk melahirkan kader ilmu yang cemerlang dalam al-Quran dan hadis.

Misi DaQwaH jelas, iaitu untuk melahirkan para pelapis ulama yang merupakan pewaris para ambia seperti maksud salah satu sabda baginda SAW.

Oleh kerana itu, DaQwaH tidak hanya memfokuskan kepada agenda hafazan al-Quran tetapi turut menggandingkannya dengan hafazan dan penguasaan hadis, regu kembar al-Quran sebagai sumber dan asas agama Islam.

Maka tidak hairanlah nama DaQwaH itu sendiri memberi mesej yang jelas tentang komitmen terhadap penguasaan hadis dan ilmu-ilmu berkaitannya.

Selain itu, di DaQwaH, penekanan secukupnya turut diberi terhadap pelbagai ilmu-ilmu Islam lain yang perlu dikuasai oleh seseorang yang mahu benar-benar mencapai martabat ulama pewaris Nabi SAW.

Sesiapapun boleh mendakwa bahawa mereka mahu melahirkan para pelapis ulama, tetapi dalam kes DaQwaH, kita boleh meletakkan lebih keyakinan bahawa ia bukan hanya gimik dan angan-angan kosong apabila mengenali tokoh utama di balik tabir DaQwaH.

Pastinya, tokoh utama yang mencetuskan idea serta bersungguh-sungguh menjelmakan DaQwaH ialah Sheikh Muhammad Fuad Kamaludin al-Maliki al-Ahmadi.

Beliau ialah tokoh ulama muda lulusan di bidang syariah daripada Universiti al-Azhar, Mesir.

Beliau turut mendapat perakuan sekian ramai gurunya daripada kalangan para ulama dunia Islam.

Pengerusi Lembaga Pengelola DaQwaH, Dr. Yusri Mohamad berkata, pelajar DaQwaH akan menyelesaikan hafalan al-Quran dalam peringkat tiga tahun pertama yang digelar I’dadiy (persediaan).

“Di tahap ini mereka juga akan dilatih untuk menguasai teks-teks asasi (matan) ilmu-ilmu Islam yang utama seperti bahasa Arab, Tajwid, Tafsir, Fiqh, Tasauf, Pengajian Hadis Bersanad, Mustalah Hadis, Sirah dan seumpamanya.

“Pada tahap kedua (Thanawi) selama dua tahun pula, para pelajar akan mula dilatih menguasai ilmu hadis dengan lebih intensif selain mengulangkaji hafalan al-Quran serta mempelajari teks-teks klasik ilmu-ilmu Islam yang lain.

“Mereka akan dipecahkan kepada dua aliran iaitu al-Quran dan hadis,” katanya ketika ditemui Mega di Seremban, baru-baru ini.

Tambah Yusri, apabila pelajar ini menamatkan pengajian, lulusan DaQwaH aliran hadis, insya-Allah turut menghafaz al-Quran dan kitab hadis Riyadh al-Solehin (hampir 2,000 hadis) serta mengkhatamkan pembacaan kitab Sahih Bukhari.

“Lulusan aliran al-Quran pula dimestikan menghafaz al-Quran, mengkhatamkan pengajian kitab Tafsir al-Jalalayn dan menghafal kitab hadis Mukhtasar Ibnu Abi Jamrah (hampir 300 hadis),” katanya.

Posted by: Habib Ahmad | 10 Januari 2011

Ratib al-Haddad: Sebab Ianya Disusun

Ratib al-Haddad: Sebab Ianya Disusun

Tersebut di dalam kitab Syarah Ratib al-Haddad karangan al-Habib ‘Alwi bin Ahmad bin al-Hasan bin ‘Abdullah bin ‘Alwi bin Muhammad al-Haddad, iaitu cicit kepada Imam al-Haddad رضي الله عنه:

وسبب هذا الراتب الشريف، أنه لمَا سمع سيدُنا صاحب الراتب بخروج الزيدية على حضرموت، خاف على تغييرهم عقائد العامة، فورد عليه هذا الراتب في شهر رمضان ليلة سبع عشر منه، وكانت ليلة القدر سنه ١٠٧١هـ ، كما ذكره تلميذه الأحسائي فيما سبق من الكتاب

Maksudnya: Sebab disusun Ratib yang mulia ini (yakni Ratib al-Haddad), bahwasanya tatkala Sayyiduna Shohibur Ratib (yakni al-Imam ‘Abdullah bin ‘Alwi bin Muhammad al-Haddad رضي الله عنه) mendengar masuknya fahaman Syi’ah Zaidiyyah ke Hadramaut. Beliau khuatir fahaman tersebut mengubah aqidah orangramai. Maka beliau menyusun ratib ini pada malam ke tujuhbelas daripada bulan Ramadhan. Adalah tersebut malam lailatulqadar tahun 1071H*, sebagaimana disebut oleh murid beliau al-Ahsai**. (Syarh Ratib al-Haddad, terbitan Pustaka Nasional, Singapura & Dar al-Mukhtar, Surabaya halaman 258)

- * ini bermakna ratib yang mulia ini disusun oleh al-Imam ‘Abdullah bin ‘Alwi bin Muhammad al-Haddad رضي الله عنه ketika beliau berusia 27 tahun. Pada tahun tersebut juga beliau selesai mengarang kitab Risalah Aadab Suluk al-Murid (رسالة آداب سلوك المريد) tepatnya pada tanggal 7 atau 8 Ramadhan, 1071H.
– ** beliau adalah asy-Syeikh Ahmad bin ‘Abdul Karim al-Hasawi asy-Syajjar al-Ahsai. Merupakan murid dan pembantu al-Imam ‘Abdullah bin ‘Alwi bin Muhammad al-Haddad رضي الله عنه. Beliau ada sebuah karya berjudul Tatsbitul Fuad ( تثبيت الفؤاد) yang mana beliau mengumpul pengajaran, nasihat dan kata-kata al-Imam ‘Abdullah bin ‘Alwi bin Muhammad al-Haddad رضي الله عنه

Sekian dari
Al-Fagir Abu Zahrah, Asar 3 Shafar 1432H
Taman Seri Gombak

(buat teman-teman yang meminta al-fagir tulis tentang syi’ah, insyaAllah akan al-Fagir tulis seandainya punya kelapangan, afwan)

TAKZIAH
ATAS KEMBALINYA KERAHMATULLAH
HABIB MUSTOFA AL-HADDAD
Imam Masjid Baitul Aman,
Jalan Damai, off Ampang , KL

TAKZIAH KEPADA KELUARGANYA DAN SELURUH KAUM MUSLIMIN

JENAZAH AL-MARHUM AKAN DISOLATKAN

DI MASJID BAITUL AMAN
SELEPAS SOLAT FARDHU ZOHOR NANTI.
ISNIN , 10 JAN 2011

WASSALAM

Posted by: Habib Ahmad | 8 Januari 2011

Jesus Bukan Allah

Jesus Bukan Allah
Posted on Januari 7, 2011 by sulaiman
Demi sesungguhnya, kafirlah orang-orang yang berkata: “Bahawasanya Allah ialah Al-Masih Ibni Mariam”. Katakanlah (wahai Muhammad): (Dakwaan itu tidak benar) kerana siapakah yang dapat menahan (seksa) dari Allah sedikit jua pun kalau Dia mahu membinasakan Al-Masih Ibni Mariam berserta ibunya dan orang-orang yang ada di muka bumi semuanya? Dan (ingatlah) bagi Allah jualah kuasa pemerintahan langit dan bumi dan segala yang ada di antara keduanya. Dia menciptakan apa jua yang dikehendakiNya dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. (Al-Maidah:17)

Sebahagian penganut Kristian menganggap tuhan menjelma dalam diri Nabi Isa. Allah s.w.t. tidak bertempat dan mustahil Allah boleh menjelma di dalam tubuh badan manusia. Ahli sunnah wal jamaah menghukumkan kafir kepada sesiapa yang menganggap tuhan boleh menjelma.Allah tidak perlu kepada tempat kerana semua tempat adalah miliknya.

Dalam ayat ini juga Allah mencabar dan bertanya kepada mereka, siapakah yang berkuasa menyekatnya daripada menghapuskan Al-Masih (Nabi Isa) jika benar dia adalah tuhan. Bahkan Allah berkuasa menghapuskan semua yang ada di muka bumi ini.

Dan mereka (yang kafir) bertanya kepadamu (wahai Muhammad) dari hal gunung-ganang; maka jawablah: Tuhanku akan menghancurkannya menjadi debu ditiup angin. (Ta-Ha:105) Lalu Dia membiarkan tapak gunung-gunung itu (di bumi) rata lagi licin. (Ta-Ha:106) Engkau tidak akan melihat pada tapaknya itu tempat yang rendah atau yang tinggi. (Ta-Ha:107)

Allah memiliki kerajaan di langit dan di bumi dan yang ada di antara keduanya. Allah jugalah yang menjadikan 7 lapisan langit dan bumi.

At-Talaq [12] Allah yang menciptakan tujuh petala langit dan (Dia menciptakan) bumi seperti itu;

Bumi pada asalnya tiada, dunia pada mulanya dipenuhi dengan air. Kemudian Allah membekukan air melalui angin yang bertiup di atas air dan terciptalah tanah diatas buih air. “Maha Suci Allah yang membekukan bumi di atas air”. Allah mencipta dan menjadikan apa yang dikehendaki, itulah sifat iradah Allah.Allah bersifat iradah, Dia mempunyai kehendaknya sendiri dan berpendirian. Allah tidak seperti manusia yang kadangkala bersifat bagai lalang, yang bergerak mengikut tiupan angin. Allah mencipta alam ini dengan kehendaknya dan ikhtiarnya sendiri. Dalam al-quran disebut, Fa”aalun lima Yurid ..

Hud[107] Sesungguhnya Tuhanmu, Maha Kuasa melakukan apa yang dikehendakiNya.

Share this: Share

Posted by: Habib Ahmad | 8 Januari 2011

Ulama dan Para Wali

Ulama dan Para Wali

Ulama (jama` dari orang alim), Ulama bisa dibilang Ulama bila dia telah memahami 3 hal :

1. Ilmu Syariat

2. Ilmu Thariqat

3. Ilmu Haqeqat

Sesungguhnya ulama telah disebutkan di dalam Al-Qur`an dan Hadits Nabi SAW bahwa Allah SWT akan mengangkat orang-orang yang beriman dan orang-orang yang berilmu.

Nabi SAW bersabda : “Ulama warisannya para nabi” dan Nabi SAW bersabda yang diriwayatkan dari Ibnu Mas`ud : “Wahai Ibnu Mas`ud, duduknya kamu satu jam di majlisnya orang alim, tidak memegang pena atau pulpen dan tidak menulis satu huruf pun maka lebih baik kamu daripada kamu memerdekakan seribu orang budak, dan melihatnya kamu ke wajah orang alim, maka lebih baik kamu dari pada kamu menyedekahkan seribu kuda di jalan Allah SWT dan mencium tangannya orang alim, maka lebih baik kamu dari pada kamu beribadah seribu tahun”.

Berkata Nabi SAW : “Satu orang ahli ilmu seperti ulama yang waro (apik) lebih ditakutkan syaiton dari pada seribu orang ahli ibadah yang bersungguh-sungguh tetapi dia bodoh”.

Berkata Nabi SAW : “Barang siapa yang mencari ilmu kepada seorang ulama maka Allah akan mengampuni dosanya sebelum dia melangkah”.

Berkata Nabi SAW : “Barang siapa yang memandang kepada seorang alim dengan memandang pandangan gembira, maka Allah SWT menjadikan pandangannya dengan Allah menciptakan para Malaikat yang khusus untuk memintakan ampun kepada Allah untuk orang yang memandang ulama”.

Berkata Nabi SAW : “Barang siapa yang memuliakan orang alim, maka dia telah memuliakan aku, dan barang siapa yang telah memuliakan aku, maka dia telah memuliakan Allah, barang siapa yang telah memuliakan Allah maka tempatnya adalah di syurga”.

Berkata Nabi SAW : “Tidurnya orang alim lebih baik dari pada ibadahnya orang jahil atau bodoh”.

Jelas hadits di atas bahwa ulama adalah kekasih Allah SWT dan kekasih Nabi SAW, Ulama-ulama Nabi Muhammad SAW adalah ulama yang mengajak umat mengajarkan kepada kebesaran Allah SWT dan mengikuti sunah-sunah Rasulullah SAW serta menerangkan kepada mereka tentang :

1. Ilmu Wajib

2. Ilmu Sunah

3. Ilmu Makruh

4. Ilmu Mubah

5. Ilmu Subhat

Di dalam ilmu syari`at, thareqat dan haqeqat.

Hakekatnya tugas ulama kepada orang awam adalah mengajarkan bahwa Tiada Tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan Allah, agar ketauhidan dan keyakinan mereka tidak berubah dari kemegahan dunia serta isinya.

Apakah Para Wali Itu ?

Aulia atau Wali adalah ulama yang mengamalkan ilmu Allah SWT, ada yang diberi dan ada yang harus dengan belajar.

Aulia atau Wali adalah karunia dari Allah yang tidak bisa dicita-citakan untuk orang tersebut menjadi wali. Para Aulia atau Wali mereka kebanyakan beristiqomah/konsisten/kontinyu di dalam mengamalkan amal ibadah kepada Allah SWT, tetapi Aulia ini dibagi 2 :

1. Aulia atau Wali yang di mulai dengan menuntut ilmu

Aulia atau Wali ini akan lebih dipelihara oleh Allah SWT dengan ilmu yang dimilikinya karena dia memahami karunia yang telah diberikanNya, maka dia akan menjaga dengan sebaik-baiknya, menjalankan perintah Allah dan menjauhi laranganNya.

Allah SWT berfirman : ”Sesungguhnya para wali-wali Allah tidak merasakan takut dan tidak merasakan sedih”.

Ayat di atas jelas bahwa Allah SWT ridho kepadanya dan dia ridho kepada Allah SWT, baik apa yang Allah berikan kesenangan maupun kesusahan, tidak ada di hati para Wali Allah itu mengeluh karena mereka selalu bersyukur dan hari-harinya bertambah kebaikan sehingga Allah memberikan kelas yang tinggi disisi-Nya dengan beberapa macam kelas, para Wali Allah itu seperti ilmu padi, hati mereka makin terisi dengan cahaya, maka makin tunduk dan patuh kepada aturan-aturan Allah SWT.

Sesungguhnya telah jelas para Wali-wali Allah di dalam sabda Nabi SAW bahwa Allah SWT berfirman : “Sesungguhnya bila seseorang hamba Allah dicintai oleh-Nya maka Allah akan menjadikan matanya adalah mata-Ku, kupingnya adalah kuping-Ku, mulutnya adalah mulut-Ku dan gerakannya adalah gerakan-Ku dan barang siapa yang mengganggunya maka dia siap berperang dengan-Ku”.

Maka demikian itu Allah memberikan kelebihan kepada mereka berupa kelebihan yang diluar akal manusia yang dinamai dengan “Karomah”.

Karomah

Karomah atau sering disebut dengan Keramat (Kemuliaan), kemuliaan disebabkan karena pengamalan ilmu mereka sehingga menimbulkan efek-efek kebaikan, mereka tidak rela melihat orang-orang fukoro atau masakin kesusahan, mereka selalu menjaga anak-anak yatim dan banyak sekali amal kebaikan yang menimbulkan karomah atau kemuliaan.

Sebagian dari ulama menafsirkan bahwa karomah atau kemuliaan Allah berikan kepada para Wali-wali Allah seperti hal-hal yang tidak diberikan kepada hamba-hamba Allah yang biasa seperti contohnya : ada mereka yang bisa menyembuhkan orang yang buta, ada mereka yang bisa berjalan di air atau di udara atau hal-hal yang diluar kebiasaan manusia, akan tetapi hakekatnya bahwa para wali Allah itu mulia karena mereka memuliakan undang-undang Allah SWT. Diantara mereka banyak sekali dan tidak terhitung jumlahnya dan tidak ada satu orang walipun yang mengakui dirinya wali.

2. Aulia atau Wali yang diberikan dengan karunia Allah tanpa belajar

Ada pula Aulia atau Wali yang diberikan dengan karunia Allah tanpa belajar tetapi banyak dari pada mereka yang tidak bisa menjaganya seperti contohnya Barsesoh yang diberikan kemuliaan semua muridnya bisa terbang, akan tetapi karena tidak memiliki ilmu dia menghalalkan segala cara sehingga dia mati dalam keadaan yang buruk.

Maka kesimpulannya adalah bahwa ilmu itu diatas segala-galanya.

Wallahu`alam

Posted by: Habib Ahmad | 7 Januari 2011

PERILAKU YANG HARUS DILAKUKAN SEORANG GURU MURSYID

PERILAKU YANG HARUS DILAKUKAN SEORANG GURU MURSYID oleh Hadharotus Syaikh Ahmad Asrori Al Ishaqi ra
Published on December 28, 2010 in Artikel Islam. 0 Comments
[Narasumber : Hadharotus Syaikh Al Imam Al ‘Allamah Al Wara’ Az Zahid Al Hibrul ‘Ilmil Malih Dzil Qolbin Nashih was Shidqish Shorih wal Qaulil Fashih Al Mabsuth bil Fadho-il wal Makarim wal Althof Al Malhul bin Nashri wal ‘Auni wal ‘Afaf, Ash Shufi Al Wafi An Naqi At Taqi Al Mujaddid Fi Hadzal Qorni Mursyiduth Thoriqoh Al Qodiriyyah wan Naqsyabandiyyah Al Utsmaniyyah Syaikhul Qudwah Ahmad Asrori Al Ishaqi ra.]

Seorang Mursyid mempunyai keharusan berpegang teguh secara terus menerus pada sikap, perilaku & ahwal di bawah ini, jika tidak…, maka ia tidak layak & tidak sah kesediaan & kepemimpinannya untuk membimbing manusia kehadirat ALLAH SWT:

1. Pertama : Mempunyai hikmah yang sempurna

2. Kedua : Mempunyai matahati yang sempurna, yakni mengetahui hukum syara’ dengan kadar yang dibutuhkannya, mahir dan ahli dalam tatacara mengajak ummat menuju kehadirat ALLAH SWT dan mempunyai kemampuan untuk melihat perilaku bathin murid.

3. Ketiga : Mempunyai kepekaan dan kewaspadaan dalam hal yang bisa melapangkan dan membahagiakan hati murid, dalam hal yang bisa menjadikan kebaikan & kemaslahatan perilaku lahir dan bathin murid, bisa membuka matahati murid, menjadikannya cinta ,rindu, ridho pada ALLAH SWT, dekat di sisi-Nya dan bisa menyampaikannya keharibaan ALLAH SWT, tidak hanya kebenaran yang datang dari ALLAH SWT

Itulah ASY-SYAIKHU ZAMANIHh!… Ia memiliki rasa yang benar dan jelas, yakni tidak taqlid (ikut-ikutan) di dalam mengasuh, mendidik, membimbing dan menuntun manusia kehadirat ALLAH SWT… Hal ini tidak akan terpenuhi kecuali disertai dengan kedalaman ilmu, keyakinan hati dan kesaksian ruhani.

Dan ia mampu melihat kejadian, meneliti tempat kejadian, cermat dan tangkas menangani prilaku bathin murid, sehingga ia mampu mendudukkan masing-masing murid pada tempatnya, menempatkannya pada tempatnya, mengajak sesuai dengan kadar kemampuan akal dan kefahamannya, menarik hatinya sesuai dengan karakter dan akhlaknya, dan tempat berpijaknya sesuai dengan keilmuan dan kemasyarakatan. Lalu ia mendidik, mengasuh, mengarahkan menuju pada satu titik Sidqut Tawajjuh (kesungguhan dalam menghadap) kehadirat ALLAH.

Allah SWT telah berfirman,”Katakanlah : “Tiap-tiap orang berbuat menurut keadaannya masing-masing”, Maka TuhanMu lebih mengetahui siapa yang lebih benar jalannya”.

Rasulullah SAW bersabda,” Setiap orang akan dimudahkan pada tujuan untuk apa ia diciptakan”.

Dan hadits-hadits yang lain serta pendapat para Ulama’ Tokoh –Tokoh Shufiyah sebagaimana di dalam kitab Al Muntakhobat

Dipetik dari kitab” Setetes Embun Penyejuk Hati” karya

Posted by: Habib Ahmad | 7 Januari 2011

MAJLIS PARA MUHIBBIN::

Posted by: Habib Ahmad | 7 Januari 2011

Habib Munzir Al Musawwa tentang ucapan sayyidina

Habib Munzir Al Musawwa tentang ucapan sayyidina
Published on December 20, 2010 in Artikel Islam. 1 Comment
ucapan ucapan itu boleh saja dilakukan dan boleh tidak, karena tak ada perintah dalam hadits beliau saw yg menjelaskan kita harus memanggil dg Sayyidina atau lainnya.

maka mereka menyebutnya dg nama saja pun boleh, atau tak menyebut radhiyallahu ‘anhu pun boleh, namun yg jadi masalah adalah mereka yg “tak mau” atau bahkan “melarang” menyebut sayyidina pada para sahabat.

karena Rasul saw memperbolehkannya, sebagaimana sabda Beliau saw : “janganlah kalian berkata : berimakan Rabb mu, wudhu kan Rabb mu (Rabb juga bermakna pemilik, ucapan ini adalah antara budak dan tuannya dimasa jahiliyah), tapi ucapkanlah Sayyidy dan Maulay (tuanku dan Junjunganku), dan jangan pula kalian (para pemilik budak) berkata pada mereka : wahai Hambaku, tapi ucapkanlah : wahai anak, wahai pembantu” (shahih Bukhari hadits no.2414) hadits semakna dalam Shahih Muslim hadits no.2249.

maka jelaslah bla budak saja diperbolehkan mengucapkan hal itu pada tuannya, bagaimana kita kepada sahabat yg mereka itu adalah guru guru mulia seluruh muslimin, sebagaimana ucapan yg masyhur dikalangan sahabat : “aku adalah budak bagi mereka yg mengajariku satu huruf”, atau hadits Nabi saw yg bersabda : “bila seseorang telah mengajarkanmu satu ayat maka engkau telah menjadi budaknya” maksudnya sepantasnya kita memuliakan guru guru kita, lebih lebih lagi para sahabat, karena par sahabat sendiri satu sama lain mengucapkan

Rasul saw bersabda dihadapan para sahabat seraya menunjuk Hasan bin Ali ra anhuma : “sungguh putraku ini (hasan bin Ali) adalah Sayyid, dan ia akan mendamaikan dua kelompok muslimin” (shahih Bukhari hadits no.3430, juga dg hadits yg semakna pada hadits no.2557)

berkata Umar bin Khattab ra kepada Abubakar shidiq ra : “aku membai’atmu, engkau adalah sayyiduna, wa khairuna, wa ahibbuna” (engkaulah pemimpin kami, yg terbaik dari kami, dan yg tercinta dari kami). (shahih Bukhari hadits no.3467)

Umar ra berkata kepada Bilal dg ucapan sayyidina. (shahih Bukhari hadits no.3544).

dan masih banyak lagi dalil dalil shahih mengenai hal ini, maka yg melarangnya adalah sebab kedangkalan pemahaman mereka terhadap syariah.

Sumber: Hb Munzir

Posted by: Habib Ahmad | 7 Januari 2011

Munajat Uwais al-Qarani

Munajat Uwais al-Qarani

Kitab Munajat Uwais al-Qarani yang dicetak semula dan dikeluarkan pada malam 27 Ramadhan 1431 H

Kitab Munajat Uwais al-Qarani yang dikeluarkan buat kali pertama pada November 2002
Selain doa munajat, kitab yang disusun oleh Tuan Guru yang mulia, Syeikh Muhammad Fuad Kamaluddin al-Maliki turut menghimpunkan biografi Uwais al-Qarani, penghulu tabi’in yang namanya menjadi sebutan Rasulullah saw dan dicari oleh sahabat baginda ra kerana kemuliaan dan kelebihannya yang amat besar kepada umat Islam. Uwais hidup pada zaman Rasulullah saw namun beliau tidak berkesempatan untuk bertemu dengan Baginda saw. Ini adalah kerana beliau terpaksa berkhidmat kepada bondanya. Dia bimbang meninggalkan bondanya yang sedang uzur itu seorang diri (lihat mukasurat 56). Di dalam kitab yang bersaiz poket ini, Tuan Guru turut memasukkan kata-kata hikmah yang pernah diucapkan oleh Uwais. Antaranya ialah seperti, “Mencabut bukit dengan jarum-jarum lebih mudah daripada mengeluarkan sifat takabbur dari hati” (lihat mukasurat 51). Tuan Guru yang mulia telah mengijazahkan munajat Uwais al-Qarani kepada para ikhwan pada malam 27 Ramadhan 1431 H di Ampang

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 720 other followers