Posted by: Habib Ahmad | 22 Oktober 2010

Syarah Sairus Salikin – Syarahan Syeikh Fahmi Zam Zam

Syarah Sairus Salikin
*Catatan bebas ana di USJ9 pada 10 Oktober 2010

Bab Kelebihan Membaca Salawat

Ganjaran mengucapkan salawat adalah sangat besar. Sebab itulah para ulama memperbanyakkan salawat. Salawat juga menyejukkan badan. Antara punca suami bergaduh dengan isteri adalah mungkin kerana terlalu sedikit amalan salawat di kalangan mereka. Salawat banyak kelebihannya. Antaranya ialah seperti meredakan pertelingkahan, mengingatkan balik memori yang lepas di kala terlupa, mengukuhkan tali persahabatan ketika berjabat dengan rakan dan sebagainya. Zikir La Ilaha Illallah perlu diseimbangkan dengan bacaan salawat. Zikir itu memanaskan badan manakala salawat menyejukkan badan. Dengan membaca salawat, ia sebenarnya membantu kita membayangkan kehadiran baginda saw di sisi kita. Salawat mendekatkan kita dengan Rasulullah saw. Bermimpi bertemu Rasulullah saw adalah benar. Jika seseorang bermimpi bertemu Rasulullah saw tetapi rupa Rasulullah saw yang dilihatnya itu berbeza dengan apa yang disifatkan oleh para ulama maka berkemungkinan besar Rasulullah saw hendak mengingatkan kepada orang yang bermimpi itu agar memperbaiki amalannya atau ada amalannya yang kurang atau tidak sempurna. Melihat Rasulullah saw dalam keadaan jaga (yaqazah) juga adalah benar tetapi ia hanya berlaku di kalangan orang-orang yang terpilih. Lazimnya orang-orang yang terpilih ini telah pun melihat Rasulullah saw di dalam mimpi mereka. Diriwayatkan ketika almarhum Abuya Sayyid Muhammad Alawi al-Maliki menziarahi almarhum Habib Ali di rumahnya di Batu Pahat dengan tiba-tiba Habib Ali meminta hadirin lain meninggalkan mereka berdua di dalam rumah. Tetamu yang lain pun keluar dan meninggalkan mereka di dalam rumah. Selepas 20 minit, Habib Ali meminta tetamunya masuk semula ke dalam rumah. Tetamu-tetamu itu kemudiannya mendapati bahawa wajah Habib Ali dan Abuya Sayyid Muhammad Alawi Maliki telah berubah dengan linangan air mata. Rupanya di saat mereka berdua berada di dalam rumah, mereka telah bermusyahadah secara yaqazah dengan Rasulullah saw. Rasulullah saw ada bersabda, “Barangsiapa melihat aku di waktu tidur nanti dia akan tengok aku secara nyata”.

Salah satu cara untuk melihat Nabi saw di dalam mimpi ialah dengan membaca salawat Azimiyah banyak-banyak. Andaikata masih juga tidak bermimpi bertemu Nabi saw maka periksalah dua perkara iaitu adab dengan guru dan hubungan dengan ibubapa. Jika tidak beradab dengan guru maka usahlah berharap untuk bertemu dengan Rasulullah saw di dalam mimpi kerana gurulah yang telah mengenalkan Rasulullah saw kepadanya. Pentingnya kedua-dua perkara ini adalah ibarat peti televisyen dengan wayar dan suis. Guru itu seumpama wayar manakala ibubapa itu seumpama suis. Jika wayar tidak disambung atau suis tidak dipetik maka mana mungkin peti televisyen itu dapat dihidupkan. Begitulah juga dengan mimpi bertemu dengan Rasulullah saw. Jika adab dengan guru dan hubungan dengan ibubapa tidak dijaga maka mana mungkin seseorang itu dapat bermimpi bertemu Rasulullah saw. Nabi saw pernah berpesan kepada Umar al-Khattab agar minta Uwais mendoakannya apabila bertemu kelak. Padahal Umar itu sahabat besar manakala Uwais hanyalah tabi’in. Ini adalah kerana sangat menghormati ibunya menyebabkan dirinya mendapat penghormatan dan darjat yang tinggi di sisi Allah Ta’ala dan Rasul-Nya.

Hari Jumaat hendaklah dikhususkan untuk memperbanyakkan salawat kepada Rasulullah saw. Sabda Nabi saw, “Barangsiapa mengucap salawat atasku di dalam kitab nescaya sentiasalah malaikat mengucap istighfar mereka itu baginya selama-lama ada namaku di dalam demikian kitab itu” (Riwayat at-Thabrani). Atas sebab itu maka lazimilah diri dengan menulis salawat setiap kali mula menulis atau menanda bahagian kitab ketika membaca atau mengaji ilmu. Dalam tahiyat, kita memberi salam secara langsung kepada Nabi (Assalamualaika) seolah-olah Nabi saw berada di hadapan kita. Sebab itulah ada di kalangan para ulama yang mendengar Nabi saw menjawab salam yang disampaikan mereka ke atas baginda saw. Nabi saw menjawab setiap salam yang disampaikan kepadanya cuma orang-orang yang terbuka hijabnya sahaja yang dapat mendengar Nabi saw menjawab salam tersebut.

Bab kelebihan mengucap istighfar

Orang yang muttaqin adalah mahfuz iaitu jarang berbuat dosa. Imam Junaid al-Baghdadi pernah ditanya, “Apakah mungkin orang yang dah jadi wali berzina?” Maka Imam Junaid pun menundukkan kepalanya dan berfikir lalu berkata, “Kalau itu telah menjadi ketetapan Allah maka wali pun tidak mustahil berzina”. Maksudnya disini hatta wali sekalipun tidak boleh duduk berdua-duaan dengan perempuan yang bukan muhrimnya kerana godaan iblis dan nafsu itu cukup kuat. Kata Imam al-Ghazali, “Kalau kita hendak menasihati diri sendiri untuk beristighfar maka tundukkanlah nafsu terlebih dahulu dengan cara menyertakan perasaan takut terhadap singkatnya usia”. Ketahuilah bahawa istighfar adalah punca kebahagiaan diri. Orang yang bertaubat dari dosa ibarat tidak pernah melakukan dosa. Periksalah hati kita. Sewaktu malam, letaklah tangan di atas dada dan tanyalah pada hati kita samada kita sudah mempunyai bekal yang cukup untuk dibawa ke akhirat andai kata maut datang menjelma pada saat itu.

http://ikantongkol09-mengaji.blogspot.com/

About these ads

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 719 other followers

%d bloggers like this: